GARPU


.

1 Juni 2012

Sudah sejak tanggal 31 Mei kemarin, saya ada di Pontianak.
(Note : Irni … mohon maaf ya, saya tidak menghubungi kamu nih, sebab acara meetingnya sampe malem, lalu dilanjut makan malam di Pondok Kakap).  Jadi kasihan kamunya nanti, mosok kita Kopdar tengah malem. 🙂🙂🙂

Tanggal 1 Juni saya sudah harus terbang ke Jakarta lagi.  Saya ambil penerbangan Garuda jam 8.15.   Mungkin karena kelelahan dan masih ngantuk, maka mulai menit pertama saya duduk di pesawat saya langsung tidur.  Lumayan dapet tambahan tidur satu jam lebih.  (begitu pikir saya).

And for your information, penerbangan Pontianak – Jakarta itu tidak ada TV nya.  Itu sebabnya tidur adalah solusi terbaik (untuk saya).

Tidur saya terganggu sebentar ketika pramugari membagikan sarapan pagi.  Meja lipat saya buka, nampan berisi sarapan lengkap saya terima.  Saya sempat melirik sebentar ke kursi sebelah, rupanya menu sarapan pagi ini adalah Mie Goreng.  Sarapan tetap tidak saya sentuh.  Saya meneruskan tidur saya.

Gangguan tidur saya yang kedua datang lagi.  Yaitu saat pramugari mengambil nampan sarapan tersebut.  Untuk dibereskan.  Dasar Trainer kere.  Saya tak mau rugi.  Wadah alumunium foil berisi Mie goreng saya ambil.  Tak lupa saya juga mengambil garpu untuk alat makannya nanti.  Saya punya kebiasaan yang mungkin rada aneh dimata teman-teman.  Kebiasaan tersebut adalah … kadang kala … saya menyantap makanan di pesawat itu kalau pesawat sudah landing.  Sudah mendarat.  Kebiasaan yang aneh hehehe.

Singkat kata … pesawat berhasil landing dengan mulus di Soekarno Hatta.  Dan seperti biasa,  dilanjut dengan proses taxiing atau proses perjalanan pesawat dari landasan pacu ke terminal parkir pesawat yang ada garbaratanya itu.  Lumayan jauh.  Belum lagi waktu menunggu persiapan pemasangan belalai garbarata.  Proses membuka pintu pesawat dan segala prosedur penerbangan ketika sampai di bandara itu.  Lumayan memakan waktu yang lama.  Naaaaahhhh … disitulah saya mengambil kesempatan untuk sarapan.  Saat pesawat menyentuh tanah sampai berhenti parkir di terminal.

Alumunium foil saya buka, saya santap Mie Goreng saya dengan nikmat.   Kilat.  Tidak memakan waktu lama, mie goreng saya tandas.  Habis tak bersisa.  Pesawat masih sibuk ditata parkirnya.  Penumpang lain sudah banyak yang berdiri mengambil bagasinya.  (Padahal lampu sabuk pengaman masih menyala lho).   Sementara saya tetap duduk dan sibuk membereskan tempat makan saya.  Sedang asik membereskan, ingin memasukkan garpu ke wadah alumunium foil tersebut dan dimasukkan ke kantong didepan kursi saya.  Maksudnya sih supaya rapi agar nanti petugas kebersihan gampang membersihkannya.

Tiba-tiba … ibu-ibu di sebelah saya nyeletuk  … “Pak … garpunya nggak usah diberesin … sini saya ambil saja”

Lalu dengan tenangnya … Ibu itu mengambil Garpu bekas dipakai sarapan saya … Tanpa dibersihkan … tanpa dibungkus tissu … langsung dimasukan ke tas tangan mewah nya …  remember … itu ada bekas makan saya lho.  (Bekas liur “orang ganteng itu”  sepertinya memang telah berhasil memutuskan urat jijaynya …) huahahaha …

Yiiiihhhaaaa … si Ibu ngembat Garpu ni yee !!!  Garpu bekas makan saya …

Memang sih, garpu itu memang bagus.  Terbuat dari logam alumunium dan ada logo Garuda-nya.  Tak heran si Ibu nekat mengambilnya.  Untuk kenang-kenangan mungkin.

(dan saya pun tersenyum dalam hati, hampir keselek … kesereten … karena saya belum sempat minum !!!)

Bayangkan … langsung masuk tas … sodara-sodara …  nggak pake dibersihin … !!!

.

.

.

.

39 thoughts on “GARPU

  1. kyaaaaaaaaaaaaa…tuh ibu2 kalo orang jawa bilang “kirmah” mikirke omah…hahaha..mungkin juga ituh si ibu kehabisan garpu kali yah om sampe akhirnya dibawa itu pulang garpunya.knapa gak sekalian om saja yah yang dibawa pulang #looohhh

  2. waaahh.. gak papa om.. lagian klo dihubungi rada kecewa juga karena aku udh tidur.. hehehehe.. gimana dengan makanan di pondok kakapnya on? aku aja gak pernah loh makan disana.. tempatnya gak asyik.buat nongkrong seh :p

    nah kan makanya aku bilang aku gak pernah nonton di pesawat.. wong garuda ptk jakarta gak ada tvnya gt😦 sayangnya pertama kali jaldin aku ke bali masih gak waras.. malah pake lion ~_~

    soal ibu2 itu kok gak banget yak.. aaahhh aku bekas makan sendiri aja gak mau deh nyemplungin ke dalam tas.. lah itukan bau.. pas dikeluarin udah semerbak deh bentuknya ~_~

    btw utk om naek pesawatnya pagi yak.. klo siang bakalan kena delay deh.. supadio kabarnya baru buka jam 3 sore tadi sejak siang kemaren..

  3. ini sering kejadian memang, ga tahu juga harusnya boleh diambil apa tidak ya?
    Ya jelas tidak bermasalah bekasnya orang ganteng ya tanpa di cuci juga tidak masalah kok.

    Mungkin sampai dirumah sendok itu di cuci pake akholol kali ya…🙂

  4. ya ampun.. segitunya si ibu2 itu…
    ngambil garpu/sendok pesawat sih masih wajar ya, tapi kalo sampe minta punya orang lain sih aneh banget gak sih.. apalagi gak dibersihin gitu… hiiyyyy….😛

  5. Sampai rumah ibu itu akan membakar kemenyan dan garpu diletakkan disebelahnya plus bunga 7 warna
    Si ibu mulai komat-kamit ” wong ganteng..wong ganteng..wong ganteng…datanglah di mimpikuuuuuuuuuuuuuuuuuu”
    ha ha ha ha haaaaaaaaaaaaaaaaak…..

    Ati2 lho ooom

    Salam hangat dari Suroboyo

  6. hihihi, si ibu mungkin baru pertama kali naik pesawat om, dan seperti yg kita tau, kalau yg namanya “pertama kali”, pasti harus ada kenang2annya~😆

  7. Kebanyakan ibu-ibu di Indonesia, om. Ga ngerti faktor ekonomi atau mental.
    Saya pernah di tukang roti bakar, ada ibu-ibu turun dari mobil minta beli roti bakar separo dan di tawar lama banget. Akhirnya ga jadi beli karena yang jual udah kesel.. huehuehue

    1. Saya rasa tidak juga …
      sebab selama perjalanan … beliau menunjukkan perilaku yang baik …
      dan saya rasa dari gerak-geriknya sangat biasa naik pesawat🙂

    1. Benar juga ya Uda Ded..
      Jangan-jangan si ibu adalah silent reader-nya Om Nh
      Dan karena kebetulan bertemu di pesawat, jadi deh garpu bekas diminta untuk dijadikan “cindera garpu”, hehe..😀

  8. Om, kali ibu itu pembaca setia blognya Om NH ini. Jadi dia udah lama ngefans sama Om. Hehehe. Jadi apalah artinya garpu bekas dipakai Om NH. Malah dipigura jangan-jangan.😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s