LAN FANG


.

Surabaya, suatu hari di tahun 1991

Lan Fang : Nang, aku pinjem kaset kamu dong …  yang kemarin aku dengar itu lho ?
NH : Kaset yang mana nih ?

Lan Fang : Itu lho, sing ono’ lagune Paris Barantai … “kota baru gunungnya bamega” … (Lan Fang bernyanyi kecil)
NH : Ohh itu … boleh-boleh … sik yo … tak golek i.  (masuk ke kamar sebentar … lalu memberikan Kaset bertajuk : “From Indonesia With Love” dari Elfa Secioria )(berisi lagu-lagu daerah yang telah diaransemen ulang oleh Elfa Secioria)

NH : Iki kaset-e Fang … nggo opo to ?
Lan Fang : Nggo iringan nari … ndik acara kantor ku … aku arep mentas rek … (sambil tertawa bangga) 

(tolong bayangkan … Dialog ini di ucapkan dengan Bahasa Indonesia campuran dialek Jakarta-an, Jawa Suroboyoan, logat Banjar dan aksen Tionghoa). 

Pembicaraan singkat tersebut terjadi di sebuah Rumah Kos-kosan di Jalan Tambang Boyo, Surabaya.  Pembicaraan antara NH 18 dengan Lan Fang.  Ya … Lan Fang yang sekarang penulis kondang itu.

Saya pernah satu kos-kosan dengan Lan Fang.  Lan Fang berasal dari Banjarmasin, dan kemudian kuliah dan bekerja di Surabaya.  Waktu itu dia sudah menjadi karyawati di salah satu Bank swasta di Surabaya.  Sementara saya adalah seorang manajemen trainee sebuah perusahaan, yang baru saja dipindah tugaskan dari Jakarta ke Surabaya. 

Yang saya tau dari Lan Fang adalah … dia sering menulis cerpen di majalah-majalah remaja dulu.  Teman-teman sekos-kosan … biasanya ribut jika melihat tulisan Lan Fang sudah dimuat di majalah.   Pasti majalah tersebut akan segera beredar dari kamar yang satu ke kamar yang lainnya.  Indekosan kami memang isinya campur.  Ada yang karyawati … ada yang karyawan … banyak pula yang masih mahasiswa dan mahasiswi.  (sebagian besar Mahasiswa Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Airlangga).  Sekalipun indekosan kami ini campur … namun kami semua tetap saling menjaga sopan santun dan tata krama ketimuran di dalamnya.

Lan Fang sangat mudah diajak berteman.  Kepribadiannya yang sederhana dan terbuka membuat setiap orang nyaman untuk bicara dengannya.  Jika saya tidak salah ingat … Lan Fan merupakan salah satu penghuni Kos yang pertama kali mengajak bicara saya waktu itu.  Sambutan Lan Fang (sebagai penghuni kos lama) … membuat saya tidak canggung lagi bergaul di rumah tersebut.  (maklum saya kan anak baru disana … masih plonga-plongo gitu deh).

Beberapa tahun kemudian … saya sudah tidak lagi indekost di Jalan Tambang Boyo … saya sempat melihat beberapa novel karangan Lan Fang terpajang di toko buku besar.   Aaahhh Lan Fang rupanya sekarang sudah menjadi penulis novel kenamaan Indonesia.   Dan jika sempat anda browsing … maka saya rasa anda akan setuju dengan saya … Lan Fang ternyata sudah banyak berkarya … tidak saja sebagai penulis novel … tetapi juga karya-karya yang lain.  Salah satunya adalah Lan Fang giat menggalakkan semangat menulis kepada para santri di pesantren-pesantren Jawa Timur.

Hari ini, 26 Desember 2011
Saya membaca berita di media massa dan juga di internet.  Lan Fang telah meninggal dunia karena terserang kanker hati.  Ah begitu cepat dia dipanggil.  Sejenak saya menundukkan kepala.  Saya berdoa semoga Lan Fang … mantan teman kos-kosan waktu saya di Surabaya dulu itu … tenang di alam sana …

Selamat Jalan Lan Fang … !

.

.

.

58 thoughts on “LAN FANG

    1. Saya juga sudah tidak pernah bertemu/berhubungan lagi sejak tahun 1993 EM
      namun saya sempat kaget juga ketika beberapa tahun yang lalu saya melihat buku-buku novel karangannya
      sudah banyak juga rupanya yang dikarang oleh Lan Fan

      salam saya EM

  1. Sayang yah Om, kalau orang banyak karya seperti Lan Fang ini pergi lebih dulu..Saya juga gak kenal sih dan namanya pun baru tahu setelah membaca notes ini..Semoga arwahnya di terima di sisi Allah SWT dan keluarga yg ditinggalkan rela melepas kepergiannya.

  2. turut berduka cita atas meninggalnya sahabat pak NH, Lan Fang, saya pernah baca karyanya disebuah majalah jaman SMP dulu, dari SMP saya suka mbaca cerita dimajalah majalah, langganan Anita cemerlang juga jaman dulu…, dan telah kenal dengan pengarangyang bernama Lan Fang ini, semoga arwahnya diterima disisi Tuhan YME, *amien

  3. Saya tau kemarin sore di Stasiun TV Jawa Timur Om, JTV.. kaget juga mendengar novelis Lan Fang meninggal dunia. walau belum pernah bertemu, tetapi saya pernah baca biografinya di Koran Kompas..
    Ikut sedih saya Om, Surabaya kehilangan salah satu novelis bagus..

  4. Innalilahiwainnailaihi rojiun

    Aku punya 2 buku karya beliau..
    ya ampun..kaget bgt dengernya..
    semoga Almarhum Lan Fang di terima di sisiNYA..
    hiks..sedih :((
    cerita2nya bagus bgt

  5. Rasanya sebuah kebahagian tersendiri ya Om bisa mengenal secara langsung dengan orang terkenal…

    semoga amal ibadah tante Lanfang diterima di sisi- NYA. semoga pula Indonesia akan bermunculan Lan fang-lan fang baru nantinya

  6. Ibarat kata pepatah Om,
    Harimau mati meninggalkan belang
    Gajah mati meninggalkan gading
    Manusia mati meninggalkan nama

    Lan Fang telah meninggalkan nama baik, yang terpatri di hati banyak pembaca novelnya, terkhusus sahabat indekosnya, Om Nh..

    Semoga beliau diampuni dosanya dan dilapangkan jalan menuju Tuhannya..

  7. Om, nggak mengira kalau akhir tulisan ini begitu mengagetkan. Turut berduka cita sedalam dalamnya, semoga Lan Fang diterima di sisiNya, dan karya karyanya menjadikan amal yang terus mengalir, Amin Ya Robbal Alamin..

  8. Sy tidak begitu tahu Lan Fang. Namun begitu, sy turut berduka cita atas meninggalnya salah satu sastrawan Indonesia.

    #Om ganti theme ya? Boleh komen? Berasa ‘sempit’ theme ini buat blognya Om. Hehe.. Maaf ya Om.#

  9. Wah sobat lama ya om, percakapan diatas masih keinget ama om NH.. kenangan yang indah bersama teman.
    Turut bela sungkawa, om
    **Tambang boyo itu kalo ngga salah deket ama rumah kang Yayat, bukan?

  10. pertama kali dhe baca judul postingan om en, kok kayak familiar.. trus baca beberapa paragraph, ee ternyata benar lan fang sang penulis.. *belum dibaca ampe akhir* dhe langsung search di google, loh kok berita utamanya lan fang meninggal.. dhe sempat mengira kalo lan fang itu ada banyak.. baca lagi postingan om en, dan ternyata benar berita di google kalo lan fang meninggal.. turut berduka, semoga Tuhan memberikan tempat terbaik untuknya..🙂

    hehe, maaf om.. dhe malah jadi menceritakan kronologis dhe baca postingan ini hingga berkomentar..

  11. Saya ikut berduka cita oom
    Semoga almarhum mendapat tempat disisi-Nya
    Semoga pula keluarga yang di tinggalkan di beri ketabahan dan kesabaran dalam menghadapi cobaan ini.
    Saya akan mencari novelnya di toko buku deh.
    Salam hangat dari Surabaya

  12. turut berduka cita atas meninggalnya novelis Lan Fang….semoga arwahnya tenang di alam sana……masih muda yach om…..ngga nyangka trnyata pergi secepat itu…..

    asyik juga yach om kalo punya teman kost yg akhirnya jd orang terkenal….suami sy juga teman kost sekamarnya udah jd orang tenar…itu loch penyiar berita di SCTV Jeremy Teti

  13. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun,,, semoga diterima amal ibadahnya dan ditempatkan di tempat terbaik disisiNya…
    Gak heran kalau Oom NH hebat, lha teman-temannya super semua kok..🙂

    salam sayang Oom

  14. Saya belum pernah membaca karyanya. Tapi turut sedih begitu cepat seorang berprestasi seperti dia berpulang. Turut berduka, Om😦 Dan saya akan segera mencari bukunya🙂

    Om, theme nya bagus, lebih jelas daripada yang dulu😀

  15. Om Trainer temannya Lan fang? saya turut berduka cita atas meninggalnya beliau, saya kaget waktu baca berita meninggalnya lan fang di Surat kabar.
    btw, 1991 saya baru lahir..🙂

  16. ..
    sebagai orang jatim dan pembaca jaw*pos saya tau karya2 Mbak Lanfang..
    cerpennya sering muncul diterbitan hari minggu..
    novelnya yg saya tahu ‘perempuan kembang jepun, dan ciuman di bawah hujan..
    ..

  17. Saya baca tentang Lan Fang ini di Kompas…saya telah baca beberapa buku karangannya. Ternyata kenal dekat dengan om NH.

    Semoga Lan Fang telah mendapat kedamaian, dan bebas dari rasa sakitnya. Ikut berduka cita ya..

  18. Meski saya tidak begitu mengenal Lan Fang, dari tulisan om saya bisa merasakan kehilangan yang cukup mendalam.. Apalagi di tempo dulu, pernah ‘senasib-seperjuangan’ dalam sebuah kos-kosan…

    Semoga yang terbaik untuk mendiang Lan Fang…

    Salam hangat,

  19. Salam kenal Pak NH,
    Saya Vika, tinggal di Surabaya dan sedang mempersiapkan sebuah acara menghormati almarhumah Lan Fang melalui pembacaan karya-karyanya, Insyaallah 11 Maret 2012 ini.
    Bolehkah saya mengambil beberapa bagian dari tulisan ini untuk booklet Festival Lan Fang?
    Terimakasih atas respon-nya.
    Salam.

    1. Silahkan Ibu/Mbak …
      Saya merasa terhormat sekali jika panitia berkenan mengambil beberapa bagian dari tulisan sederhana itu …
      (tentu dengan menyebut sumbernya ya Bu/Mbak …)

      Terima kasih sebelumnya

      Salam kenal saya juga

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s