Posted in PERTUNJUKAN HARI INI

NYEKER


.

Nyeker adalah berjalan kaki tanpa mengenakan alas kaki …

Bagi mereka yang biasa hidup di pedesaan atau pernah hidup di pedesaan,  saya pikir ini bukan barang aneh lagi.  Seringkali mereka tidak mengenakan alas kaki jika sedang bekerja di kebun, ladang atau sawah.

Nah pertanyaan selanjutnya … Pernahkah anda Nyeker ? Berjalan keluar rumah tanpa alas kaki …?

Saya ? … Sering !!!.

Lho Ngapain Nyeker segala ?
Saya biasanya nyeker kalau sedang beli ketoprak, ketupat sayur, nasi uduk atau bubur ayam. 
Tukang jualan itu biasanya mangkal di dekat pintu gerbang kompleks perumahan kami.  Ini biasanya Minggu Pagi.  Tugas (hampir) rutin saya tiap Minggu Pagi adalah membelikan sarapan untuk seisi rumah.   Dan saya selalu Nyeker kalo sedang melakukan tugas ini …  Jaraknya tidak begitu jauh sih … paling 5 menit-an jalan kaki santai.

Saya pernah baca di beberapa artikel kesehatan bahwa hal ini baik untuk memperlancar aliran darah.   Berjalan kaki tanpa menggunakan alas kaki itu sehat katanya.  Dan kalau bisa, ini dilakukan di permukaan yang teksturnya penuh tonjolan-tonjolan, tidak tajam dan tidak licin. 

Dan memang sodara-sodara … setiap berjalan-jalan tanpa memakai alas kaki ini … rasanya badan saya jadi segar … Telapak kaki terasa seperti di refleksi.  Tentu anda semua mengetahui bahwa … telapak kaki adalah pusatnya syaraf-syaraf.

Jalanan di kompleks perumahan saya ini sebagian besar terbuat dari paving … ada juga beberapa bagian jalan yang dibentuk dari batu-batu koral yang dibuat seperti ornamen hiasan trotoar.

Teksturnya yang lembut membuat kaki saya seperti di pijat.  Apalagi jika kita melewati bagian ornamen jalan yang terbuat dari susunan tonjolan batu-batu koral itu … Tambah merem melek saya … ser … ser … gitu rasanya …

Sepintas jika orang tidak mengetahui … laku saya itu seperti orang aneh saja layaknya …

Beberapa kali saya sempat ditanya oleh Sat Pam kompleks dan juga oleh si Teteh penjual makanan-makanan sarapan itu …

“Sendalnya kemana pak ?, Ilang ya ?” …
“Kok nggak pake sendal pak ?” …
“Sendalnya di curi ya Pak …”  …
dsb … dsb …

Biasanya jawaban saya seragam … ” Enggak kok pak/bu … saya lagi pengen Refleksi yang alamiah saja …”

So … sodara-sodara …
Jika lokasi memungkinkan
… cobalah sekali – sekala berjalan kaki tanpa menggunakan alas kaki … alias NYEKER … !!!
Niscaya badan kita bisa jadi segar … karena peredaran darah kita lancar …

Note :
Postingan ini juga terinspirasi dari pengalaman Mas Andi dan Mbak Rie … Disini … !

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

59 thoughts on “NYEKER

  1. wah aku selalu nyeker di jkt, dalam rumah dan luar dan sekitar rumah, termasuk di rumput halaman selain pavement. Kotor? cuci kan bisa hihihi
    di sini, dalam rumah selalu nyeker… kalau buka pintu keluar ya kudu pake sandal. Karena di jepang ngga ada budaya nyeker

    EM

  2. Makanya orang yang hidup di pedesaan pada sehat-sehat dan daya tahan fisiknya rata-rata cukup tinggi ya om, sering refleksi…

  3. nyeker asal kata dari ceker yaitu kaki ayam. Memang kaki ayam tidak tidak menggunakan alas kaki untuk berjalan maupun untuk eker-eker. Oleh sebab itu ceker menjadi nikmat jika disajikan bersama soto (komen gak nyambung)

  4. Sabtu atau minggu pas jalan bareng ma anak, biasanya saya nyeker…sakit emang bahlan geli tapi saya setuju udahnya seger kaki terasa lebih enak ….

    tapi saya pernah nyeker pak gara-gara sendal saya dimasijid dicolong hehehe

  5. Saya juga sering nyeker…
    Namun sejak pindah ke daerah Cilandak hanya berani nyeker di halaman..maklum banyak yang punya anjing dan suka buang kotoran di jalan..kalau kena kaki gatal….

  6. lhah om enak perumahannya dipaving, lha saya tinggal di perumahan kampung yang jalannya belum diapa-apain alias masih tanah berbatu.jadi ide segar nyeker belum terlaksana:mrgreen:
    saya seringnya refleksi di tempat refleksi, lebih muangtaps om, apalagi terapi badan, langsung sueger

    1. Pantes sikile kapalen, kudisan, panuan😛

      ***PIss Pak’e😀

      Apa kabar Kek? Liat dompet saya nggak Kek, kok gak ada di tas ya,kali ketinggalan disini😦

  7. Yessy gak suka nyeker, soalnya pernah nyeker dan keinjek paku payung😦
    Sampe sekarang trauma banget deh ..huhu

  8. betul juga, nih kaki udah kelamaan terkungkung di dalam kaos kaki dan sepatu secara sehari-hari lebih banyak waktu yang dipakai untuk bersepatu fyuuh…
    hidup nyeker!! ^_^

  9. Jalan kaki adalah olah raga yang paling aman, mudah, murah dan banyak manfaatnya. Konon menurut beberapa ahli dan telah dibuktikan. bener kan om..
    [aku jalan kaki karena memang keabisan ongkos naik angkot ato ojek]😀

  10. bener tu pak…nyeker di pagi hari itu emang sangat dianjurkan soalnya bagus bgt buat kesehatan…apa lagi yg bermasalah sama mata…😀

    ayoo semangat pak nyekernya…😀

  11. bener banget pak.. abis nyeker badan terasa segar..

    ada sedikit tips nyeker, saat nyeker pakaian kita harus “bagus” Pak, kalo pake pakaian kita lusuh bisa-bisa dianggap gelandangan sama satpam komplek..🙂

  12. pak trainer, dulu saya paling suka nyeker…ternyata sehat kok..kalo skr apalagi intensif ngantorr..waduh..jarang dan hampir ga pernah nyeker…dirumah aja pake sendal, akibatnya pak, badan dan kaki saya suka pegel..(padahal masih muda huhh..😦 ) tp emang bener bahwa nyeker bs membuat kita sehat, konon katanya syaraf kita itu ujung nya ditelapak tangan dan kaki. jadi dengan pijet refleksi dan akupunktur tentunya bs mambuat kita sehat.kalo ga mau ya harus nyeker keluar rumah dan kaki kita dipijakin ke batu2 yg nonjol itu…hehe..waduh…koment saya kepanjangan pak..maaf ya…

  13. Saya suka nyeker dan ceker hehehe,,, tapi sekarang seringnya nyeker kalo hujan,, daripada sepatu basah mending dijinjing aja,, nyeker sambil main air hehehe (padahal katanya malah ndak sehat ya om kalo nyeker pas hujan)..

  14. ah…jadi inget bapak sama mamakku di makassar, mereka juga suka nyeker, jalan-jalan dikomplek, dan kayanya beberapa bapak-bapak tetangga juga ngelakuin hal yang sama.
    kalo saya, di kubikel sendiri di kantor juga suka nyeker om…hehehehe

  15. kalok disini disebutnya nyokor…o seperti di kata “stop”, coba nyokor di sawah2 pak, rasanya lebih enak..saya tiap minggu nyokor di sawah blakang rumah, trus nyebrang sungai kecil yang dasarnya kricak2..sensasinya lebih nikmat lho

  16. saya setiap jalan pagi selalu nyeker pak, karena katanya baik untuk kesehatan jadi ya saya coba aja… namun sebelumnya dulu saya juga sering nyeker waktu masih dikampung halaman🙂

  17. terakhir saya melakukan ritual nyeker ini bulan lalu.. ada tempat wisata baru di kampung saya, namanya situ gede ( situ = danau ).. pemda membuat jalan selebar 1.5 meter dari paving mengelilingi situ gede tersebut dan jarak kelilingnya, katanya sekitar 6 km… sekitar satu setengah jam saya berjalan nyeker mengelilingi situ itu Om.. dan rasanya memang segar… dari telapak kaki ser..ser gitu naik ke kepala.. heheh…

  18. Hidup NYEKER!!
    Loh? Hehehe..
    Saia juga suka nyeker omm..
    Kalo lagi hujan, lebih enak nikmatin aliran air tanpa alas kaki.. Menari-nari kayak orang gila dibawah terpaan hujan, tanpa alas kaki.. :))

  19. di rumah suka ada kucing garong liar yang suka curi makanan.. kadang2 begitu mendengar suaranya saya langsung melesat keluar untuk mengusir dan ga sadar kalo saya nyeker.. hehe.. (keburu kabur kucingnya kalo pake sendal duluan)

  20. wah kawasan tempat tinggalnya bersih banget pak ^_^
    btw tentang nyeker, sekarang sudah jarang banget pak nyeker di luar rumah adanya nyeker di dalam rumah saja pak hehe

  21. Aku nyeker di dalam rumah Om… kalau lantainya pas dingin banget pakai sandal kamar (boleh nyomot dr hotel) hehehe…
    Tapi kalau di luar rumah ggak pernah lagi nyeker..🙂

  22. saya suka nyeker.. tentu setelah observasi dulu, apa aman untuk cekeran… hehe… nyeker itu sehat, tentu kalo ga ada hal2 yang mengancam keeksistensian dari nyeker itu sendiri.. *halaah opo to yoo* yang jelas, saya paling engga suka pake sepatu,.. sumuk!😀

  23. ada yang bilang, nyeker di bebatuan atau krikil itu bisa memutus syaraf alias tidak bagus.
    mana yang benar ya ?
    Saya SD nyeker karena semuanya memang nyeker
    hanya guru yang pake sepatu

  24. setuju om, nyeker memang bikin segar, refleksi alami
    makanya orang kampung penyakitnya beda dg penyakit org kota
    org kampung suka nyeker, makanya sehat😀

  25. begitu masuk kantor, sepatu saya lepas.. saya pun nyeker… jika seharian cuma berkutat di ruangan, sampe menjelang pulang kantor sy tetep nyeker🙂

  26. Kalau dirumah masih nyeker juga pak…tapi kalau sengaja jalan kaki nyeker sudah jarang (karena sempat ketucus & pengalaman kemarin… ) tapi dirumah ada nyusun batu2 kecil khusus untuk jalan2 refleksi ini…🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s