Diposkan pada ARTIKEL, PERASAANKU HARI INI, PERTUNJUKAN HARI INI

FFFFRRII … FFFFRRII


 

FFFFRRII … FFFFRRII … Bunyi ini berasal dari ”priwitan” (”sempritan” or ”peluit”).

Sudah sekitar dua minggu ini, … aku selalu mendengar bunyi-bunyian ini.

Pagi hari berangkat kantor … aku selalu melewati daerah Pasar Jum’at, Jakarta Selatan.  Lalu lintas selalu Macet disitu …  karena pertemuan arus Lalu Lintas dari beberapa arah.

Di daerah Pasar Jum’at ini ada Se-polwan … Sekolah Polisi Wanita.

 

Nah bunyi FFFFRRIII … FFFFRRIII … ini berasal dari ”priwitan” yang disebul-sebul oleh siswi-siswi Sekolah Polwan itu …  mereka rupanya sedang Praktek menjadi Polisi Lalu Lintas … langsung on the spot di Jalan Raya macet itu …  mengatur lalu lintas …

 

Aku lihat wajah-wajah perempuan belia, muda usia, segar, tegak, sikap sempurna  … dengan sorot mata tajam (tepatnya … “tegang”) … berseragam Polisi Wanita … sedang berlatih mengatur lalu lintas … diawasi oleh instruktur-instrukturnya …

 

Melambai-lambaikan tangannya … menggerak-gerakkan lengan … dan sudut sikunya pun  90 derajat dengan presisi yang tepat… masih terlihat kaku sangat …  (maklum mungkin baru belajar teorinya …).  (Sepintas agak mirip Robot …).

 

Mereka menyetop kendaraan … mempersilakan pejalan kaki menyebrang … meminta mobil jalan lagi … semua dilakukan dengan disiplin … dengan tata gerak yang ”text book” sangat… (namanya juga latihan praktek toh …).

 

Cara meniup peluitnya pun juga masih belajaran … Mulut menggelembung ”nyebul” priwitan tersebut … dan yang keluar adalah bunyi … FFFFRRIII … FFFFRRRIII … (Huruf ”F” yang panjang itu … menggambarkan hembusan angin yang lebih banyak keluar dari mulutnya).

Kadang aku liat … mungkin karena “nyebulnya” kekencengan … priwitan tersebut … mak pluk … tersembur mencelat keluar dari mulutnya … (mereka mungkin menjepit priwitan itu dengan bibir lembutnya, bukan dengan giginya … )(sehingga licin … dan ”cengkramannya” kurang kuat).

 

Bandingkan dengan yang sudah ”proffesional” … entah itu Polantas Senior atau Profesi lain yang gadgetnya Priwitan …(i.e … wasit atau tukang parkir misalnya …).  Priwitan / sempritan / peluit itu di gigit dengan gigi … mantap … dan ketika di tiup sedemikian rupa … bunyi yang keluar adalah … PRRIIIIT … PRRIIIIT … !!! 

Sungguh mantap, keras dan ”indah” …

 

Bunyi ”PRRIIIIT” yang ini, meskipun Mantap, Keras dan Indah … bisa menjadi ”nightmare” bagi mereka yang punya salah …

 

So …

FFFFRRIII … ini bunyi sempritan yang ditiup oleh siswi Polwan yang masih belajaran …

PRRIIITT … ini bunyi sempritan yang ditiup oleh orang yang sudah profesional …

 

Terdengar lain bunyinya …

Terasa lain ”ruh” nya …

Terkesan lain ”makna” nya).

 

Dan untuk para adik-adik, siswi Sekolah Polwan … terus berlatih dengan penuh semangat … agar menjadi Polisi Wanita yang handal.  Yang saya dengar … Polisi Wanita itu relatif lebih SULIT menerima ”salam tempel” dari para pelanggar lalu lintas.  Mereka cenderung lebih ”tought” – ”disiplin” … dan nggak ada ”kompromi” …  SALUT UNTUK POLWAN !!!

(And remember … tolong belajar juga untuk menghasilkan bunyi sempritan yang lebih ”PRRRRIT … instead of … FFFFRRII )

 

(Halah …I dont believe this … ”FFFFRRI” dan ”PRIT” aja di bahas …)

(Dan aku yakin para pembaca sekarang sedang memonyong-monyongkan mulut membayangkan sedang praktek belajar nyebul sempritan   …. ngaku aja deh …)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

23 tanggapan untuk “FFFFRRII … FFFFRRII

  1. duh bener bener deh si mas…
    Frrr aja dibahas…
    tapi itu kenyataan yang ada, dan jarang kita pikirkan
    betapa sulitnya mengahsilkan bunyi yang sempurna.
    (Jadi ingat Riku minta diajarin siul tapi ngga bisa2..kasian…)

    have a good day mas
    EM

  2. huahuahuahua

    yessy tauuu Yessy tauuuuuuuuu
    huahuahuahua

    itu jalan yang tia pagi juga yessy lewatin Om kalo di anter suami yessy

    huahuahuahua

    tau gak..temen yessy tuh bt bangett sama polwan itu..saking btnya…nih polwan pengen gue tabrak deh yes!! wakakakkaka

    bener banget om
    “Muka sok seriusnya”
    “Tapi tetep mau senyum kalo ada orang nyebrang sambil mindik mindik..”

    Iya kan om!?!?

    wakkakakak

    “Yessy tau..sebenarnya kalo jalanan sepi si Om pengan banget nanya no hp salah satu dari mbak mbak polwan baru itu ..kekekekekkekek”

  3. ooooooooo…………………
    kirain orang gila,,, khan biasanya orang gila banyak main sempritan di jalan-jalan……. posting kok sempritan pak-[pak…….. kurang kerjanan…….

    salam kenal :
    http://www.212baca.wordpress.com
    coba nyemprit lah., priiiiiiiiiiiiiiiiiittttttttttttt………………….. kkok gak ada suaranya ya…………………………
    heheeeeeeee……………..

  4. nyahahahahaha.. inget dulu pas SMA ikut ekskul PKS.. kan belajar cara ngatur lalu lintas juga Opa.. hihihi
    Tapi dulu kita dimarah-marahin tuh kalo niup peluit bunyi nya cuma gitu doang, sampe disuruh skotjam segala (doh) padahal kan saya ga minat-minat amat jadi polisi, lah saya ini bergabung di ekskul itu cuma gara-gara ada kaka kelas ganteng jeh! 😆 :mrgreen:

    giliran sekolah bener boleh ya niup peluitnya gitu… 😛

  5. Walah… blog si Om berisik banget sih…!
    Biar tambah rame, ogut juga ikutan niup ah…
    PPPPPRI… Loh? Maklumlah orang Sunda abdi mah lagi belajar niup…

  6. @Ime-chan
    Aku juga nggak bisa siul kencang2 seperti orang2.
    Bisanya pelan banget.
    Pertanyaannya, apakah struktur bibir dan mulut mempengaruhi kemampuan orang untuk bersiul?

    Salam Bos

  7. Kalo di Surabaya, aku nggak pernah liat ada Polwan nyemprit2, jadi nggak bisa kasih komentar…

    Dan aku juga nggak punya pengalaman sebagai tukang parkir (seperti Om), jadi aku nggak bisa kasih komentar…

    Jadi,
    aku cuman bisa komentar:
    “IDIH, SI OM ISENG!”

    🙂

  8. kenapa ya kalo pangkatnya masih agak rendahan selalunya pegang senapan, tapi kalo pangkatnya sudah agak mendingan, seperti perwira gitu, cuma pistol yang diselipin ? padahal kan mantepan senapan ya ?

  9. iya deh ngakuuu

    tapi emang susah sih niup sempritan, saya kalo niup pasti bukannya keluar udara tapi malah keluar ludah. hehehe menjijikkan. Makanya gak mau cari kerja yang bergadget sempritan.

    Maju terus Polwan..tetap galak dan lurus yah!
    Buat om…. saluut up!

  10. hahahaaaaaahahahaha…lucu lucu…hakhakahahaaaakakakahahaakaakaaka…hak hak hap..

    duh lemess..
    pa kbr pakde?
    udah lama ga ngeplurk niy aku..jd udah lama ga ngobrol ma pakde..hehe..

    salam,
    Nintaaaaaaaa (eh blog br niy pakde…)

  11. kirain cerita tukang parkir….haduh, mbk polosi itu malu kali ya pas sempritannya nyembul keluar, suurh pke tali Om, tru sdigantungin, biar klo trllau kenceng niup ga’ lompat….he..he…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s