Posted in PERASAANKU HARI INI

OPER


.

Oper berarti memindahkan …

Saya ingin sedikit bercerita mengenai usaha pindah – memindahkan.

Hampir setiap malam saya melihat aksi Oper ini … Aksi pindah – memindahkan ini … Ya … setiap malam dalam perjalanan pulang dari Kantor menuju Rumah.

.

Yang melakukan siapa ?
Yang melakukan adalah Sopir Angkutan Umum … Metro Mini atau Kopaja atau angkutan sejenis lainnya …

.

(Si) Apa yang dioper ?
Siapa lagi kalau bukan Para Penumpang.
Sering kali saya melihat para penumpang secara terpaksa …  mau tidak mau dipindahkan dari armada yang satu ke armada yang lainnya … yang bertujuan akhir yang sama.

Padahal terminal tujuan masih jauh … Tetapi di tengah jalan para penumpang ini harus rela dipindahkan.  Yang mulanya sudah enak-enak dapat kursi duduk … ehhh tibaknya di kendaraan yang baru harus rela berdiri …
Dan celakanya penumpang tidak bisa protes … hanya bisa menggerutu saja
Take it … or leave it …

Dan sang Sopir caca marica hey-hey itu pun lalu memutar kendaraannya … berbalik arah … juga dengan  seenaknya … yang membuat arus lalu lintas semakin macet …

.

Saya tidak tau apa alasan sejatinya mengapa mereka melakukan aksi Oper mengoper itu …  Saya rasa ini tidak jauh dari mengejar omset dan yang sejenisnya … (mengejar setoran dengan cara yang kurang baik tentunya )

.

Hal ini (sekali lagi saya katakan) selalu saja saya temui setiap malam  … dalam perjalanan pulang saya.  Saya suka kasihan dengan para ibu-ibu yang membawa bawaan banyak … yang mesti tergopoh-gopoh turun dari satu kendaraan dan naik lagi ke kendaraan berikutnya … Dan biasanya sang Kernet pun selalu memaksa mereka untuk segera bergegas.  Terburu-buru …

Ini merupakan bentuk arogansi dan kesemena-menaan para awak Angkot itu …

Dalam bathin saya berucap …
Baru jadi Sopir Angkot saja sudah semena-mena seperti itu … gimana kalau jadi yang lebih tinggi lagi … (saya tak berani menyebut “profesi yang satu itu” …)

Awas saja … kalau kalian nanti demo di HI dan memaki-maki kesewenang-wenangan pihak-pihak lain … maka saya pasti akan berteriak …

“Ngaca dulu Bro … !!!” …
“Ente sewenang- wenang apa kagak ame penumpang ente … !!!???”

No More Oper please ….
Rejeki udah ada yang ngatur pren !!!
Kejarlah setoran dengan cara yang Eiylekhan …

So … Para pembaca sekalian …
Apa anda pernah di “oper” ?

(yang saya tau sahabat saya Kak Monda … juga pernah bercerita mengenai kesewenang-wenangan awak angkutan … walaupun dalam bentuk yang lain )

.

.

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

29 thoughts on “OPER

  1. memang masih parah pelayanan angkutan umum, kadang2 mereka seenaknya merubah rute …, penumpang yang nunggu di halte seharusnya jadi tak terangkut
    solusinya ya kita mesti bisa lihat sikon, kalau jalan macet, kita musti nunggu di jalan alternatifnya mereka

  2. Cukup sering dan sangat MENYEBALKAN.
    Malah pernah ditinggal supirnya pulang ke rumah dan tak kembali setelah 30 menit. Sempat foto bisnya dan pengen ngamuk2 di blog tapi akhirnya saya memaksa meredakan amarah dan menghapus foto bisnya. Dasar jodoh, bertemu lagi di insiden “pencurian penumpang”. Barang bawaan saya ditarik keluar agar saya ikut di bisnya. Sayang saat itu bersama ibu yang telah kesulitan berjalan hingga barang bawaan saya dibawa lari. Terjadilah kejar-kejaran antar 2 bis, yaitu bis yang mengambil tas saya dan bis yang sedang saya tumpangi.

  3. Di oper mah udh sering banget om…….kalau itu sih keselnya masih bisa ditolerir toh yang penting kita masih bisa melanjutkan perjalanan.
    Nah kalau naik bis atau angkot diturunin di tengah jalan…saya juga pernah tuh. Kalau angkot khan kita bayar waktu mau turun…jadi ga masalah kalau diturunin karena dia mau muter *biasanya karena macet atau penumpangnya tinggal 1 atau 2 orang saja* ha kalau naik bis atau metro….wong harusnya belok ke kanan eh dgn alasan macet enak aja dia nyuruh kita turun padahal seharusnya kita turunnnya masih sekitar 100 meter lebih di depan. Mau marah2…koq seperti buang energi…..tapi kalau didiemin bakalan enak aja dia begitu terus alias semena-mena. Enaknya ditimpuk aja kali mobilnya yah??? hahahaha

  4. saya ? sering banget om..karena hampir tiap hari naek angkot ke tmpt kerja..biasanya karena penumpangnya sepi, jadi di oper ke angkot yg lain..makanya males naek angkot yg sepi, mending berdesak2an dulu, tapi ngga bakalan di oper deh🙂
    yang lebih ngga enak, kalau diturunin di tengah jalan..meski ngga bayar, tapi jengkel juga dong..iya klo dapet angkot lagi..kdng2 juga lama dapetnya..ihh..jadi curcol🙂

  5. Waduh.. Ini postingan kok pas banget ya? Saya menulis komen itu dari BB, pukul 3.30 dini hari di Solok, Om..

    Saya naik travel dari Curup mau ke Bukittinggi. Saya barusan dioper ke mobil lain karena sebagian besar penumpang menuju Padang. Dg alasan jalan pintas ke Padang, maka saya harus rela pindah ke kelompok yg sana2 menuju Bukittinggi.

    Kejadian seperti itu, bukan sekali saya alami. Amat sangat sering. Haha…

    Yo wis, kita nikmati saja..

    Mari Om, saya mau lanjut sarapan dulu di lapau ini. Segelas kopi susu hangat dipadu dg katan-goreng sangat pas menemani pagi yg dingin ini..😀

  6. pernah si um, tapi udah lama. abisnya jadi pengguna angkot pas jaman SMU.
    biasanya kalo udah gitu, saking dongkolnya, cuma bisa ngebatin “Gusti Allah sing mbales”
    :p

  7. pernah dan sebel banget ==a sisupir caca marica hey hey😛 itu dengan seenaknya nyuruh pindah, heran deh yang bayar siapa yang berkuasa siapa. Udah mana saya selalu takut kalau dioper gitu, takut ternyata modus kejahatan #kebanyakanliatfilmdetektif

  8. jelas pernahlah ngerasain dioper om. soal jengkel sudah pasti. apalagi spt om bilang kita udah duduk pewe, belum lagi klo bawa anak kecil yang langsung tidur pulas, eh terpaksa dibangunkan dan tergopoh2 pindah angkot, uhhh …sulit sekali melewatinya tanpa mengomel. bener deh😦 mana klo ngomel disautin : klo mo enak2 sana naik taksi, dooohhh tu kernet kaga ngaca apa yak.

  9. Sering banget mengalami (dulu), dan masih banyak melihat sekarang2 ini. Dan memang ampun2an ya Om, bikin macetnya ituuuu…. angkot + metromini di daerah kantor saya rasanya barbarian banget, kesewenang-wenangan mereka sukses membuat jalan kecil sempit ini macet sampai ke jalan raya Pulogadung-Bekasi itu T__T

  10. Dear Om,

    Mau curhat, sebagai pengguna jasa angkot pas di malang dulu Hani lumayan sering menjadi korban dan biasanya dan untungnya Hani punya banyak teman, SMS aja dech minta di jemput mereka. Tapi, yang bikin sebel udah oper minta bayar, maaf-maaf saja Hani balas dengan cengiran😀

    Sekian curhatnya Om😀
    #nggakpentingbgt

  11. Dioper sama angkutan kayaknya hampir semua org pernah ngalamin yah..
    Aku jg.. Tapi yah gak bisa berbuat banyak..
    Tapi pelajaran penting aku dpt hari ini…
    Sebelum menunjuk org lain atas hal apapun..
    Sudah sepatutnya aku bercermin dlu..
    Udah kah kelakuanku ini baik adany..
    Makasih pencerahannya, Om🙂

  12. sebagai pengguna angkutan umum pastinya pernah om, masih mending kalau supirnya main oper gak minta bayaran, ini udah kita dioper tetep kita musti bayar………..
    kayaknya supir-supir angkutan umum di Indonesia ini musti dikasih training om tentang sopan santun berkendaraan dan membawa penumpang…

  13. Dulu dan bahkan sampai sekarang BUS besar juga sering OPER, misal: awalnya tujuan ke Banyuwangi dari Malang, ternyata sampai probolinggo, penumpang disuruh pindah…

    Beuh, pastilah doa kurang baik yang keluar…apa kabar mas??

  14. Dulu sering banget…..saat masih tergantung angkutan umum, padahal itu masih tahun 80 an lho..jadi sebetulnya dulupun angkutan umum udah konyol.
    Kalau naik angkot lain lagi ceritanya…sebelum rute selesai, gantian yang jadi sopirnya..jadi yang dioper sopirnya….pertanyaan nya: pemilik mobil tahu nggak ya?

  15. Saya dulu juga pernah di oper ke angkot lain karena hanya satu-satunya penumpang. Memang dongkol banget, rasanya mau tak beli saja angkot itu beserta sopirnya.

    Salam hangat dari Surabaya.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s