KOYO


Anda tau yang namanya Koyo’ ?
Itu lho plester obat yang tinggal ditempel dikulit … Jika otot kita sedang sakit … linu … capek … dan yang semacamnya.

Entah mengapa ?
Ada satu fenomena.
Saya ingat dulu … Sandiwara-sandiwara Televisi selalu memakai properti khas ini untuk menggambarkan Orang Miskin … Sakit … Tak mampu berobat kedokter … dst-dst

Biasanya pemeran yang memerankan Ibu-ibu atau Bapak-bapak miskin selalu memakai koyo di pelipis kiri dan kanan dekat matanya … Dikombinasikan dengan selendang atau handuk kumal yang dililitkan sekenanya di leher … plus batuk-batuk ringkih tentu … (Remember that ?)

Saya ingat dulu Ati Cancer atau Etty Sumiati sering memakai koyo ini.  Karena mereka sering sekali berperan sebagai orang miskin (yang sakit-sakitan) di sandiwara televisi jaman dulu …

Ini khas sekali !.
Entah mimpi apa si Koyo itu kok bisa diidentikan dengan Obat untuk penyakit orang miskin …

Terlepas dari itu Semua …
Trainer sedari kecil … Hobbynya juga pakai Koyo …
Kalo kaki sedang pegal-pegal capek sehabis main seharian … Koyo solusinya … tinggal di tempel di betis …

Tangan pegal habis olah raga Volly di sekolah … Koyo lah obatnya.

Sakit gigi ? … pun demikian.  Koyo ditempel di pipi.  Entah koyo yang biasa … maupun yang “Pedes” (alias Hot)

Pundak Pegal-pegal … Punggung Masuk Angin … Boyok atau Pinggang linu-linu … Tempel Koyo hilang pegelnya.

Bau Koyo ini pun khas … !
Menebar aroma therapi yang seolah menyembuhkan …
Pernah ada kawan datang kerumah … saya sedang pakai koyo di pundak … Rupanya Baunya menyebar kemana-mana …
Dan teman saya ini berucap … “Ih Norak ih … baunya kayak bau anak kampung …!!!”

Saya tidak acuh … Tidak merasa minder …
Tetap tidak kapok menempelkan koyo jika ada anggota badan yang sakit atau pegal linu.

Sampai Sekarang … !

Nah Sodara-sodara …
Apa Anda juga suka pakai Koyo ?
Seberapa sering anda Pakai Koyo ?

.

57 thoughts on “KOYO

  1. Suami saya hobi pake koyo Om, di punggung bisa 8 sekaligus, koyo cabe lagi … hyahahaha ….
    Saya? Tidak pernah. Seumur-umur saya nggak pernah pake koyo, yang cabe maupun yang bawang merah (mang ada?:mrgreen: )
    Selamat berkoyokria Om …

  2. Saya suka pakai koyo, meskipun belum terlalu sering…
    Kalau didaerah panas kayaknya nggak cocok, apalagi buat yang keringatnya banyak…
    Paling sakit kalau mau nglepas, suka ketarik bulunya😀

  3. huh koyo bukan salonpas. Karena salonpas adalah nama merek dagang.

    KOYO CAB* itu satu-satunya obat untukku kalau masuk angin.
    Mau kirimkan aku oleh-oleh? Cukup koyo cab* heheheh.
    (Narpen pernah kirim sampai 5/6 bungkus dari kampusnya wkt sempat mudik sebentar ke Jakarta. Betapa aku berterima kasih wkt itu krn stock aku memang sedang habis)
    Pernah coba? Tempelkan koyo cab* trus mandi air panas….pasti jejeritan. Jadi kalau mau mandi copot dulu koyonya 2 jam sebelumnya. Cuma hati-hati bagi yang kulit sensitif tuh, mamaku kulitnya ikut terkelupas hiiiii. (aku mah kulit badak hihihi)

    kita buat perkumpulan koyo deh mas hahaha
    EM

  4. wah, gak pernah pakai koyo, krn khan panas apalagi kalau koyo cabe (katanya panasnya dua kali lipat).
    biasanya hanya pakai minyak kayu putih kalau masuk angin.
    selamat berkoyo ria , Mas🙂
    salam

  5. Salam,

    Saya kagum dengan amatan Anda atas soal berikut: “Ada satu fenomena.
    Saya ingat dulu … Sandiwara-sandiwara Televisi selalu memakai properti khas ini untuk menggambarkan Orang Miskin … Sakit … Tak mampu berobat kedokter … dst-dst”

    Saya juga baru ngeh soal ini.

  6. Pernah pake…
    Pedes & panas banget, sampe ngga tahan. Biasanya sejam kemudian dikelupas karena ngga tahan.
    Yang aneh adalah kalau sakit gigi tapi pipinya ditempel koyo. Kan yg sakit gigi, kok yg ditempel pipi? Hihihi…

    Salam…

  7. Asiiikkk… bisa komen lagi… *jingkrak-jingkrak* hehehe…

    Saya pernah pake sekali-dua kali, Om.
    Temen-temen saya banyak yang bawa kalo kami lagi naik gunung, lumayan ajib kalo kaki dah pegel-pegel plus kedinginan (ditempel di hidung, hehe…)
    Tapi saya sih lebih suka pake minyak angin cap k*mp*k, kata temen baunya mirip nenek-nenek, hahaha…

  8. koyo? saya tidak pernah memakai itu karena aromanya. Pun dengan aroma-aroma sebangsanya seperti balsem, remason, gel, minyak kayu putih, minyak tawon, dkk karena ketika saya mendapati bau seperti itu serasa pengen muntah😦
    Biasanya obat mujarab saya adalah kerokan😀 , ngomong-ngomong om pernah kerokan gak ?

  9. ha ha ha..
    iya iyaa..beneeerrr oomm…..

    waktu maen di emak naek haji ati cancer juga masih pake koyo,ini khas sekali..
    heemm knapa bisa koyo ajdi icon orang miskin ya di pilm pilm🙄
    unik juga..😀

    dan koyo juga indentik dengan orang sakit gigi🙂

    aku jarang pake koyo om,sebulan juga gak pernah,
    terakhir make bulan lalu,saking sakitnya punggung dan tengkuk kepala,enak anget pas dibawa bobo🙂

  10. Pernah….cukup sekali!

    Kapok…habis, ngelepasnya ampun deh, bekasnya juga sakit dan hilangnya kok lama…kayak gosong gitu om…
    padahal dulu pakenya di pipi pas sakit gigi…😛

    kebayang ga?

  11. satu lagi properti ‘orang miskin’ di pilem2 Oom…
    bekas kerokan di leher..🙂🙂

    saya gak suka pake koyo, kalo masuk angin paling seneng tidur selimutan rapet sampe keringetnya keluar, hehehhe….

    salam Oom..

  12. Hahaha…kasihan dong yach Om Trainer, masak iya sich yang pakai koyo identik orang miskin, sakit-sakitan,dll….duch gimana nich pabrik koyo…hehehe…
    Padahal setahu saya ada juga lho orang kaya dan gedongan suka pakai koyo,…itu lho Om…tetangga saya…kebiasaanya sepertinya sama kayak Om Trainer dech, wakakakakkkkkkk

    Selamat pakai koyo Om🙂 🙂 🙂

    best regard,
    Bintang

  13. pernah pake sekali pah pas aku masih esempe waktu itu aku dan kakak2ku pergi ke rumah tante di sibolga dan satu2nya transportasi harus naek bis gede jadi takot mabok aku pake koyo di puser jaaahh yang ada muntah sepanjang jalan ampe 15 kantong plastik

    *ngebayangin papah pake koyo batuk2 dan pake kain di leher* :p

    inget alm ayahku yang hobi pake koyo cabe😦

  14. saya dulu suka pakai koyo tapi kok kurang merasakan keampuhannya ya.
    setelah pensiun saya mempunyai alutsista ( alat utama sistim persenjataan) berupa minyak cap kampak oom. Kalau lagi kembung atau agak masuk angin tak blonyoh minyak itu di perut, dahi,leher dan dada..langsung anget.

    Kadang juga saya oleskan di rokok Oom he he he
    salam hangat dari Surabaya

  15. Ga pernah pake seingat saya..

    Tapi bener Om.. pas saya ikutan teater, itu koyo sangat pas menggambarkan kondisi yang sedang tidak fit.. alias sakit.. palagi sambil akting batuk2 gitu, mantep deh.. tapi kalo miskin, bajunya lusuh dan rompel, lebih kena gambarannya

  16. hahahaha…. ngakak deh ngebayangin tokoh tua sakit-sakitan selalu pake tempelan koyo…

    Aku pernah pake koyo, dan kepanasan… karena kulitku sensitif. abis itu kapookkk….
    tapi sekarang sering nempelin koyo di punggung suami…hihi…susah sih masang koyo di punggung sendiri. Kalo ngelepasnya sih dia bisa sendiri…

  17. belum lama ini suami juga neko2 pake koyo.. sebelumnya mana pernah?
    eh sekali beli keliru yang extra Hot… hehe… kepanasan deh.

    oh ya Om,
    di Jogja juga ada seniman yang punya ciri khas pake Koyo’.
    namanya Mas Joned..
    🙂

  18. dulu image koyo yang ada dipikiranku sama oom kaya diceritain di awal – awal (kemakan sandiwara – sandiwara itu kali yah)

    tapi pas musim ujian kmaren, badan saya gak keruan rasanya gara – gara jam tidur yang gak genah, ditambah pundak yang kelebihan beban bawaan tas itu, aku iseng – iseng nyoba pake koyo di badann

    hohohohoho.. aduhai enaknyaa!!

    sejak itu aku kecanduan koyo. pegel dikit pake koyo,
    enak dibawa tidur…

  19. waktu kecil kalau pulang ke Sumatera, psti pake koyo di puser

    hahaha

    supaya ndak masuk angin katanya…… aromanya sedeppppppppppp

    mosok sih yang pake koyo anak kampung…

    salam pak trainer

  20. 2 minggu yang lalu saya pake koyo yg warnanya putih, koyo trb saya tempel di tangan, karena waktu itu keluhannya otot tangan linu dan nyeri2. seminggu kemudian sakitnya hilang, karena merasa sudah sehat sy tidak memakainya lagi. tp selang 2 hari saya lepas, kulit luar saya ada bekas nya (seperti terbakar dan bersisik). sampai sekarang udah seminggu belum ilang2 juga ni bekasnya.

  21. Saya sering pake koyo yg putih klo sakit gigi. Tempelin ke pipi aja. Lbh memilih begitu drpada minum obat. Koyo hanya untuk meredakan sakit, toh tetep bikin janji ke dokter gigi.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s