Posted in MASA SMA, TRAINER ABG

ANAK GURU


.
(Cerita ini sudah pernah saya ceritakan beberapa tahun yang lalu)

Ini cerita mengenai suka-duka menjadi ANAK GURU

Ya … Saya ini Anak seorang Guru.  Ibu Saya adalah Guru mata pelajaran Menggambar di salah satu SMA Negeri di selatan Jakarta.

Ketika saya masuk SMA … Saya memilih untuk masuk di sebuah sekolah SMA Negeri yang lain …   Kebetulan Sekolah kami ini bersebelahan.  Sengaja saya tidak memilih sekolah yang sama, di tempat ibu saya mengajar.  Ibu pun demikian … beliau tidak menyarankan saya untuk memilih sekolah ditempat beliau mengajar …  Supaya masing-masing sama-sama enak.

Namun apa mau dikata …
Ketika saya Kelas 3 SMA, tahun 1981 … Pecah tawuran massal antara sekolah saya dan sekolah ibu saya.  Tawuran kali ini relatif besar.  Sehingga Pimpinan Kan-Wil P&K waktu itu mengambil kebijaksanaan untuk menyatukan sekolah kami yang bersebelahan ini menjadi satu.  Kedua sekolah ini memang boleh dibilang musuh bebuyutan … ibarat kata … saling liat-liatan saja … langsung Duar … pecah tawuran … (norak bener memang ).

Akhirnya sekolah saya dan sekolah tempat ibu mengajar pun merger menjadi Satu sekolah SMA negeri yang baru … Tembok pemisah pun dijebol … Dua sekolah SMA negeri dilebur menjadi satu.

Dan untuk lebih mengokohkan integrasi … kelas kami di selang-seling.  Artinya Kelas III IPA 1 itu berasal dari SMA tempat ibu saya mengajar, sebelahnya III IPA 2 itu berasal dari SMA saya.  Demikian seterusnya. (FYI.  Kelas Tiga IPA itu,  ketika kami digabung … total kelas paralelnya menjadi 23 kelas … Hahahaha)(itu baru IPA nya saja … belum jurusan IPS, belum kelas II … belum kelas I).  Boleh dibilang … mungkin saat itu Sekolah Kami memegang rekor untuk SMA dengan jumlah murid terbanyak …

Dan yang lebih IDIH lagi …
Waktu itu Saya duduk di kelas III IPA 12 …  Kelas sebelah kami … III IPA 13 … Wali Kelasnya adalah … Ibu Saya … huahahahaha …

JAIM SUDAH PASTI !!! (hah)

Ketika saya berjalan di depan lokal kelas mereka … entah itu ketika pagi hari baru datang … atau ketika jam istirahat … dan sebagainya …
Selalu saja ada kasak-kusuk di kelas sebelah … (ini perasaan saya lho)
Banyak yang tiba-tiba bisik-bisik …

Mungkin bunyinya kurang lebih adalah …

Eh…eh … itu kan anaknya Bu M****, elu jangan coba-coba cari perkara sama dia … nyenggol dia sedikit … nilai raport urusannya …

Atau mungkin juga ada yang bisik-bisik …

Eh liat tuh … itu kan anaknya Walikelas kita … Ibu M**** … iiihhhh ganteng bener dweehhh … souw kyut … pasti asik kali ya pacaran ama anak guru … ?

(ini imajinasi bebas dari penulis … so plis jangan protes )
(kebenaran itu memang kadang terasa pahit !!!)
Hahaha …

Tetapi frankly speaking …
Menjadi Anak Guru itu … jujur saja … suka serba salah …
Kalau nilai kita (dalam hal ini Nilai Menggambar saya ) bagus … Teman-teman kita pasti akan dengan nyinyirnya bilang … “Aaahhh jelas aja anak guru … Pasti udah tau soalnya tuuuhhhh … “
(Padahal sumpah … saya tidak pernah tau bocoran soal ujian / soal ulangan apa yang akan keluar …)(Jangan pernah mencoba bertanya mengenai hal itu ke Ibu saya … beliau akan marah … ! … Marah Besar … !).

Sebaliknya kalau nilai kita Jeblok … Merekapun juga akan komentar (tak kalah minornya) … “Yaaaahhhh Anak Guru kok O’on … Gimana nih … malu-maluin aja ???”

So … serba salah bukan ?

Tetapi … yang jelas … Saya Bangga Menjadi Anak Guru !!!

Bagaimana dengan para Pembaca sekalian ?
Adakah yang anak Guru … ?
Boleh sharing tak ?

(saya tau pasti … ada banyak Narablog yang Ayah atau Ibunya seorang Guru …)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

57 thoughts on “ANAK GURU

  1. hehe iya ya serba salah juga kalo gitu.. nilai bagus dianggap kkn, nilai jelek ya dianggap malu2in ortunya..

    eh Om, itu pas SMA jadul amat ya? saya aja belom lahir tuh.. mungkin belum ada rencana bikin saya😆

  2. kebetulan sekali saya juga anak guru, pak! bapak saya guru agama yang ngajar saya saat kelas 3 sma. ibu saya ngajar biologi yang juga adalah wali kelas III IPA 1 yaitu kelas saya. hee

    nggak enak banget berada di posisi saya waktu itu, seperti yang pak trainer bilang, serba salah. dpat nilai bagus, temen2 nyiyir bilang wajar aja karena dapat bocoran dari rumah, dapat nilai jelek (alhamdulilah, nggak pernah) tapi itu bukan karena saya anak mereka lho, semua murni usaha saya sendiri.

    tapi teman2 saya hanya bercanda, karena mereka tahu, saya ranking kelas bukan pas sma saja, tapi sejak SD, (nggak niatan pamer lho pak)

    so, i’m so proud being a teacher’s daughter.
    apalagi saya tahu betul, mereka berdua guru yang sangat dicintai siswa2nya, tak terkecuali.

    makasih dah mengingatkan, saya jadi rindu mereka yang lagi sibuk2nya menemani anak2 didik yang lagi ujian nun jauh disana.

    salam hangat, bangauputih ^_^

    1. Saya jg guru lo& py anak yg skrg mjd muridku. Wajar kok kl kamu py perasaan serba salah .ketika anak saya mjd muridku awalnya mmg riskan tp saya berisha berpikir positif & berusha sama memperlakukan thdp siswa yg lain ketika menjelaskan , memberi nilai & memberikan soal.

  3. iya om…serba salah kalo jadi anak guru, tapi saya punya temen waktu SD yang papanya ngajar di sekolah……tapi prestasinya biasa aja tuch…..berari orangtuanya hebat yachh….ngga pernah ngasih bocoran ke anaknya kalo mau ulangan heheheh……..malah saya yang masuk 3 besar heheheh…..

  4. bukan anak guru, tapi cucu nya guru. dan sampai sekarang selalu berharap (walau sedikit) mamah aku jadi guru.
    soalnya kek nya seru.. kalau mau minta duit jajan tinggal datengin kantor guru atau dari jendela kelas,
    kalau ke koperasi mau jajan, tinggal ngasbon
    (ide yang buruk sepertinya…)
    hihihihihihi

  5. aku bukan anak guru oom,
    tapi tante2ku banyak guru, 2 saudara kandung papa, 2 saudara ipar mama,
    3 orang guru matematika, 1 guru sejarah, wa ha..ha.. malu kalau nilai sejarah dan matematik jeblok,
    untungnya, ngeles matematika nggak jauh2 amat, ananda nggak mau les sama orang lain, maunya dengan salah satu opung itu

  6. qu juga bukan anak guru om, tapi 2 pemikiran di atas itu aku setuju om, anak guru itu kalo diganggu raport bisa kebakaran, kalo dipacarin raport bisa jadi suburrr ,,, heheheh ini pemikiranku pribadi om .. heheh

  7. temenku dulu anak guru om,, dan diantara kami ada yg tidak tau, alhasil dia ngeledek tuh guru didepan teman yg ternyata anak guru itu, tapi anehnya si temen yg ibunya diledek gak marah om, malah ikut senyum .. heheh

    sekarang guruku itu dah meninggal om kena kanker payudara ..

    salam ,fitr4y

  8. Aku juga anak guru Mamaku ngajar Fisika dan dia pernah jadi wali kelasku, mamaku termasuk guru yang disegani di sekolah, mama tuh setiap masuk kelas langsung tunjuk sana-sini tanya pelajaran yang sudah diajarkan, ngecek apakah muridnya belajar atau ngga, biasanya teman-temanku sebelum mama masuk tanya2 pertanyaan apa yang ditanyakan mama, padahal suer tekewer-kewer aku aja ngga tahu, mama ngga pernah bilang dia mau nunjuk siapa, pertanyaan apa tidak pernah ada diperbincangan pagi…he..he..kurang lebih sama an cerita Om NH suka duka punya ortu guru, tapi karena mama ada disekolah yang notabene sekolahku juga, aku ngga bisa macem2, bolos dikit dilaporin mama, lupa ngerjain PR dilaporin mama…he..he…

  9. Bapak Orin bukan guru Om, tapi yg suka bagiin gaji guru SD satu kecamatan. Jadi malah harus jaim, coz dikenal sama guru2 sekolah lain. Ga bisa nakal atau bandel, mau main kemana aja banyak mata-mata yang ngelaporin, walopun tetep aja bandel pas kecil mah hihihihi…

  10. jangan2 yg ditulis pak NH di atas dirasakan juga oleh anak2 saya, hawong ibu mereka jg guru🙂
    **mereka pernah bilang klo nggak mau sekolah di sekolah tempat ibunya mengajar

  11. Saya juga anak guru Om,, ibu pernah jadi guru kelas saya di SD
    “beban” jadi anak guru buat anak SD lebih parah lagi,, bisa sampai nangis dikatain,,
    bisa ga masuk sekolah karena ngambek🙂
    saya juga bangga jadi anak guru,,

  12. Ndaftar Om … saya juga anak guru. Ayah saya guru, ibu saya pernah jadi guru. Tapi saya nggak pernah satu sekolah dengan ayah maupun ibu saya. Soalnya ayah ngajar di SLTA, dan beliau wafat waktu saya masih SD. Ibu saya sudah berhenti jadi guru sebelum saya lahir …

  13. Kebetulan aku bukan anak guru pak🙂
    tp punya sodara mantan kepala sekolah di tempatku sekolah itu juga membingungkan. jaga image, klo gak kasian saudaraku itu..hehe

  14. ada pengalaman lucu adikku yang sekelas sama anak guru
    si pak guru nyuruh yang tidak bawa raport tunjuk tangan, beberapa murid tunjuk tangan termasuk putra sang guru
    pak guru bertanya pada putranya sendiri :

    “kenapa kamu tidak bawa raport?”
    “belum ditandatangani bapak saya pak…”
    “rupanya siapa orang tua kamu….?” dengan logat Batak yang kental

    anekdot ini akhirnya terus terpakai untuk ngeledekin putra pak guru ….

  15. Om NH .. itu kelas banyak banget ya .. ipa-nya saja ada belasan …

    Aku pernah jadi guru … sebentar, gantiin guru asli yang berhalangan …

    Maunya sih jadi trainer kaya Om NH … he he he

  16. Ketika Kuliah di pertanian, abang saya adalah dosen sekaligus ketua jurusan, Sakit menerima sindiran, “pasti karena abangnya dosen disini”… Gila bener, padahal abang saya ndak tau saya lolos disana, wakakakakaakak.

    Tapi ketahuan saya adiknya, karena mahasiswa bimbingan sering main kerumah.

    jadi ga ngaruh kali ya.

    ———————————–
    Saya bangga menjadi GURU.. nah loe, belum punya suami dan anak, apalagi nyekolahin anak.

    Menyenangkan sekali pastinya menjadi anak GURU, apalagi melihat perjuangan bunda yang harus bergelut dengan berbagai karakter anak beserta orang tuanya

    Salam saya pak Trainer

  17. bisik-bisik yang kedua itu kayanya bukan imajinasi, hahhaaaah sok tau

    Kemaren kesengsem sama bapak-bapak guanteng tenan di perapatan lampu merah. Lirik-lirk, melotot, kucek-kucek mata. Kok mirip tenan sama pak Trainer.. Bukan di Medan kan??????

  18. memang ‘repot’ jadi anak guru…belum lagi klo ada yg -entah sengaja / tidak- ngomongin ortu kita yg guru itu, bahkan di depan kita. Huh…mesti pinter2 jaga esmosi… tapi ya sudahlah… etapi ada juga nilai plus nya lho… temen2 ibu ( yg notabene adalah guru2 saya ) jadi sayang juga sama saya, apalagi saya selalu berusaha gak neko-neko…🙂 *yg perlu dicatet adalah kata ‘berusaha’ itu…kadang berhasil kadang nggak.. hehe…namanya juga anak-anak…

  19. saya bukan anak guru, tapi keponakan guru yang juga Wakil Kepala Sekolah di mana saya menghabiskan masa SMP. rasanya ya kurang lebih ya seperti om Nh rasakan. Enaknya ya itu, yang mo jail mikir berulang kali, kecuali siap dihukum sama Pak WaKepSek hehehe

    tapi pernah juga ada yang nekat, karena tidak dikasi nyontek pas ujian, eh mencuri beberapa helai rambut saya yang panjang sepinggang, katanya mau diguna-guna😀 Saya langsung dong lapor sama Om, jelas anak laki-laki itu dipanggil dan disuruh mengembalikan rambut saya. Eh beneran lho ada dan dia simpan di dompet ckckck niat banget yak?! Jadi overall, ya seneng2 aja satu sekolah sama si Om, aman deh pokoknya😀 Tapi soal nilai, gimana ya … termasuk anak pintar sih jadi ya ga ada yang berani ngeremehin hihihi *kabur daripada ditimpukin*

  20. “Eh liat tuh … itu kan anaknya Walikelas kita … Ibu M**** … iiihhhh ganteng bener dweehhh … souw kyut … pasti asik kali ya pacaran ama anak guru … ?”

    Hiahahah! si oom bikin ngakak😆

    Biarpun ga dikasih tau jawaban, paling ngga beliau bisa diandalkan juga khan Oom buat tanya2 pelajaran yang ketinggalan disekolah🙂

    Oom Enha di 9 apa 11 nya? saya punya temen namanya Irmalia Soeratno, anak 9 tadinya.. dia seumur ibu saya, kira2 sekarang umur 43-an.. siapa tau aja kenaaal gituu.. hehehe!

  21. Ping-balik: ANAK GURU
  22. saya juga anak guru om.🙂
    mama saya guru les pelajaran anak sd.
    salut dah ama semua guru, kayak mama saya tuh saya ngeliat kok bisa ya sabar banget ngajarin anak2 itu.
    padahal banyak lho yang bandel2nya bukan main.
    saya aja kalo ngeliat, suka jadi kesel sendiri! hahaha.

  23. Saya anak guru. Si mamah guru geografi, untungnya di sekolah swasta di Jakarta Barat:D
    Meski saya di sekolah negeri, tapi banyak juga guru yang temannya si mamah, dan yang sempat bikin sebal, si mamah sering ‘titip mata’ sama temannya untuk memperhatikan anaknya yang bandel ini😀
    Saya juga bangga menjadi anak guru.

  24. karena dua alasan itulah saya memilih fakultas lain…😀

    jadi ingat waktu saya sempat menggoda ibu untuk masuk ke fakultas beliau, eh kena ancam “kamu masuk, ibu pensiun…” hyaaaaahh…

  25. Wuakakakakkaa…. ngakak pas bagian cewek2 ngomongin anak guru.. haiyah…

    iya ya om, dulu bahkan waktu saya jadi murid sementara di sebuah SD, peringkat saya terpaksa diturunkan dari satu ke dua, karena 2 alasan, alasan 1 gak masuk akal: karena saya murid sementara, alasan yang kedua lebih mungkin: yang juara satu itu anak guru… gimana gak sewot coba… (- -‘)

  26. Kakek saya guru. Adiknya kakek, suami-istri jadi guru. Ayah saya pernah jadi dosen. Saya juga pernah jadi dosen. Tapi… “pernah”, alias tidak lagi jadi dosen. Sekarang cukup memberi training sedikit-sedikit. Hehehe…

    Lha saya ini SMP-nya di sekolah dimana adiknya kakek saya ini jadi guru. Wali kelas pula. Tapi kok daku jarang denger kasak-kusuk ya? Hehehe… mgkn sayanya yg budeg.

    Di sisi lain, seringkali adiknya kakek ini over-estimate sama saya. Dikiranya saya ini pinter banget, apalagi di bidangnya guru tsb, yaitu matematika. Padahal ternyata nilai saya pas-pasan. Pernah dapat nilai 100 sih sekali. Tapi itu setelah merasa gurunya over estimate sehingga saya harus belajar beneran supaya harapan sang guru terwujud.

    Sebagai informasi, kakak saya nomer 1 itu memang siswi teladan. Selalu ranking 1 dari SD-SMP-SMA-S1-S2. Sehingga seringkali orang men-cap saya anak pintar juga. Padahal ternyata tidak. Hahaha…

    Eh, maaf… saya kok malah jadi curhat. Hehehe…

    Salam hangat, Om.

  27. kata adik saya ada gak enaknya jadi anak guru, konon waktu yang jadi walikelas adalah orang tua sendiri adik saya gak pernah rangking satu, katanya ibu waktu ditanya kenapa kok gak bisa ranking satu padahal nilainya juga bagus, ibu saya menjawab yag kurang lebih begini “kalau kamu nomor satu apa kata dunia…. polahe ibuke walikelas anake dinomorke satu (karena ibunya wali kelas anaknya dibuat nomor satu), wis buktikan saja nanti kalau ibu sudah gak jadi wali kelasmu”

  28. bukan saya om……bukan deh…ortu saya bukan guru tapi emang suka ngguruin saya….heee…tapi saya ikut senyum lho soal imajinasi bebasnya om trainer…heee…

  29. Kakek saya guru😀

    Adik kakek juga guru matematika dan fisika. Dan saya selalu mendapat nilai pas pasan di fisika. Malu sih, tapi kakek saya tidak pernah mau kasih bocoran😦

  30. he…he…he..he..
    kalau bagian diomongin itu…
    saya juga sering..
    karena dari kecil selalu jadi bayang2..si abang..
    kalau pinter .dibilang…
    teranga aja pinter abanggnya pinter,,,,
    kalo bego..dibilang..
    kok bego sich,,padahal kan abangnya pinter…
    anak tiri yakkk
    *tepok jidat*

  31. Ha ha… untung aku III IPA3 jadi jauh ama kelas om NH..😉
    (dan bukan satu sekolah juga ha.. ha.. ha..) **belagu deh yang jadi anak IPA…

  32. Bapakku bukan guru di sekolah, tapi pengajar…
    bukan dosen, bukan trainer. Nah, bingung kan😀
    Yang diajar bukan murid tapi orang-orang penting negara ini.
    Yah…. bapakku dan aku akhirnya bekerja berkisar di pendidikan deh😉

    EM

  33. Ibu saya Guru SD Om. Sepanjang karir beliau nyaris selalu mengajar di kelas 1. Betapa sulitnya jadi guru kelas 1 saat itu, karena anak-anaknya belum bisa apa2, semuanya dari nol…..
    Ada yang kencing atau nangis, bahkan B*B di kelas, semuanya dikerjakan dengan sabar oleh Ibu.
    Saya dan adik2 belajar di SD yang sama, tapi kami tidak pernah diajar oleh Ibu, pasti diserahkan ke guru yang lain (pada saat kami kelas satu, Ibu selalu berusaha untuk mengajar di kelas yang lain).
    Yang enaknya ketika jajan, kami tinggal ambil nanti semuanya Ibu yang bayar….

  34. Wah..sayangnya keluarga kami tidak ada yang jadi guru…namun kami bangga juga dengan didikan ortu yang sangat sederhana, tetap bisa memotivasi kami untuk selalu belajar dan terus belajar..
    SALAM…

  35. hahaha…mengingatkan masa2 indah SMA dulu….Kalau ga salah SMA-nya pernah menjadi SMA terbesar waktu setelah merger ya om…(kalau ga salah berarti om seangkatan sama kakak saya nih…..)….mudah2an saya nanti bisa ceritain masa2 tersebut…salam

  36. Ayah saya (tiri) guru oom tetapi sekolahnya jauuuuh, saya SD dikampung sendiri.

    Nah ini dia…mertua saya guru militer (gumil), waktu kami bekum menikah beliau mengajar di kelas kami. Kalau ujian teman2 mesti tanya soal lho. Padahal suer saya juga tak pernah memanfaatkan kesempatan lho. Bahkan beliau pernah saya protes karena nilai ujian saya hanya 99, padahal benar semuanya. Beliau bilang ” yang satu kan untuk guru “. Guru dari Hongkong…batinku.

    Jadi guru enak kok, bapak dulu suka bawain buku dari sekolah sehingga saya bisa membaca duluan dari teman-teman.

    Salam hangat dari Surabaya

  37. Hmm ortu saya bukan guru, tp skrg saya jd guru. Ehm tapi pernah terlibat asmara sm siswa saya. Tp ttp profesional loh, jangan harap saya akan kasih tau soal ujian huh. Hehehe…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s