Diposkan pada MY FAMILY

TRENYUH


 

Trenyuh itu … perasaan sedih, kasihan, hati tersentuh pilu karena melihat suatu keadaan yang menyedihkan.  Pemicunya bisa macam-macam.  Yang paling umum adalah melihat korban bencana … tsunami, banjir dsb.  Atau melihat anak-anak menangis sedih, karena kelaparan, kemiskinan dsb.

 

Nah yang akan aku ceritakan ini adalah tentang perasaan Trenyuhnya si Bunda.  Sedihnya Bunda. 

Ada situasi lain … (diluar situasi yang telah aku sebut diatas …) yang bisa membuat trenyuh si Bunda ….  Bagi orang umum, situasi lain tersebut mungkin biasa-biasa saja … namun bagi si Bunda … sungguh membuatnya sedih.  Sungguh membuatnya ”Trenyuh”.

 

Ada suatu situasi dimana Bunda selalu menatap lama … Memperhatikan dengan seksama.

Lalu berbisik perlahan …”Ayah lihat deh tuh … kasihan ya …??”

Situasi seperti apa ??? Apakah yang dia lihat ???

 

Bunda melihat Seorang penjaga kios pakaian … di ITC Fatmawati …duduk termangu di tokonya … melihat para pengunjung ramai seliweran … namun tak ada satupun jua yang sudi datang ke kiosnya.  Jangankan datang … menoleh saja pun tidak …

 Apalagi kalau  … Toko sebelah, di kiri kanannya … penuh sesak dijejali pembeli …  Sementara dia hanya bisa termangu memandang sekitarnya … (iri sudah pasti …).

Padahal mulutnya sudah berbusa ngomong …”Mampir dulu buuu, liat-liat boleh kok …”

Cari apa Mbak … daster ?, kaos ? Masuk dulu Mbak … ?”

(tapi tetap … tak ada yang mau masuk ke kiosnya …)

 

Bukan hanya kios pakaian di ITC … tetapi banyak juga contoh situasi yang lain …

Misalnya … Ketika Bunda melihat sebuah kedai makan … yang setiap kita lewat disana … selalu sepi, tak ada customer … yang terlihat hanya pelayannya saja yang celingukan mati gaya. (Dan Bundapun nyeletuk …”Kalo makanannya nggak abis dikemanain ya Yah …”) (Kasihan … pasti rugi banget itu …, modalnya nggak balik …)

 

Belum lagi ketika melihat seorang penjaja kue … yang menjajakan kue di pelataran kantor-kantor di Pondok Indah Plaza … tempat kita biasa ke ATM … Sudah malam tapi kuenya masih banyak …

 

Atau … seperti kejadian tadi malam … ketika kita melewati sebuah stasiun pengisian bahan bakar swasta … milik Jiran … berwarna hijau … (Setiap pagi dan malam kami selalu melewatinya …).

”Yah … ayah lihat deh … penjaga pompa bensinnya kasihan ya … nggak ada yang beli …”

”Bunda liat … tiap hari kalo lewat sini … pasti sepi  …”

”Ayah perhatiin deh … dulu waktu pertama kali buka … lampunya terang benderang kan Yah … ? sekarang satu persatu lampunya udah agak redup … pasti lampunya dikurangi … ongkos listriknya pasti mahal tapi pendapatan nggak menutupi … penjaganya tetep digaji  nggak ya ???”

 

Ya … semua tipikalnya sama … Ada orang berjualan … tapi nggak ada yang beli

Ini pasti membuat Bunda Trenyuh.  Darah Minang di tubuhnya membuat dia sangat memperhatikan hal-hal seperti ini.  Tidak rela ada situasi seperti ini …

 

Dan ketika aku iseng ngomong … ”Bun … Bunda mau nggak … usaha sampingan … bikin konfeksi, buka butik atau buka mini market … atau apa lah gitu …”

 

”Nggak Tau nih Yah … Bunda takut  … nanti nggak ada yang beli…. liat toko orang nggak ada yang beli aja rasanya udah seperti ini … Apa lagi nanti kalo punya sendiri … Bisa Nangis bombay Bunda ….hahahahaha … ”

 

Dan kami pun tertawa …

(Iya bun … kalo itu kios, kedai atau toko milik kita sendiri sih … bukan hanya Bunda kali yang nangis … Ayah juga kaleeeee … )
.

.

Iklan

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

37 tanggapan untuk “TRENYUH

  1. lha, ternyata banyak orang yg berpikiran sama ya? tapi selama ini kita cuma bisik2 sendiri. baru ketauan kalo diceritain gini kalo byk jg yg ikut sedih liat mereka yg ‘kurang beruntung’.

    & yg bikin lbh sedih…. kita cuma bisa sedih, ga bisa berbuat apa2, paling doain aja… *keluh*

  2. sensitif juga ya Bunda…
    Kalau aku di Indonesia kadang sengaja merem/
    tidur supaya tidak melihat yang begitu-begitu. nelangsa.

    gpp kok mas, bilang sama Bunda, kalo buat toko atau usaha sampingan
    nanti aku ajak mama dan aku ke sana tiap hari
    biar laku hehehhe
    (inget ceritaku kan? setiap aku dan mama masuk toko sepi pasti banyak orang yang akan masuk toko itu sesudahnya?)

    EM

  3. he..he..he….Bunda Dyah baca tulisan Trenyuh ini malah senyum senyum…Secara tiap hari yang Bunda hadapi adalah resiko seperti itu….karena Bunda jualan..jual baju,jual kudung,jualan jasa salon,jualan futsal….
    trenyuh nggak….pernah Bunda layani pembeli…cari jilbab…kita layani,dan dia membuka buka sampai puluhan …MABUL2…eh.akhirnya cuma pamit dan mengatakan…*Emm…maaf ya…warnanya nggak ada yang cocok..”..ya sudah..apapun saya tetap senyum..sambil berdoa…besok dia akan datang dan beli 10 pcs..he..he..
    ayo…pak Enha…ajak Bundanya untuk coba jualan…asyik kok…

  4. Ternyata sama yah apa yg ada di pikiran banyak orang saat melihat hal2 seperti itu..
    Saya paling gak tega kalo ngeliat tukang dagangan (yg di pinggir jalan atau yg keliling) kehujanan di malam hari. Udah basah-2an, dagangannya gak ada yg beli pula.. hiks 😦

  5. waduhhhh bunda…..kok segitu amat bun…namanya juga usaha bun….ada untung ada rugi, tapi satu hal yang perlu kita tahu, kalo para penjual itu bertahan, berarti sampai detik itu dia masih yakin bahwa usaha itu masih menguntungkan…bener kan…

  6. Bunda sangat berempati sekali yah sama pedagang…
    Tp ada hadist kalo 9 dari 10 pintu rejeki itu dari berniaga. Moga toko2 yang sepi itu mendapat riski yang melimpah dan tetep dpt pelanggan, biar bunda ga sedih lagi *lhoo..?!*

    (tetep) aamiin…

  7. @mbak EM

    uhm.. aku juga pernah berpikiran gitu, apa mungkin diri kita itu pembawa hoki bagi orang lain? karena kadang aku juga kepikiran gitu, pas aku datang tiba-tiba toko itu jadi rame.

    @NH18

    kalo mas NH nangis bombay soalnya, sahamnya tertanam disitu :p~~

  8. Ya benar Pak
    Ketika kita mudah terenyuh, bererti hati kita massih bersih Pak.

    Coba kalau Bapak lihat waktu saya jadi pedagang kaki lima, atau saya sedang jualan di pasar kaget. Pasti terenyuh dan berkata

    “Wah, orang seganteng itu jualan di sini, kasihan ya” 😀

  9. Ugh,, sampai sekarang Mama saya sukanya ngajakin ke pasar tradisional gitu, Om. Alasannya gitu itu tuh,, biar pedagang kecil laku, gak cuma kapitalis katanya…
    hehee …
    Kalo yang muda sih, nyari praktis-nya aja di supermarket 🙂

    Ah, mo sering ke pasar ah …

  10. hmm..karena saya juga berbisnis,..sepi dan ramainya pengunjung ke tempat kita..itu sudah Allah atur..jadi walau di tunggu dari subuh sampai subuh..bila pendapatan kita 10.000 perak yaa..itulah rejeki kita hari itu..Selama kita masih ada di dunia Allah ini..aku yakin Dia masih menyediakan Rejeki buat kita..dan itu tak akan tertukar dengan orang lain..walau usaha kita sama persis dengan kawan kita yang lain..(ye ‘ga..ye ‘ga….?)

  11. Om..sebenarnya ini tulisan yang bikin haru…

    Tapi kalimat terakhirmu sungguh lucuuuuuu….Kalleeeeeee…wakakakakakkakak

  12. mirip tuh si bunda dg istri saya (apa karena sama2 bundo kaduang ya? hehehe)…

    kemarin saya nganterin istri belanja ke pasar. ketika mau beli tempe, ada beberapa yg jualan, dan istri saya tidak mau membeli di tempat yg rame, katanya mau berbagi rejeki sama yg penjual tempe yg lain, biar semua kebagian, dan kami pun berbelanja di penjual yg sepi…

    salam buat bunda pak… 🙂

  13. mmmm…sedih ya Om kalau mereka ternyata merugi, atau mereka yang tidak mampu menarik consumen?

    baca postingan ini jadi inget sm ibu2 yang berjualan di depan sanggar karyawan, jualannya hanya pisang, madu dan hasil alam…tidak ada satu orangpun yang mau membeli dan ketika aku membeli untuk pertama kalinya, senangnya bukan main dan yg aku beli adalah satu sisir pisang raja yang akhirnya di obral diruangan kantor…hahahahahah

  14. Situasi sekarang memang membuat sedih kok….walau pasar terlihat masih bergulir, tapi agak sepi. Kalaupun Mal rame, orang juga hanya jalan-jalan.
    Biasanya orang Minang pandai berwirausaha…..siapa tahu?
    Kalau saya jelas nggak bakat, jadi ya mengajar aja…..hiks:((

  15. Terutama dalam industri restoran, biasanya pengunjung cenderung terstimulus untuk belanja di restoran yang penuh sesak dengan pengunjung karena berarti restoran tsb asyik punya. Jadi, toko atau restoran yang sepi harus introspeksi. Kalau yakin jualannya bagus atau makanannya enak, dia bisa berupaya untuk meminta saudara atau temannya untuk meramaikan. Kalau sudah rame, biasanya pengunjung lain tergoda untuk ikut meramaikan.
    Lho, soal terenyuhnya mana?

  16. Kok sama ya pak sama saya, bukan dalam hal trenyuh-nya, tapi dalam hal kepikiran kalau jualan makanan nggak laku trus buat apa/siapa yg membuat saya merasa nggak bisa berbisnis …

  17. tante ada2 aja ya om, tapi aku juga bakalan trenyuh sama kayak tante kok om. kalo aku di pihak seperti penjual2 itu, bakalan nangis juga deh……

    *berpikir lagi untuk membuka bisnis yang berhubungan dengan jual menjual nih, hehehehehe………..takut nangis bombay euy*

  18. yang lebih trenyuh lagi, Pak… bapak tua penjual cobek batu, keliling komplek, memikul cobeknya, di tengah panas siang bolong… betapa berat beban dipikulnya.
    saya juga sama Pak, suka ikut sedih lihat yang seperti itu… tapi aku kagum sama mereka, tak kenal putus asa, berjuang menghidupi anak-isteri. Setiap tetes keringatnya, semoga diganjar Allah dengan pahala besar…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s