JUDUL FILM ALA S-B-Y


‘Hantu Puncak Datang Bulan’, ‘Hantu Binal Jembatan Semanggi’, atau ‘Suster Keramas’ hanya sebagian kecil contoh film dari banjirnya film Indonesia bergenre ‘Horor’  yang akhir-akhir ini nampak seliweran di bioskop-bioskop tanah air. 

“ Wew… Wow… Ehmmm… Aw..“  begitu kira-kira reaksi pertama para pemilik mata yang sengaja atau tidak membaca judulnya di baliqo-baliqo bioskop, dan tak dapat dipungkiri akan dengan cepat menyimpulkan bahwa film tersebut berkategori ‘plus-plus’  (maksudnya film horror plus adegan erotis yang hanya boleh dinikmati oleh mereka yang  berumur 18 plus🙂 ). 

Kita dapat menyimpulkan isi cerita,membayangkan alurnya bahkan mungkin telah menetapkan (sendiri) bagaimana ending film tersebut, padahal hanya dengan membaca judulnya saja (kok lebih mirip ejakulasi tanpa penetrasi ya, hehhehe). 🙂

Why?
‘coz we have an imagination.. (halah sok english, heheh).  Deretan kata pada judul itu seolah mengajak  imajinasi kita menari-nari mengiringi alur cerita sampai pada klimaksnya. 

Judul bagi sebuah film, tak lagi sekedar bungkus (packaging), judul dapat dimaknai sebagai roh, sebagai inti dari seluruh rangkaian cerita.  Begitu kuatnya efek dari sebuah judul seperti memiliki daya magnet yang kuat bagi calon audience, bahkan tak jarang judul pula yang menggiring kita pada keputusan menonton film itu atau tidak.   Dan mungkin judul pula yang dijadikan sebagai bahan pertimbangan bagi instansi terkait untuk memberi izin/tidak dalam pemutaran sebuah film.

Buat temen-temen yang pengen coba-coba bikin judul film atau apa aja, mungkin tips “SBY” ini bisa dipake :

S – imple tapi  bikin orang ‘gatel’
Tujuan utama memproduksi film, tentunya menggiring penonton sebanyak-banyaknya untuk memadati bioskop.  Nah, biar tujuan itu bisa tercapai, pertama kita musti bikin judul yang bikin ‘gatel’ a k a penasaran, kalau audience penasaran setelah baca judul, otomatis mereka rela hati mengantri di depan loket demi memenuhi rasa penasaran itu kan?hehe…  bikin judul yang simple (sederhana, singkat, padet singset, hehhe), tak perlu panjang lebar dan bertele-tele.

• B – ikin orang ‘ngeh’ dalam hitungan detik
Pemilihan kata dalam judul perlu diperhatikan benar.  Audience hanya punya waktu singkat untuk membaca judul kita, mungkin saat mereka berkendara di jalan, melihat iklan di televisi atau hanya membaca sekilas saat mereka memilih-milih baju di Mall. Jadi, pilih kata-kata yang membumi dan gampang dimengerti orang / gak ribet tapi tetep sesuai sama alur ceritanya ya.

• Y – ang pasti,  harus bisa ‘nyolong’!
‘Nyolong’ disini  sama sekali gak ada hubungannya sama tindakan kriminal, hehhe..  nyolong maksudnya mencuri perhatian, mencuri waktu, dan juga mampu mencuri emosi audience (bikin audience merasa wah, judulnya gw bgt tuh!) karena merasa bagian dari film, sehingga mereka merasa perlu menonton film kita.

OK, mungkin sedikit tips dari analisa asal-asalan yang cuma berdasar pengalaman tanpa tutorial ini bisa memberi pencerahan, Selamat Berkarya…

Bukan berarti saya penggemar SBY lho…

IyHa.

Ini Adalah Postingan Penulis Tamu
Kiriman dari Seorang Narablog
Triana Frida Astary alias IyHa alias Advertiyha
Praktisi Periklanan,
Tinggal Di Jakarta

38 thoughts on “JUDUL FILM ALA S-B-Y

  1. *terkejut melihat header muka cantik nya mbak iyha*
    nanya: emang beneran ada yah mbak pilem judulnya hantu binal jembatan semanggi?
    kok agak – agak gemana gitu yah judulnyaa

  2. wahbhhhhhh
    akhirnya mbak iyha pecah telorrrrrr
    gak saabar nunggu giliran ku..
    he…he..he.he.

    @Ais..ada,,,banyak banget malah..
    film horor gajebo gitu ..padahal mah pas ku tonton gak ada apa2..
    gitu doang,,banyakan bokepnya…

  3. Iya mbak…jelas2 dr judul aja dah ‘nakal’… hampir semua judul2 film bukan ala sby saja…tp era sby, pake judul yg ‘mengundang’
    Sedih banget kalo yg baca anak kecil terus jd nanya2…apa sih psk? Dll…
    Kerajaan siapa yg mampu memproduksi film macam tu ? Tanya…kenapa?

  4. udah gitu pake di demo lagi sama itu-tuh… bukannya ilang dari peredaran, malah bikin penasaran.. (-_-‘)

    “eh XXX kan demo ke film “Tali pocong perawan”?
    “emang ada film judulnya itu? wah pasti hot…nonton ah!”

    Tuh kan… malah laris (-_-‘)

  5. Nah ini pas banget buat saya Mbak. Tips SBY. Soalnya saya paling nggak bisa bikin yang namanya judul. Susah banget. Tengkyu..
    Ohya buat Om NH, salam hangat Om;

  6. ternyata itu toh artinya tanda tanya di header? Tiwas sy protes kmrn😀

    Judul2 film ‘horor’ Indonesia itu mmg ‘njijiki’. Liat judulnya aja udah ‘jijik’. Gk mau ntn sy. Itu berarti judulnya udah tepat sama isi filmnya mb, membuat org2 ky sy males nonton. Hehe…

    Tapi kalo teman2 mau bikin judul dari film yg bagus, tips mb Iyha nih digunakan. Gk cuma judul film ya mb, tapi semua judul, krn judul itu kn merepresentasikan isi. Ya kan mb Iyha? Hehe…

    Panjang ya komen sy😀 Maap2…

  7. Yg punya rumah cutikah? Iyha, cepat banget nih, ide buat judul itu oke juga lho utk judul artikel. Tapi kl judul yg menjurus gitu benci banget, termasuk judul asal2an di koran harga seribuan, judul lagu, judul buku. Pokoknya yg seperti itu nggak banget deh.

  8. Kalau boleh jujur, dari ketiga judul film yang disebutkan di atas, justru saya langsung mengambil keputusan untuk TIDAK menontonnya. Akan lain ceritanya mungkin bila film tersebut diberi judul yang berbeda, hehehe….nggak ding! Pokoke, untuk film-film yang seperti diatas, pertama baca judulnya, gak banget! baca pemain dan liat posternya, lebih nggak pengen nonton.

  9. Kalau ngiklan jangan ditanya mbak iyha, dia mah..ratunya,..saya sering ngintip pembuatan artikelnya..cuman dasar otak dodol yang nemu juga hasilnya…mungkin harus private kali dengan mbak Iyha,

    Judul yang bagus dan sangat memukau.
    OOT : Saya kirim email kok gagal maneh toh? kirim lagi ah

  10. Salah satu jdul film yg agak gimana gitu adalah “Beranak Dalam Kubur ” tahun 1970an. Pada tahun-tahun berikutnya muncul aneka judul yang syur antara lain “Ranjang siang ranjang malam “, dan yang senada. Baliho dibuat besar dengan mempertontonkan aneka buah-buahan.

    Jika sekarang muncul lagi judul2 film seperti jaman bahuela maka berarti kita memang masih senang dengan yang model seperti itu.

    Oke IyHa, apik

    Salam hangat dari Surabaya

  11. Iyeee…
    Judul Film trus Filmnya gimana dunk Mbak???
    He he he he he

    Kangen selalu Hani sama tips2 dari Mbak Iyha dengan judul yang nggak kalah menarik dengan judul2 film yang katanya apa tadi…..hahahahhaha (embuh wes, aku ora ngerti durung 18 plus :mrgreen:)

  12. Belum pernah nonton satupun dari film film ntu, habis keknya nanggung adegan syurnya😛
    Mungkin nanti kalo para bintang film ‘ntu’ sudah menjadi pornstar baru mau ikutan ngelirik.

  13. Salam dulu sama yang punya rumah….
    Tulisannya menarik, dan kok gaya bahasa nya bisa mirip punya om NH..di editkah? Jika tidak berarti pinter menyesuaikan, soalnya saya mikir-mikir untuk berani nulis disini….kayaknya bahasaku berbanding terbalik dengan gaya om NH.

    SBY…ternyata singkatan bagaimana jika kita mau jadi penulis skenario agar nantinya jadi film yang menarik. Yang benar siapakah yang menentiukan sejak awalnya…penulis skenaria, produser atau sutradara? (maaf..soalnya bisanya tinggal nonton)

  14. artikel ini bener2 seperti isinya! judulnya sangat menarik, saya kira ada hubungannya dengan salah satu presiden negeri ini, ternyata eh ternyata..😀

  15. tulisan nya Iyha banget nih.. khas banget…
    kirain SBY yang entu.. eh SBY nya ternyata simple, bikin orang ngeh, dan yang penting bisa nyolong..

    keren banget Yha..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s