Posted in TRAINER ABG

SAVE THE BEST FOR LAST


 

Pernah dengar ungkapan ini ? … Menyisakan hal terbaik untuk yang terakhir. 
Ilustrasi yang paling mudah untuk menggambarkan arti ungkapan tersebut adalah … Ketika kita makan nasi goreng … semua kita makan … kecuali kuning telurnya.  Kuning telur itu sengaja kita makan paling akhir … agar nasi goreng tersebut terasa (lebih) nikmat.  Save the best for last.

What is so special about Save the best for last ?

Tulisan singkat ini terinspirasi dari Stimulus (a.k.a Rangsangan yang diberikan oleh EKA, seorang teman narablog di Jakarta).  (Ingat postingan saya kemarin mengenai STIMULUS ?).  EKA mengusulkan untuk saya bercerita mengenai Mobil Pertama saya …

SO … inilah sedikit cerita mengenai Mobil pertama saya … 

Mobil pertama saya adalah sebuah Mitsubishi Mini Cab berwarna biru tua.  Sebuah Mobil Van kecil … mirip angkot.  Mobil ini dibelikan oleh orang tua saya ketika saya kuliah tingkat 2 di Bogor (thn 1983 an).

Ada banyak kisah dan pengalaman yang saya alami yang berkaitan dengan Mobil tersebut.  

Mobil itu pernah mengantarkan keponakan yang punya Kost waktu tengah malam mau melahirkan.  Mobil itu juga pernah dimuati seribu satu sembako … waktu saya ikut kepanitiaan di suatu acara Himpunan Mahasiswa dulu.  Beras, Gula, Minyak tanah, Minyak Goreng, dll semua dimuat dimobil itu … (sampe doyong waktu itu …).  Dan jangan tanya baunya seperti apa. 
Mobil itu juga pernah membantu teman sekamar kost saya ketika dia mencari satu dua karung penuh pakan ternak di Pasar Tradisional Ramayana untuk Kelinci,  object bahan skripsinya …

Dan Yang paling sering adalah …
Mobil ini juga berfungsi sebagai Mobil Tebengan Pulang kalau ada ujian di Malam Hari.  Waktu itu … karena keterbatasan lokal di Kampus kami.  Maka mau tak mau Ujian Mata Kuliah sering sekali diadakan waktu malam hari.  Dan kalau sudah begitu … maka tugas rutin saya adalah mengantarkan Mahasiswi-mahasiswi yang tempat kostnya jauh dari Kampus … Ahhhhaaa.🙂

Lalu letak Save The Best for Lastnya dimana ???

Ouw itu begini ceritanya …
Anda pasti sudah bisa meraba … Strategi Pengantaran sengaja saya atur sedemikian rupa … sehingga ”yang paling bening” akan saya antarkan paling Akhir … entah bagaimana caranya … entah routingnya gimana …

Pokoknya diusahakan … Yang ”Paling Bening” … yang Paling Akhir diantarnya … Biar lamaan. 
Itu akal-akalan saya saja untuk menentukan rute pengantarannya … (itu bisa diatur kawan …).  Huahahaha …
Save The Beningest for Last …

Pertanyaan selanjutnya adalah …Adakah yang berlanjut … ?? Jadian misalnya ???
Jawabannya adalah TIDAK !!! (entah ini berita baik atau berita buruk …)

Lho Mengapa ???
Sebab … trainer kalah cepet sama kakak-kakak kelas …  Sungkan saingan sama kakak kelas.
Yang bening diangkatan saya (kebanyakan) sudah dioccupied sama kakak kelas …

😦

Nasibmu ner … ner … !
(itu mah sama aja jadi sopir … weiceh)

———————————

Untuk EKA … terima kasih atas STIMULAN nya ya …

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

112 thoughts on “SAVE THE BEST FOR LAST

  1. Saya pikir dalam hal makanan. Kalo anak kecil biasanya menyisakan makanan enak (semisal daging) untuk yang terakhir, dan yang benci sayur, biasanya dimakan duluan.😆

    1. Iya Sop …
      memang umumnya ini digunakan untuk makanan …
      seperti yang saya ilustrasikan dengan nasi goreng di post tersebut

      salam saya Sop

  2. Om NH tau gak, pertama kali baca tulisan ini langsung saya putus. Sebab saya bernjak ke dapur dan bikin telor mata sapi, huahaha… Mendadak pengen makan telor goreng dan menyisakan tengahnya yang masih setengah matang di dalam.

    Trus..Trus… Gimana ketemu Tante NH-nya?

    1. Untungnya tidak …
      Kalau mereka ikut nebeng juga…
      gua ogah nganterin …
      dan mereka pun lebih memilih jalan kaki kan …
      itu malah lebih lamaan … heheheh

    1. hahaha …
      kalo itu bisa langsung keliatan kok …
      hawong kriterianya cuma penampakan fisik …
      Bening begitu saja

      hehehe
      salam saya Ndaru

        1. mmm…
          She’s not the best …
          But … she’s just simply … “FITS ME” … “CREATED SPECIALLY FOR ME”
          yang paling cocok dengan saya

          cciiieeehhh …

  3. wekekekeke…. gagal maning..gagal maning… dong oom ceritanya… tapi sekarang dapet yang paling..paling.. bening banget banget kan??? (sambil kedip2in mata ke arah tante..) hihihi….🙂

    1. Yaaaa …
      gitu deh …
      kedip-kedip juga ke Bunda …

      (lalu Bunda berucap : “Ayah Kenapa ? … kesambet ?… kelilipan ?”)(hahaha)

      salam saya

  4. saya juga menerapkan semboyan ini saat saya makan..
    misaLnya saja saat makan bakso, saya akan menyisakan bakso yang paLing besar untuk dimakan paLing akhir…😀

  5. yak.. kos-kosan… antar gratiss…
    yg bening boleh naik… yak yang bening-bening.. yok tarik ning…..

    *ngiprit takut diseruduk pake mitshubishi cap mini warna biru*

    pdhl yg bening-bening itu pada sungkan ama sesama beningers lho… jd pada ragu ndeketin om trainer🙂

  6. Yang sedihnya.. pas sudah save the best for the last.. ehhh.. teman datang dan minta ‘the last’nya.. terpaksa deh harus dibagikan juga.. hiks hiks..

    wah, itu si bening ngerti ga ya kalo dia jadi target? kalo rumahnya deket kampus, tapi diantar paling terakhir, xixixixi.. harus bisa2 aja ngakalinnya..

    1. Hahaha …
      ini benar sekali …
      so solusinya adalah …
      bikin alasan … abis nganter anak-anak gua mau balik ke kampus lagi nih … keknya ada yang ketinggalan … elu nggak papa kaaaannn …?

      (maksa bener)(keliatan bener akal bulusnya …)

      hehehe

  7. hahaha….ngakak koprol dulu akh ( ikut istilah Mas Enha)😀😀😀
    baru deh, prihatin…………
    jadi yg save the best for the lastnya…………….. gak ada hasilnya ya …….😀😀
    ikut prihatin lagi akh……………🙂
    salam

  8. Hahahahaa….
    Ya mungkin itu karena Om terlalu lama mikir gimana caranya cari rute terjauh sehingga lupa mikir gimana cara pedekate…
    Ditekong deh sama orang.

  9. Hmmmm…….

    akhirnya kagak ada nyang jadi, kalo kisah berseri ini kek drama korea, gak selalu hepi ending…

    tapi sekarang dapet nyang lebih oke pan?….

    ***kedipin Kakek cling-cling😀

    1. Ow ow ow …
      Itu pasti …
      Bening Iya …
      Gurih Iya …
      Kualitas Genuine punya dooonngggg …

      (melirik seseorang didekat sini …)
      hehehe

  10. Benar tuh kalimatnya.
    Ada teman waktu di Magelang juga menerapkan kalimat itu tetapi kebangeten tenan.
    Kalau makan dia sisakan rempeyek kacangnya. Lalu di slempitkan didalam bajunya
    Begitu sampai chambree, ketika kami sedang leyeh2, dia mengeluarkan rempeyeknya sambil bilang ” Lumayaaaaaaaan…masih ada rempeyek “.
    Itu waktu tingkat I Oom, ibarat pitik sedang semlamber-semlambernya kalau lihat makanan.
    Gile… dia.terakhir pensiun Kolonel Oom.

    Salam hangat dari Surabaya

    1. Hahaha …
      Ini pertanyaan sulit …
      Justru ketika saya sudah jadi kakak kelas …
      Sayanya yang Occopied …
      jadi ndak boleh macem-macem …
      hahahaha

  11. saya juga om kalo lagi maem jajan seng enak mesti di sisain, pas yang terakhir sengaja disisain eh jatuh kepelukan tanah ,..merana oh merana,… sekarang asas merata berkeadilan aje om enak sekarang juga enak entar😀 ….
    hikmah postingan : jangan nyisain yang bening😀 , mending yang butek

    1. Hahaha …
      Lebih baik lagi …
      kalo makan itu mesti yang bening-bening saja …

      baik yang dimakan duluan maupun yang belakangan …
      sama-sama bening

      hehehe

    1. Tingkat 1 itu istilah kami masih TPB : Tingkat Persiapan Bersama …
      (belum di juruskan ke Fakultas-fakultas …)
      so hubungan rada jauh …

      hehehehe

  12. Tiga hal Om,

    #1. Aku pernah makan oseng daging, nah daging yang kelhatan paling gede dan maknyus, sengaja untuk suapan terakhir… wealahh…. yang kukunyah dengan gegap gempita ternyata jahe! 😦😦

    #2. Dulu dapet sesuatu untuk sekedar ganti bensin nggak Om? rempeyek kek, rokok kek, ditraktir kek… atau benar-benar murni proyek tengkiu nih? huah..kalo aku ogah hihi…

    #3. Tante baca posting nggak Om? hihi…

    Tanteeee….. ( sol mi sol)
    Om Nh nih…. dulu suka melirik-lirik yang bening-bening….

    1. #1. Jahe … walah … kok asik begitu ya Na
      #2. Upahnya … Senyum … (dan itu sudah lebih dari cukup )(bagi saya) (waktu itu)
      kalo sekarang ??? yo wegah aku …

      #3. Itu duluuuuuu …

  13. 😆 ngakak QK bacanya…. qkkqkqkq
    kirain tadi diliat judulnya isinya apa’an…ternyata …:mrgreen:

    cuma satu dah yg mo QK bilang,,,
    menurut bahasanya olga ama jeng kellin…
    MLDL… masalah loe derita loe,,, qqqkkqkqkq…

    *kaboorr… ampun mbaahhh….:mrgreen:

    HIDUP!!! ^_^

  14. wakakakak… ironis pak….
    tapi jangan berkecil hati pak, mungkin konsep save the best for last juga diterapkan kepada njenengan sehingga njenengan tetap disimpan dulu. cuma masalahnya mungkin the beningest one lupa kalo sudah menyimpan njenengan….😀

    1. Iya betul Poet …
      Alhamdulillah walaupun performa fisiknya lebih mirip angkot namun saya bersyukur dibelikan alat transportasi itu oleh Bapak Ibu …

      Salam saya

  15. Tentu saja ini berita baik Om:), coba kalo misalnya dulu sempat jadi dengan salah satu mahasiswi itu, maka Om gak akan mendapatkan yg jauh lebih bening sekarang (tante mksudnya:))…

  16. wkwkwkkkk… saya geli baca postingan ini.. yang paling bening diantar paling akhir,,.. mesti sengaja muter2 nyasar2 dulu ya… ah..si Om ada-ada aja…

    1. Nyasar sih Tidak Ceu …
      Muter-muter ? sudah tentu …

      (gemana bisa nyasar hawong saya hapal daerah kos-kosan mereka ?)
      (ntar ketauan banget boongnya dong … hahaha)

      hahaha

    2. Nyasar sih Tidak Ceu …
      Muter-muter ? sudah tentu … !

      (gemana bisa nyasar hawong saya hapal daerah kos-kosan mereka ?)
      (ntar ketauan banget boongnya dong … hahaha)

  17. Hahaha saya ngakak baca ceritanya…nasiiiiib gak dapet yang bening😀 . Kalau dulu waktu saya kecil saat saya makan atau disuapin dan menyisakan yang spesial pada suapan terakhir itu (misal kuning telur), itu biasa disebut sebagai “gong”. Jadi ibu saya bilang “naaah..ini yang terakhir…” suapan masuk mulut saya, ibu bilang “goooooong”😀

  18. Jadi sekarang, komentar di blogmu sudah sampai seratusan ya🙂

    hebat deh om…Konsisten memang membuahkan hasil..hehe

    Anyway, Yessy jadi inget, dulu banget, Yessy pernah nebeng temen jaman kuliah, dan selalu di anterin sama temen. Dari ajrak rumah, sebenarnya Yessy gak paling jauh, tapiii…dia selalu paling akhir nganterin Yessy.

    Doh, baca tulisan mu ini kenapa jadi mikir yang aneh ya jaman dulu!??!

    Kenapa dia gak bilah aja seehhh?!!? Kenapa?!?! *GR.Com*

    1. Berarti … dia naksir kamu tu Yess …

      ah rupanya stratekhi cowok itu tidak berubah sejak dulu …
      save the best for last …

      heheheh

      salam saya Yess …

    1. Sebenernya aku mencari-cari foto jadul yang ada mobil Minicab Biru itu …
      untuk ilustrasi … tapi sayangnya aku nggak nemu …

      hehehe

      Thanks again for the Stimulus

      salam saya Eka

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s