OJEK AT UBUD


(Sedikit cerita yang tersisa dari Ubud Bali …)

Minggu lalu trainer mengikuti meeting yang diadakan di Bali.  Kali ini mengambil tempat di suatu Hotel terpencil di Ubud …

Selasa, 13 April 2010.
Trainer (seperti biasa) mengambil flight paling pagi dari Jakarta.
Sampai Bandara Ngurah Rai sekitar jam 10-an.  Perjalanan masih dilanjutkan dengan jalan darat selama sekitar 1.5 jam, menuju tempat Hotel tempat meeting, yaitu di daerah Gunung Sari, Peliatan – Ubud – Bali.

Sampai di lokasi hotel siang hari.

pemandangan dari Lobby Hotel

Check in, lalu langsung tiduran sebentar.  Terus terang waktu itu saya tidak enak badan, sedikit flu-influensa dan sedikit demam.

Tak berapa lama saya tiduran, badan sudah agak terasa enakan.
Saya harus membeli obat, mencari makan siang plus belanja kebutuhan selama di Bali ini. 
Ya ini kebiasaan saya, belanja minuman botol/sari buah/air mineral plus beberapa camilan dan mie instant tentu 🙂

Saya harus mencari transportasi untuk menuju jalan besar.  Hotel ini terpencil, berada di tengah pedesaan.  Untuk menyewa mobil dari hotel pasti mahal punya (saya tidak rela).  Sementara Taxi tidak ada.

Akhirnya saya menggunakan mobil pick up yang disewa oleh perusahaanku untuk mengangkut bagasi dari Bandara Ngurah rai ke Hotel.  Pick up itu baru saja menurunkan beberapa bagasi milik teman-teman saya yang berdatangan siang itu. 

“Mas mobil ini, setelah ini mau kemana pak ?”” aku tanya pada Sopir yang menurunkan bagasi.
“Mau balik ke bandara lagi Pak, mau jemput bagasi lagi  “” dia menjawab.

“Ok kalo gitu saya ikut sampai jalan besar ya pak …””

Jadilah saya ikut mobil box itu sampai jalan besar.  Saya turun tepat di depan sebuah rumah makan Padang.  Maunya sih cari kedai cepat saji si kolonel atau mr. Ron itu, tapi ndak nemu.

Akhirnya saya makan siang di rumah makan Padang tersebut.  (menu paling “safe” di Bali)

Lalu berjalan kaki mencari mini market terdekat untuk belanja keperluan selama di Bali, 

Selesai belanja, persoalan muncul kembali.  Gimana cara balik ke hotel yang lumayan jauh ituNaik apa saya ?

Tanya lagi ke kasir mini market : “Mas disini ada Ojek nggak ???”
“Wah disini ndak ada Ojek pak !”

(Waduh, bagaimana ini.  Masak jalan kaki pulang)(Jika badan sedang fit mungkin tidak apa-apa.  Ini badan saya sedang trouble)(Jalan kaki tentu bukan cara yang bijaksana)

Tiba-tiba si Mas Kasir melontarkan kalimat dari Surga
“Pak … kalau mau, teman saya bisa antar.  Anggap saja Ojek”  Kebetulan jam itu adalah jam aplusan karyawan penjaga mini market.  Ada beberapa karyawan yang sudah bersiap-siap mau pulang.

Aahhhhaaa kebetulan sekali.
Akhirnya jadilah saya pulang ke Hotel yang terpencil itu dengan menggunakan ojek dadakan.  Sepeda motor yang dikendarai karyawan minimarket itu.  Tentu aku pun menyelipkan beberapa lembar uang sekedar pengganti bensin dan lelah …
Mas-mas karyawan itu senang sekali menerimanya  (ini hubungan kerja sama yang saling menguntungkan tentu)

So sodara-sodara …
Jika anda menginap di hotel terpencil di Ubud.
Dan ingin kembali ke Hotel setelah jalan-jalan, belanja keperluan atau oleh-oleh ?
Cobalah datang sekitar jam 15.00 ke mini market terdekat.   Siapa tau anda beruntung bisa dapet Ojek Sepeda Motor milik karyawan yang akan pulang ke rumahnya …

(hehehe)
(memang agak rancu.  Perbedaan antara Kere – Hidup Hemat – Smart Traveler – Petualang sejati atau … Pelit …)
(saya tidak tau, saya termasuk yang mana ???)

.

.

56 thoughts on “OJEK AT UBUD

  1. haha pinter om,itu namanya simbiosis mutualisme😀

    makanan paling “safe” itu maksudnya yg gak ada B2 ya om??:mrgreen:

    btw hari ini gak ikut kopdar di ragunan om??😯

  2. Ojek memang menguntungkan ya….dan sebetulnya orang Bali penolong.
    Betul juga idenya…cari tempat makan (restoran), atau mini market, pasti ada yang bisa diminta pertolongan.

    Hmm cuma saya pasti serem…belum pernah nyoba naik ojek. Tapi adikku yang dari Semarang pernah terpaksa naik ojek, gara-gara Jakarta banjir, jalan ke stasiun Gambir tak bisa dilalui taksi, padahal mesti menjemput adiknya..jadi..terpaksalah naik ojek.

  3. Jam berapapun Om NH ke mini market itu pasti tetap akan ditawari ojek oleh karyawannya, ndak mungkin mereka tega membiarkan seorang bapak2 tua jalan sejauh itu, mana lagi sakit.

    OOT:Selamat! Trainer udah nyalip LJ [IM]

    1. Atau kebalikannya …
      Aaahhh buat apa nganterin Opa-opa kere kek saya … (hahahahhaa)

      Mengenai IM ..? Alhamdulillah …
      Maju terus Ladang Jiwa …

  4. Owh ceritane om NH abis ke mBali toh.. (mangut-manggut)
    Ternyata enak ya jadi trainer tuh, bisa jalan2 kemana-mana ada yang mbayarin..
    gantian dong aku juga mau dibayarin..😀

  5. haa haa, menarik sekali pengalamannya om trainer … hee, yg suka jalan2 pasti sering ngalamin kali yah, ngeteng naek ini naek itu, ampe nginep pun terkadang di warung penduduk setempat, hee.

    Pengalaman yang mengasyikkan ^^

  6. Aktivitas Bos Nh ini khas sekali. Cari makan di warung kolonel dan cari makanan kecil, serta minuman ringan.
    Kalau aku sih pas ada acara ginian nggak kepikir keluar hotel dan cari makanan di luar. Cukuplah apa yang ada di hotel dan disediakan panitia. Kalau memang nggak ada ya terpaksa puasa. Halah. Ini mah lebih parah pelitnya. Tapi biasanya nggak pernah terjadi kok. Memang sih, kitanya nggak pernah too early datangnya. Jadinya pas…

    1. Hahaha
      Yaaaa gitu deh bang
      Ritualnya selalu begitu …
      nggak didalam nggak di luar
      (temen saya bilang … hidup NH itu tidak bervariasi …)(hehhehee)

  7. saya membayangkan ketika pak nh mencari ‘jalan keluar’ telunjuknya diketuk2kan di kening, bahasa tubuh inilah yg membuat simpati mas kasir he..he..
    **tips-nya okeh juga tuh : mencatat jam pergantian shift😉

    1. film kartun mode on …

      yang jelas ekspresi saya waktu didepan maskasir …
      saya pasang muka paling memelas yang saya punya …
      (halah jek mesakno rek-rek )

    1. Hahaha …
      Yang jelas awalnya saya juga ingin menyewa sepeda disana ..
      Namun …
      Sekali lagi …
      Harga sewanya sungguh membuat saya kecut … Mahal sekali
      lebih baik tidak bersepeda deh …

  8. Belum pernah ke Bali…hiks….
    Tapi pernah Om, ikutan nginep di Bogor; itu tuh, yg jauh dari peradaban gitu. terpaksa nelpon taksi, belanja dengan kalap untuk logistik selama seminggu.🙂
    rada boros juga sih, tapi itu satu-satunya cara supaya bisa kabur sesaat dr hotel dan menyambung hidup…halah! hihihi…🙂

  9. weeheheh…. ada tukang ojek ilegal… tanpa sertifikasi(emang ada???)
    setuju ama kak nana diatas, ingin sekali rasanya pergi ke bali…. diajak keliling pake ojek uncertified juga tak apa… eheheh

  10. wakakaakakak, jalan kaki sehat pak NH😀

    Ndak punya sertifikasi ojek donk pak…

    selamat sampai tujuan meski naik ojek bajakan😀

    tapi keren, kalo ke sana udah tau jam nyari ojek gratisan😀

  11. Baca komentar di atas, ambil kalkulator: oowwhhh…

    Jalan-jalan ke Bali emang susyeh Om, nggak ada angkot, nggak ada ojek. Harus punya uang ekstra kalo nggak mau susah.

  12. ini cara smart kok Om…🙂 ,.. saya catet deh tips nya..

    *saya sering pepergian dan karenanya sering juga nginap di hotel dan ada persamaan sama Om, setelah istirahat sebentar saya cari mini market untuk membeli air mineral, sari buah dan camilan kayak chiki2 gitu dan coklat pastinya…hehheeh ( kecuali mie instan🙂 )

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s