Diposkan pada PERTUNJUKAN HARI INI

BUBUR AYAM


 

Trainer punya kebiasaan yang dilakukan (hampir) disetiap paginya.  Apalagi jika aku tidak sempat sarapan pagi di rumah …

 

Kebiasaan itu adalah selalu Membeli Bubur Ayam di Jalan Senopati, yang lumayan enak itu.  Alasanku kesana sih sebetulnya simple aja … yaitu tempat ini enak parkirnya dan on the way to Kantor.  Praktis.  Biasanya aku minta di bungkus …untuk aku makan di Kantor.  Kadang kalau aku masih ada waktu sedikit aku makan bubur itu disana.  BTW … Ini bukan restoran atau kedai … Ini hanya rombong pedagang kaki lima biasa.

 

Karena enak dan letaknya strategis … maka bisa dimaklumi kalau Bubur Ayam ini sangat banyak penggemarnya.  Para karyawan kantor yang lewat situ tiap pagi.  Customernya sering sampai antri.  Baik untuk Take Away maupun yang makan di tempat.

 

Pernah suatu ketika beberapa hari yang lalu.

Trainer sedang lapar-laparnya pagi itu … sudah terbayang dibenakku bubur ayam senopati yang mengepul dan sedap itu … aaaahhh mantap … mantap … yummy sangat pasti …

Namun apa dikata … pas aku sampai sana … Bubur Ayam itu telah Habis .. bis … Aaarrrgghhh Trainer mau Murka …

 

Besoknya … aku pun berniat yang sama … mau mampir lagi disana … dan … tau kah sodara-sodara … Bubur Ayam kurang ajar itu … juga habis lagi hari itu … trainer kembali gigit jari … dengan perut keroncongan belum sarapan … kuciwa sangat …

 

Bayangkan sodara-sodara … Dua Hari … Dua Hari Beturut turut … dengan semena-mena Bubur Ayam itu Habis … How dare you … !!!

 

Trainer Kesal sangat …

Akhirnya keesokan paginya lagi … Trainer masih penasaran … aku coba lagi … Meminggirkan mobilku di Rombong Kaki lima bubur Ayam Senopati itu … lalu …

”Pak Buburnya masih ada ???” … begitu sapa ku … aku masih dibelakang kemudi … tidak turun dari mobil …

”Oh masih Pak .. masih ada … ??!!!” dengan mata berbinar abang Bubur segera mempersiapkan mangkuk sterofoam … siap-siap menyendok bubur dari dandang besarnya untuk membuatkan pesananku …

 

Seketika urat isengku  muncul … aku mau balas dendam aaahhh …

Aku jawab saja …

”Oh masih ada ya pak … mmmmm … Tapi maap deh pak … nggak jadi … Aku nggak jadi Beli … maap … ” … Sambil langsung nggeblas mobil … ngaciir menuju kantor … Tukang Bubur Bengong … J (lha … piye to iki …)

 

Huhahahhahaa Rasain Luh … gua bales … gua bales …

Kalo kemaren-kemaren … Dua kali Elu Nolak-nolak gua … Sekarang gua bales … Gua yang nolak elu … (Pooaaassss aku … poooaaasss …)

 

Tapi … aku harus rela menahan keroncongan perutku lagi pagi itu … hawong aku belum sarapan jeh … (Nyesel juga sih sebetulnya …)

 

Dan setelah aku pikir – pikir lagi … ngaapaiiiiinnn coba aku bertindak seperti itu …

Trainer ini memang aneh sangat … !!! (hihihihi)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

23 tanggapan untuk “BUBUR AYAM

  1. idih,
    3 hari berturut2 deh ga makan bubur, yang rugi siapa??? pasti abis itu kebayang2 lagi sama bubur ayam itu deh.
    gimana coba kalo om NH trus diblack list sama tukang bubur? yahhh nyesel deh pasti 🙂

  2. Ini ceritanya, dendam mengalahkan lapar.
    Puas puas…
    Kalau aku sih pilih makan daripada kelaparan.
    Soal balas dendam sih kapan2 aja.
    Nah lho?

  3. tidak kusangka….
    tega nian mas trainer ini
    sabar mas sabar…..
    (ntar mau cari ahhhh bubur ayam yang disebut ini emangnya bener enak sampe segitunya hihihi)

    salam saya
    EM

  4. huahahaha…
    biar kelaparan, yg penting “balas dendam”
    tp gak khawatir tuh pak, kalau besok2 si tukang bubur bakal ngebalas lagi? kira2 kalimatnya gini: “buburnya masih ada pak, tapi maaf, udah kami ekspor ke jogja….” huahaha…

  5. Bengong Mode On…

    ini balas dendam yang merugikan diri sendiri!!!

    wakakkakakakka

    ahh si Om..lucu banget siiii..jadi pengen bawa pulang..oleh oleh buat Tangguh..wakakkakak

    Lucu banget Om..Lucu..

    Kantormu di mana si Om???

    DEket kantor ku gak ya perusahaan kurir international..F*d*x..yang kantornya di pondok pinang ini..hihhi

  6. weleh2…si om nih ya? masak ama tukang bubur ayam aja pake balas dendam.

    kalo aku balas dendam sama bapak2 di angkutan yang ga mo ngalah ngasih tempat duduk buat aku yang lagi bunting. kalo mereka nawarinnya dah telat, aku ketusin aja, makasih pak, tadi kemana aja? hehehehehe….

    setali tiga uang kan om??

  7. Wah saya juga lagi kangen makan bubur ayam langganan yang semenjak bulan puasa sampai saat ini belum nampak lagi.
    Waduh…bapak tega banget sama tukang bubur.
    Lain kali, pesan dulu pak supaya nggak kehabisan. Hehe

  8. wakaka.. bales dendam rupanya..

    ceritane mirip yang ini boss.

    seorang krywan bangun agak kesiangan, buru2 mandi dan nyarter ojek menuju stasiun, karena kalau naik angkot dijamin telat.
    pas nyampe stasiun, dilihatnya kereta sudah berjalan pelan2.. kesal lah dia..
    “Awas luh..” dalam hatinya geram..

    Besuknya dia berangkat jauh lebih awal.
    pas nyampe stasiun, dilihatnya kereta masih ada..
    dia jalan menyusuri rel meninggalkan kereta dibelakangnya..

  9. Lho? yg datengnya kesiangan siapa koq kesel sama tukang buburnya. Emang si penjualnya salah kalo dagangannya habis terjual. Kenapa ga nongkrongin dari waktu tukang bubur mulai buka aja trus marah-marah ke pembeli yang datang. “Ngapain lu beli di sini..!? Bikin gua ga kebagian kemaren!! Sana pergi! Sekarang giliran gua”. He he….

  10. memang OM yang aneh……dendamnya harusnya karena kemairn ga’ kebagian, gw lebih pagian aja biar dapet. iNi ga’…tapi gpp. biar laper yang penting POAS…karena sakit perut lebih kejam dari sakit hati..ya om ya…

  11. Aih..aih….
    Ndak cerita, kalu tiap hari ngidam bubur, hehe
    Alternatif kalau kehabisan:
    1. Titip si trainee yang ganteng ini
    2. Di parkiran motor KTS-belakang kantor ada bubur yang ultra mantap, ndak perlu parkir.
    3. Wah, peluang bisnis buka bubur ayam neh, ada pelanggan tetap, hehehe

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s