Diposkan pada MY FAMILY, PERTUNJUKAN HARI INI, Si Sulung

CERITA SENIN


(ndak pake di konsep … langsung ketik …)

Senin, 8 Februari 2010
Sulung berlaku tidak seperti biasanya …

Dia masuk sekolah jam 06.30 …
Biasanya dia kalau berangkat sekolah … selalu ngepas …
Karena rumah kami dekat … maka dia biasanya baru berangkat … 06.15 …
Santai … rileks …

Namun Pagi tadi …
Sekitar jam 5.50 dia sudah berseragam Rapi …
Siap berangkat ke sekolah …
Itu pun dengan laku yang agak bergegas dan rush …

Tumben … (pikirku dalam hati …)

“Nah gitu dong Mas … kalo berangkat tuh lebih pagi lebih baik …” saya langsung memuji …

Namun apa jawabnya …
“Iya nih … terpaksa berangkat lebih pagi … Soalnya mau jadi petugas Upacara …” demikian kata si Sulung … (BTW … seumur-umur … ini kali pertama dia menjadi Petugas Upacara …)

Lalu saya tanya lagi …
“Memang kamu tugas jadi apa Mas ?”

Dia jawab lagi :  Nyiapin Barisan …!!!”

What ?!
Si Sulung ditunjuk untuk nyiapin Barisan …
Aduh … hawong anaknya cuek bebek begitu …
Kalo ngomong pun seperlu nya …
Apa bisa ya Dia …???
Bagaimana dengan suaranya …?

Ingin rasanya pagi itu … saya ngacir dan ngintip aktifitas dia di Lapangan Upacara sekolahnya …
Melihat bagaimana cara dia memimpin dan menyiapkan Barisan …
Keras nggak ya suaranya …??? Jelas nggak ya artikulasinya …???
Terus … temen-temennya apa ndengerin suara dia nggak ??
Dan seribu satu apakah lainnya … ?

Namun (tentu saja) …
Hal ini urung saya lakukan …
Biarlah dia melakukan tugas ini sendiri …
Biarlah dia menangani masalahnya sendiri …

So Mas …
Pesen ayah cuma satu …
“Kalo nyiapin Barisan … kamu jangan cengengesan …
… Bicaranya yang jelas dan keras … jangan kayak orang kumur-kumur … ” … OK ???

.

BTW …

Apa para pembaca dulu pernah ada yang jadi Petugas Upacara seperti si Sulungku ini ???


.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

41 tanggapan untuk “CERITA SENIN

  1. haha…pas banget Om, saya jadi inget waktu Sd kelas 6 susurh jadi komandan Upacara bendera hari senin…pas kibar bendera, lagu indonesia raya bait terakhir dinyanyikan dua kali kalo gak salah..lagu belum selesai…saya dah teriak kenceng…”Tegap Gerak”…
    kontan abis itu malunya gak ketulungan. tapi gak kapok sih, walaupun gak ditunjuk lagi… :mrgreen:
    *mengamati foto si Sulung dengan avatarnya blog ini* mirip poll… 😀

  2. Saya jadi inget waktu menjadi pemimpin upacara untuk lomba waktu SMA dulu..untuk pertama dan terakhir kalinya..hehe..suara saya lumayan kenceng katanya,soalnya saya menggunakan teknik suara’perut’,seperti yang diajarkan.Jadi nostalgia nih..salam jepret!

  3. ighhh om jangan salah, si sulung pasti sudah latihan dulu dan dipercaya menjadi pemimpin barisan itu bukan main-main. cengengesan di rumah bukan berarti di sekolah juga begitu.

    yang jelas dilihat dari tampilannya, si sulung pasti lebih tegap dan suaranya lebih lantang dibanding pria dalam foto hitam putih di kanan atas ituh.

    1. Iya Om, biasanya para petugas upacara meskipun dalam skala kecil (sekolah) sudah melakukan gladi resik dulu. Berdasarkan pengalaman, saya dulu latihannya setelah pulang sekolah..

  4. Horee..Sulung jadi petugas upacara, mudah2an yg sering ya biar berangkatnya pagi terus 🙂 wah, aku dulu langganan Om jadi petugas upacara, sejak SD-SMU. Dari pemimpin upacara, pemandu acara, pembaca pembukaan UUD 1945, pemimpin lagu (dirigen), pengibar bendera, dan pemimpin kelompok peserta upacara. yang belum pernah jadi pembaca doa dan jadi Pembina Upacara, haha.

    1. mas sulung semangat!…

      saya waktu SD jadi pengibar bendera..tapi lagu Indonesia Raya dah selesai, bendera belum sampai puncak..akhirnya.. grek grek grek..ngebut ngejar ke puncak 🙂

      paling tidak pede waktu SD diminta jadi dirigen lagu indonesia raya..lha gak dong..jadinya cuman gerak gerakin tangan muter muter.. gak ngerti birama hahaha

      btw..komen di blog ini kok susah kenapa ya om NH.. pas komen mesti muncul pesan discarded

  5. mas sulung semangat!…

    saya waktu SD jadi pengibar bendera..tapi lagu Indonesia Raya dah selesai, bendera belum sampai puncak..akhirnya.. grek grek grek..ngebut ngejar ke puncak 🙂

  6. mas sulung semangat!…

    saya waktu SD jadi pengibar bendera..tapi lagu Indonesia Raya dah selesai, bendera belum sampai puncak..akhirnya.. grek grek grek..ngebut ngejar ke puncak 🙂

    paling tidak pede waktu SD diminta jadi dirigen lagu indonesia raya..lha gak dong..jadinya cuman gerak gerakin tangan muter muter.. gak ngerti birama hahaha

  7. mas sulung semangat!…

    saya waktu SD jadi pengibar bendera..tapi lagu Indonesia Raya dah selesai, bendera belum sampai puncak..akhirnya.. grek grek grek..ngebut ngejar ke puncak 🙂

    paling tidak pede waktu SD diminta jadi dirigen lagu indonesia raya..lha gak dong..jadinya cuman gerak gerakin tangan muter muter…. gak ngerti birama hahaha

  8. mas sulung semangat!…

    saya waktu SD jadi pengibar bendera..tapi lagu Indonesia Raya dah selesai, bendera belum sampai puncak..akhirnya.. grek grek grek..ngebut ngejar ke puncak 🙂

    paling tidak pede waktu SD diminta jadi dirigen lagu indonesia raya..lha gak dong..jadinya cuman gerak gerakin tangan muter muter.. gak ngerti birama haha

  9. Aku selalu jadi petugas upacara, Yah.
    Hampir semuanya pernah. Paling sering sih memimpin paduan suara, tapi pernah juga jadi pemimpin upacara.. Maklum, suaraku kan jeger banget… hehehehehe..

    Eh, btw..
    SULUNG GANTENG BANGET! 😀
    Bagi no hp-nya dong, Yah.. hehehehe

  10. wah, si Sulung guantenge ngalahne Bapaknya 😀

    dulu saya sering jadi petugas upacara, Om. Dari menyiapkan barisan, memimpin paduan suara, hingga membaca teks UUD’45. Dan membaca tulisan Om hari Senin ini membuat ingatan saya melayang ke tahun-tahun yang sudah berlalu. Tahun-tahun yang manis..penuh kejutan dan tidak ada beban.

    Salam saya,

    Riris

  11. wow hebat nih sulungnya Om NH….semoga besok-besok disuruh memimpin upacara lagi biar terlatih untuk mengomando orang 😀

    om..om…dia mirip sekali denganmu…versi yg lebih berisinya tapi

  12. Gak tau mau comment di mana, soalnya semua postingan om selalu aku tunggu2. Kalo boleh postingnya 5 kali sehari aja om. Asyik bgt bacanya, ringan dan menghibur, kita pembaca dapat ilmu pula :).

    Keep posting om…

    ** aku mau protes, kenapa comment aku di postingan ttg “Closet” gak digubris, dah gitu aku sampe comment 2 kali lagi. hehehe

  13. Petugas Upacara? Kalo jaman aku dulu kan bergiliran kelas yang jadi petugas upacara. Jadi kalau kelasku dapet giliran, ya aku pasti jadi petugasnya deh pakdhe, dan hampir semua posisi pernah, kecuali pemimpin upacara, seringnya jadi pembaca urut2an acara (namanya protokol ya kalo ga salah?)sama pemimpin paduan suara.

    *salam buat sulung ya pakdhe, ganpoool alias ganteng puuuoooool. coba aku punya anak cewek, besanan ya pakdhe, wkwkwkwkwkwkwk*

  14. sejak sd kls 6 hingga klas 3 sma saya spesialis petugas bendera, dan uniknya selalu dng teman yg sama krn sejak sd, smp dan sma sll sekelas. hanya petugas pembawa bendera saja (yg tengah, cewek) sll ganti2. 😛

  15. wakakakka Om ….ya ampuunn..ampe mau ngintip segala ke sekolahnya si sulung xixixixixi

    btw si mas kok ngganteng buangedd yaa, beda ama Bapaknya..xixixixix piss om

  16. 05.50 udah rapi????
    kyaaaa……tante baru mandi nak…. (ups! tante??? kakak aja deh :P)

    wuah…kamu ganteng ya mas, ky mama’mu (sebelum Om GR :P)
    Sukses kan mas mimpin barisannya??
    Kakak belum pernah tu jadi pemimpin barisan apalagi pemimpin upacara. Waktu SD jadi pengibar bendera mas. SMP jadi pembawa acara atau dirigen, maklum sampai SMP kakak tetep aja kecil ky waktu SD, jadi gk laku jadi pengibar bendera atau pemimpin regu. SMA mentok jadi pembawa acara. Sampai kerja ini tetep jadi pembawa acara, maklum suara kakak kn gandem tur empuk…hehe…:D

  17. Waktu di emphe dulu baru jadi petugas upacara pas kelas 3 mts om.. jadi pembaca pembukaan UUD 1945..!! maklum waktu mts masih badung dan belom aktif organisasi… hehehe, saking gugupnya kalo gak salah waktu itu saya berjalan tanpa langkah paskibra dan balik ke barisan dengan langkah “balik kiri” yg kata temen saya sih gak ada di langkah paskibra (adanya balik kanan katanya, saya ndak tau juga…)

  18. hehhe.. sulung yg mau jadi petugas upacara.. sang ayah yang deg2an ya…

    karena hampir sll jadi ketua kelas, so pasti jadi pemimpin pasukan.. karena ikut keterampilan seni musik, kadang jadi pemimpin paduan suara juga…

    dan smp-sma pernah jadi pemimpin upacara… suara saya kuencenggg banget…kayak tukang minyak tanah gitu deh.. heheh.. deg-deg an.. tapi ada rasa gimanaaa gitu.. seneng.. abis upacara kayak jadi pusat perhatian gitu deh.. huahahhaha.. ge er…!!

    *ah..jadi inget masa2 sma deh..

    * sulung ganteng banget Om.. mesti karena mama nya cantik.. 🙂 salam buat keluarga Om..

  19. pernah denger ceritanya jenderal perang cina yg nyiapin barisan selir2 raja om?? itu lho si pencipta art of war,sun tzu. gini ceritanya om :

    “Konon, suatu hari Sun-tzu, jenderal perang Tiongkok yang kesohor itu, ditantang oleh kaisar untuk mengajari dayang-dayangnya agar bisa berbaris dengan baik. Menurut kaisar, boleh saja Sun-tzu jago di medan perang, tapi belum tentu ilmunya mempan di istana. Sun-tzu cuma tersenyum. Tapi, sebelum menerima tantangan itu, ia minta kaisar menganugerahkan “leadership yang mutlak dan absolut” agar ia bisa mengemban tugas dengan baik. Dan, kaisar dengan senang hati memberikannya. Usai menerima kuasa kaisar, Sun-tzu mulai bekerja. Semua dayang dikumpulkan. Brifing dan pengarahan diberikan. Tapi hampir semua dayang tertawa manja cekikikan. Menurut mereka, kok aneh, dayang kaisar diajari baris-berbaris. Usai pengarahan, Sun-tzu mulai memberikan aba-aba untuk berbaris. Hasilnya tentu saja kacau-balau. Ada yang diam di tempat. Juga ada yang baris ke kanan, padahal aba-aba ditujukan baris ke kiri. Pokoknya, kacau abis. Sun-tzu dengan sabar mengulangi pengarahan dan brifing. Namun kali ini dengan peringatan. Kalau mereka tetap membandel dan tidak mau menjalankan perintah, akan kena hukuman. Hasilnya ternyata sama. Dayang-dayang raja hanya tertawa bercanda sambil cekikikan. Sun-tzu pun berang. Kini saatnya ia menjalankan “leadership mutlak dan absolut”. Sun-tzu memerintahkan agar dayang yang paling disayangi kaisar dipenggal kepalanya. Tentu saja kaisar protes keras. Tapi Sun-tzu memperlihatkan dekrit kaisar yang memberinya “leadership mutlak dan absolut”. Kaisar terpaksa konsekuen dan membiarkan Sun-tzu memenggal dayang kesayangannya. Usai upacara pemenggalan kepala dayang kesayangan kaisar, latihan kembali dimulai. Ajaib, para dayang tidak ada lagi yang tertawa. Mereka tidak lagi bercanda. Tawa cekikikan musnah sudah. Kegiatan baris-berbaris pun sukses. Barulah kemudian Sun-tzu mengembalikan dekrit kepada kaisar.”

    apa esensi ceritanya diatas :
    1. jika seorang pemimpin memberikan perintah tapi anak buah masih salah,itu salah pemimpin karena kurang jelas perintahnya.
    2.Jika perintah sudah jelas,berarti salah di anak buah,dan itu pantas dihukum (mati) siapapun dia.

    semoga menambah ilmu tentang baris berbaris sedikit. cerita diatas diambil dari sumber di internet,karena saya malas nulis lagi,inti ceritanya sama,hehehe:)

  20. Hahahaha…
    Om trainer sempet khawatir juga rupanya….
    Biasalah Om…terkadang kita selaku ortu agak berlebihan khawatir atas kemampuan anak-anak kita…Saya juga terkadang demikian…
    Padahal Om yach,…kenyataanya anak-anak kita sering lebih mandiri, lebih “ok” kemampuannya dibanding kita dulu (sewaktu seumuran mereka) lho….Hahaha….

    Tapi nasehat & saran dan memberikan semangat tetap diperlukan dari kita yach nggak Om…Biar mereka jadi tambah pede…

    Btw, si sulung bisa ganteng, jadi model Om,…apalagi kalau suka musik…wow pasti banyak ABG ceweq yang kelepek2 lho, hahaha….

    best regard,
    Bintang

  21. ada 3 hal, Mas………………….
    1. Si sulung pasti bisa krn sudah latihan dan mendapat kepercayaan.
    2. ortu kadang memang suka khawatir berlebihan, padahal gak perlu………….
    3. si sulung ganteng banget, seandainya bunda masih punya gadis seumuran sulung, boleh dong besanan ha ha ha ha ……………
    salam.

  22. Senada dengan komen di atas, si sulung pasti bisa..pasti udah latihan serius.
    Dulu, kalau kelasku dapat jatah petugas upacara, hmm..pasti itu-itu melulu deh: baca UUD, protokol, atau dirigen. jadi pemimpin barisan pernah, 2-3 kali, tapi pemimpin upacara? belum pernah deh, selalu cowok yg diutamakan untuk tugas satu ini…

    salam, Om…

  23. saya pernah jadi pengibar benderanya, Om.

    baca tulisan ini , saya jadi inget keponakan yang
    kelas 4SD, julukan dia “si mister heboh”, dia bilang kalau dia ditunjuk jadi ketua kelas semester ini… tauk deh tuh gimana kalau manusia “heboh” jadi ketua kelas 😀

  24. maaf sy ngga komen soal upacaranya karena sy sendiri ngga sempat ngalami hal yg sama.

    sy cuma mau bilang kalau ternyata memang buah jatuh tidak jauh dari pononnya, om NH ganteng so pasti si anak juga ganteng!?

    salam sayah

  25. Wah, kalo saya sih grogian.
    Palingan jadi tukang baca UUD aja 🙂
    Si Sulung kern dong, bersedia jadi petugas. Kalo anak yang nggak pe-dean pasti udah menolak lak lak tugas itu 🙂

  26. ya ampun, kopi paste banget sama om nh.
    jangan-jangan si mas yoga ganjen juga kayak ayahnya.

    hahahahaaa…

    yang jelas sih dia nggak narsis kayaknya. soalnya difoto gitu kelihatan malu-malu. kalau ayahnya kan malu-maluin. :mrgreen:

  27. kok nyaris sama ya Om. senin kemarin afif juga dapat tugas jadi komandan upacara. wuih… persiapannya benar-benar heboh. habis subuh dia sudah siap sedia dan berangkat ke sekolah satu jam lebih awal dari biasanya. sepertinya pengalaman pertamanya itu cukup berkesan buatnya. semoga mas tyo juga begitu ya Om 😀

  28. doa’n saya ya mas and om moga bsok senin lancar upacara bendera .
    barru pertama kali saya jadi pemimpin upacara.huh

    buat semua:tolong doa’ ya mga lncar..;-)
    he’

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s