Posted in TRAINING

UANG TUNAI


Berapa jumlah uang tunai yang ada di dompet, tas atau kantung anda sekarang ?
(coba hitung …!!!)

– 

Saya pernah melakukan penelitian kecil mengenai hal ini.  Penelitian ini sangat simple dan mungkin tidak memenuhi kaidah-kaidah riset, jadi validitasnya tidak bisa dipertanggung jawabkan secara ilmiah.

Yang jelas kepada para responden (karyawan internal perusahaan kami), saya menanyakan …
Berapa jumlah uang tunai yang mereka bawa saat ini … ??? (cash in hand).

Dan Hasilnya adalah : bahwa para responden saat itu membawa Uang Tunai … Rata-rata 190 ribu rupiah saja.

Rekor Terendah Uang Tunai yang ada di kantong/dompet mereka saat itu adalah 2000  (dua ribu) rupiah saja. (hehehe).  (Untuk Ongkos Angkot pulang mungkin ?). 

Ada juga beberapa yang membawa 1 juta atau lebih.  Tetapi mereka menjelaskan bahwa mereka baru saja dari ATM.  Ini perkecualian … suatu kondisi yang tidak biasa.  Uang itu adalah untuk membayar cicilan,  entah cicilan Barang atau Asuransi.  Dan hari itu kebetulan pas jatuh tempo … akan datang orang menagih …

So … Sekali lagi …
Uang Tunai di kantong dan dompet responden itu tidak lebih dari 200 ribu rupiah saja.

So What ?
Era sekarang memang sudah era uang plastik semua.  Hampir semua toko modern atau gerai santap … menyediakan fasilitas untuk membayar dengan Kartu Debit dan/atau Kartu Kredit.  Namun demikian … meskipun begitu … Konsumen rupanya masih memerlukan untuk membawa Uang Tunai juga.  Karena pasti ada beberapa transaksi yang tidak bisa menggunakan Uang Plastik … Harus Cash… Tunai.  Contohnya … Naik Angkot, Beli Minuman Ringan di Pinggir jalan, Makan Siang Di warung Tradisional dan sebagainya.  Termasuk … Bayar Ojek !!!

Implikasinya apa ?

Ini berita buruk bagi para Pencopet !!!

Dari tahun ketahun … uang tunai yang dibawa oleh para masyarakat … terutama di perkotaan akan semakin menipis … ini berimplikasi pada menurunnya pendapatan mereka juga.   Tidak tertutup kemungkinan … di masa yang akan datang … kendaraan umum dan juga beberapa vendor-vendor lainnya akan mempunyai sistim pembayaran dengan Uang / Kartu Plastik demi kepraktisan dan keamanan …

Sehingga …
Maksimal … Rata-rata omset yang diperoleh Seorang Pencopet … per satu kali beraksi itu besarnya hanya 200 ribu rupiah.  Dia harus bekerja keras jika ingin mendapatkan lebih.  Dan saya yakin Copet yang apes … biasanya tidak mendapatkan Uang Tunai dalam jumlah banyak … Karena Isi dompet sang korban hanya berisi … Kartu-kartu plastik belaka.

So … Bagi mereka ”yang berkepentingan” …

Sudah saatnya anda melakukan ”Diversifikasi Usaha” …
Prospek Cash di Dompet sepertinya … makin hari makin menipis.  Kalau anda tetap nekat ingin melakukan aksi anda.  Sasarannya jangan Dompet …

Tapi … Jam, HP, Kaca Mata … atau …  Tali Pinggang … (kalau mau nekat !!!) … Hahaha …

.

.

(trainer bener-bener ngawur kali ini)
(… Tell me why … I dont like Monday …)(*nyanyi*)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

36 thoughts on “UANG TUNAI

  1. sepertinya para pencopet dompet sudah beralih usaha jadi penjambret tas dan perhiasan, atau tukang silet tas,untuk ngambil hp
    *soalnya saya sudah kena tiga-tiganya…:(*

    mereka rupanya sudah aware betapa minimnya isi dompet sekarang ini.

  2. Kalo ada pencopet jam, HP, kacamata atau tali pinggang tanpa menyentuh dompet korban, maka tersangka utama adalah mr.Enha si Manager Copet.

    Hahahaha… mirip si Muluk saja.

  3. Aku nggak biasa simpan uang di dompet, disamping beresiko dicopet juga nggak praktis (ini pendapatku ya). Dompet hanya berisi KTP, SIM dan Kunci Rumah😀
    Kalo bawa uang aku lebih suka langsung dikantong celana walopun cuma seribu rupiah.

  4. kalau saya meyesuaikan tanggal aja, kalau habis gajian uang cash bisa lebih dari 200rb, kalau tanggal tua (apalagi pake banget) bisa tidak pegang uang, paling cuma cadangan beli bensin…😀

  5. lho kok survey nya tepat sih?
    berarti ini valid dan bisa dipertanggung jawabkan,Mas Enha🙂

    makanya sekarang copet2 sudah punya nama keren ( koruptor), krn tau di dompet isinya cuma sedikit, jadi sekalian ambil yg milyaran:mrgreen:
    salam

  6. tergantung harinya opa..
    kalau hari senen.. Rp 100.000 ( *ongkos angkot 3 hari..
    kalau hari rabu mah sisa Rp 30.000
    saya jarang bawa uang banyak..boros soalnya..
    mending pake atm aja…

  7. ngakak dulu ah om..
    Postinganx lucu..

    Hmm.
    Itu justru berita baik buat para pncopet, artinya mereka dapat kesempatan cari pekerjaan lain yg bisa mendekatkan mereka ke surga..

    Uang tunai..? Penting sekali di dompet. At least 20rbu lah. Hehe

    semangattt!

  8. Meskipun Jepang negara maju, justru kami (entahlah mungkin aku saja) jarang memakai credit card di sini. Bagaimana bisa membeli makanan yang tiketnya harus dibeli lewat vending machine dengan credit card? Sama saja tidak bisa makan bubur ayam pinggir jalan dengan credit card kan? Kalau mau pakai credit card harus “disesuaikan” dengan level toko/restorannya.
    Meskipun credit card jarang dipakai, di sini lebih sering dipakai kartu debit dari pass masuk kereta Pasmo/Suica, karena card readernya lebih tersebar ke mana-mana.
    Isi dompet minimum? 800 yen (80.000 rupiah saja, cukup untuk naik taxi argo minimum seandainya ada apa-apa)

    EM.

  9. Saya tetap membawa uang tunai antara Rp.500 ribu sampai Rp. 1 juta. Mungkin karena copet tahu, rata2 uang yang dibawa orang hanya sedikit, jadi aman2 aja..saya pernah bawa Rp.20 juta dan naik angkot aman-aman aja….mungkin karena saya tak suka pakai perhiasan, bahkan kalau nggak ke kantor dan kondangan, sering nggak pakai anting..jadi dianggap tak bawa uang…hehehe… Dan tenang aja jalan-jalan di mal, berbaur dengan orang2 yang cantik, berpakaian rapih dan bau harum..kata si bungsu, ibu biangnya cuek…hahaha…
    Dan untuk bayar2 sering sudah saya taruh dibagian depan tas..uang receh Rp.20 rb an ke bawah.

    Mungkin, karena saya tak terlalu percaya dengan ATM (walau saya kerja di Bank lebih dari 20 tahun), jadi ambil uang selalu dari ATM di kantor Bank ybs, supaya bisa langsung protes bila terjadi apa-apa. Mungkin bawa uang secukupnya ini, karena setelah pensiun, pulang ngajar suka mampir di pasar dan bayarnya mesti tunai

  10. saya malah ndak punyak dompet…segala kartu saya kantongin, duit ya saya kantongin ato kalok pergi agak jauh saya masupin tas..duit, yaaaa standard sih..sehari mbawak paling ceban, sisanya gesek kanan gesek kiri. Ini menghindarkan teman yang mau ngutang..kan sungkan kalok mau nekat ngutang, jadi pesen saya..jangan bawak cash banyak2

  11. Om selaluuu bisa aja yah bahas topik ringan tapi nendang banget segernya😀
    samaan kayaknya didompet biasanya cuma ada duit recehan dan ribuan buat bayar ongkos angkot.. bukan begaya pake duit plastik sih cuma emang pas tanggal gajian.. duit kedebet bablaas buat ini anu hihihihihi

  12. paling banyak bawa cash 300ribu aja, biasanya kalo buat shopping or groceries di atas 50ribu, langsung gesek, tapi eit…jangan salah, buka sombong, tapi saya nda pernah ngutang kartu kredit om, karena nda punya, hehehe. kalo mo transfer or beli pulsa, nggak usah jauh2, di kantor tinggal gesek di mesin EDC a.k.a miniATM.

  13. wah, dompet saya paling 100rb.. plus beberapa lembar ribuan n receh untuk parkir..😀
    yang lain kartu debit, BCA n Mandiri… kalo kartu kredit berarti tukang ngutang donk Om..😀😀 alhamdulillah ga pernah kena copet, n mudah2an ga usah kena karna copetnya udah alih pekerjaan…

  14. bener banget om… dulu pas masih di jkt, dompet saya juga max berisi 200rb aja. malah seringnya kalo udah abis kepake trus suka lupa ngisi lagi. jadi biasa paling cuma ada seribu2an doang. huahahaha….

    tapi sebenernya walaupun sekarang apa2 udah pake cc, tetep perlu bawa cash. ya buat jaga2 aja. misalnya ban kempes, kan perlu ngasih tips buat orang yang bantuin ganti ban atau tambel ban misalnya… jadi bawa cash tetep perlu. yang penting jangan banyak2… biar kalo kecopetan gak nyesek…😛

  15. Dulu aku termasuk “kewanen” terlalu berani kalau nggak dibilang nekat. pernah aku ke jakarta naik kereta hanya dengan bawa uang cash 20rb.. aku lupa mau ambil uang di ATM… dan begitu turun langsung deh masuk ke bilik ATM dan ambli uang.

    Biasanya uang di dalam dompet juga sekitar 200rb Om… kalau beli sesuatu lebih dari 50rb, pake ATM aja, yg cash buat jaga-jaga di dompet.

  16. Saya bukan mau pamer, didompet saya saat ini ada 3 juta lebih Oom
    yang 2 juta untuk mbayar utang ke anak saya waktu mau ke bandung kemarin
    yang 1 juta cadangan untuk acara hari sabtu-ada tamu penting
    sisanya mau cari tambahan tali sih untuk para pemenang kontes

    so, uang yang benar2 milik saya sekitar 50 ribu ha ha ha ha ha…..

  17. wah beneran om, disini semuanya dah pake kartu jg. Dari makan di kantin sekolah, naik bis, kalo misal mau belanja banyak2 di mall jg kebanyakan pake kartu bank aja. Hehe..tapi tetep aja copet ga keabisan akal, hape teteplah barang yang jadi incarannya

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s