Posted in THE TRAINER

TRAINER CEREWET


.
By nature, … pekerjaan saya membutuhkan kompetensi untuk berkomunikasi secara intens … terutama komunikasi verbal … ok … bahasa awamnya … mesti (rada) bisa ngomong.

Jika didepan kelas … entah mengajar training atau memfasilitasi workshop … saya dituntut untuk piawai menggunakan kata-kata.  Harus mampu menghidupkan suasana kelas dengan ketrampilan berbicara …

Namun boleh percaya boleh tidak … pada hakikatnya … kalau di luar kelas … saya sesungguhnya bukan orang yang suka bicara panjang lebar … bukan orang yang cerewet …  Saya selalu (berusaha) bicara ringkas …

Lho terus … kok judulnya Trainer Cerewet ??
Naaahhh … ini … ini …  Saya mau cerita salah satu kebiasaan buruk saya …
Saya itu tiba-tiba akan menjadi cerewet … Jika dan hanya jika … Naik Taksi atau Naik Ojek atau ketika numpang mobil teman atau boncengan motor dengan teman.  Pendek kata ketika naik kendaraan … namun bukan saya yang mengendarainya

Adaaaa saja yang saya katakan kepada pak Sopir Taxi atau Teman yang mengendarai kendaraan tersebut …

Awas kiri mempet pak ???
Ada got … ada got … jangan minggir-minggir … !!!
Sssstttt … hati-hati kanan boss ???

Rem … rem … reeemmm … Awas – awas lobang … !!!
Awas motor itu mau motong Mas …
Siap-siap Bro … Metromini di depan mau brenti tuh …

Lampu merah di depan Kak …
Woi-woi … jangan ngegas cing … ada Polisi tidur …. !!!
Kasih lewat … kasih lewat …biar angkot itu duluan …

… … … 

Dan masih banyak lagi ungkapan cerewet bin spontan uhui yang lainnya …

Tidak hanya ngomong … kadang Body Language saya pun ikut petakilan ndak keruan … entah tangan diangkat sedikit … badan ikut miring ke kiri atau kekanan … nunduk … atau nepuk bahu … menekan bahu … ngremes lengan temen yang mengendarai Motor … dan seribu satu tingkah parno lainnya … *berisik wis ta lah*

Entah mengapa saya kok suka petakilan dan cerewet seperti itu … padahal kan … bisa jadi si Sopir taxi atau Tukang Ojek itu lebih berpengalaman dari saya dalam hal mengendarai kendaraan … jam terbangnya sudah tinggi … hawong sehari-hari hidup di jalan … Tentu mereka sudah memperkirakan segala sesuatunya di jalan raya … Mereka lebih tau apa yang mesti mereka perbuat … !!!

Tapi tetap saja … saya tak bisa menghilangkan kebiasaan buruk ini …

Yang lebih idihnya adalah …
Kalau giliran saya sendiri yang menyetir kendaraan … dan kebetulan ada teman yang ikut di Mobil saya … Saya suka sebal banget kalo ada teman / orang yang mencereweti cara nyetir saya … seraya berkata lantang … :

”Iyaaaa … Iyaaaa … Gua udah tauuuuu … Percaya deh ama gua … elu diem aja … ” … (Hahahaha …)

Trainer Dodol !!!

.

.

Note :

Itu sebabnya kalau saya sedang naik taksi atau disopiri teman … Lebih baik saya tidur !!!
(yang susah itu kalo naik Ojek … gimana cara tidurnya coba  ??? terpaksa deh … tetep Cerewet bin Petakilan …)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

58 thoughts on “TRAINER CEREWET

  1. kalo ada penumpang cerewet gitu, waduh bisa gak konsen saya om… bisanya saya jadi lebih ‘beringas’ deh😀
    memang beda kalo kita sendiri yang nyetir motor atau mobilnya ya hihihi ternyata om T cerewet kalo dijalanan….😀

  2. hahahaha bener kata mamah Aline, om Trainer engga sendirian, kayaknya itu mah udah naluri deh om, apalagi menyangkut keselamatan diri sendiri hihihih ….
    tingkat kecerewetan saya bisa meningkat sekian level apabila ketemu supir taxi yang ngantuk!!! sampai2 saya pernah bilang, maaf pak, apa mautukaran saja,, bisa kok saya, yg penting selamat di rumah ahahahaha ….. belagu ya, tapi gimana lagi, daripada masuk got??? iya kan yaaa *cari pembenaran*

  3. wakakakakka. OOT ya um…
    dulu tuh awal2 kenal blog um, dan liat fotonya. berasa um tuh kalem, sabar, nggak banyak omong. ternyata eh ternyata, makin hari makin keliatan kalo um nih um gaul. hahahah;D

    btw, kalo kaya gitu aku jadi inget si mamak, yang hobi banget berisik kalo lagi dibonceng. alhasil suami sering sewot. hahahahah😀

        1. huahahhahahaa…
          hahahhahahahha..nek iki aku ngakak. kek adek ku pas masih bisa diboongin, tiap lewat portal kami suruh nunduk dan dia mau ajah gitu nunduk. sayang sekarang dia sudah jauh,jauh jauh lebih cerdas. jadi gak ada yang seru kalau lewat portal
          😀

  4. Terus terang ya Om, saya juga sebal dengan penumpang yang “memberi” pengarahan ketika kita berkendara.. Tapi, emang itu karakter bawaan seseorang, sehingga sulit untuk merubahnya..

    Untungnya, saya gak punya kebiasaan kayak gitu, sehingga tempo hari Om gak perlu dapat “navigator” dadakan, haha..😀

  5. Ijinkan saya ngakaaakkkk…hehehe…kok sama yaaa? biasanya ini ibu2, para kakak, para senior🙂

    sama juga : sebel kl pas nyetir ada yg cerewet…jd kl ada yg cerewet, malah suka disengajain melakukan apa yg dikomentarin penumpang qiqiqi

  6. ah lama ga maen dimari😀

    dulu saya suka kasih aba2 kekgitu juga, entah kenapa sekarang brenti sendiri..dan biasanya kalok ada orang yang mau saya setir mobilnya, kemungkinannya 2:
    1. baru kenal sama saya
    2. kepepet gada orang laen yang bisa nyetir

    ehehehe

  7. Hehehe…soal kebiasan Om Nh yang suka ‘menganiaya’ tukang ojeg, saya sudah dapat bocorannya dari Uda Vizon ( kalau ndak salah ).

    Warning buat seluruh tukang ojeg, harap waspada ketika mendapatkan calon penumpang berkacamata dengan gaya sedakep yang eiylekhan, kalau perlu minta tunjukan KTP telebih dulu. Hehehehe…

    1. Ihik …
      Ini bocorannya pasti dari Si Bibi Titi Teliti …

      KTTO … Kekerasan Terhadap Tukang Ojeg
      Waspadalah … waspadalah …
      Hahaha

      Salam saya Abi

  8. ceritanya lucu banget om, tapi gak sampe kejadian diminta bayaran lebih sama sopir taxi-nya kan om sebagai ganti rugi karena dia jadi senewen dicereweti selama perjalanan…😀

  9. kayaknya kalo orang bisa nyetir…trus disetirin orang, bakalan mendadak jadi cerewet binti parno deh om #asalteori.

    Soalnya saya sama SN juga gitu…kalo saya nyetir, SN yang bawel. Kalo SN nyetir, saya yang bawel, wkwkwkwwkwkwkwk. Tapi kalo nyetirin mama yang nggak bisa nyetir…uh, damai deh mobil. Mo ngelibas gajlukan kek, mo masuk lobang kek, mo mepet2 angkot…dia cuek aja tuh, hahahahahah

  10. Om.
    Pernah gak diomelin sama supir taxi?
    Saya pernah tuh. Padahal saya gak secerewet Om lho :p.
    Masa dikasih tahu sekali dia langsung ngomel-ngomel.
    Langsung saya marahin dia. Lah, cuma diingatkan saja kok marah. Setelah itu saya gak kasih tips.😀 *jengkel soalnya.

  11. Ha ha ha ha…waktu keliling sama saya itu lagi ngempet ya oom, kok gak keluar crewet dan nggremetnya.
    Saya juga agak crewet jika menumpang tapi gak terlalu parah kayak oom deh.
    Paling gak suka jika melihat menantu saya nyopirnya kok mekangkangi marka jalan. Padahal jalan sudah dibagi menjadi lajur-lajur kok garis lajur bisa berada ditengah-tengah kendaraan.
    Teman sebelah saya juga crewet oom kalau jadi co driver padahal dia gak bisa stir tuh.
    Salam hangat dari Surabaya

    1. Hahaha …
      Jadi ketauan deh …
      Iya pak de … saya nahan-nahan … jangan sampe saya pencilatan di mobilnya pak de …
      apa lagi pake acara cerewet segala …
      Bisa dilaporkan ke Guntur nanti saya …

      Hahaha …

      Salam saya Pak De

  12. hahaa..whuahaaa..Maap Om pengen ketawa dulu..
    Emang si Trainer Cerewet koq..
    Dan satu lagi ..Catat..
    Kalo suatu saat aku ngojek punya penumpang Om Trainer..
    Mendingan kagak usah narik,daripada di cerewetin,lebih baik diaaaam..!!

    Tapi emang gitu loh Om,aku aja kalo di bonceng ma temen,apalagi sama si Bibi sungguh tidak percaya hahhaa *sori Bi..*,Kalo di sopirin selain si Aa aku akan ikut nge rem dan nge Gas sendiri dan tentunya banyak istighfar..qiqiiq..

  13. sama mas saya juga kalo goncengan sama temen yang agak ngawur bawa motor merinding pengen gampar aja dari belakang tapi kalo saya sendiri yang bawa, orang yang saya gonceng yang pengen gampar saya hehe…tapi kok bisa ya….???

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s