Diposkan pada PERTUNJUKAN HARI INI

BREAKFAST


(Sarapan Pagi)

 

Kejadian ini terjadi di Surabaya, beberapa tahun yang lalu.  Ketika itu aku sedang ada urusan pekerjaan di kantor Surabaya.  Aku menginap di salah satu Hotel ternama di kota itu.  Hotel tersebut lumayan penuh.  Ternyata ada salah satu Instansi Plat Merah yang sedang mengadakan seminar di Hotel tersebut.  Semacam Seminar Nasional gitu deh.  Sebagian besar bapak-ibu peserta seminar yang dari daerah menginap disana.

 

Rencananya pagi ini Aku akan berkunjung ke kantor area Surabaya.  Aku dijanjikan akan dijemput oleh driver jam 7.30 nanti.   Pagi hari … jam 6.30 aku menuju Restoran Hotel tempat sarapan.  Sudah lumayan ramai disana. Sebagian besar Bapak-bapak dan ibu-ibu berseragam instansi plat merah yang mau seminar nasional itu.  Mulanya sih aku ndak begitu ambil posing.  Namun entah kenapa Naluri “Meticulously Observant” ku muncul seketika.  Sebab ada beberapa kejadian “janggal” yang terjadi disana.

 

Aku lihat ada sekelompok ibu-ibu yang membawa plastik putih bertuliskan “For Sanitary Napkin”.  Untuk apa ??? … untuk membungkus Cookies/Roti/Pastry/Danish Bakery/Croisant dsb.  Hah … mungkin ini untuk camilan di seminar nanti.  Tapi tempatnya itu lho, kok ya ngambil plastik yang itu sih bu … ??? (apa ibu tidak tau artinya ???).

Dan yang lebih “idih” lagi … ada juga yang menggunakan plastik lain (kali ini yang ada bunga-bunga dan garis-garisnya ) bertuliskan “Shower Cap”.  Huahaha yang ini agak besar, ada karet elastisnya lagi … .. bisa muat banyak.  Mereka mengambil potongan semangka, jeruk dan buah-buahan.  Ini juga mungkin untuk sangu camilan seminar nanti. )(aduh…)

 

Kelakuan bapak-bapaknya tak kalah ajaib.  Ada beberapa orang yang dengan “kalap” nya mengambil sebanyak-banyaknya makanan yang disediakan.  Mungkin takut “gak komanan”, takut kehabisan. Atau mungkin sudah Naluri Plat Merah ? (Sikat Semua, Aji Mumpung … ).

Bubur ayam, Omellete, Nasi Goreng, Salad, Kacang Ijo, Pastry, Toast, Jus Jeruk, Susu, Air Putih, dan juga Dim Sum … di embat semua … yang akhirnya tersisa buanyak sekali karena tidak termakan.  (Ah mubazir Bapak …!!!)(mbok ya jangan serakah gitu toh …).

 

Cepat aku selesaikan sarapan pagi ku.  Sebagian dari Bapak-bapak itupun sepertinya sudah selesai makan.  Leyeh-leyeh kekenyangan.  Belum kerja sudah leyeh-leyeh.  Aku dengar di sebelahku ada suara sendawa … glege-en keras dan marem sekali … sambil mengelus perut buncit dan mengepulkan asap rokoknya … (hhmm … kekenyangan ya pak ???)

 

Ada juga yang baca koran sambil ngemut tusuk gigi (macam sopir angkot).  Dan asiknya lagi, sisa makanan hasil dongkrakan tusuk gigi itu … “dilepehkan” dengan demonstratifnya … pluff … tuff … tuff kelantai tentunya … (macam di warteg saja…).  Eh iya Baca korannya sambil memakai kacamata hitam lho … ah pol tenan wis …  Pongah sekali … (dan aku berani bertaruh … bahwa di kantung belakang celana seragamnya pasti ada … SISIR …)

 

Aaahhh … plis deh Bapak … Pis Deh Ibu … ??? Tolong … Tolong Behave …

 

Yang jelas suasana makan pagi ku hari itu ribut dan sumpek sekali.  Sungguh tak nyaman.  Suara cekakakan dan cekikian, obrolan keras, dengan logat daerah masing-masing mewarnai suasana resto yang tidak terlalu besar itu …

Cepat-cepat aku keluar … aku takut jika lebih lama lagi aku disana,  bisa-bisa aku nekat akan menegur mereka …  (dan ini adalah sebuah tindakan yang konyol dan sia-sia)

 

Aahh … Trainer tak habis fikir … !!!

(yang jelas sejak saat itu … aku minta sekretarisku kalo mau booking hotel untukku di kota mana pun … tanyakan dulu apakah ada instansi Plat Merah yang lagi meeting ato seminar nggak, .. pada tanggal-tanggal tsb.) (Jika ada …mending cari hotel yang lain … dari pada darah mendidih …).

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

15 tanggapan untuk “BREAKFAST

  1. pertamakah…? 😀 tumben aku pertama… hmmm emang paling benci kalo di tempat yang seharusnya org2 behave tapi ada yang barusan keluar dari hutan belantara kaya gitu haa… lucu juga. dulu juga pernah ngalamin kek gitu. tapi yang aku alamin bukan plat merah tapi sekumpulan bule. hehe… ternyata ada juga bule udik… 😀

    nh18 to carra
    iya nih tumben ya ..
    Hah bule ada yang udik juga yak …

  2. Kenapa mental plat merah seperti itu ya Bos?
    Kalau kita berprasangka baik, mungkin karena mereka tidak tau.
    Mereka kan jarang2 ke hotel berbintang, tidak seperti bos yang sudah bosan.
    Mudah2an mereka mendapat “hidayah”.
    Halah….

    Btw, naga2nya mau hattrick lagi neh…
    O o kamu ketauan, mau hattrick lagi.

    Salam saya, Bos

    nh18 to abang …
    Iya kali ya Bang …
    Mungkin karena mereka belum tau saja …
    (eh tapi kalo aku rewind masa-masa aku dulu pertamakali
    sarapan agak “tinggi” di hotel … yang keinget malah …
    justru takut-takut … serba kikuk … takut salah …)
    (ndak cewawa’an seperti itu … hihihihihihih)

  3. **Mungkin takut “gak komanan”, takut kehabisan. Atau mungkin sudah Naluri Plat Merah ? (Sikat Semua, Aji Mumpung … ).**
    ehm ehm tumben nih nyindir 😀

    Jangan ditegur Pak, sia-sia.
    *pulang sambil glegek en*

  4. bos.. emang kasian kalo liat plat merah.. terutama yang gak pernah rapat di hotel.. katro abis.. cuma ya itu tadi bahwa mereka jarang (untuk tidak bilang gak pernah) diajak ketempat seperti itu. umumnya bosnya doang.. reformasi sekarang banyak bikin perubahan (reorganisasi) yang ujung-ujungnya banyak kekonyolan seperti tadi.
    yang kedua, kalo sendiri-sendiri mungkin mereka juga akan kikuk seperti bos dulu.. cuma karena berame-rame ya ilang deh jati diri mereka yang ada ya kebanggaan kelompok
    yang ketiga, nomor satu dan dua pengalaman pribadi juga jadi ya musti ngeles .. 😀

    nh18 to nindityo …
    hehehhe …
    BTW kayaknya yang datang waktu itu “boss-boss” juga deh …
    yaaa boss menengah lah … bangsa kepala seksi/ka sub dit aja sih … ada tuh.
    soale HP nya rata-rata segede batu bata semua …
    jam tanganya juga jam tangan mahal …
    (haha meticulously observant …)(hihihihi)

  5. ha…ha…bete banget ngeliatnya yah Pak 🙂
    lebih bete lagi ngeliat mobil plat merah dipakai ugal2an, di hari libur pula 😀
    btw, ijin ngelink blog yah.

    nh18 to indah
    silahkan mbak …
    makasih sekali …

  6. Cepat-cepat aku keluar … aku takut jika lebih lama lagi aku disana, bisa-bisa aku nekat akan menegur mereka …

    kirain om NH takut g bisa menahan kelakuan sendiri yng sebenernya lebih nekat dari mereka…
    😆

    piss, om..
    😀

    nh18 to presty ..
    iya juga kali yaaa …
    hehhee

  7. Ahaha…

    Trainer yang selalu mengajarkan behavior menghadapi behavior yang “nyata”…

    Ya maklumlah pak. Namanya juga orang jarang dihotel. Saya aja kadang bingung kalo di hotel. Ini buat apa ? Itu buat apa. Tapi… ya gak separah diatas itu.

    Sendawa… saya udah pernah ditegur sama bapak di restoran internasional pas kecil. Waktu itu ada orang bule pak… saya sendawa, orang bulenya ngelihatin. Bapak langsung negur… “gak sopan !”

    Ya udah dech. Sekarang kalo glege’ en saya tutup. Kalo bisa saya tahan, ya saya tahan.

    nh18 to dik agyl …
    ya begitulah Gyl …
    yang jelas dimanapun itu ..
    etika nomer satu …

  8. hadwuh haduuh..harusnya mreka bisa jadi panutan masyarakat, tapi klakuannya ‘omigod’ gitu ya!! sing sabar,pak.. 🙂

    nh18 to gamma ..
    panutan atau bukan …
    aku pikir yang namanya etika dan manners harus
    selalu dikedepankan ..
    bukan begitu ?
    (jaim.com)

  9. HUHUHU, skr saya bekerja untuk instansi plat merah, walaupun statusnya masih diakui. belum terdaftar….

    kultur om trainer, sekali lagi kultur om trainer memang susah diubah… tetapi seharusnya kan inget pepatah dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung, lha ngomong opo tho bocah iki

  10. sedih ya pak, budaya para pejabat kita masih seperti itu.
    kapan ya punya pejabat plat merah yang canggih kaya di belahan barat sono?

  11. Hahahahaaa…
    Aduh makkk….. basa shower cap dibawa untuk bungkus makanan? Buseeeeeeeeeeeeeeettt… luar biasa deh parahnya. Hebat bener pengalaman Om hahaaa…

    Itu dia Om, serakahnya itu yang bikin emOsi. Kalau rakus, biasanya kan habis ya. Nah kalau serakah? Hueh…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s