Posted in PERASAANKU HARI INI

SARAPAN OMELAN


.

Kejadiannya sudah agak lama.  Di emperan pelataran sebuah ruko.  Pagi hari.

Seperti biasa, pagi hari saya selalu cari gerobak pinggir jalan untuk sarapan.  Bisa bubur ayam, kadang ketoprak, mie ayam, sekali-sekali ketupat sayur dan kadang gado-gado.  Apa saja … sekehendak hati saya hari itu.

Pagi itu saya putuskan untuk menepi ke pelataran sebuah ruko.  Di pelataran parkir tersebut banyak orang berjualan.  Diantaranya soto ayam, bubur ayam, tukang rokok, tukang kue dan gado-gado.  Mobil segera saya parkir.  Saya masuk ke kedai gado-gado.  Gado-gado dipesan.  Sarapan dengan nikmat.

Selesai makan bayar.  Harganya 8000 rupiah.  Saya berikan uang 50.000 sambil berkata :

“Mohon maaf nih bang uangnya agak besar”

“Nyantai aja om, nggak papa, saya tukarin dulu bentaran yak …”

.

Si Abang gado-gado lantas tukar uang, ke tukang rokok di sebelah lapaknya.

Sekonyong-konyong saya mendengar seseorang ngomel-ngomel … merepet … kurang lebih begini bunyinya …

Orang kaya kok makannya disini sih.  Disini mah tempatnya orang miskin.  Orang miskin itu kalo makan di lapak-lapak kayak gini … di emperan … di pinggir jalan …  Orang Kaya nggak boleh makan disini … di restoran sono noh makannya …

Kayak saya nih … Saya ini orang miskin … Saya boleh makan disini … Saya kan orang miskin … nggak kayak situ … situ kan punya mobil … situ nggak boleh makan disini … tempat ini cuma untuk orang miskin saja na na na na nu nu nu nu …

Seorang ibu-ibu.  Umurnya sekitar lima puluhan.  Memakai daster berwarna kuning,  Sepertinya belum mandi.  Masih kucel.  Sedang makan soto di lapak sebelah.  Mukanya menatap saya gusar … sambil ngomel-ngomel dan muring-muring.  Merepet panjang lebar.  Intinya yang saya tangkap adalah … dia protes mengapa kok saya makan disitu …

Saya terkesiap … saya kaget … saya tidak siap untuk menghadapi situasi seperti itu …

Sehingga saya hanya menganga saja … takjub … tidak bisa menjawab apa-apa … Si Ibu tetap terus nyerocos …

Beberapa saat kemudian … Abang Gado-gado datang.  Lalu sambil memberikan kembalian dia berbisik pada saya …

“Sssttt … Om … maap om … santai aja … nggak usah di masukin ke hati ya Om.  Ibu itu memang sedang stress.  Dia sering makan kesini … rumahnya di situ tuuhhh deket sini …  Kalo kesini selaluuuu aja ngoceh nggak keruan … adaaaa aja yang diomonginnya … Kita semua sih udah kenal adatnya … udah hapal tabiatnya … “

.

Saya menghela nafas panjang … lega.  Oooo rupanya Ibu itu menderita depresi berat … stress.   Sehingga ngomel-ngomel seperti itu.  Saya pun berlalu dari tempat itu …

,

Namun jujur saja … sepanjang perjalanan … saya berfikir …

Apa memang betul ya … seharusnya saya tidak makan di situ ?
Eh masak nggak boleh makan disitu siiihhh … ???
(jadi kepikiran saya …)(jadi nggak PD begini yak ?)

Sebab ada yang bilang omongan orang stress itu kadang-kadang “jujur” dan “apa adanya” 🙂🙂🙂

(hehehe)

.

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

(

((kalau betul tidak boleh waaahhh bisa kacau nih … saya kan hobby banget makan di pinggir jalan dan di emperan ?)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

83 thoughts on “SARAPAN OMELAN

  1. hmmm aku juga pasti kepikiran tuh kalau sampai ada yang nyerepet bilang begitu😦
    Padahal maunya kan kita tidak membedakan.

    Atau sama saja dengan kalau kita bersandal jepit masuk restoran Perancis lalu ditolak, padahal bisa bayar loh. Kesal juga rasanya.

    Semoga aku jangan pernah deh “menatap” atau “ngomong” sesuatu yang men-cap seseorang itu “pantas” atau “tidak pantas”. We’ll never know …….

        1. Haha. Iya. Saya sering dibegitukan juga tuh, Om. Bahkan pernah ketika jalan sama kawan yang relatif lebih kurus daripada saya, pramuniaga di tempat fitnes malah menghampiri kawan saya ini untuk menawarkan tempatnya. Hadeuh.

  2. Yang boleh makan di situ ya yang bisa bayar. Barangkali semuanya sepakat dengan itu.😀

    Tetapi unik juga ya, Om. Barangkali si ibu itu merepet begitu karena “trauma” sama perlakuan orang kaya. Atau barangkali pula memang si ibu doyannya marah-marah saja tanpa sebab jelas.

  3. Hahahaha..Ya Allah, Om..Untung saya gak pernah nemu orang stress begini saat sarapan di tepi jalan. Bisa nangis kali saya. Tapi kalau dipertemukan juga, gara-gara baca ini saya sudah siap, masa orang stress diladeni..

  4. Disangka kaya itu memang berat lho.
    Kata pak Mario Teguh, orang miskin itu harus santun, rajin bekerja, gemar membantu. Tapi karena ibu itu stress ya nggak ada santunnya.
    Kalau gado-gadonya ada kikilnya tambah mantap tuh.
    Salam hangat dari Surabaya

  5. Terlepas dari stress, kadang orang yang kurang berpunya itu sensi.🙂
    Saya sekarang bukan orang kaya tapi pernah jadi orang kurang berpunya, pergaulan saya orang tak berpunya dan rata-rata pandangannya seperti itu, sering sensi kalo ngeliat orang berada yang bawa mobil atau berpakaian bagus. Kalo menurut saya sih, semua orang boleh makan dimana saja, asal sanggup bayar. Makan dimana itu kan hak asasi.😀

  6. gak usah diambil hati, om.. mosok ada aturannya begitu, xixi.. yg penting om NH ud bersikap sewajarnya, bayar pake uang gede minta maaf dulu.. kadang aku naik angkot kelupaan bawa uang kecil.. biasanya saat ngetem aku kasihin dulu ke sopirnya biar dia sempat nukerin.🙂

  7. hahahaha….orang stress ga usah didengerin om…nanti kita ikutan stress.
    yang pasti…jangan pernah kalau kita punya bisnis membedakan perlakuan karena pakaiannya karena pernah kejadian temen saya yg sales mobil punya pengalaman. Saat itu datang orang tua dengan berpakaian seadanya, bawa kantong plastik kresek warna hitam dan bersendal jepit masuk ke dalam show room. Tidak ada sales yg mau menyapanya, akhirnya teman saya menyapa dan mengajak berbicara si bapak itu. Ternyata bapak itu mau membeli mobil dan dia membawa uang cash di kantong plastik kresek itu….🙂

    1. Itu bener banget Pak Neck …

      Dan terus terang … saya sering kena perlakuan seperti ini … hhehhehehe
      (walaupun akhirnya memang saya cuma liat-liat doang … nggak bawa tas kresek berisi uang apalagi beli …) hahaha

  8. Elap keringat pake handuk miniii. .. :mrgreen:

    Kalau masalah makanan itu urusannya lidah ya, Om? Entah Kaya, Miskin, mau di restoran atau PKL gak masalah, yang penting cocok dengan lidah dan nyamaaaaaaaan. . .🙂

  9. ga ada aturan deh om orang kaya makan direstoran atau emperan

    suka suka hati aja mau makan dimana, lah penjualnya aja ga masalah kok..jangan diambil ati om, namanya juga ibu itu sedang bernyanyi he he..

  10. Hedehh…kebayang gimana ‘takjub’nya Om waktu direpetin si ibu. Ga usah diambil hati Om, semoga besok2 si ibu sudah tidak stress lagi, dan sarapan Om di emperan aman damai sentausa seperti seharusnya hehehe🙂

    1. Saya tidak berani berkata seperti itu Mas Dewo …
      tapi kalau dilihat sekilas … sepertinya si Ibu itu dalam kondisi tertekan …
      matanya nyalang … gusar

  11. Kepikiran? pasti nggak nyaman tuh Om, yang tadinya kenyang jadi eneg ya… Saya pernah, tapi situasi dan kondisinya berbeda ^^
    salam

  12. sarapan omelan kejutan penyeimbang dari sarapan adem ayem yang sering diperjumpakan nih Dhimas.
    Salah satu keasyikan makan di emperan ruko menikmati aneka gaya obrolan seadanya senyatanya.
    Selamat untuk peringatan hari istimewa menambah hari-hari bahagia dalam keluarga.
    Salam

  13. weleh, pagi-pagi sudah sarapan omelan… semoga harinya tetap cerah ya Om …😀
    mau makan dimana ya terserah yang mau makan, selama dia mau dan mampu. iya nggak Om? *malah balik bertanya:mrgreen:

    1. Iya betul …
      Dan lagi pula … sepagi itu … yang buka ya Gerobak pinggir jalan lah …
      restoran agak jarang yang buka …
      bagi rejeki pada pedagang pinggir jalan

  14. makan di pinggir jalan dan emperan itu enak om, jangan kapok ya om. Saya setiap pergi ke kantor, juga cari sarapan yang dijual di pinggir jalan. Kalau pulang kantor juga cari makan malam di pinggir jalan.

    Salam

  15. Santai aja, Om. Lha wong kita beli gak pke duit dia.
    Yang saya sayangkan justru ucapannya si Ibu: Kayak saya nih … Saya ini orang miskin … Saya boleh makan disini … Saya kan orang miskin …
    Miskin kok bangga.. Ngapain dia harus ngaku sebagai orang miskin. Hati-hati, Bu, ucapan itu doa lho, klo setiap hari ibu ngomel-ngomel begini, trus kapan bisa kaya?

  16. Alhamdulillah aja deh Om dibilang kaya. yo jangan ampe gak makan di emperan lagi dong Om gara-gara omelan ibu depresi. Enggak bisa nikmati legit dunia bernama tahu tek-tek lagi nanti loh

  17. Perempuan yang ngomel itu stress gara-gara pernah diomelin juga Om.
    Saat dia makan di restoran, ada bapak2 separuh baya yang ngomel gini: “Orang miskin kok makannya disini sih. Disini mah tempatnya orang kaya. Orang kaya itu kalo makan di restoran kayak gini… Orang miskin nggak boleh makan disini … di lapak2 sono noh makannya …

    Kayak saya nih … Saya ini orang kaya… Saya boleh makan disini … Saya kan orang kaya… nggak kayak situ … situ kan nggak punya mobil … situ nggak boleh makan disini … tempat ini cuma untuk orang kaya saja na na na na nu nu nu nu …”

  18. Waduh selain kenyang sarapan juga kenyang karena omelan ya Om.

    Sabar saja Om, kan Om Her bayar. Kalau gak bayar ya wajar di omelin seperti itu.

    Sabar, sabar, semoga dikabulkan sama YME bisa jadi kaya raya dong.

    Salam dari Jember.

  19. Waduh… maknyus tenan “sarapannya”, Om…🙂
    Untunglah yang ngomellin itu orang stres ya Om, coba kalau orang waras, kepikirannya sampai bisa berhari-hari tuh..

    OOT dikit, Om…
    Paling maknyus itu sarapan di kantin kampus. Di samping menunya cihuy, bisa nguping obrolan mahasiswa yang gak jarang ngomongin dosennya. Itu berguna banget buat saya untuk bahan instropeksi, agar saya tidak melakukan kesalahan yang membuat mahasiswa tidak nyaman..

  20. hihi mungkin ibu itu heran ya Om, mau-maunya bermobil metingkring makan dipinggiran.
    Tapi gpp lah Om cuek aja. Saya juga sering banget makan di angkringan malah (udah malem remang2 pula, suka banget c sama jahe susunya) haha. malah saya merasa, hal itu akan menaikan status kualitas dagangan si abang-abang penjualnya. Klo diliat org lain kan. Wih keren tuh warung/angkringan pelanggannya pada bermobil, berarti ga diragukan tuh rasa enaknya. Dan mereka akan ikutan merapat n makan juga, gitu🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s