Posted in INSPIRING PERSON, TRAVELLING

THE BEAUTY OF ROOM SHARING


(sebuah postingan yang ringan saja …)

.

Room Sharing … Sekamar berdua …

Jika ada perhelatan besar meeting nasional tahunan di Perusahaan kami  …  maka bisa dipastikan … kita akan room sharing … sekamar berdua …

Karena jarang ada Hotel yang sanggup menampung sekitar 300 orang peserta yang datang dari seluruh Indonesia,  dalam satu waktu tertentu yang bersamaan.

Dan perkara room sharing ini …  Trainer sering sekali berganti-ganti pasangan …

Dulu ada suatu masa dimana saya oleh panitia selalu Di room sharingkan dengan Thomas … seorang bapak muda … Namun beberapa tahun yang lalu  Thomas tidak berkarier di perusahaan kami lagi …

So mulai saat itu saya selalu berganti-ganti pasangan …

Dan untuk urusan yang satu ini …  ada seninya sodara-sodara
Seni untuk “menyelaraskan” kebiasaan masing-masing.

Beberapa contoh bisa saya sebutkan adalah :

1. Twin Bed vs King Size Bed …
Hal pertama yang kita lakukan ketika check in adalah … memastikan bahwa Room itu punya Twin Bed … (hahaha).  Jika ternyata hanya ada satu Bed King Size yang besar maka biasanya kita akan meminta extra bed tambahan …

Rasanya … agak saru juga jika kita para lelaki dewasa ini tidur bersama dalam satu ranjang … (nanti bisa “pedang-pedangan” …) hahahaha

(Namun demikian …ternyata bagi para karyawan wanita atau ibu-ibu … hal ini tidak menjadi masalah … mereka justru senang jika mendapatkan satu Bed Besar…). (senang tidur “umpel-umpelan” mungkin … )🙂

2. Light on vs Lights Off
Perkara kebiasaan Tidur …
Ada orang yang biasanya tidur dengan mematikan semua lampu dan juga televisi … Hahahaha

Sementara saya … kalau tidur itu Lights tetap menyala … TV pun juga demikian …

Dan untunglah … Benk teman sekamar saya kemarin juga mempunyai kebiasaan yang sama … Lights On … TV On … (entah karena menyesuaikan dengan aku … entah ndak enak sama Opa-opa ini … sungkan … atau bagaimana … saya juga ndak tau …)(hahaha)

3.  Other Habits
Maksudnya other habits adalah … kita juga paling tidak harus bertenggang rasa dengan kebiasaan masing-masing yang lainnya …

Kerapihan … kebiasaan mandi … kebiasaan hang out malam … kebiasaan merokok … kebiasaan ngorok … buang angin … dan seribu satu kebiasaan lainnya … (hahahaha)

Dan sekali lagi … saya dan Benk kemarin … relatif mempunyai kebiasaan – habits yang relatif sama … dan untuk itu tenggang rasa adalah kunci utama

Benk … Partner kamar saya yang kemarin di Bali itu …  adalah seorang anak muda yang sangat mempunyai tenggang rasa … (mudah-mudahan saya pun demikian baginya …)

So … Benk … you are one of my great room mate ever … !!!

.

So bagaimana dengan pengalaman Pembaca sekalian ?
Pernahkah Sharing Room saat menginap di Hotel misalnya ??
Ada cerita yang bisa disharingkan ?

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

74 thoughts on “THE BEAUTY OF ROOM SHARING

  1. Pernah juga Om…Yang pasti harus Twin Bed…Risih sangat Om…Nomer 2 gak masalah, Yang No 3 seru kalo ketemu yang cocok, dan kalo ngga, bener kata Om…Tenggang rasa Kuncinya..satu waktu saya pernah satu kamar dengan Seorang bapak yang terpaut jauh usianya, kebetulan dia sakit masuk angin…dan hanya bisa sembuh kalau “kerikan”, so.. demi roommate, saya rela berkerik ria, soalnya dia nawarin saya untuk dikerik juga, yang kebetulan sama2 masuk angin…
    Impas dah kita sama2 telanjang punggung…:mrgreen:

  2. yup.. room sharing adalh wajib buat kita-2 para karyawan..

    saat ini saya lagi training di jkt 12 hari..
    jadi mau gak mau, suka gak suka kami berdua harus tenggang rasa..
    Masalah rebutan Remote TV atau mbuka laptop di Meja adalah kesibukan seahri hari…
    tapi kalo dipikir pikir.. sekamar berdua lebih enak juga.. karena bisa ngobrol gak karuan tiap hari daripada bengong sendirian dikamar..

    yg pasti buat room mate saya harus tahan bau rokok.. kalo gak silaken out hehehe…

  3. erm… kalo inge sie…
    bisa tidur dalam keadaan apa aja sie Om…
    asal kamarnya bersih terus perut kenyang *atau lebih tepatnya kekenyangan* hahahahahahahahaha ^^v

  4. acara seperti itu sering jadi kendala, saya sekamar berdua bareng kolega ternyata saya harus tidur bergelap-gelap sedangkan dia mesti nyala lampu terus, bagian dia suka denger alunan MP3 buat ninabobo, saya gak bisa tidur karena berisik. repoottt….

  5. “Rasanya … agak saru juga jika kita para lelaki dewasa ini tidur bersama dalam satu ranjang … (nanti bisa “pedang-pedangan” …) hahahaha”

    😆😆😆 aku belum berhenti ngakak Mas…

  6. saya sangat lama mengalami room sharing Om, enam tahun… (huahaha… itu mah asrama!).😀

    ok, untuk kamar hotel, saya pernah mengalami juga, lumayan lama, 5 bulan. waktu mengikuti sebuah kegiatan jelang jadi dosen. kami sekamar ada 4 orang. yang paling susah disesuaikan itu adalah soal special habit, terutama soal ngorok… wuiiih… salah satu teman kami juara ngorok deh kayaknya. pada hari-hari pertama sangat terganggu. tapi, karena sudah cukup lama, akhirnya kami terbiasa. justru ketika kami sudah berpisah dan pulang ke daerah masing-masing, ada rasa kehilangan. yaitu, kehilangan musik jelang tidur yang bernama “ngorok”, hahaha…😀

    1. Itulah hebatnya di Pesantren Uda …
      KIta sudah dididik untuk saling toleransi …
      Terdidik untuk cepat menyesuaikan diri dengan kondisi apapun …
      Dan ini tidak ada sekolahnya …
      Harus melakukannya sendiri …

      Salam saya Uda

  7. room sharing? bener, pengalaman sy tidur dgn teman laki2 (main anggar) pada Bed King Siz) hahaha… hasilnya sampai pagi nggak pernah nyenyak, untung hanya satu malam!?
    tapi kalau room mate-nya adalah teman akrab yg seumur, it’s ok-lah…

  8. memang harus punya tenggang rasayg tinggi ,bila kita sharing room, masing2 kudu menurunkan egonya.
    untung saja saya sih gak pernah masalah mau terang, mau gelap, mau tv nyala juga ok saja……………………………. *memang saya penganut aliran pelor (nempel molor ) juga sih he he *
    salam.

  9. Kayaknya semua yang Mas NH tulis itu benar adanya…
    Bagi para lelaki, tidur umpel2an risih banget…
    Umpel2an = Ompol2an….😀

    Yg lampu agak beda dikit.
    Kalau saya suka cahaya yg nggak langsung.
    Tapi kalau terpaksa tidur sambil disinari lampu juga masih bisa…

    Soal tenggang rasa?
    Saya biasanya menyesuaikan.
    Kalau teman satu kamarnya cuek, saya bisa lebih cuek.
    Tapi kalau dia kooperatif, saya pasti ngikut juga.

  10. Aku terbiasa hidup di asrama, jadi nggak masalah tidur umpel-umpelan atau sendiri, aku juga bisa tidur dalam gelap (karena aturan asrama.
    asyiknya sih, sebelum tidur bisa cerita2 seru dan saru..hihi…tapi nggak bisa pedang-pedangan hahaha…

  11. om lagi meeting tho di Bali.. maap telat, karena ngga bisa blogwalking tiap hari🙂 wah, kalo room sharing pernah berkali-kali om.. saat tinggal di kost, saat diklat, dan sekarang dengan suami, hihi.
    dulu pernah room sharing dengan 6 orang (perempuan semua tentunya), waa seru, semuanya beda keinginan. jadi lucunya, saat yang ngga suka dingin udah tidur, yg suka dingin menurunkan suhu ruangan. saat yg ngga suka lampu dipadamkan sudah tidur, yg suka gelap diam2 mematikan lampu. ributnya ya saat bangun tidur… ada yg masuk angin dan ada yg teriak kaget karena gelap! tapi siy ngga da yg marah…😀

  12. Wah, saya biasa banget yang namanya asrama. dulu di pesantren, 12 sampai 18 orang sekamar. Sekarang pun tinggal bersama dengan seorang cewe dan kita tidur sekamar setempat tidur! heheh.. Sebenernya, kami masing-masing punya kamar buat sendiri dan menyendiri kalo siang, tapi pas tidurnya, pasti kalo gak saya di kamar dia, dia di kamar saya. Enakan tidur berdua, tau!!!

  13. Meski jarang, aku juga pernah ngalamin room sharing bersama orang-orang yg baru kenal… biasanya karena seharian udah capek ngikut kegiatan, maka di kamar udah tidak rewel lagi.. bbrp hal seperti; lampu, tv, tak jadi masalah mau hidup/mati.. Nah, kalo kamar mandi sebisa mungkin aku bangun pagian spy tak kena antri, dan juga agak bergegas, tidak berlama-lama.. yuup, tenggang rasa gitu!

    Baru2 ini adikku ikut acara yg berlokasi di tempat yg agak terpencil. Sekamar dgn adik adalah seorang perempuan muda berkebangsaan Rusia… dan hal yang menggelikan; room mate manis ini jaraaaaang mandi! hahahaha… mana si manis ini dgn cueknya kemana-mana tanpa berpakaian sepantasnya, ampyuun deh! Mungkin karena emang udah adat dan kebiasaan si manis ya…

  14. pedang-pedangan? wakakakaka istilahmu om😛
    ohya walaupun aku wanita tetapi kalau harus sekamar dengan wanita lain yg baru kenal rasanya juga gak enak om kalo satu tempat tidur😀 *aku prefer twin bed*

    dan…aku tipikal orang yg suka tidur dengan lampu mati…lebih nyenyak walaupun aku dulu sempat setahun sekamar dengan cewek yg suka nyalain lampu kalo tidur. jadi setiap malam sebelum aku tidur aku harus nungguin dia tidur duluan jadi bisa matiin lampu hihihihi…kapan2 aku cerita tentang dia deh.

  15. Kalo boleh comment 3 hal Om (praktek TOYF lagi ahhh):
    1. “(sebuah postingan yang ringan saja)” –> *garuk-garuk kepala, clingak-clinguk, cari tulisan Om NH yang tidak ringan*

    2. “selalu di room sharingkan dengan Thomas” –> pasti obrolan di kamar tidak jauh dari musik, secara sama-sama “musisi” gitu lohhhh..

    3. “tenggang rasa adalah kunci utama” –> setuju banget untuk yg ini…

    1. 1. Iya ya …
      aku sok-sok-an berat ya …
      hehehe padahal semua tulisanku ringan … hehehe

      2. yup … kalo ama thomas … nyanyi mulu bawaannya … (huahahaha)

      3. sip

  16. Om,
    Saya biasanya termasuk sering tenggang rasa dgn teman klo urusan tidur. Pernah dapat teman yg hrs nyalakan tv sambil tidur, dgn suara keras pula, dan saya ga bs tidur sampai pagi. Tp saya ga bs protes krn kami waktu itu ber-4 sekamar hahhhaaa…
    Dan pernah jg dapat yg maunya ngobrollll aja ga tidur2, pdhl saya pengen tidur, terpaksa saya pura2 menguap biar ada alasan tidur.
    Klo urusan lampu, saya ga mau kompromi. Klo emg dia ga mo gelap, setidaknya ya lampu di mejanya saja deh yg idup, jgn semua. Soalnya saya jg ga bisa klo gelap2 banged. Takut! Hehehe..

  17. Huahahaha…. tapi kalau udah teman lama banget sih biasanya nggak jadi masalah. Karena pasti udah tahu tabiat masing2. Hanya saja, masalah tempat tidur bersama menurut saya ada 2 hal yang paling “membahayakan” (tapi nggak sampai main pedang2an lah… Kalau sampai main pedang2an sih berarti emang udah “niat”!😆 ):

    Pertama, ini masalah besar, walaupun jarang terjadi, apalagi di kala masih pengantin baru. Yang biasanya tidur di rumah masih anget2nya, pagi hari masih setengah tidur dan lupa masih di hotel, di rumah biasa peluk2an di pagi hari, nggak sadar kita meluk roommate kita itu! Lebih cilakanya, roommate kita juga nggak sadar, masih setengah tidur juga, disangkanya yang meluk istrinya untuk itu dia malah ikut menyambut pelukan kita! Nah… kalau itu terjadi gawat banget! Wakakakak….😆

    Kedua, ini lebih sering, walaupun konsekuensinya nggak gawat. Tentu saja masalah buang angin di tempat tidur! Apalagi di pagi hari biasanya itu angin berpotensi untuk berbau busuk! Tetapi kalo cowok sih biasanya cuek, apalagi kalau temen lama. Bahkan banyak yang menganggap buang angin itu sebagai “token of friendship” **halaah**. Ya iyalah, kalau kita marah2 hanya karena teman kita buang angin berarti kita belum sobatan banget sama itu temen….😆

    **ini kok komenku jadi ngawur gini ya….**😆

    1. “token of friendship” ????
      HUahahaha … ngakak koprol saya Pak … !!!
      ada-ada aja istilahnya …
      (catet) (bisa jadi bahan postingan …)(terinspirasi dari Komentar Pak Yari)

  18. Pernah jadi panitia acara kantor, dan ketika ada tamu yg menanyakan info teman seruangannga begini :
    “mbak, kira2 teman sekamar saya itu merokok nggak ya???
    Mbak, dia itu ngorok nggak ya…???
    Mbak, teman sekamar saya mau ga ya kalo AC-nya saya matiin???

    Lah, kalo ditanya gitu2, ya jelas saya nggak tau to om. Eh belum sempat dijawab, tiba-tiba ada bapak2 yg protes, dia nggak mau sekamar sama Mr.A dengan alasan, pernah di acara sebelumnya mereka sekamar, dan beliau gbs tidur karena Mr A ngorok….ada juga yg gamau sekamar dgn seseorang yg jorok (suka ngegeletakin baju dalemnya di kamar mandi…)
    Ada2 saja mmg ya om.
    Cuman apa perlu ya panitia selanjutnya jika ada acara, dalam formulir yg harus diisi diberi point, mengorok/tdk, merokok/tdk, pake ac/tdk, jorok/tdk…
    hehehe ribet banget dong…
    Eh tp saya pernah juga diomelin, gara2 nama seorang wanita saya pikir pria…dan saya satukan kamarnya dgn bapak2…hehehe, pastilah dia ngamuk2…🙂

      1. Hahahaha …
        Yang jelas …
        Panitia biasanya sudah mempunyai daftar tertentu …
        Bahwa si Anu musti dipasangkan dengan si Itu …
        Bapak X dengan Bapak Y …

        jadi mereka ndak pusing …

        Cuma yang Floating Mass kayak saya ini yang selalu berganti-ganti …
        karena memang saya pada dasarnya bisa dengan siapa saja … Bisa dengan Pak B, Mr C … bahkan kalau perlu bisa juga dengan Mbak D, Ibu E, juga Mrs F … lho ???? (ngawur Trainer iki …)

        hahahaha

  19. Alhamdulillah saya biasanya menerima bagaimanapun room mate saya. Senang juga bisa sekamar dengan teman2 yang udah ibu2, heboh banget dengan peralatan make-up🙂
    Untuk kamar mandi, biasanya saya nyari amannya…mandi bla…bla…bla… sebelum sholat subuh, dijamin nggak ngantri😀

  20. kebiasaan yang ga bisa ilang meski udah room sharing:
    1. mati lampu saat tidur
    2. AC di kisaran 20 derajat
    3. TV tetap nyala dengan volume minim dan pake timer off
    4. jendela dibuka dikit tirainya

    dan, kebanyakan kawan room sharing saya, ga bisa nerima ituh, kecuali mati lampu😛

  21. waduh..udah komen yang keberapa ni.. jauh bgt..

    saya pernah dikirm universitas ikut acara lokakarya PHBM di hotel Grage Sankan Kuningan… kebetulan bgt peserta ceweknya cuma dua..heheh.. jd pas..roommate saya dokter Tuti dr pemda kuningan dan tentang kebiasaan..ga ada masalah.. apalagi acara sering smp mlm, masuk kamar tinggal tidur.. kebiasaan hampir sama.. lampu kamar bisa nyala atau pake lampu tidur aja..yg penting ga gelap… TV mati.. !! hehehe

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s