Posted in ARTIKEL

COMPARISON


.

Upaya membanding-bandingkan,

Apa yang dibandingkan ?

Yang dibandingkan adalah … HARGA

Begini ceritanya …
Bagi yang hobby nonton di bioskop mungkin mengalami hal ini.  (Disadari atau tidak).

Jujur … ketika nonton sekeluarga kemarin … saya baru sadar, ternyata biaya camilan untuk nonton itu lebih mahal dibanding tiket masuk nonton filmnya itu sendiri.  Dan itu bedanya lumayan jauh …

Hampir semua studio di jaringan bioskop tersebut, menerapkan aturan yang tertulis besar-besar di pintu masuk.  “Dilarang Membawa Makanan dan Minuman dari Luar”.  Petugas keamanan (paling tidak saat saya nonton kemarin), tidak segan-segan untuk menyita makanan atau botol minuman yang dibawa oleh pengunjung.  Saya sempat melihat beberapa botol air mineral, botol plastik teh hijau dan minuman berkarbonasi dalam kaleng di kumpulkan di meja pemeriksaan security.  Jika pengunjung masih ingin menikmati minuman dan makanannya … mereka mempersilahkan untuk dikonsumsi di luar gedung bioskop terlebih dahulu sebelum masuk ke dalam.

Ini artinya jika (calon) penonton ingin menonton sambil “nyamil”,  maka semua makanan dan minuman yang akan dikonsumsi di dalam bioskop, HARUS dibeli di gerai makanan kudapan yang ada di area lobby bioskop tersebut.   Disana memang tersedia berbagai macam pilihan makanan dan minuman.

Makanan favorit untuk nonton bioskop tentu saja Berondong Jagung.  Saya tidak tau sejarahnya … mengapa kok camilan Berondong Jagung ini sangat identik dengan nonton film.  Kok nggak kacang kulit atau kuaci misalnya …  Kan asik tuh …🙂🙂🙂 … Ya memang Asik … tetapi berisik dan nyampah … hahaha …

Selain Berondong Jagung ada lagi beberapa jenis makanan dan minuman ala luar negeri lainnya … dengan nama ajaib yang macam-macam tentu.  Yang celakanya … semua harganya (agak) relatif mahal

But … We do not have any choice …
Pilihannya hanya … silahkan membeli dengan harga yang (agak) mahal itu … atau … manyun sama sekali sepanjang pertunjukan …

Balik ke soal komparasi harga …
Kemarin waktu kita nonton itu harga tiketnya untuk 5 orang @ Rp 35.000 = Rp 175.000
Makanan camilannya ???? … aaggrrrhhh … hampir Dua kali lipatnya sodara-sodara …

Rasanya … waktu nonton kemarin … Berondongnya bak “nyangkut” ditenggorokan … ndak kolu … setengah tidak rela …
Tapi mau gimana lagi … (once again) We do not have any other choice … !!!

Beli camilannya … atau … Manyun !!!

Bagaimana komentar Pembaca sekalian ?

Salam saya

.

.

(sebetulnya ada satu pilihan lagi … yaitu ndak usah nonton di bioskop … nonton aja Film Box Office tersebut di TV swasta di rumah … tapi tunggu setahun yang akan datang …)(Bagaimana … ???)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

34 thoughts on “COMPARISON

  1. kalo dulu ama temen2 beli makanannya diluar, masukin kedalam tas, pasang tampang sepolos mungkin santai gitu, suka lolos aja kok, malahan temen2 sy mah sambil nonton makan crepes, burger dsb, tapi sekarang kayaknya lebih ketat ya gg bisa selundupan lagi😦
    untungnya ak gg suka ke bioskop sih, tiap nonton di bioskop pasti tidur😛
    ada cara lain om, donlod, box office juga cuma nunggu paling lama sebulan #bisikan setan😛

  2. Allhamdulillah saya selalu bawa camilan dari rumah om hehehe. tidak pernah ketahuan soalnya porsinya kecil dan masuk ke tas wanita. oops jangan sampai ketauan penjaga nih. sayang om beli makanan disana, ibu-ibu hemat,irit atau pelit saya ini ya🙂

  3. untung kl nonton bioskop kbiasaannya diem sribu bahasa, konsentrasi tingkat tinggi, tatapan lurus, tangan sedakep krn kedinginan, keluar2 baru kelaparan om🙂

  4. Saya pernah mengalami penyitaan makanan yg dibawa dari luar oleh petugas bioskop, Om.. Sebal banget rasanya..

    Belakangan, saya suka “menyeludupkan” makanan dan minumnan ke bioskop dengan memasukkan ke dalam tas. Tapi, si berondong tetap kita beli di situ. Jadi, tetap imbang lah, hehe..

    Yang saya herankan, mengapa harga makanan di bioskop dan beberapa area publik lainnya sangat mahal? Apakah lantaran pajak makanan di area tersebut sangat tinggi? Atau semuanya semata monopoli dari pihak pengelola? Entahlah… Yg jelas saya selalu beli minuman dari luar dan berondong di bioskop tersebut..🙂

  5. Biasanya beli minuman kotak yg kecil dan disembunyikan di saku jaket bagian dalam Om *ups* hihihii…. tapi suami saya pernah ketauan, dan disita juga >_<

    kalo camilan jarang2 Om, coz sepertinya agak sedikit mengganggu, apalagi kalo film yg ditonton tipe film 'mikir' atw film action yg menegangkan, paling ngemut permen doang😛

  6. sssttt….selalu ada cara buat membawa makanan dari luar…hehehe….

    emang mahal banget ya om…nggak masuk akal juga harganya kalo sampe lbh mahal dr tiket😦

    makanya jarang nonton saya ini…hehehe🙂

    kayaknya cara mas arman perlu dicoba tuh….

  7. kalo saya sama kayak mbak lidya nech..tipe emak2 pengiritan…sayang atuh kalo kita tahu harga diluar lebih murah trs hrs beli dsitu yg harganya mihil…..

    mending bawa dr rumah…trs dimasukin tas….tp bawa makanannya jgn yg gede2 biar ngga mencurigakan….trs didalam tas ditaroh pembalut biar kalo diperiksa satpam dianya risih sendiri hihihihi…….

  8. biasanya sih kita makan dulu sebelom nonton. kalo emang mo jajan, biasanya kita bawa tas dari rumah, mampir di supermarket trus jajanannya masukin tas deh. AMAAAAN, hihihihihihihi. Disini bioskop ga ada satpamnya sih, cuma petugas karcis doang…males juga kali yeee dese meriksain tas satu-satu, hahahaahahah

  9. Om, sama kayak Tiara, saya dulu sama temen2 sekosan waktu nonton bareng pernah nyelundupin makanan dari luar di dalem jaket.😀 Dan berhasil, gak diperiksa.😆

  10. makanan yang biasa saya bawa dalam bioskop dalam keadaan penyet. karena harus masuk saku atau kantong hihihihi
    Kalau minuman mau gak mau harus beli di tempat, gak bisa mengelabuhi petugas😦

  11. kalo dulu saya mikirnya gini, dilarang membawa makanan, itu berarti biar di dalam ruang bioskop ngga kotor.:D
    tapi setelah akhir2 paham, ternyata ujung2nya memang tentang bisnis. hahahaa

  12. hmmm lama tdk nonton di bioskop :p

    ini melanggar hukum monopoli gk ya???

    Om bisa gak nya ngakali dg cara begini:
    > beli snack dr supermarket yg satu gedung dg bioskopnya… trus keukeuh ini habis belanja utk keperluan rumah, tidak utk dikonsumsi…

    > beli snack yang banyak kalo bisa berkantong-kantong… trus bilang ke security-nya… mas titip belanjaannya…. nanti setelah nonton saya ambil lagi heheheheh

    > bawa makanan yg tdk disediakan di situ, misal pecel, gado-gado, trus keukeuh harus makan makanan tersebut pada jam tertentu… lampirkan juga surat keterangan dokter….

    Halah repot banget yach!!😦

    *BroNeo sedang usil*

  13. Benar Om, Rabu (31/8) yg lalu kami nonton “Lima Elang” di XXI Pejaten Village berempat x @40rb, aqua 330ml saja harganya 8rb padahal di hypermart tidak sampai 1000rp plus satu popcorn ukuran besar 23rb dan satu popcorn ukuran kecil 12rb.
    Tapi yang diseludupkan juga ada : 2 jus kemasan kotak, 1 Aqua 600ml, 2 Roti Pupubunz.

  14. kalau aku sih, sengaja bawa tas yg gede, Mas Enha
    biar bisa masuk tuh si camilan atau minuman kotak😀
    tapi, pura2nya tetep beli si berondong ditempat, yang small aja ,
    khan cuma basa basi …hihihiihi….
    padahal didlm tas dah banyak camilan dan minuman kotak nya …😛
    ( jangan ditiru kalo yg inih)😀😀
    salam

  15. Kalau nonton Ketoprak Humor di GKJ malah sama sekali tidak boleh membawa makanan kedalam gedung, baik makanan dari luar maupun makanan dari kantin GKJ. Mungkin supaya lantai GKJ yang berkarpet merah itu tidak kotor.

    Paling sip ya nonton W.O Bharata yang di Senen (dulu), karcisnya hanya Rp.5 rb, bisa pesen ketoprak dan kopi. Asyik banget deh, apalagi penontonnya gak gitu rame.

    lain kali pake celana yang kantongnya banyak oom, jadi pop corn di masukkan beberapa kantong itu. he he he

    Salam hangat dari Surabaya

  16. saya baru masuk bioskop lagi setelah junior ngadat lama, bulan puasa kemaren Om (belum sempat di posting nih ), biasanya nyelundupin minuman dari luar, berondongnya beli di dalam.

  17. Menurut saya, nonton sambil makan kacang rebus is the best. Kebetulan ada penjual kacang rebus yang biasa mangkal dekat mall yang ada bioskopnya (satu2nya bioskop di Samarinda). Alhamdulillah selama ini belum pernah kena sita😀

  18. sebenarnya itu untuk menambah penghasilan pengelola bioskop menggaji karyawannya. Jadi kalau mau nonton lebih baik puasa aja dari pada sakit hati…..hahahahaha….

    Kalaupun nonton bioskop, cari yg nomat om…..*oops keceplosan….*

  19. Pak Her, saya juga suka ‘nggak tega’ kalo beli makanan di depan bioskop itu…duh, yang jualan di pikulan itu nyari uangnya susah, tapi kita malah menghamburkan sekian ratus ribu dalam sekejap…*lebay banget kan*

    Tapi apa boleh buat, antara manyun dan ngemil itu meman lebih enak ngemil…hehehe😛

  20. saya sih sering bawa dari luar Om… hehe…
    tapi, lebih seringnya saya selama nonton gak makan gak minum.. tau kenapa? saya suka gampang pengen ke toilet.. gak asik dong lagi nonton trus pengen ke belakang… ntar ketinggalan ceritanya lah..

    beda kalo nonton dvd di rumah.. kalo mo ke belakang bisa di pause dulu.. lah kalo di bioskop? emang bioskop punya mbah-nya? hihihi

  21. saya pernah juga bawa roti dari luar, lalu disita sang satpam bioskop. aduh, padahal waktu itu saya sedang lapaaar. sebel. tapi tetap nggak mau beli makanan di gerai makanan di bioskop karena mahaaaal. mending menahan lapar daripada nggak “kolu” hehehe.

    selanjutnya, kalau mau bawa makanan dari luar, saya masukin ke dalam ransel. minum juga bawa sendiri. tapi saya jarang juga nyelundupin makanan. biasanya kalau sudah lapar, mending makan dulu baru masuk bioskop. kalau agak lapar dan bisa ditahan, makannya usai nonton. untuk beli makanan mahal dan rasanya nggak sebanding dengan harganya, saya paling pelit om😀

    sebenarnya saya suka aja nonton di rumah. karena lebih fleksibel. kalau lapar, bisa panggil tukang bakso dulu hehe. semangkok bakso keliling kayaknya harganya sama dengan sekantong berondong😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s