Posted in GUEST WRITER

MATAHARI DAN REMBULAN


.
Matahari tawaku
Rembulan senyumku

debur ombak semangatku
desir angin bisikanku

kicau burung ceriaku
laut biru rinduku

semua milikku

Tapi semua tak berarti
kalau kau tak kumiliki

aku rela menyerahkan semua
yang aku miliki

asal kau menjadi milikku

***

Itu puisi yang dibuat saat orientasi siswa baru (kelas 1 SMU), di mana diharuskan membuat surat cinta untuk salah seorang kakak kelas, yang menjadi panitia orientasi siswa baru.

Yang menyebalkan tuh, surat cintanya harus pakai nama kakak kelas yang dituju dan nama kita.

Dan, semakin menyebalkan ketika kakak kelas yang saya kirimkan puisi itu, menaruhnya di majalah dinding sekolah, yang tentu saja dibaca seluruh penghuni sekolah. Nggak pakai diedit lagi. Blaaas, ada nama dia sebagai penerima, dan nama saya sebagai pengirim.

Kala itu urat malu belum merekat erat di badan, saya nyengir-nyengir saja kalau diledekin. Padahal, dalam hati sumpah serapah dikirimkan buat kakak kelas sok ganteng itu.

Tapi, kata orangtua ada hikmah dibalik setiap kejadian.

Sejak itu, saya sering mendapat ’job’ membuat puisi buat teman yang lagi kasmaran.
Puisi itu juga membuka jalan saya untuk menulis di mading sekolah, dan mengirimkan naskah cerita ke majalah Anita Cemerlang, yang tenar pada masa saya,  meski sukses ditolak.

Tak pantang menyerah, saya masih tetap menulis hingga sekarang.(***)

Tulisan Pendek Menarik ini ditulis oleh Penulis Tamu
Dia adalah Indah Julianti br. Sibarani
Seorang ibu dengan tiga putri
Seorang penulis dan pencinta buku sejati
Tinggal di seputaran Jakarta

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

62 thoughts on “MATAHARI DAN REMBULAN

  1. jaeelaaa…………………… udah malu, malah dapet side job nulisin surat cinta ya InJul😀😀
    iya ya, sebel banget kalau surat cinta kita terus dipajang gituh….. hiks hiks

    inget masa2 mapras dulu jadinya🙂
    salam

    1. Iya, Bunda, tapi sempat kelupaan, untung Pak NH masih berbaik hati mau mengingatkan dan menerima tulisan saya😦
      Thanks, Bunda Lily, saya banyak belajar dari tulisan bunda juga.

  2. puisi yang sangat bernyawa dari penulis ke kakak kelasnya..
    dan pastinya kakak kelas itu memajang di mading dengan penuh kebanggaan,,
    salam kenal Bu🙂

  3. Salam kenal Mba..
    Kbayang deh malunya saat puisi itu di taro di mading….
    Aku pernah juga saat ospek di suruh bikin puisi gitu,harus pake nama yang di tuju kaka kelas maluu..tapi ga nyampe di mading Mba..hihi..

  4. Wow, udah tayang, terima kasih Pak NH sudah memberikan kesempatan dan tempat buat saya narsis🙂
    Salam kenal semuanya, terima kasih buat apresiasinya.
    Semoga kita selalu semangat menulis.

  5. Hee hee hee hee
    Trnyata mbak indah toch
    Yang pesen tempat untuk reserved
    Puisinya keren banget
    Dan yang pasti kakak kelas nya klepek2
    Kalau pas baca yakkk

    Majalah “anita cemerlang”aku gak tahu (^o^)tahunya majalah kawanku

  6. tuh kakak kelas ke-GR-an tuh…
    kan bikin puisinya cuman buat tugas kan?
    tidak dari hati…

    anyway Om.. ini penulis tamu yang terakhir ya?
    udah kangen ama tulisan Om nih🙂

  7. sy jaman SMA juga sering disuruh bikinin puisi sama temen2 cwo yg lagi pdkt ma cwe…
    dan lucunya, kalo pas reunian, mrk msh inget aja puisi yg kubuatkan itu isinya apa, padahal akunya udah lupa blasss…
    tapi sampai skrg cwe2 yg ditaksir tu gk da yg tau kalo puisi yg dikasih cwo’nya adl buatanku… hihihihi…..😛

  8. wahhh lumayan yach karena dipajang di mading orang2 jadi tau kalo mbak juli jago bikin puisi…aku juga dulu seneng baca anita cemerlang…dan menghayal bisa menulis cerpen seperti yang ada di majalah itu…dan sukses sampai sekarang ngga bisa2 hehehe….

  9. xixixixi… jaman Se Me Aa kalo puisi baru bisa bikin judulnya dowang…😀

    Pa kabar Kek?😀
    abis eneh ngundang penulis tamu lage yah, nulis kisah honimun nya … xaxaxaxa:mrgreen:

  10. kok bisa sama ya, padahal aku juga lagi pengen nulis surat cinta terus di blog.

    sok ganteng tapi memang ganteng bahh inang sibarani…

    salam hangat dari Kota Medan

  11. Ugh, jadi ingat, dikerjain kakak kelas membacakan puisi cinta di depan pohon beringin di tengah lapangan sekolah😛

    Salam kenal mba IndahJuli🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s