Diposkan pada NGEBLOG, PERASAANKU HARI INI

CEMEN


(terjemahan bebasnya berarti … sepele, dangkal, cetek, remeh temeh, culun, penakut, tidak penting, tidak keren, tidak galant, tidak macho … dan seribu satu ”tidak” lainnya … )

 

”Ayah … ini kok cemen amat sih ceritanya … ???

”Begitu aja kok diceritain … ???”

Begitu kata anakku ketika mengintip Ayahnya sedang mengetik draft postingan blognya …

 

Ya … sekali sekala … anak-anakku ikut membaca draft – konsep tulisanku yang akan aku postingkan untuk Blog.  Aku biasa mengkonsep tulisanku di MS Word dulu, santai malam hari … sambil menemani anak-anakku nonton TV.  Dan mereka bisa dengan leluasa memperhatikan apa yang dikerjakan oleh Ayahnya … dan mereka pun tidak takut untuk mengemukakan apa saja yang mereka fikirkan …

Jelek ? mereka akan bilang jelek … Cemen ? mereka pun akan bilang cemen ! Tanpa tedeng aling-aling … (Dan tidak mempedulikan ”perasaan sang penulis” … i.e Ayahnya)

 

Jika aku pikir-pikir … mungkin betul juga apa kata mereka …

Aku sering bercerita hal-hal yang sangat remeh-temeh … gak penting … sepele … dan untuk some cases … mungkin ”tidak layak posting” …

 

Aku sering berfikir … dua tiga empat kali … mencerna komentar anak-anakku ini …

Bagaimana pun mereka … bisa jadi … mewakili pemikiran dari sebagian para pembaca blogku. Jangan-jangan pembacaku pun akan berfikiran serupa dengan anak-anak ku ini …?

”Ah tulisan si Trainer ini Cemen amat sih …???” ”Nggak Penting banget deh …”

 

Dan kalau sudah demikian … supaya aku TETAP SEMANGAT menulis …

Aku selalu mengembalikan pemikiranku pada prinsip dasar Nge BLOG ku …

 

Yaitu … Yang penting …

TIDAK BOHONG, TIDAK NYONTEK, TIDAK ”JOROK” … and … ONE PAGE ONLY …

Prinsip dasar ngeblog gaya Konservatif Tradisionalis … cara si Trainer …

 

Ya …

Aku tidak peduli dengan bobot tulisanku …

Biarlah tidak bernilai sastra

Biarlah tidak penting

Biarlah tidak berguna

Biarlah …”Cemen”

 

Sebab kalau aku terus dihantui fikiran … bahwa tulisanku itu ”cemen” … maka niscaya … aku tidak akan pernah mulai menulis … !!! (kebanyakan mikir soalnya …)

 

Dan kalau aku tidak menulis … maka proses ”BALANCING” ku pun jadi rada terganggu …

 

(What ???  Balancing ??? … ahaaaa ini bisa jadi satu postingan lagi nih …)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

36 tanggapan untuk “CEMEN

  1. “Yaitu … Yang penting …

    TIDAK BOHONG, TIDAK NYONTEK, TIDAK ”JOROK” … and … ONE PAGE ONLY …”

    Setuju…tapi ga tahan kalau dibatasi dengan … ONE PAGE ONLY …

    nh18 to Dewi
    Hahahaha
    Dewi tidak sendiri …
    Banyak juga orang yang protes dengan norma
    One Page Only ituh …
    🙂

  2. Tulisan Om punya style sendiri…
    Hal2 kecil yg mungkin remeh dan biasa aja menurut orang lain, tapi di tangan Om bisa menjadi suatu tulisan yg enak di baca, asyik, lucu dan menghibur pastinya.

    Asli.. gak cemen koq Om 🙂
    Keep writing yah..

    nh18 to Kang Duddy …
    Tenk kyu kang …
    Keep writing juga yaahhh …

  3. hehe…
    piss om.. sing penting nulis mah, JUJUR.. 😀 hehe..

    dan itulah gunanya ada ‘ketegori’, buat misahin mana tulisan yg ‘penting’ ‘gak penting’ ‘berbobot’ ‘bete’ ataupun ‘cemen’ haha… (mang ada kategori ky gituh..).

    teteup semangat 😉

    nh18 to yoenday …
    Amin …
    About kategori … hhmm gimana yah ?

  4. walo tulisan cuman cemen,
    tapi saya tetap comen.
    biar dikasihani om, camon!
    jadi aku bica banyak ceman
    nyang bica aku pake cemin
    ato diajak jalan2 di caman
    di kebun buah men cimun

    nh18 to kang tren ..
    Cuman segitu comen nya Kang …
    Ah si akang ini … membuat aku jadi ceman
    Ok deh … Cemon Kang …. !!!

    hahahaha
    Toss … sebagai sesama jawara plesetan di blognya
    dhenokdebloeng … (eh kemana itu anak ya ?)

  5. *balik lagi*
    penggemar tulisan om trainer.. 😛

    salam buat ketiga kakak adek itu ya ooom…
    *pamit pulang*

    nh18 to yoenday …
    Iya … iyaaaa … disampaikan …
    hehehe

  6. heheh…kita sebagai penulis tidak bisa memuaskan semua pembaca. Kalau ada 100 pembaca dengan kesukaan masing2..apa ga mumet yang nulis biar semua pembaca itu puas. Yang penting menulis dari hati kan om….dan Insya Allah akan terbaca dengan hati pula 🙂 ….

    nh18 to Indir4
    Ya… menulis dari hati …
    itu yang penting …
    Thanks Ind …
    BTW … kok ndak pernah mosting lagi In ?

  7. Blog ini Om…… asal om tahu yeeeeee….
    bikin mumet dikepala Hilang oooooom.
    Coba lihat tulisan yang kemaren tentang kisah menyedeihkan di CLOSET, aku baca saat bangun tidur. Agak ngeres memang coment ku. Tapi aku cekakak sekikik sendiri di baca tulisanmu itu.

    Urusan Cemen Let It Flow……jangan nangis nak NH Ya…..Peace ah….

    nh18 to Pak De Van De Kray
    Mumet Ilang … Puyeeeerrrr kaleeee …
    (ya aku menangis … sediiiihhh sekali deh …)
    HUahahahha
    (nangis kok cekakla’an …)

  8. yang cemen itu komentar saya, om hehehe
    blog saya lbh cemen lg, postingannya ga mutu kabeh tp ak ga pduli yg penting unek2ku akan sesuatu bs tertumpahkan di blog.
    Salam buat anak om, klo sifat kritis dah melekat berarti dia akan jd org hebat 🙂

    nh18 to ipi
    Amin … amin …
    BTW komen kamu ndak cemen kok pi …
    sumpah …

  9. hihih..itu yang ngomong si bungsu, apa si tengah, apa si sulung Om?

    Hehehe..

    bagi Yessy tulisan om gak ada cemen cemennya…namanya juga diary.

    By the way Om..kalo Yessy masih lebih terpuji di bilang cemen…dari pada blog “sampah” seperti yang seseorang email waktu itu 🙂

    Met wiken Om..
    Kalo sepedaan hati hati ya 🙂

    BTW!
    SEBELLLLLLLLLLL…Lala kan ke Jakarta! si Om ada Training! HUH!
    Padahal kan aku mau ikutan ketemuan sama Omnyaaaaaaaaaaa…WEW!!!

    nh18 to Yessy …
    Si Sulung ama Tengah Yess …
    hehehe …
    About Kopdar …
    Ampyun … ampyun ….
    abis gemana lagi coba’ …
    Eniwei …
    Have a nice weekend to you too

  10. Wah, nek tulisane berat-berat aku males komen aaahhh….
    Secara senenge justru yang “cemen-cemen” he…he…he…
    Yang cemen itu biasanya yang lucu dan menghibur, Ooom….

    nh18 to Choco
    Hahahah …
    Celakanya justru …
    udah cemen .. ndak lucu …
    ndak menghibur pula …
    hehehe

  11. Suatu pilihan untuk langkah ke depan, sulit untuk diputusin. Terlebih seorang cwok kalo dibilang cemen.. uh.. rasanya pengen bejek-bejek 😦

    nh18 to huang
    bener to Boss …
    Tapi itu duluuuuu … ketika aku SMA / Kuliah
    Kalo sekarang mah
    Cuek aja kaleee … wong udah laku …
    Salam saya Huang
    Apa kabar nih ??

  12. setiap orang punya gaya tulisan sendiri…
    saya langsung bisa tau kalo ada tulisan baru dari blog temen, itu pasti tulisan om Trainer… dari judulnya jga udah khas, judulnya selalu ditulis dengan huruf besar semua…

    nh18 to mas eko
    Ah … jadi ge er aku …
    makasih ya mas

  13. Biar cemen yang penting asyik…
    Nggak perlu nulis yang penting-penting Om, udah banyak yang nulis begituan. Kita bagian yang cemen-cemen aja, buat obat stres.
    Setuju Om ? 🙂
    Btw: Seru yah anaknya Om, udah mulai kritis dari kecil.. ganteng-ganteng lagi…

    nh18 to dewi fatma
    Swetujuh …
    en lagi pula … aku ndak bisa disuruh
    nulis yang berat-berat
    Mengenai anakku …Alhamdulillah …

  14. tulisannya makin ocre aja nih … si om…..
    salut..salut lah om……
    walau sekarang saya jarang nulis… tapi kalau baca tulisan ente mah…. hayo’

    nh18 to Pak Progo ..
    Hai Chuy …
    Apa kabar ni boss …?
    Iya tuh … kenapa ndak nulis lagi …
    aku tunggu tulisannya ya …

  15. hah… cemen???? biarin aja lah… yg penting mah nulis pake hati om… jiahhh nulis mah pake tangan kali… ah you know laaa om 😀 kekekekeke…

    anyway…

    kadang yg sepele2 itu malah menarik loh.. karena kadang yg sepele itu yg luput dari perhatian itu punya arti yg besar untuk hal2 laen yg lebih besar…

    wew… gayanya carra… kasih wejangan ke seorang trainer…

    huhuhuuuu

    kabur ah…

    nh18 to Ratri…
    lha kok kabur …
    But Ratri bener banget …
    Kadang hal sepele … bisa jadi berarti bagi yang lain
    at least menghadirkan sedikit senyum di wajah pembaca

  16. ah…..siapa bilang
    tak penting, tak galant…
    bagiku postingan abanganda
    enak dibaca dan perlu
    and……yg penting sll original
    dan tidak nyuontek
    salam hangat bro 🙂

    nh18 to Bro Agus …
    Makasih Bro …
    Makasih banget …
    Salam saya

  17. wah, kang nh ada2 aja…

    tapi emang bener koq.. dari sebuah pemikiran yang selintas, justru jadi bisa postingan yang hebat bin keren.. 😛

    tapi ya.. seadanya aja.. 😉

    nh18 to kang billy
    Iya betul kang …
    Biarpun seadanya … yang penting ikhlas dan tulus…
    Betul tak ???

  18. nah ini baru postingan HUEBATTTTT….MUANTAP…SENSASIONAL…SPEKHTAKULER
    VEry inspiring..
    hihihi 234X

    SUMPAH…nek ini beneran
    maklum udah lama gak posting lagi nih
    lagi bad mood 😦

    nh18 to Adal ..
    Bad Mood …???
    Kenape tuuhhhh …
    perlu aku laporkan ke SGI ?
    Hahahaha
    (tambah bad mood )

  19. Jambi hujan deras Om….
    Jelang weekend nih….
    Orang rumah Mudik….
    Akhirnya Nonton Felm Cemen….
    Sedih Aku!!!

    nh18 to Pak De Van De Kray …
    Maksude …
    Pelem miki mos gituh ??
    atau … atau … ???

  20. hehehe… si Om.. jd nggak Pede ketika di protes kecil sama juniornya.
    Santai aja oom.. fans yang satu ini selalu suka semua tulisanmu.
    🙂

    nh18 to mbak puak …
    Trainer tersipu … malu … jengah …
    (halah … trainer kemayu …)

  21. hehehe….kritik diperlukan untuk membangun ke arah positif kan Om?
    tulisannya mungkin buat sebagian orang ga penting…tapi kan makna dan inspirasi yang tersirat didalamnya yang penting buat pembelajaran nurani…
    haaalllaahhh…ini koq malah bikin postingan baru disini…
    izin ngelink om… boleh?
    makasih sebelumnya 🙂

  22. Satu ciri khas yg menurut aku pribadi temukan dari blog Om Trainer adalah bahasa gaulnya. Aku mengenal, Termehek-mehek, lebay, cemen dll. selalu dari blog ini. Biar dibilang cemen, tapi liat pengunjungnya tuh Om banyak banget. Terus terang menulis singkat tetapi sudah mencakup semua ide dalam otak itu juga tidak mudah lho Om. Lagian lebih suka baca yang singkat-singkat daripada panjang.. 🙂 Thanks

  23. Bagi saya, postingan Om tuh selalu lucu, segar, dan nggak menghabiskan waktu lama untuk membacanya (saya suka ‘nyerah’ kalau harus baca postingan yang puanjaang, hurufnya kecil-kecil, tanpa foto lagi … ).

    Go ahead Om, biarpun dibilang ‘cemen’, penggemar Om berjibun loh!

  24. gaaaaa ommm ga cemen! dan nadin suka banget sama tipe tulisan bergaya ‘konservatif tradisionalis’nya om (ini kalau digaya bangunan model apa ya om?…menarik buat dijadiin bahan penelitian…hehe..)…juga one pagenya om… bukannya ga suka baca tulisan om panjang lebar, cuma menurut saya tulisan one page only itu punya tingkat kesulitan menulis tersendiri…(bukannya terus bermaksud menyusahkan om loh…he…) tapi juga membuat pembaca jadi ingin terus membaca…ibarat teh atau kopi yang adukannya passss…maunya nambah terus om!!! so, ciayo omku sayang..(eh…ga papa kan ya tante? he…..)

  25. Kliatanya BApak Ini seorang Ayah yg sangat deket dengan anak-anaknya 🙂
    Sampai2 anaknya ingin banyak tahu apa yg dilakukan bapak tercintanya 🙂

    Kalau aku sich ngeblog juga masih sebatas asal bicara sich :D, tapi saya tdk putus asa dan mencoba menerima masukan2 dari temen2 dan inspirasi2 dari membaca tulisan2 blogger yg lain 🙂

    Salam Pak Trainer 🙂

  26. One page only ya prinsipnya?

    Waaahh.. Susah dhe merangkum semuanya dengan space sesingkat itu, hehehe..

    Tapi dengan one page only, postingannya jadi sistematis ya, and padat berisi, ngga kebanyakan yang ngga penting 😀

    Salam kenal ya, udah sering baca tentang Oom Trainer ini dari blognya Lalaa 🙂

    Happy Kamiss.

  27. Tidak Jorok
    tapi…… tentang Toilet top hits… hmmmm

    Eh…TOILET story tuh jorok ngga sih?

    aku suka bingung dengan definisi Jorse nya mas
    apakah JOROK di sini porno? atau yang jijay? (ada kan posting jijay)
    pengen tau aja yang menurut mas JOROK itu kayak apa

    aku pernah posting ini , “Tanpa sadar Anda lakukan ini di…toilet” dan dibilang jijay…. hiks

    EM

  28. ah anak2 memang terkadang nyeletuk tak memikirkan perasaan yang dikritik om, ie.ayahnya:), tapi pasti sangat manjur buat om untuk terus meningkatkan kualitas tulisan…saya kalau untuk prinsip “one page only” masih belum bisa om, mungkin saya tipe orang yg boros kata kali yaaa:),

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s