Diposkan pada HEADLINE NEWS

IBU WALIKOTA vs IBU-IBU WALI MURID.


(Ini adalah pesanan dari Bunda Menyik … please lihat postingan yang ini yah )

 

Dari Kompas Minggu, 20 April 2008. 

Walikota Jakarta Pusat (yang kebetulan seorang Ibu) di omelin Ibu-ibu orang tua murid sebuah SD negeri di Jakarta Pusat.

 

Bermula dari laporan masyarakat yang terganggu dengan banyaknya mobil yang diparkir seharian sehingga menutup jalan dan mengganggu lalulintas.  Mobil itu milik ibu-ibu orang tua wali murid SD Negeri di wilayah tersebut.  Ibu Walikota berniat menertibkannya, dengan jalan menghimbau para ibu-ibu itu untuk parkir agak jauh dari lokasi sekolah tersebut.  Agar tidak mengganggu lalulintas dan masyarakat sekitar situ.  Namun upaya ini justru diprotes balik oleh Ibu-ibu orang tua murid SD itu …

 

Aku tersenyum membayangkan kejadian tersebut … Pasti ramai tuh .. protes ibu-ibu dan disampaikan dengan gaya ibu-ibu pula … pake ngomel-ngomel pasti … mungkin persis seperti kalo lagi ngomelin tukang sayur yang pasang harga kemahalan.

 

Himbauan Walikota untuk hanya mengedrop saat mengantar dan menjemput saja,  juga ditolak mentah –mentah oleh ibu-ibu itu …  Mereka inginnya bisa parkir selama jam pelajaran sekolah … dan tetap didekat sekolah … .

 

Ini SD Negeri lho padahal ? … hmm orang Jakarta kaya-kaya ternyata ya … mobil yang dipakai ibu-ibu itu pasti mobil kedua … sebab mobil pertama pasti dipakai oleh para bapak-bapaknya … (pantes Jakarta Macet terus)

 

Kok ibu-ibu itu ngotot dibolehkan parkir di depan sekolah sepanjang hari yah ???

Alasannya sih sepertinya karena kalo pulang kerumah males bermacet-macet lagi.  Alasan yang cukup masuk akal juga sebetulnya.

 

Ngomong-ngomong … selama menunggui anak sekolah itu.  Ngapain aja ya Ibu-ibu itu  ? Gelar dagangan ? Jualan ? Arisan ? Gosip ? Ngredit ? Pamer ? atau sekedar ngobrol ngalor ngidul ?. 

 

(Atau mungkin Tidur ? Bengong ? Baca Buku ? Belajar ?)

 

HHHmmmm … The orther side of potret Kartini masa kini …

 

Ibu-ibu jangan marah dulu … andaikan bapak-bapak mengalami hal seperti ini … aku yakin mereka juga akan berbuat serupa … (Saya kalo disuruh pulang balik antar jemput ditengah kota Jakarta Pusat yang macet parah ??? … Ya mikir juga saya … ) (mending nungguin di Sekolah)

(untung rumah saya di pinggiran (banget) Jakarta …, sekolah anak dekat pula … )(Alhamdulillah)

 

 

 

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

13 tanggapan untuk “IBU WALIKOTA vs IBU-IBU WALI MURID.

  1. pertamanyaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    hmm…mungkin memang tuh ibu-ibu pada males bermacet2 ria dijalanan lagi kali pak. 2 hari yang lalu neng juga baru balik dari jakarta untuk yang PERTAMA KALINYA, heehehe….dan macetnya…………..? halah! bikin neng sempet bobow-bobow dijalan – tapi kecian supirnya:)
    cuma mungkin lebih baik naik taksi aja kali ya. yah, selain BBM yang mau naik harganya, akan lebih lapang juga kan buat lingkungan sekolahnya.

    dan apa yang dilakukan ibu-ibu selama menunggu?
    hmm…pastinya yang pertama dan paling pertama, nyamperin, kenalan, mulai ngobrol, dan gosip deh akhirnya. tapi isi gosipnya ini yang bisa macem-macem. bisa Gelar dagangan , Jualan , Arisan , Ngredit , Pamer , atau sekedar ngobrol ngalor ngidul doank.
    dah, sekian:)

    nh18 to neng ika …
    Aaaddooohhh …
    Neng Ika ngamuk … huahaha …
    Eh tapi seneng juga lho di kunjungi sama teman lama …
    Lama gak muncul rupanya abis dari jakarta nih …
    Apa kabar neng ..

  2. mungkin perlu diusulkan untuk menyediakan bus jemputan untuk anak sekolah berikut ibu2nya yang mengantar barngkali pak trainer?

    nh18 to hari …
    huahaha …
    Ibu2 yang mengantar si Trainer …???
    Plis Jangan mengganggu stabilitas nasional …
    (tapi kalo kepaksa ya apa boleh buat ) 🙂

  3. Emak-emank yang nungguin anak… pada asik ngerumpi ama Bunda Menyik… secara guru na juga Bhwahel…

    *ngumpet… Takut*…. Seriuss negh !!!

    Ko Caya Nda Ada di DangDut !!! *Geyal Geyol*

    nh18 to Joey …
    Udah gua rotasi …
    Aku masukin di ROCK !!!
    UUUyyyeeeeaaahhh !!!
    (yaaaa “Rock Dut” … lah … )

  4. *ngopi postingan ini*
    biar kalo nanti udah berkeluarga tak kasih ke istriku :mrgreen:

    nh18 to hangga …
    jangan lupa tulis di sudut kanan bawah …
    “pesan om Trainer”
    gitu yah … jangan lupa lho …

  5. Memang dilema, Bos.
    Kalau disuruh naik angkot, ibunya nggak tega sama anak.
    Apalagi sekarang banyak orang jahat.
    Kalau ditungguin di sekolah, macet deh jalanan.
    Bus sekolah sebenarnya bisa jadi solusi.
    Sekolah bisa mengkoordinir perusahaan bus tertentu seperti di JIS SD.
    Tapi memang agak mahal.
    Kalau dihitung dari waktu ibu2 yang hanya ngerumpi saat menunggu sebenarnya impas sih.

    nh18 to abang …
    Iya ni bang …
    terus terang saya juga kalo dimintain solusi
    rada bingung juga …
    memang mungkin model bis sekolah adalah solusi terbaik …
    namun kesian yang dianter terakhir … (bisa sore dia baru pulang)
    hehhee

  6. Di sekolah anakku, ada ibu-ibu yang nungguin anaknya, malah pergi ke bandung buat blanja blenji (maklum bekasi – bandung kan deket :D).
    Balik udah jam 3-an, trus pulang lagi deh sama anaknya (pulang sekolah jam 4, abis ashar).
    Ih makanya males banget kalau ngumpul sama kelompok ibu2 itu 😀

    nh18 to indah …
    ya … ini aku juga pernah baca
    kalo tidak salah di kompas minggu …
    udah lama banget sih …
    bercerita mengenai efek sampingan dari
    “Jalan Tol Cipularang”
    Yang salah satunya fenomena ibu-ibu pengantar anak sekolah yang ngacir ke Bandung

  7. hmm..mustinya ada aktivitas positif yang bisa dihasilkan dari forum ibu2 bgitu ya..potensinya gede banget. despite of ngrumpi sana sini ga jelas, mending ngapain kek.. bisa ada kesempatan bwt berwirausaha, atau bikin format2 acara charity, atau pelatihan bikin blogging *kekeke..*, apapun lah. balik ke tiap individunya sih,sebenernya chance 2 get self improvement bisa darimana aja..ya ga om ?! 🙂

    nh18 to gamma
    betuuull sekaleeeeh …

  8. kalow ibu2 ngumpul kayaknya lebih banyak ngrumpinya deh om, meskipun tak jarang pula sambil bisnis dikit2.

    *om, tolong jangan masukin ke grup nasyid dong, berats nih. aku baru sadar kalo masuk grup itu*

    nh18 to bakaljadiibu …
    hehehe …
    lah emang kenapa ?
    Nasyid kan bagus …
    Ok kalo gitu aku pindahin ya … as you wish …
    aku pindahin kemana …
    nnaaaa … ini terserah aku …
    hehehe

  9. Memang sebuah dilema ya kalau sekolahnya jauh dari rumah, dan di Jakarta. (PUsat lagi). Kalau sekali-sekali nganter, lalu ngerumpi mungkin bisa dimaklumkan. Meskipun saya paling anti rumpi….tapi kalau setiap hari ? lalu setiap hari dipakai rumpi, belanja wah wah… kalau saya mending cari murid atau ojekan di sekitar situ. Lagipula lumayan lama kan tuh dari jam berapa sih pak di Jakarta? dari jam 7 sampai jam2? (udah lupa) …..bener-bener wasting time. Kalau di sini SD biasanya di dekat rumah dari jam setengah 8 sampai jam 3 atau kalau perpanjangan sampai jam 5 (dapat makan siang di sekolah) Jadi ngga ada tuh ibu-ibu ngerumpi di depan sekolah. Kalau mau ngerumpi ya biasanya janjian ke restoran atau kedai kopi, dan ini jaraaaaaaaaaang banget.

    Yang sekolah jauh dari rumah ya naik kereta/bis umum sendiri… (kadang sedih juga ngeliat anak SD di sini loh, kecil-kecil udah bawa tas ransel berat dan nyelip-nyelip dalam kereta penuh rush hour, terdorong-dorong. Kalo pas ada di dekat saya , selalu saya suruh berdiri agak dalam spy ngga kejepit)…..
    Tapi yah sekali lagi angkutan umum di sini sudah sangat teratur….berlainan dnegan di Indonesia. Kalo di jakarta, keponakan2 saya dianter sama Yang Kakung nya tuh (jadi supir setelah pensiun, merangkap baby sitter heheheh)

    NB: di sini bis antarjemput hanya untuk murid TK.

    nh18 to emiko …
    Iya nih .. kalau saja di Indonesia sudah seperti di Jepang…
    Ahh indah nian dan rapi nian pasti ..
    BTW kasian juga ya liat anak kecil … nyrudak-nyruduk di kereta…
    ah apa aku tega ya ???
    Di Indonesia … dari jam 7 sampe jam 2 umumnya Em …
    Thanks

  10. Wah kasusnya sama persis nih dengan yang terjadi di mataram.
    SDnya SD favorit, tapi gak punya tempat parkir bagus, jadinya yang mengantar/ jemput parkir di badan jalan, habis separuh, jadinya sangat mengganggu kita yang mau lewat.
    Kaya’nya pihak sekolah tuh yang harus mikirin cara untuk memecahkan masalahnya…

  11. trus , pesenan saya mana ya ?
    nyari2 nich , ngga ketemu

    nh18 to said …
    sudah diposting Id …
    Judulnya Eyang Kakung – Eyang Uti …
    Sesuai pesanan Said …
    Thanks Ya Id …

  12. wah2… begini tho critanya… 😆
    *menelaah*
    *memahami*
    *mengomentari*

    kalo di SD kan memang begitu Om, ibu2nya ya ikut sekolah juga 😛
    Minimal ampe kelas 3 masih dianter ibunya
    di TK juga sama…
    Kegiatannya ya persis seperti yg Om bilang :mrgreen:
    yang jelas, bikin para suami “tekor” dalam hal uang blanja.. soale yg jajan jd anak dan ibunya 😆
    Bu’e pasti begitu juga thow… :mrgreen:

    @ Joey
    Cari masalah ni anak 👿
    *ngasah godam*

  13. Aku itukan punya VCD yang isinya profileku dari aku kecil, saat aku nyanyi, aku ikut lomba, aku sekolah, aku menari, aku wisuda sampai aku main wushu, pokoknya dan lain lain dech, yang di file PICTURE itu ada semua fotoku dan hasil karyaku plus prestasiku. Durasinya saja 43 menit.

    Buat semuanyanya yang mau tinggalin comment di blogku nanti aku undi, bakalan siapa yang menang. Semuanya gratis jadi tidak perlu ganti biaya produksi sama pengiriman, aku yang tanggung semuanya.

    Karena terbatas jadi nanti aku umumkan yang menang hanya sepuluh orang saja ya.

    Ayo buruan siapa tahu bisa menang, oh ya catatan buat muter VCDnya kalau pakai VCD Player sembarang merek bisa, tapi kalau pakai komputer jangan pakai Windows Media Player sama Winamp jadi harus selain itu. Kagak tahu tuch Oom Andi yang bikin kok bisa begitu.

    Sudah ya, aku tunggu commentnya di http://akuhomeschooling.wordpress.com. Terima kasih banyak ya.

    Cium sayang selalu dari Fafa buat semua

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s