Diposkan pada TRAINING

TRAINER PIKUN


 

 

Untuk urusan hafal – menghafal nama-nama Trainee … Aku jagonya.  Tapi untuk urusan yang lain … aku tergolong pikun accuut … Parah bener pren … !!! … Parah wis tah …

 

Mau Contoh ?? … Oke begini ceritanya …

Seperti diketahui tugas ku banyak mewajibkan aku untuk travelling ke kota-kota di Indonesia.  Aku lupa kejadian ini tepatnya tahun berapa … (lho pikun toh …).  Tapi yang jelas ini sudah lama sekali … dan kejadiannya di Palembang …

 

Trainer datang ke Palembang untuk market visit.  Aku check in di salah satu hotel terkenal di Palembang.  Urus pendaftaran ini itu di reception … Lalu Trainer di beri kunci kamar oleh petugas Hotel.  Aku naik ke lantai 4, menuju kamarku …  FYI … aku jarang sekali menggunakan jasa Bell Boy … aku selalu menolak jika ada Bell Boy yang mau mengantar.  Aku lebih suka mencari sendiri kamarku, tanpa diantar.  (en Sonder tip pula). (Bilang aja pelit …)

 

Sampai di kamar yang dituju … aku masukkan anak kuncinya … ceklak – ceklek … Pintu terbuka … Ucapkan ”Assalamua’laikum” … aku masuk dengan membawa koper dan back pack bawaanku.  Taruh barang bawaan … nyalakan steker lampu … lihat sekeliling … setel AC … setel TV … beres semua … aku mandi dan istirahat …  nonton TV … (dan seperti biasa … sindroma malam pertama … aku selalu tidak bisa tidur …)(so menunya adalah … nonton acara Televisi sampe bintitan dan … mati gaya …).

 

Besoknya,  pagi hari jam 7 an … aku sudah mandi dan siap sarapan.  Tiba-tiba kamarku di ketuk … ternyata petugas House Keeping yang datang … Apa dia bilang … ??

 

”Maaf Pak … kunci kamar bapak masih tertinggal diluar … masih menggantung di pintu … Demi keamanan, mohon bapak jangan meninggalkan kunci diluar ya Pak …!”

 

 

Hah !!!! … jadi semalaman kunci itu masih ”cemantel” diluar … Oh My GOD …

Pikun sangat aku … Untung saja tidak terjadi apa-apa malam tadi … Yang lebih idih lagi … aku tidak menselotkan rantai pengaman dipintu … Aku cuma bengong saja … diam terpana … mak plenggong !!!.  (seraya mengutuk diriku sendiri … How dare you … !!!)

 

Tapi sekarang aku rada tenang … Apa pasal ?

Karena kini hotel-hotel berbintang … pada umumnya memakai kunci kartu magnetik yang mirip kartu kredit itu … dan jika ingin menyalakan lampu kamar harus memasukkan kunci kartu itu ke slot master switch di dekat pintu.  So … Kemungkinan tertinggal jadi kecil.

 

(Tapi meskipun begitu … jujur saja … seringkali setelah masuk kamar dan menutup pintu … aku suka kebingungan menyalakan lampu pakai apa … aahhaa … kartu masih tertanam dipintu luar … mau tak mau aku buka lagi pintunya … tarik kartu yang tertinggal di slot pintu itu … lalu memasukan ke slot master switch untuk menyalakan lampu …).  (hehehe tetep saja lupa … dasar pikun …).

 

Alhamdulillah sekarang ada yang sudah jauh lebih modern lagi … kunci kartunya … setelah dimasukkan ke slot … harus ditarik lagi … barulah Pintu bisa di buka …  Kemungkinan tertinggal menjadi semakin kecil lagi. … (Rupanya yang pikun itu bukan aku saja … mangkanya di ciptakanlah teknologi seperti itu …)  Thanks to Technology yang telah menciptakan kartu magnetik anti pikun seperti itu.

 

BUT WAIT …

Ternyata pikunku masih tetap saja berlanjut … (namanya juga sudah accuut )

Yang terjadi justru … Kunci Kartu itu malah sering ketinggalan di dalam kamar ...

Jadi ketika aku keluar kamar … kunci itu masih nyelip di Slot Master Switch … Dan aku dengan PD nya langsung nutup pintu … jeglek … pintu otomatis terkunci …

Sehingga … Aku tidak bisa masuk kamarku lagi … hawong kuncinya ketinggalan di dalam … terpaksa minta bantuan Reception deh untuk membuka pintunya …

(Hebat yah …)(pikun kok bangga …!!!)

 

So trainer … inget … !!! … Mau kunci konvensional kek … mau kartu magnetik kek …

Please don’t leave them ”cemantel” outside the door …. AND …

Please don’t leave them ”cemantel” in  the master switch slot…  inside  your room … !!!

 please deh … !!!

 

Mau cerita pikun lainnya … hhehehe tunggu ya …

I’ll be back after these messages … Don’t go away …!!!

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

28 tanggapan untuk “TRAINER PIKUN

  1. Dan dirimu akan kembali dengan cerita yang lebih najiz lagi?
    Huaa… ga janji deh… hihihihi….

    Eniwei,
    Pikunmu itu memang sudah kebangetan deh, Om.
    Karena faktor apa ya?
    Masa karena usia sih… Wong dirimu masih ganteng-ganteng aja kok..
    wakakakaka..

    (Lala ijin ke kamar mandi dulu… mau muntah dikit… hihihi)

    nh18 to Lala …
    mau muntah dikit …
    hahahhaa …
    kalo begitu aku masih ganteng dikit dong …
    (dzig …)

  2. Hahahah…
    Senasib kita..
    Pikunnya diriku sudah memasuki stadium parah…
    Heheheh…

    nh18 to asfarian
    hehehe …
    aku masih stadium menengah klu gitu …
    (tetep aja pikun …)

  3. Weleh…ini hotel oldschool om ya..? (jadi curiga kelas hotelnya bintang berapa nih)

    Jangan khawatir Om, sekarang banyak hotel yang nggak pake steker lagi. artinya karena ruangan gelap, ya…otomatis. itu kunci harus di simpan di stekeran lampu. Baru nyala deh semua aliran listriknya. Giliran pulang sama…begitu juga…tahu sendiri kan seperti apa hotel yang modern. makanya saya tanya ini hotel bintang berapa? koq oldschoolnya teteeeup Om.

    Urusan pikun. mmmmmmmmmmh nggak ngikut dah.

    nh18 to Pak De …
    Iya pak … ini jaman agak dulu …
    masih pake kunci yang ada gantungan nomer kamarnya ituh …
    hehehe …

  4. astaga Om…

    sebenarnya om jujur saja..

    siapa yang om tunggu untuk datang malam itu?? sampe meninggalkan kunci segala di depan

    PD banget si!!!

    PS

    Mampirlah om ke kantor kalo emang tiap hari lewat kantor yessy 😀

    nh18 to Yessy …
    namanya juga pikun Yess …
    mo bagemana lageee …
    mampir ? mampir ??
    ah malu aaahhh …

  5. Emm… Klo gitu, mungkin seharusnya pake handkey kali yah buat In dan Outnya jadi kan enggak mungkin ketinggalan… 😀

    nh18 to vae …
    hihihhi iya kali ya ..
    Apa kabar Va ?

  6. ok ..itu masih di batas wajar lah bang..#udzur.com#
    asal jangan sampai lupa untuk membuka kunci rumah anak & istri tooh ? lupa jalan pulang gitooh maksut’e

  7. hikikikikk…
    (Sebenarnya sih ga pantes ngetawain om..soalnya penyakit lupaku sepupuan sama pikunnya om..he…)tapi soal kartu ketinggalan didalem, emang om aja kali pengen ngerjain resepsionisnya..hikikikkk…

    usul om, mulai sekarang berpikir hemat energi, jadi tiap keluar kamar langsung otomatis matiin lampu, otomatis ngambil kartunya..nah kalau dah gt tinggal memastikan kartunya jangan ilang aja ya om!he…

  8. Saya dulu punya dosen yang pikunnya mungkin lebih parah. Pernah dosen ini pergi ke kampus bawa mobil, setelah habis kuliah mobilnya ditinggal begitu aja dan sang dosen pulang pake angkot.

    Kalau saya sih kadang-kadang saja begitu Pak, dan itupun kalau lagi banyak fikiran aja. 😀

  9. Saya selain nggak hafal nama (dan orangnya) mahasiswa juga sering salah jalan. Waktu istri keluar kota, dari kantor seharusnya saya bisa langsung pulang tapi karena kebiasaan jemput istri dulu eh … jalannya ya ke arah kantor istri, padahal jadi muter/tambah jauh. Pernah juga waktu pulang harus ambil jalan keluar tol eh … malah kebablasan … hehehe. Mungkin lagi banyak pikiran ya Pak? (Oemar Bakrie linglung dot com)

  10. horeeeeeeeeeeeeee..denok ada temennya..
    bujug deh..pikun happy..
    suatu saat mungkin aja akan diciptakan alat pendeteksi kepikunan,..jadi kl sang pikun mulai menyerang..terdengar alarm yg berbunyi..”nh18…..pikun kok dipeliharaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa….”
    haha.. 🙂

  11. Dalam persidangan, seorang terdakwa kasus femerkosaan ditanya oleh hakim.

    Hakim: Kenafa kamu memferkosa? Afa kamu tidak kasian sama korban. Bayangkan kalau korbannya adalah istri kamu sendiri… 👿
    Terdakwa: Justeru itu yang mulia, saya lufa, kirain dia istri saya…
    Hakim: Oooh… 😯

  12. Wakz….

    Kalo Om seh dimaklumi kalau pikun, mungkin kata orang begini : “yawda la, orang tua biasa kalo pikun…” *piss*

    kalo saya??? 😦
    pernah nyetir pulang, salah masuk gang…. (karena di perumahan, rata2 rumah berada di posisi dan bentuk yang hampir sama) berhenti di posisi rumah saya tapi di gang sebelah….
    buka pagar (kebetulan bentuk dan warna pagar juga sama semua di kompleks itu… tapi sedikit bingung, kemana anjingku semua??? ah mungkin lagi keluar jalan2, itu pikir saya)
    masuk ke rumah (sambil bingung n mikir apa si mama ga ada kerjaan ya tadi siang…kenapa bentuk barang lain semua…)
    buka pintu rumah (bingung n mikir, mungkin si papa lagi ga ada kerjaan n banyak duit kali ya, kok pintu rumah diganti)
    sambil buka pintu sebelum masuk rumah, seperti biasa manggil ‘mbaaaaakkkk’; alhasil yang keluar ibu2 pake baju tidur yang terbelalak ngeliat saya terus nanya “Shierly ngapain kesini???”…. Wakzzzz…. kontan saya menjawab dengan pedenya “Eh tante, ngapain di rumah???”
    terbayang dunk itu tante gimana mukanya om?? :p

    baru setelah beberapa menit mikir, saya dengan innocentnya bertanya kepada tante tersebut “saya salah masuk rumah ya tante???” (mupeng dah…) terus langsung ngeloyor pergi keluar aja dan baru sadar kalau saya salah masuk gang…buru2 starter mobil dan kembali ke gang yang benar 😀

    Tanpa mau bercerita lebih lanjut ke orang tua (takut diketawain sebenarnya…), saya pulang rumah dan melakukan kebiasaan normal lainnya… tapi memang ibu2 di komplek ga ada kerjaan dan para pembantu yang suka ngegosip diantara pembantu2 lainnya sekitaran kompleks tersebut. Keesokan harinya waktu pulang kantor, papa n mama langsung ngakak ngeliat saya pulang dan bertanya “tadi salah masuk rumah lagi ga???”
    wakz…. aib yang ga elit d 😦

    Sampai akhirnya papa berinisiatif untuk mengecat warna lain pagar rumah, menanam pohon mangga di depan rumah n masang tenda2an (apalah itu namanya, saya lupa) untuk teras rumah. Papa bilang ke saya supaya saya bisa ngebedain mana rumah sendiri n mana rumah orang…. ckckckckck… jadi malu saya sama papa… ketauan dia yang lebih uzur usianya, tapi yang pikun kok parahan saya ya??? :p

    masih banyak lagi kebodohan yang saya lakukan karena penyakit pikun ini, jadi OM… jangan berkecil hati…
    masih banyak orang2 lain diluar sana yang jauh lebih pikun dari OM 😀

    *nutupin muka n kaburrrr*

  13. hahahhahaha

    kapanpun di manapun kalo pikun dengan cara apapun tetep aja pikun…!
    Mungkin di masa depan, gak perlu kunci lagi om, hanya perlu bilang “buka”, pintu langsung terbuka, trus bilang “tutup” pintu tertutup, trus pake pengenal suara gitu supaya gak sembarang orang bisa masuk. Ehh meghayalnya ketinggian yah

    ya wis nikmati aja pikunnya ya om :mrgreen:

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s