Diposkan pada TRAINING

ASISTEN DOSEN


(Pilihan pembaca dalam “IT’S YOUR CALL”)

 

Ini cerita jaman aku kuliah … tahun 1984

Tertarik dengan kiprah beberapa temanku, yang sudah bisa menghasilkan uang sendiri sambil kuliah.  Aku memberanikan diri mendaftar untuk menjadi asisten dosen.  Mata kuliah Ekonomi mikro …  Waktu itu aku sudah tingkat 3.

 

Asisten Dosen ini bertugas untuk memberikan asistensi tambahan mata kuliah Ekonomi Mikro kepada anak-anak mahasiswa tingkat 1 (Tingkat Persiapan Bersama).  Ahaaa … Tentu pembaca berfikir … Trainer muda ini tentu pengen ”ngeceng” tebar pesona didepan anak tingkat satu nih …  Mmm … Terus terang saja … TIDAK sodara-sodara.  Satu-satunya motivasiku adalah … murni pingin tau rasanya punya penghasilan sendiri … punya uang hasil keringat sendiri.

 

Kami semua dibagi menjadi tim.  Beranggotakan 2 orang.  Dan masing-masing bertanggung jawab menghandel sekelompok mahasiswa … terdiri dari kira-kira 30-an orang.

 

And you know what …?

Entah mimpi apa … ternyata aku berdua dengan temanku (aku masih ingat namanya Suharno) mendapat kelas sekelompok mahasiswa … yang isinya terdiri dari para RCD

 

RCD adalah singkatan dari Residivis … yaitu kelompok para mahasiswa yang tidak naik tingkat tahun lalu.  Hah mati gua … Kelompok ini adalah kelompok yang … kalau bisa … akan dihindari oleh para asisten dosen.  Ini kelas ”nightmare” sangat.

 

Sifat anak-anak RCD … sebagaimana layaknya Residivis … banyak yang Aneh … Keras … Nyaris Frustasi … skeptis dan yang sejenisnya … (Maklum saja … dulu waktu SMA, mereka mungkin adalah murid terbaik di sekolahnya … biasa di puja-puji … para bintang yang berhasil masuk IPB tanpa test.  Namun ternyata mereka malah tidak naik tingkat justru di tahun pertama mereka kuliah di IPB …). 

 

(Kebayang perasaan kecewa, malu, dsb … Dan beban perasaan itu tidak sadar akan tersalurkan dalam pola sikap dan perilaku mereka yang menjadi agak semaunya sendiri, berandalan … dan susah diatur …).  (IPK4, Bu EDRatna, Fie’, Hangga, Anindita, Nonadita, Har-Jon dsb … mungkin bisa bantu mendeskripsikan lebih baik … seperti apa mereka itu ?)

 

Aku tak punya pilihan lain … Aku berusaha menjalankan saja tugasku dengan sebaik-baiknya …

 

Hasilnya ???

Terus terang … aku kapok … !!! 

Aku merasa tidak berhasil menjalankan tugas ini.  Memang aku dapat uang dari pekerjaan ini … tapi waktu itu … aku tidak menikmati pekerjaan ini … Pelajaranku agak terbengkalai … Dan sepertinya saat itu … aku tidak mampu menghandel kelas dengan sebaik-baiknya   Maklum pengalaman kerja pertama … udah gitu dapat murid yang … by nature … ”sangat sulit” pula … hah …

 

Aku hanya bertahan satu semester saja sodara-sodara … !!!

Kalau tidak mampu … memang sebaiknya mundur bukan ??? (dooo bersayap niii …??!! )

 

(Aku sadar mungkin tempatku waktu itu bukan di depan kelas …)

(Tempat sejatiku adalah … di atas Panggung Seni … )

(Halah … masih saja berkilah Trainer ini …)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

34 tanggapan untuk “ASISTEN DOSEN

  1. Seharusnya jangan kapok justru hal tersebut **halaah** malah jadi memperkaya pengalaman kita dalam bekerja. Justru pengalaman tersebut memberi pelajaran kepada kita bahwa lingkungan pekerjaan tidak selamanya merasa nyaman….

    Tetapi memang sih kalau baru pertama kali mendapatkan pengalaman tersebut memang kaget juga hehehe……

  2. ngga usah asdos…
    dosen aja sulit menghandel mereka kan?
    cuman enaknya dosen punya wewenang
    tinggal ngga kasih sks
    kalo asdos disangka ngga kerja bener yah hehehhe

    tapi
    berhenti menjadi asdos karena merasa tidak sanggup
    adalah pilihan yang bertanggung jawab

    jadi mas lebih baik perpenghasilan dengan main piano kan?
    atau ngamen di bis kota?
    Kalo boleh tau penghasilan pertama dengan apa gitchuuu hehehhe
    kan pasti ada suka dukanya tuh punya penghasilan pertama.

    tabik
    EM

  3. Jamanku udah ga ada yg namanya komunitas Rida Cita Dewi Om… (hehehe.. Malaikat pun tahu… 😛 ). Udah jaman moderen siy… Jadi maap ga bisa mendeskripsikan komunitas ini…

    Aku juga pernah jadi Asdos, tapi sukses. Sukses membuat mahasiswanya binung…. hahaha…8x

  4. Saya pernah menerima tawaran untuk ngajar di PTS Pak sekedar untuk menambah pengalaman. Cuma tahan 2 semester (2 periode). Sudah sekelas banyak banget mahasiswanya, ribut melulu, begitu ujian jeblok semua … hahaha 🙂 (di tulisan saya pernah saya singgung sepintas).

  5. Yah sambil nyelam minum air khan ngak apa2 toh ?

    Waktu aku kuliah dulu, di Fak Ekonomi terkenal cewek2 cakep dan cowok2 tajir…

    Nah sekalian cari duit ngeceng khan ngak masalah toh ???

    Ilmu dapat, uang dapat,, untung2 gebetan dapat juga

    Hahahahahaha

  6. Sore mas…
    ini kunjungan balik saya sekaligus silatuhrahmi pertama kerumah ini…
    Rumahnya adem banget, seneng rasanya bisa mampir kesini… 🙂
    tapi aku nggak ba oleh2 mas… aku cuma bawa segenggam rasa persaudaraan… semoga jalinan tali silaturahim kita terusr terjalin.. 🙂

  7. Wah sempet kapok toh om? Tp sekarang jd trainer handal tuh..hehe berarti tergantung muridnya ya. Kalo dpt residivis mah ngeri juga atuh. Kalo dulu di tempat sy kuliah para residivis disebutnya “veteran” hehe soalnya udah pd tuirr 😆
    oh iya theme nya ganti nih om, sy br liat, bagus jd terasa lebih ceria…!

  8. RCD …?
    aku termasuk gak ya…., kalo males kuliah kabur satu kelas sampe dosen nungguin atau mindahin kursi lipat kuliah demi contekan yg sudah ditulis ke gedung sebelah….
    ah…..

  9. om, saya malah termasuk RCD itu om. tahun pertama kuliah, gara2 masih ngejar obsesi yg lain, kuliah jeblog. dengan IP dengan formula satu, hehehe…

    tapi saya terima sakit hati itu, termasuk sakit hati sekarang di omongin sama postingan dan komen yang ada, hehehe… (yg kedua ngga deng). dengan menerima segala kepedihan dan penderitaan itu, saya berusaha memperbaiki diri. huh!!! *smangat maksudnya om*

    ketika dibuka kesempatan jadi asdos yg mengelola lab dan praktikum, sy merasa pengen banget. ternyata syaratnya IPK 2,5. saya yg bermula dari IP satu berusaha mencapai IPK 2,5. ternyata bisa.

    akhirnya saya menjadi asdos yg IPKnya pas2an, 2,5 itu lho om. sementara asdos yg lain, pasti mereka jadi asdos krn sudah aman ke-IPK-annya kan. ngga sengsara dan diambang batas kaya saya, ya hehehe…

    tapi karena jadi asdos nya dimulai dari RCD maka perjuangan mendapatkannya juga berbeda. sehingga ketika menjadi asdos mencurahkan totalitas dengan luar biasa juga. sampai berani merubah kurikulum praktikum.

    dan efek samping lainnya, diantara asdos seangkatan (dan angkatan lainnya, kali, iya, kali?), saya termasuk yang bisa deket sama dosennya yg asli. rasanya ada pemikiran2 yg nyambung gitu.

    inilah kisah sukses RCD menjadi asdos.

    ini komen atau postingan. sorry om kepanjangan, saya bikin postingan aza yah… hehehe… thx om insprasinya…

  10. waktu itu belum dapet training cara menghandle residivis ya om? tapi kalau residivisnya cewek semua pasti sukses kan? jadi masalahnya itu karena residivisnya atau gen residivisnya, hayoo?!

  11. om….makasih ya…pesenan postingannya udah dibuatin…hahaha…sayangnya ‘pemesannya’ ngaret bacanya…maap….
    tapi bener….yang paling lucu emang postingan ‘kencan pertama’….yang sandal lucu juga…hahahaha…(tante!!! nih lho orangnya yang ngumpetin sandal!!!)….semoga blog ku (yang jarang diberesin itu!) bukan termasuk blog yang ‘lebay’ ya….hahahaha…

    kalo soal nyari tambahan jajan di kampus….aku juga ngerasain tuh om….tapi….bukan jadi asdos….mendingan jadi asist. lab….gak perlu ngadepin senior yang gak lulus2, gak perlu berdiri di depan sambil gemeteran kaki karena demam panggung, gak perlu berhubungan sering2 ama dosen2 yang ‘siapa tau ‘ galak….gak perlu di’uuuuu’ in ama mahasiswa2 yang temen2 sendiri…hahahahaha…bisa pingsan!!

    kalo jadi asisten lab, udah ada buku praktikum, rame2 ngasisteninnya…bisa sambil ngadem di ruang lab yang ber ac kalo lagi males ngumpul2sambil nunggu jam kuliah berikut (ato nyalin tugas!! hehehehe…dari temen yang udah buat…) berhubung punya wewenang untuk keluar masuk lab seenak udel…….ehm…kayaknya duitnya juga lebih banyak…karena ada itungan per jam asistensi…hehehehe……..(jadi nostalgia…)

  12. Woow….berarti bro NH
    sudah pinter dari sononya ya
    masih mahasiswa sudah
    bisa menjadi Asdos…
    itu pretasi cukup membanggakan
    kl serius mestinya
    Mas NH sudah menyandang
    gelar doktor (S3) sekarang
    hmmmmm 🙂

  13. urusan berhasil atau nggak bukan dari hasil kan pak, justru dari prosesnya..
    emang kebayang kalo megang kelas RCD, saya pernah diminta mengajar untuk anak-anak alumni SMA yang nggak lulus SNMPTN, wah sulit banget…

  14. Ekonomi Mikro? Wah, itu ngitungin yang kecil-kecil gitu ya Om? Duit kecil (seratus perakan), komoditi kecil (jarum, peniti, dll), transportasi kecil (otopet) ….

    Mungkin Om kurang berhasil menguasai kelas karena kurang galak dan kurang berotot, Om. Coba Om ikut binaraga sampe ototnya segede bantal, pasti mahasiswa residivis itu pada ngeper … 😀

  15. Hmm… kalo disini biasanya dikit pak. Biasanya mereka baik-baik saja setelah mengulang tahun depannya. Tapi pasti ada aja tipe “gak pernah kelihatan di kampus”. Kalo yang tipe gitu saya gak peduli.. mau dicari, teman angkatannya aja ngomong gak pernah kelihatan.

    Saya pertama jadi asisten… asisten praktikum sich. Tapi yang pertama itu merasa gak pantes. Tapi udah didaftarkan jadi asisten, dan sebagai obat kekecewaan ( karena saya sebenarnya mau jadi asisten mata kuliah yang lain ), saya paksa aja…

    Alhamdulillah lumayan. Walau pun saya tetap berpikir waktu itu masih belum pantes sampai selesai semester tersebut 😦

    Btw, niat untuk “tampil” itu ada pak. Tapi saya cenderung ingin tampil karena ingin mengenal angkatan-angkatan bawah juga… bukan untuk “tebar pesona”. Pesona saya gak seberapa soalnya :mrgreen:

  16. Betapa pun nightmare-nya, aku yakin jadi pengalaman yang tak terlupakan toh?
    Dan begitu diceritakan di sini menjadi sajian yang menarik untuk diputar balik.
    Aku malah jadi tahu ada pengalaman seperti itu 🙂

  17. saya pernah tuh jadi asdos…mata kuliah seni rupa untuk anak sem.1. asik aja om ketemu orang-orang muda…energinya masih nyala-nyala.
    tapi masa jadi asdos identik dengan ngecengin daun muda sihhh….hahaha iya juga sih.

  18. Kalo tempatnya bukan di depan kelas…
    Kok sekarang bisa jadi trainer?
    Atau selama ini menganggap bahwa kelas training itu adalah panggung seni ya…

  19. saya mantan RCD angkatan 22 di ipb, tapi smua membawa berkah, saya telah jadi dosen 15 tahun dan lebih memahami perasaan dan kegelisahan mahasiswa (kebetulan mata kuliah itung itungan), dan saat kuliah master saya wisudawan terbaik dengan ipk hampir 4.00, jadi memang enak pernah RCD.

  20. Saya ngebet bgt jd asdoS,tpi qu blm brni ngdepin mahasiswa d dpan klas..
    Qu bru tingkat 1,, nilai UTS n UAS aj blm tau..
    Tp qu ngbet bgt jd asdos..
    Semoga qu d beri mukjizat agar trcapai

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s