Posted in Si Sulung

BERKACAMATA


.

3 Juni 2012

Saya berkacamata.  Bunda pun berkacamata.
Sore ini kami ke ITC Fatmawati.  Ke toko kacamata yang murah meriah namun pilihannya banyak.  Kacamata Bunda murnya hilang.  Gagangnya lepas.  Karena kacamata tersebut sudah lama, Bunda bermaksud untuk sekalian mengganti yang baru saja.  Ngiri dengan Bunda … Saya pun tak mau kalah.  Saya bermaksud untuk mengganti kacamata saya juga.  

Singkat kata urusan pilah memilah frame dan pemeriksaan mata selesai.  Ukuran minus dan silindris saya Alhamdulillah tidak berubah.  Namun plusnya nambah.  Awalnya plus 1.75 menjadi plus 2.00 … Usia memang tak bisa dibohongi …

Iseng saya bilang ke Mas Tyo … si Sulung saya yang menemani kami sore itu.  “Mas … kamu mau periksa mata nggak ? Mumpung gratis nih … !“

Si Sulung setuju.  Diperiksalah mata si Sulung.  Dan ternyata … dia sudah ada minusnya sodara-sodara.  Dan tak tanggung-tanggung … minusnya sudah 1.25.  Relatif besar untuk remaja se usianya.  Akhirnya … setelah berdiskusi sebentar.  Disepakati … Sulung harus pakai kacamata …

Langsung dia pilih-pilih frame.  Mbak penjaga konter kaca mata tersebut tentu saja menawarkan frame-frame kacamata yang lagi trend di kalangan anak muda sekarang.  Yang model frame cupu tebal itu.  Tapi dengan tegas … Sulung menolak … “Ogah … kayak anak ABG …”  hahaha ( … Elu kan emang ABG Mas … ???!!!).

Si Mas berkeras tidak mau memilih frame cupu yang lagi nge trend tersebut.  Dia lebih memilih frame lain yang sesuai dengan seleranya.  Karena lensanya ready stock … maka kacamata bisa jadi hari itu juga.  Kami hanya menunggu setengah jam saja.  Setelah jadi … kacamata tersebut langsung dipakainya …

Apa komentar pertamanya ???
“Mata Tyo gatel yah … !!!”  huaahahhahahha … kok gatel sih mas …
Dan dia bilang juga … “Wah asik … warna-warnanya jadi kelihatan lebih jelas ya Yah … lebih biru … lebih hijau … lebih merah … lebih fokus sepertinya …”

Akhirnya sepanjang perjalanan pulang … dia pakai terus kacamatanya tersebut.  Sesekali dia betulkan letak kacamatanya … sebentar-sebentar dia berkaca.  Mungkin masih belum sepenuhnya PD.

Namun yang jelas … menurut saya … Dia jadi lebih kelihatan mature dan tambah ganteng … !!!
(kayak Bapaknya tentu … !!!)(hahaha tetep !!!)
( … narcis kok dipelihara sih Om ???…)

So … Bagaimana dengan anda ?
Apakah anda pakai kacamata ?
Sejak umur berapa anda berkacamata ?
Atau mungkin putra/putri anda sudah ada yang berkacamata ?
Boleh sharing tak ?

 

Salam saya,

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

56 thoughts on “BERKACAMATA

  1. Istri saya berkacamata sejak SMA, dan Satira sejak setahun kemarin juga berkacamata, Om..
    Kalau saya, sepertinya sudah harus berkacamata. Tapi entah kenapa, masih malas untuk datang ke optik, padahal kalau membaca saya harus jauhkan bahan bacaan itu dari mata saya sampai benar-benar terbaca..

    Besok-besok saya juga mau pakai kacamata juga ah, biar ganteng juga kayak Mas Tyo. Tapi, saya pilih yang cupu itu ya Om..😀

    1. Jika membaca perlu dijauhkan …
      Sepertinya Itu tandanya perlu kacamata baca Uda …
      hehehe
      Model Cupu ? hahahahhaa … boleh-boleh … lalu nanti di foto ya Da …
      saya tunggu lho …
      qiqiqiqi

  2. Saya berkaca mata sejak setahun yang lalu mungkin, sudah lupa tepatnya. Teman-teman yang mendorong saya untuk memeriksakan mata karna katanya saya kalau lihat komputer matanya harus mengerut dan lama-lama berair. Juga karna saya tidak bisa membaca tulisan di slide padahal teman-teman saya masih bisa membaca sehingga saya sering ‘mengganggu’ mereka dengan bertanya, itu tulisan apa. Akhirnya saya periksakan dan memang ternyata mata saya minus kanan kiri. Saya pun mulai berkaca mata. Meskipun ada juga yang menganggap saya berkaca mata untuk mempercantik diri, tapi biarlah, kenyataannya memang saya butuh menggunakan kaca mata terutama ketika di kelas dan di jalan. Kalau di rumah saya sering lepas kaca mata saya, tapi kalau di luar rumah, duduk di teras pun saya pakai kaca mata karna kalau tidak, bisa-bisa saya nyuekin orang yang lewat di jalan dan menyapa saya karna jarak teras dan jalan lumayan jauh.

    Buat mas Tyo, selamat berkaca mata🙂

    1. Iya Tik …
      Kalau memang sudah perlu pake kacamata ya pakai saja …
      Yang penting pandangan jadi bening …
      nggak kabur lagi

      salam saya Tik

  3. Saya berkacamata sekitar 2 tahun setelah wisuda di Tokyo, 1998. Wkt mulai kuliah, mataku masih bagus dan dibilang sensei, “Kamu kurang belajar!” (Sial!). Setelah banyak memakai komputer akhirnya berkacamata terus sampai Riku lahir (2003). Begitu ada bayi tidak bisa pakai kacamata karena selalu dimainkan mereka…sampai skr sudah 9 tahun tanpa kacamata. Waktu medical checkup Februari lalu, Dokter mata berkata, “Kamu tidak perlu pakai kacamata!” (Kalau mau boleh tapi tidak perlu). Jadi… buat apa berkacamata kan? hehehe

    1. Hahahah …
      Bersyukurlah … tidak perlu berkacamata …
      Yang penting … masih bisa untuk membaca dengan jelas
      Saya kirain kamu pake contact lens EM ?
      ternyata enggak ya ?

      salam saya

  4. saya sih engga pakai kaca mata om…
    belum pernah periksa sih… habis kalau baca atau ngeliat masih biasa aja (perasaan saya mah…ahahahaha)
    Tapi jujur sih..penasaran🙂

    Tapi, orang yang pakai kaca mata tuh kesan nya emang lebih keren gimanaaaa gitu ya..hahaha.

    1. Yaaa mungkin ada baiknya periksa mata …
      supaya tidak penasaran …
      untuk seumuran seperti kamu sepertinya sih … masih bisa tanpa kacamata …
      tapi nanti kalau sidah 35 tahun keatas … saya rasa by nature kita perlu kaca mata baca

      salam saya Riz

  5. Hahaa..Mas tyo tambah ganteng..
    Pria berkacamata memang kelihatan kereen..!!

    Si Papa Olive pake kacamata juga Om..
    Olive pake kacamata semenjak kelas 1, udah ganti 2 kali, dan sekarang lagi mau periksa dan pengen ganti kacamata yang framenya putih katanya,..

    Pertama ngelihat Olive pake kacamata sedih banget om, kenapa ga emaknya aja deh, terlalu dini untuk mata minus 1.5 silindris pula, hiks..
    Berusaha untuk menyemangati,..

    1. ya …
      saya lihat di blog nchie dan juga di blog olive …
      olive pakai kacamata …
      tapi terus terang dia jadi tambah cantik kalau pakai kacamata …🙂

  6. Lah membaca postingan ‘beli kacamata berombongan’ ini saya dibantu si plus plus. Wah mas Tyo bangga melepas predikat ke ABG annya ya, salam tuk trio jagoan Dhimas-Bunda (malu kemarin lupa tulis duo). Selamat berkacamata baru, Salam

  7. cowok yang berkacamata sudah pasti lgsg naik satu poin,
    setidaknya kena tuduhan sebagai cowok yang rajin membaca..😀

    selamat berkacamata, Mas Tyo..!

  8. si andrew pake kacamata dari umur 4 th om. silinder dia. dan cukup tinggi.
    awalnya susah banget nyuruh dia pake. sekarang sih udah mendingan, bisa kesadaran sendiri, walaupun suka lupa juga.😛

    saya sendiri, untungnya, gak pake kacamata. walaupun suka baca gelap2 sambil tiduran dari kecil. hahaha. tapi keluarga saya semuanya berkacamata. gitu juga si esther juga kacamataan. jadi ada turunan dan kita gak heran kalo si andrew jadi harus berkacamata. walaupun ya awalnya rasanya kasian juga ya, kecil2 udah mesti kacamataan. hehehe.

  9. aku sih udah pasti plus oom, minus nggak ada
    nah itu repotnya, plus untuk baca doang kan jadi sering tinggal di mana2, alhasil aku sekarang punya kacamata 4 biji, yg cakep satu aja, yg lain murmer yg penting di tas ada, di meja kerja ada

  10. Saya pakai kacamata minus sejak punya anak 1…
    Alhamdulillah sampai saat ini belum ada plusnya.
    Jadi kalau didepan laptop nggak butuh kacamata.
    Kedua anak saya masing2 minus setengah tapi belum mau pakai kacamata

  11. 3 juni ya pak.. pas sekali🙂

    Pastinya saya berkaca mata semenjak SMP

    Saat ini kanan minus 2,75 silindris 100, kiri minus 2 silindris 75

    sekarang anak-anak sukanya frame yang besar loh pak Trainer🙂, katanya keren🙂
    Salam hangat dari Bumi INTIMUNG – Malinau

  12. kalau ane gak pake kacamata pak,tapi kayanya memang ane butuh kacamata,soalnya tiap hari ane kerjaanya nongkrongin layar komputer gitu,tapi alhamdulilah kalau soal baca membaca ane masih bisa baca, cuma suka perih mata saja,apa ane perlu kacamata hitam kali yaa om,tapi kesannya jadi tukang pijit kalau ane pakai,hee

  13. waah berkacamata banyak yang kena, aku saja juga pakai dan tiap tahun minusnya bertambah teruss. kebanyakan game online. sekarang lagi mendalami Blog. moga webnya seperti anda pak inspiratif

  14. Apa kabar om? lama ga mampir nih🙂 Saya berkacamata sejak akrab sama komputer…awalnya sih minus 1/2….terakhir kmrin cek malah turun jadi 1/4. berkat jus tomat, wortel n apel nih kayanya…hehehe. Sekarang cuma dpake kalau kerja depan kompie ajah ….

    1. Hai Indira … Apa kabarnya ?
      Pangeran Kecilmu Bagaimana ? sehat-sehat kan ?
      sekarang tinggal dimana … di Bandung … ? di Bali … ?

      Salam saya Indira

  15. Saya pakai kacamata,Ipung juga.
    Saya pakai kacamata setelah pangkat Letkol tapi hanya untuk baca saja. Kalau gak baca ya nggak pakai. Serdadu pakai kacamata kurang macho oom ha ha ha ha, apalagi kalau pakai seragam loreng.

    Saya punya kacamata yg harganya 30 ribuan..ada 3-5 karena sering remuk atau hilang..ketlingsut.
    Dua kacamata saya ada yg harganya jutaan. Yg satu remuk kejepit pintu waktu ke Moskow yang satu lensanya harus ganti..sayang duitnya karena mahal.
    Dua kacamata itu teronggok dengan memelas di laci….daripada beli kacamata mahal mending beli kamera ha ha ha ha…

    Salam hangat dari Surabaya

  16. aku pertama kali pake kacamata kelas 1 SMA rasanya… belum terlalu gede sih waktunya, baru minus 0,5 kanan kiri kalo ngga salah. Tapi ganggu kalo ngeliat papan tulis, soalnya dulu senengnya duduk di belakang.😛

    tapi kacamata jarang saya pake, Opa. Cuma kalo pas nyetir, nonton tipi, atau mesti melihat layar presentasi. selebihnya jarang saya pake. ntah kenapa kalo kelamaan pake kacamata bawaannya pusing trus mual.😐

  17. saya pake kacamata om… minusnya juga kecil cuma 0.5, tapi jarang-jarang dipake, paling dipake kalo mata mulai perih di layar monitor, atau lagi meeting yang mengharuskan membaca presentasi di layar sama satu lagi, pas harus naek angkot ato metromini (pernah salah naek metromini karena udah malem nomernya ga kliatan).😀

  18. Di keluarga saya papa, mama, kakak tertua dan saya pake kacamata. Saya pake kacamata sejak kelas 5 SD, Om.. Sebenarnya sejak kelas 3 SD udah minus, tapi nggak mau pake. Oktober 2010 terakhir periksa mata udah minus 4 untuk yang kanan 1,5 untuk yang kiri. Silinder juga, tapi lupa berapa..🙂
    Rencana bulan depan mau periksa lgi. Jangan-jangan nambah lagi minusnya…

    Percaya kalo Mas Tyo makin ganteng setelah pake kacamata… Tapi narsis bapaknya kok makin parah ya, Om?😛

  19. Aku pakai sepertinya sejak 2 tahun lalu Om, ada silindrisnya juga, jadi kalo ga pake ya pusing bgt walopun minusnya masih dibawah 1. Tapi dipake kalo ngantor dan nonton aja, baca buku di rumah dan nonton TV pun ngga, masih merasa kurang nyaman berkacamata kemana2 he he

  20. idah memakai kacamata sejak SMA. . .
    bukan untuk begaya lho om, tapi karena mines.

    merasa tersiksa saat hujan melanda dan masih dalam perjalanan pulang naik motor. .
    karena kalau kaca helm ditutup, jalan tak tampak. .
    kaca helm dibuka, semua air ke muka dan tentunya ke kacamata. . 😦

    #tapi tetap bersyukur, karena masih bisa melihat. ^_*

    1. kisah ketaknyamanan berkendara itu kualami juga Idah… ih, pengennya pake kacamata yg ada wipernya deh..haha…

  21. Ceritanya sama persis dengan pengalaman pribadi saya, ngeceknya karena iseng ehh udah minus dua setengah, walhasil harus pake kacamata sampai sekarang.

  22. tentu saja eyke berkacamata pah
    sudah sejak jaman SMA pake kacamata karena kebetulan mata saya silindris
    nah terakhir ganti kacamata itu tahun lalu dengan minus 2 di mata kanan dan minus 0,75 di mata kiri
    skrg pengen ganti lagi tapi koq ya males (baca:mahal) yaaa

    salam saya pah

  23. Cantikku sudah berkacamata, Om, padahal usianya baru 8 th😦
    Awalnya mengantar Eyangnya periksa mata lalu sekalian periksa. Ternyata minus. Gak yakin aku bawa ke dokter mata, eh ternyata benar, pake silindris pula😦
    Yah, hobinya baca siiiiy😀

  24. hehe saya pake kacamata Om, pas pertama kali ketahuan ternyata udah minus 1 (shock banget karena benci harus pake kacamata) dan sekarang minus 3,75 tambahan ada silindrisnya 7,5.. (gak mungkin gak pake kan?) semua anggota keluarga juga berkacamata.. karena memang itu ada faktor gen turunan dari orang tua.. sabtu kemarin ortu udah cek lagi dan mereka ganti kacamata, saya juga ada rencana mau cek lagi, udah rada gak nyaman sering pusing2 bisa jadi silindrisnya nambah.. saya masih berharap punya uang biar bisa operasi lasik dan bebas tanpa kacamata hehe..

  25. Saya berkacamata minus sejak awal kuliah duluuuu… dan dua tahun ini ketambahan plus juga…tentunya krn faktor U yg itu, hehe… Oya, saya heran..minus ditambah plus kok gak malah jadi normal ya mata saya? haha…

  26. aku juga pernah periksa mata pake alat itu om *ah.entah apa namanya* karena gratis.. hihihi.. pas dicek aki minus 0.75 katanya.. satu lagi 0.25.. terus pas dilihat dengan manual petugasnya bilang aku belum perlu pake.. mata aku masih normal karena alatnya gak akan tepat benar.. jadi sampe skrg blm pake kacamat deh😀

    1. Ini masukkan yang bagus Niee …
      Ya memang betul … si Mas diperiksa dengan menggunakan alat komputer yang disuruh ngintip itu …
      Sepertinya perlu di re check lagi dengan cara yang konventional …
      yang pake duduk di kursi seperti dokter gigi itu

      Salam saya Niee

  27. Saya berkacamata Om, mulai menyadari bermasalah dengan mata setelah tamat SMA (duduk dibangku deretan nomer 3 aja tulisan di papan tulis kabur), pertama periksa langsung minus 1 dan sama persis sama mas Tyo komen pertama mencoba kacamata, ” Ooo, ternyata dunia itu penuh warna, tak berkabut seperti yang selama ini saya lihat”.

  28. Saya disarankan doktersupaya menggunakan kacamata sejak 3 tahun yang lalu, tapi baru setahun ini saya pakai agak sering (jika membaca). Sekarang sudah plus 1.5

    Btw Prtanyaan Om “Boleh sharing tak ?” mengingatkan saya dengan dua orang adik2 saya beserta keluarganya yang tinggal di batam dan tanjung pinang….🙂

  29. Saya tidak berkacamta, tapi saya heran dengan anak muda yang salah pergaulan di zaman sekarang, mulai banyak yang memakai kacamata hanya untuk gaya-gayaan. Apakah ada pengaruh buruk untuk mata itu sendiri?

  30. bapak ibu saya berkacamata,,mbak juga, dan sayapun sebenarnya sudah disarankan untuk berkacamata. karena kanan kiri udah minus 0,5 .tapi saya memang belum PD jadi ya masih belum pake..hehehe

  31. Saya nyaman dengan kondisi saya sekarang Om,
    Semoga ga akan pernah pakai kaca mata
    Pake kaca mata kurang bebas beraktifitas, karena saya suka olahraga
    Meski memang bisa pakai contact lens
    tapi tetep yang alami itu lebih baik

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s