“DISKO” DI MASJID


Jika tidak ada jadwal mengajar, maka saya selalu berusaha untuk sholat wajib berjamaah di masjid kompleks perumahan saya.  Saya sangat beruntung menempati rumah yang jaraknya sangat dekat dengan masjid.  Hanya sekitar lima puluh meter saja.  Sepelemparan batu.

masjid
masjid kompleks perumahan saya

Jamaah akan bertambah banyak ketika memasuki waktu maghrib dan isya.  Penduduk perkampungan di sekitar perumahan kami, banyak yang memanfaatkan masjid ini untuk beribadah.  Termasuk anak-anaknya juga.  Saya perkirakan ada sekitar 20 an anak-anak yang rutin datang, baik laki-laki maupun perempuan.  Anak seumuran SD sampai SMP ada semua.

Ini membuat masjid kami menjadi ramai.  Namanya juga anak-anak … adaaaa saja tingkahnya.  Kadang menjengkelkan … tetapi lebih sering menggelikan.  Lucu.  Polos.  Khas anak-anak (singkong).

Saya perhatikan paling tidak ada TIGA tingkah mereka yang sanggup membuat saya senantiasa tersenyum. 🙂
(dan kadang cemberut juga)(kalo lagi PMS …) 😦

Dan inilah tingkah mereka ….

  1. Amin
    Saya rasa ini tipikal terjadi di masjid manapun juga.  Anak-anak itu kalau mengucapkan “amin” selalu dengan suara yang keras dan panjang.  Bahkan imam belum selesai melafazkan suku kata pada ayat terakhir Al Fatihah … anak-anak itu telah berseru, menyambar dengan lantangnya … “Aaaaaaaammmiiiiinnnn …!!!” (keras sangat). (cempreng pula).  Belum lagi dengan lagu yang di”model-modelin” … “diliuk-liukkan” … “dipanjang-panjangkan” sedemikian rupa khas anak-anak(singkong).

 

  1. Lambat
    Tepatnya dilambat-lambatkan.  Tingkah ini yang kadang membuat saya jengkel.  Ketika azan berkumandang, ada sementara dari mereka yang tetap asyik bermain sesamanya.  Bahkan ketika Iqomat dikumandangkan, mereka masiiiih saja tetap bermain.  Baru setelah imam membaca Al Fatihah, dilanjut dengan surat pendek, mereka baru beramai-ramai mengambil air wudlu. Plus lengkap dengan acara main ciprat-cipratan air diantara mereka.  Jika kebetulan saya datang terlambat ke masjid, saya pasti menegur mereka.  Saya akan meminta dan mengajak mereka untuk segera masuk ke masjid dan mengikuti sholat berjamaah dengan tertib.

 

  1. Disko
    Nah kalau fenomena yang ini baru saja saya temukan senja tadi.  Selepas sholat maghrib.  Saat kami akan ke luar masjid.  Langit-langit di bagian teras masjid kami, agak rendah.  Kebetulan tadi salah dua lampu ada yang “sekarat”.  Mau mati.  Sorot sinarnya berkedip-kedip macam lampu blitz disko.  Dan mau tau apa yang dilakukan oleh anak-anak itu ?  Mereka jogedan tepat di bawah sorot lampu yang sekarat itu … yang berkedap-kedip itu.  Sambil matanya merem melek menikmati taburan lampu.  Ditambah lagi suasana di luar masjid gelap pula.  Hah … macam dugem di disko saja layaknya.  Saya pun bertanya  … “Heh lagi pada ngapain kalian ?”  Dan mereka menjawab “Pura-puranya lagi disko om … hahaha”.  Saya pun tersenyum.  Namanya juga anak-anak (singkong).
    (namun dalam hati saya berkata … “Om pengen ikutan juga dwooonngg …”)(hahaha apa kata dunia … ada om-om ikut jogedan)
masjid2
tiang di teras masjid

 

Saya yakin poin nomer satu tentang amin yang keras, serta poin nomer dua tentang terlambat sholat banyak ditemui teman-teman di masjid masing-masing. Tetapi kalau yang poin nomer 3, mungkin agak jarang ya … ?

Bagaimana tingkah anak-anak di masjid dekat tempat anda tinggal ?

Boleh sharing ?

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

.

.

48 thoughts on ““DISKO” DI MASJID

  1. Sama om, apalagi kalau lihat anak-anak singkong dengan pergaulan yang lugu, terkadang kita dibuat ketawa geli sendiri dalam hati, namun tempatlah yang membatasi darah dalam jiwa muda yang mengalir dalam diri kita. he,, he, he,,

    Salam

  2. ahahaha… joged disko nya belum ada oom… kalo 1 & 2 memang sering, belum lagi kalo pas sujud tiba-tiba ada yang sengaja nyeruduk pant*t, atau malah dorong-dorong dari samping… hadeuuhhh… dasar anak-anak (singkong)

  3. hahaha.. sama aja Om,, kalo keadaannya gitu.. diskonan dibawah lampu yang sekarat.. kalooo ghak ya, guyonan pas lagi sholat.. senggol2an lah, mlorotin sarung lah.. dll

  4. Poin nomer 1 juga saya lakukan ketika saya masih kecil.
    Poin nomer juga ada, kalau sholat tarawih malah ada acara istirahat beberapa rakaat
    Poin nomer 3 belum ada Om.

    Kalau di mushola kakek, dulu Briga sekarang Daksa, berlagak kayak Inspektur Upacara memeriksa barisan. Lewat di depan syaf jamaah, syaf per syaf. Kadang berhenti dekat bodi imam segala. Ampyuun deh.

    Briga pernah tak jewer, lalu mengadu kepada Emak. Ganti daku yang ditegur Emak.”Anak kecil mana tahu soal khusu’ segala. kamu dulu kan juga ngganjel bokong jamaah yang sedang ruku;” Peristiwa itu diungkit terus.

    Salam hangat dari Surabaya

  5. Aku pernah diceritain entah oleh siapa atau baca di mana.. Setelah imam selesai membaca Al-Fatihah, tiba-tiba ada anak yang teriak “Ayo semua bilang apaaa?”
    Katanya dari imam sampai jamaah langsung pada ketawa semua.. Anak itu pun diberi sanksi..

  6. no 1 dan 2 pastiii, nah yang no 3? ups semoga engga terjadi di Masjid dekat rumahku ya Om, atau mereka kebanyakan makan singkong kaleee Ommm, dan kenapa Om ga ikutan joget sekalian ya? hehehe pisss!

  7. Betul Om. Point no1 sama no.2 hampir selalu ada di setiap masjid. Wakaupun kadang hanya beberapa anak saja yang melakukan. Sayangnya, ada beberpa masjid yg melarang anak2 ikut shalat gegara kegaduhan yg mereka buat. Dan saya paling nggak setuju dengan ini. Sama aja menjauhkan anak2 dari masjid kalo gitu namannya. Harusnya cari solusi lain. Bukan melarang anak2 dtng ke masjid.

  8. No 1 dan no 2 itu sepertinya khas kelakukan anak-anak di masjid manapun ya Oom. Baik waktu saya tinggal di Bekasi maupun di Sukabumi, biasa begitu mereka di masjid.
    Tapi no 3 itu agak unik juga. Belum pernah saya temaukan yg demikian.
    Ah namanya juga anak-anak…

    Salam,

  9. Wkwkwk,… nomor 1 dan 2 kayaknya memang umum ya pak, tapi yang nomor 3 tuhh,.. haduuwww kreatifnya kelewatan😆
    di deket rumah saya di kampung ada mushola, dulu jaman saya masih kecil sih rame banget, soalnya abis sholat magrib ada belajar ngaji, trus istirahat sambil menunggu isya. nah biasanya pas menunggu isya itu, kalo ustadnya pulang kita (anak-anak kicik) bermain di mushola, sajadah di buat jadi tas, nah talinya itu ngambilin tiker mushola (tiker yang dari plastik) hahaa.. badung banget yak
    sampe suatu hari imam di mushola itu bilang, kok tiker mushola udah medel-medel ya (rusak : jebol)

  10. Whoaaaaa…
    Point no. 1 dan 2 Fathir banget tuh Ooooom….

    Paling sering diomelin Abah kalo lagi shalat bareng ke Mesjid…

    Dan kalo lagi shalat kadang suka ngadep ke belakang dan ngegodain yang lagi shalat dibelakangnya….hadeuh…

  11. Ahahahahahaha. Anakanak itu temen saya kayaknya Om. Kalo dulu malahan saya ama temen-temen yang jadi pelakunya. Pas bulan Ramadhan kan biasa tidur rame-rame di musholla. Nah kalo dah jam 11an kan tinggal yang tadarussan di dalem sseorang sementara kami tidur di emperan. Lampu dah pada dimatiin. Eh saklarnya di luar. Dipake dong mainan om. Dapet deh lampu disko. Sebelum pemangku mushollanya keluar dan marahin kami dengan suara menggelegar. Hahahahaha. Kami sih ga takut ama suaranya, tapi ama kumisnya beliau.
    Subhanallaah.. terberkatilah beliau yang juga guru ngaji kami. Ah Om. Postingan ini bikin saya mbrebes mili inget-inget jamn kecil dulu. T.T

  12. di masjid dekat rumah, suka pada genit anak2nya Om, yg cowok suka menyingkap hijab/kain pembatas shaf terus kabur lari sambil cekikikan, anak2 cewek di balik hijab sok2an marah tapi pada cekikikan juga *hedeeeeh* >_<

  13. hihi poin 1 dan 2 memang sama Om.. tapi yang ketiga itu haha anak-anak memang ya ada-ada aja.. padahal mereka belum tentu pernah datang ke diskotik ya Om. barangkali tahu dari televisi😀

  14. no 1 ga cuma anak-anak, pernah juga nemuin jamaah dewasa yang demikian, tepatnya waktu sholat tarawerh Ramadhan. Yang nomer 2, sepertinya ada yang sengaja menunggu detik-detik terakhir rakaat pertama, barangkali dengan alasan yang penting masih bisa ikut rukuk, masih terhitung satu rokaat ( ini untuk anak-anak yang beranjak dewasa, yang dilakukan pula oleh -beberapa- jamaah dewasa nakal). Yang nomer 3, belum pernah liat, lebih belum pernah liat lagi Om-Om yang disko. hihihihi….

  15. Kalau di tempat aku om, kalau teraweh seh yak.. Kam disini sholatnya 23 rakaat. Nah, kalau udah capek boasanya mereka berhenti sholatnya.. Tapiii bukannya pulang.. Malah maen petasan di dekat mesjid.. Hahahhaa

  16. kayaknya ga ada yang berani disko deh pah kalok di mesjid deket rumahku ini
    biasanya mereka suka maen lari-larian di mesjid sambil nunggu-nunggu diomelin pak haji hahaha
    tapi selain yang 3 tadi papah sebutkan anak-anak sini sering latihan marawis setiap hari kamis malam
    seruuu dan kadang2 bikin setres kalok lagi ngantuk aku karena berisiiiik😐

    salam saya pah

  17. poin terkhir sangat jarang saya temui di lingkungan masjid saya. masjid dijadikan tempat disko? mungkin itu pertanda harusnya ganti lampu yang kedap kedip tersebut bukan lagi menunggu orang lain yang lakukan.

  18. Betul sekali Pak.. tingkah mereka antara menggelikan dan menjengkelkan..
    klo di tempat saya ada yang aneh pak:
    Ketika Imam shalat sujud, nah mulai dah si anak-anak saling bertepuk sahut-menyahut, gaduhnya ampun.. setelah duduk di antara dua sujud.. kompak diam.. sujud lagi,,, ya gitu lagi…
    supaya gak kena marah,, pas salam pertama Imam, mereka kabuuuurrr… hehehe🙂

  19. namanya juga anak2 om
    anak2 di gereja juga suka gitu om, pada berebut tempat duduk padahal di gereja tempat duduk nya banyak. Blm lagi ada yg bercanda sampe di tegur sama ibu2 galak…. mamam dah hahaha
    Ya namanya juga anak2 masih polos. kita yg dewasa wajib menegurnya….. tempa ibadah bukan tempat main2🙂

  20. Di masjid dekat rumah saya setiap kajian ustadznya slalu menyampaikan kewajiban orangtua untuk mendidik anaknya tentang adab2 di masjid om, dan menyarankan supaya anak2 yang belum bisa tertib untuk tidak dajak ke masjid dulu (terutama bagi anak2 yg belum wajib berjamaah). dipapan pengumumannya juga sering ditempel. Alhamdulillah sih, anak2 disitu tidak terlalu ribut. Anak saya pun, kalau mau ke masjid bikin perjanjian dulu supaya tertib, baru diajak. Sejauh ini karena teman2nya tertib, anak2 pun ikutan tertib di masjid. kecolongan sih ada sekali dua kali. IMHO memang penting rasanya mengajarkan anak2 tentang adab di masjid ^^. Semoga pria2 kita diistiqomahkan berjamaah di masjid ya om…

  21. Teman saya cerita, waktu bulan Ramadhan dia sholat Tarawih di Masjid. Ketika Imam sudah hampir habis membacakan surat Al Fatihah, tiba2 ada anak kecil berteriak : “Dan semua berkataaaaa….”
    Jamaah pun kompak : “Aaamiin….” Karena memang waktunya harus meng Amin kan.
    Mau marah gimana, mau ketawa juga gimana…. Tapi saya yg mendengar cerita itu, langsung tertawa (eh.. boleh kan kalau saya tertawa?:D )
    Kelakuan anak2 gak dimana2 memang begitu ya Om…

  22. Anak2 yaa, tapi itu biasanya anak laki2 Om, kalau anak perempuan mah anteng, kayak saya ^_^ Tapi semangat anak2 di lingkungan rumah Om, patut diacungi jempol. Mereka masih semangat untuk datang ke masjid. Semoga mereka istiqomah.

  23. saya jarang ke mesjid kecuali taraweh deh, dan iya kalau lihat anakanak saat menunggu solat suka gaduh, walo udah diperingati penjaga mesjidnya tetep saja gaduh, apa dimanamana anak2 begitu ya?
    pernah saya saksikan sendiri ada anak perempuan mengganggu anak lakilaki di tempat baris solat yang berbeda dengan mengambil kopiahnya, dan dibalas anak laki lain dengan melorotkan mukenanya.. iihh pernah menegur, malah dipelototin mamanya.. mama mama mereka malah tertawa cuek gitu..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s