Posted in RENUNGAN

MENUTUP REJEKI ORANG


.
Orang bilang rejeki itu ada yang mengatur.  Sebagai manusia biasa kita wajib berikhtiar untuk mencari rejeki yang halal.  Semua orang tau itu.

Tetapi mungkin ada pernyataan lain yang saya rasa patut direnungkan bersama.  (atau paling tidak oleh saya sendiri).

Selain kita harus berikhtiar untuk mencari rejeki yang halal …  sebaiknya …
Kita juga harus membantu orang lain untuk mencari rejekinya yang halal pula.
Kalaupun kita belum mampu membantu orang lain mencari rejeki halal … yaaa … paling tidak …
Kita jangan sampai menghalangi atau mempersulitnya … membuat ikhtiar orang lain tersebut menjadi terhambat.  Istilah sehari-harinya mungkin … Menutup Rejeki Orang.

.

Maksudnya apa nih om ?
Ambil contoh sederhana.  Sore-sore … hari Sabtu … hari libur.  Enaknya makan bakso hangat-hangat nih.  Tok-tok-tok tukang bakso lewat di depan rumah kita.  Kita panggil … lalu kita pesan 4 mangkuk bakso.  Kita memakai mangkuk bakso abangnya.   Senang riang ria … bersenda gurau di sore hari nan indah bersama keluarga.  Ngobrol sambil makan Bakso … haha-hihi … Gayeng enak sekali.  Tidak sadar … bakso sudah habis dari tadi … Mangkuk masih teronggok di rumah … Tukang Bakso masih setia menunggu di depan.  Jongkok di pojokan halaman.  Menunggu lama.  Sementara kita bersenda gurau di rumah.

Apa salahnya Om ?
Tidak … tidak salah …  kita toh akan membayar 4 mangkuk bakso tersebut tunai bukan ? …

Tetapi sadarkah kita semua bahwa … inilah yang saya sebut … Kita telah menghambat … memperlambat ikhtiar Si Abang Bakso mencari rejeki halalnya.  Si Abang bakso menjadi stuckdiam … di depan rumah kita … dalam waktu yang cukup lama.  Menunggu mangkok … dan menunggu kita membayar.  Sehingga habis lah waktunya … jarum jam sudah keburu bergerak ke malam hari … sudah waktunya orang-orang makan malam.  Dagangan baksonya pun bisa jadi … urung dibeli orang.  Masa nikmat-nikmatnya makan bakso sudah lewat.  Kasihan si Abang.

Alangkah lebih baik kalau kita … kalau mau makan Bakso di rumah … memakai mangkuk kita sendiri … mangkuk dari dapur kita di rumah.  Si Abang segera membuatkan … baksonya jadi … Segera bayar … Si Abang bisa ngider lagi ke tetangga-tetangga sebelah rumah.  Kembali berikhtiar untuk menjemput keping-keping rejeki halalnya ditempat –tempat lain.

Sementara kita pun masih tetap bisa bersenda gurau … haha hihi di sore hari nan indah itu … sambil menikmati Bakso yang terhidang di mangkuk kita sendiri … !!!  Win – win solution !!!

Sederhana bukan ???

So … Jangan hambat orang lain untuk mencari rejeki halalnya … !!!
Jangan Tutup Rejeki Orang !

.

.

.(sebuah postingan pengingat … untuk diri sendiri !!!)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

52 thoughts on “MENUTUP REJEKI ORANG

  1. Saya punya kisah Kek…

    Suami sebelumnya menjual produk dagangan merk A, yang memang merk tersebut sangat laku di pasaran, hingga semakin hari pelanggan semakin banyak. Tapi disaat pesanan sudah mulai banyak, bahkan suami sempat menjanjikan untuk mengantarnya pada hari tertentu, ternyata barang yang sudah dipesannya tidak pernah kunjung datang. Untuk memastikan si droper nyamper ke rumah untuk mengirimkan barang, maka setiap saat suami menghubunginya untuk bisa segera mengambil barang dari dropper tersebut. Padahal droppernya sudah dihubungi berkali-kali, dan inilah bunyi percakapan dengan droper barangnya…

    S : “sampai mana Pak”
    D : “Karanggede” (hanya sekitar 10 km ke salatiga)
    beberapa menit..
    S : “sampe mana Pak?, biar saya ambil sendiri saja barangnya”
    D : “Waduh maaf Pak, kita sudah sampai Karangjati” (lewat salatiga)

    dan hal tersebut terjadi hingga sekian kali… entah mengapa… entah karena mungkin hanya pemain kecil dan pesanan tidak sebanyak pemain besar, entah karena ada pemesan yang lebih penting… entahlah…

    saat itu saya cuman mbilang ke suami, “Sudah Bi, mungkin belum rejeki kita, yakin saja Allah pasti akan membukakan jalan lainnya yang lebih baik”

    hingga akhirnya suami berpindah ke produk B (saingan produk A tapi belum banyak peminat), dan sedikit demi sedikit mampu menyaingi pasar produk A, bahkan dengan harga pasar yang lebih baik…

    Saya hanya ingin berpesan… hargailah orang lain, sekecil apapun… karena kadang tanpa kita sadari, orang yang kita sepelekan mungkin lebih berharga dari diri kita sendiri…

    *blaik! panjang amat yak… hedehhh

  2. Saya di rumah juga begitu dengan anak2 Om, lebih senang menggunakan piring/mangkok sendiri dari pada mangkok si abang. Pertama pasti lebih higienis, kedua seperti yang Om katakan “dapat menghambat rejeki orang lain” jika menahan mangkok tsb. Kalaupun anak2 menggunakan mangkok si abang, istri saya biasanya selalu mengingatkan supaya segera mengembalikan dan membayarnya….🙂

  3. iya yah om…untung saya kalo beli bakso sukanya dimakan di warungnya langsung atau dibungkus aja pake plastik dimakan dirumah..hehe..soalnya rumahnya agak nyelimpet ke dalam jadi sering ga kelewat sama abang tukang bakso.

    Have a nice weekend y om..

  4. mustinya si tukang bakso dibayar seperti taksi dengan argo jalan terus waktu nunggu🙂

    Tapi terkadang banyak orang yang tidak menyadari bahwa tindakannya itu sebetulnya menghalangi/memperlambat orang lain dalam mencari rejeki. Banyak orang Indonesia juga yang berprinsip: “Kalau bisa dipersulit kenapa harus dipermudah?” >> kasus di birokrasi. Padahal dengan membuang waktu begitu mengurus ini itu pun berarti tidak bisa bekerja secara optimum kan?

    Semoga semakin banyak orang yang punya kesadaran seperti mas trainer… bukan hanya kepada tukang bakso saja, tapi pada semua orang.

  5. setuju saya om, pakai mangkok/piring sendiri deh, biar si abang bisa langsung berlalu mencari pembeli lain.
    tetapi saya emang sangat beruntung deh, karena setiap lepas maghrib pasti ada tukang baso yang mangkok di sebelah ruko 😀 jadi rada tenang juga makannya, karena si abang gak harus cepat2 pergi😀

  6. Simpel ya Om sebetulnya masalah ini. Namun, jika kita tidak arif mencermatinya, dampaknya tidak sesimpel itu.. Terus terang, hal ini luput dari kesadaran saya.. Terima kasih sudah diingatkan Om..🙂

  7. Hal kecil atas tak peduli kita ternyata berdampak besar bagi nasib orang lain. Setuju sangat om mari kita tingkatkan kesadaran agar tak jadi penghalang bagi rejeki orang lain

  8. sipphh, Om.. win-win solution begitu tentu saja lebih baik.
    meskipun pembeli adalah raja, marilah kita menjadi pembeli yang peka.

  9. Saya pake mangkok sendiri, Om, biar leluasa😀

    Contoh nyata:
    Saya pernah maksi bakso di warung dekat kantor, Baksonya enak, suatu kali pesan dibungkus lalu makan di kantor. Apa yang terjadi? Baru satu suap aku menemukan klabang kecil nempel di bakso. Bayangkan Om, klabang! Makhluk mengerikan! Lansung saya suruh OB kembalikan ke warungnya dengan pesan,”Ngomongnya bisik-bisik aja ya, jangan sampai orang tau!”

    Harapan saya si tukang bakso sadar akan kebersihan dan memperbaiki diri tanpa ditinggalkan pelanggan. Maklum warung selalu penuh karena enak. Tapi sejak itu (sudah 3 th) aku ndak ke sana lagi, hiiiiiy…..

    (Lhadalah, komene dowo banget:mrgreen: )

  10. Nanya, Om…
    Kalo pake moderasi itu termasuk menutup rejeki orang, gak Om?

    Tadinya saya mo menghapus koment2 yang berbau promosi gituh, tapi koq ya kasihan sama teman2 blogger yang nitip koment “dagangan”nya gituh, walaupun gak kenal sih…

    Gimana seharusnya bersikap, Om?
    Makasih…

  11. Mo nanya, Om…
    Kalo sistem moderasi tuh termasuk menutup rejeki orang enggak, Om? Soalnnya saya mau menghapus koment2 yang berbau promosi tapi koq ya kasihan ama temen2 Blogger yang lagi “dangangan” gituh…

    Bagaimana harusnya bersikap, Om?
    Makasih….

    1. Ji …
      Ini pertanyaan yang sulit saya jawab …
      Kalau sudah seperti ini … saya memakai hati nurani … jika mantap kita lepas … akan kita lepas …
      tetapi kalau kita tidak rela … ya akan saya hapus.

      Yang jelas blog WP … blog saya … itu blog gratisan … itu saya rasa bukan untuk komersial.
      saya rasa sah-sah saja untuk menghapus komentar yang bersifat promosi …
      Apalagi mereka yang numpang lewat saja … bukan benar-benar berkomentar … biasanya itu akan saya hapus.
      Ini menurut pendapat saya Ji

      Salam saya

  12. Om, saya setuju banget dengan hal ini. Baca postingan ini kok saya jadi mikir tentang angkot yang ngetem kelamaan ya? Hehehe. Nggak nyambung kali ya. Tapi kalau disambung-sambungin bisa saja. Misalnya, karena ngetemnya kelamaan, penumpangnya jadi terlambat sampai tujuan.😀 *Nyambungnya maksa*

  13. dr dulu sy juga selalu pake mangkok sendiri kalo beli bakso om.. Nyadar diri aja ah, kl lagi makan sy pengennya sambil santai.. Gak nikmat rasanya kl makan ada yg nungguin gitu..

  14. hal hal kecil tapi kita gak engeh ya…
    si abangnya gak enak mau ngomel
    kita nya gak sadar

    btw nunggu postingan kelulusan si sulung
    selamat ya dekkk
    kuliah dimana inyiak

  15. Benar oom
    Kami juga sewalu membawa mangkok atau piring sendiri kalau beli bakso atau tahu thex, jadi kita bisa makan dengan rilex dan penjualnya bisa segera hengkang dari hadapan kita menuju langggananya.

    Di resto yang peminatnya antri kadang masih ada meja yang manusia ngobrolnya lamaaaaaaaaaaaaaa sekali padahal kami sudah antri lama juga lho dan mereka juga sudah menguras habis makannya.

    Mereka bukan saja menutup rejeki penjual tapi kayaknya juga menutup kerongkongan kami yang sudah kemecer minta dilewati makanan.

    Jangan2 mereka bilang ” babahno tah nunggu ” ha ha ha ha.

    Salam hangat dari Surabaya

  16. alhamdulillah aku klo beli bakso.dr mamang lewat gak pernah pake mangkoknya om.. ya itu td.. kasihan lama nunggunya si mamang.. soalnya aku pernah mau beli tapi si bakso kelamaan di tetangga jadi gak beli deh ujung2nya karena males nunggu lebih lama..

  17. Lebih sip pakai mangkok sendiri.
    Walaupun gak boleh, kami tetap saja curiga, apakah mangkok mereka tercuci dengan baik ha ha ha ha.
    Lha air sak ember untuk mencuci mangkok2 kan ya curiga, iya kalau air di ember sering diganti…..kalau tidak ya mana tenggo….

  18. setuju banget om .
    saya kalau beli baso suka di bungkus ataw bawa mangkok di rumah , soalnya kasian liat tukang baso keliling kalau makan di situ pake mangkok tukang bakso itu takutnya makan baksonya lama sedangkan pedagang baso keliling ingin keliling lagi untuk mencari rezeki yang lain .

  19. Terimakasih sudah diingatkan, pak… Eh, kami punya langganan mi tektek…biasanya makan pakai piring si abang juga, tapi dianya nggak nungguin jadi itu piring setelah makan kita tinggal di teras dan akan diambil setelah si abang selesai mutar ditempat lain, ehhe…

  20. setujuuuuuu……..
    setujuuuuuuuuuuuuuu……
    makanya, kalo beli bakso, kami sering membawa mangkuk sendiri tuh. Selain lebih terjamin kebersihan mangkuknya, juga tidak menghambat si abang bakso berkeliling menjajakan baksonya

  21. Wah, pikiran kita sama Bos.
    Setiap beli makanan yang lewat di rumah, baik bakso, nasi goreng atau ketoprak, aku selalu beli pake piring sendiri dengan alasan yang sama dengan Bos.
    Aku gak mau dia kehabisan waktu karena berlama2 menunggu mangkok di rumahku.

  22. Sepakat Om, saya pernah jadi ‘korban’, dari jauh udh kedengeran tukang baso, tapi kok ga lewat terus, smp akhirnya saya masak nasi aja ga jadi ngebaso, sptnya ada tetangga yg keasyikan ‘menyandera’ mangkok si abang bakso😦

  23. Untunglah si mang baso udah CS ama aku om…
    jadi kalo lagi males nyyuci piring dan pinjem mangkok si Mang…
    Dianya keliling aja dulu, dan pulangnya ngambil mangkok…hihihi…
    *komplek aku kuldesak soalnya Om*

  24. super kisah……
    rejeki ada yang ngatur pak….. jadi gk semua kisah bapak dapat di ambil maknanya menghalangi rejeki…..

    bisa saja itu justru rizki nya… karena pembeli kasian karena nunggu lama bakso 4 mangkok di bayar 6 / 8 mangkok… bener gak???

    atau , mungkin kenapa penjual berhenti, ternyata pembeli berikutnya yang akan memberi rizki masih tidur di rumah , jadi allah membuatnya menunggu sejenak,,,

    hanya sebatas pemikiran anak muda saja…. hehhehehehe “”maaf””

    salam kenal

  25. pesennya gini ya, abang tukang bakso beli bakso gak pake mangkok #lho , maksudnya mangkok sendiri gitu. tapi saya suka pesen gak pake vetsin

  26. maaf nih, pake ditanya account gravatar. apa tadi komennya masuk gak ya? saya lebih suka rujak dengan piring sendiri dibanding bakso…

  27. Saya biasa pakai piring/mangkok sendiri Om, kalau beli rujak/bakso di pedagang keliling… kalau beli bakso di warung ya jelas pakai mangkok penjualnya dong…

    Suka parno sendir sih kalau pakai mangkok dan sendok si abang penjual.. itu nyucinya bersih nggak? lapnya aja kadang kumel gitu hedehh……

  28. sangat sedrhana sekali Om..

    KAlo aku beli bakso gitu..
    Si MAng nya suka di suruh keliling aja dulu,..
    NAnti mangkuknya di ambil plus bayarnya..

    Iya suka kashiha, kalo menunggu emang menghambat rejekinya Om..
    Apalagi nunggu aku makan lamaaaaa pisan..

  29. salam kenal om enha
    saya sering mengendap-ngendap postingan om enha loh..tp baru kali ini berani berkomentar..hehe
    iya setuju om.. kalo kita memudahkan orang lain insya allah, qt pun akan dipermudah oleh Allah.

  30. Wah, kalau kami nih Om, begitu dengar tink..tink..tink.. dari gerobak tukang bakso, kami langsung ambil mangkok masing-masing (termasuk Valeska, ambil mangkok kecil), berbaris nongkrong di depan pagar. Nungguin.. hahaha.. Kadang nunggunya sampe lama, karena tukang bakso masih di gang sebelah🙂

    Disini sih, semua tetangga kelihatannya beli bakso pake mangkok sendiri tuh, Om..🙂

    Btw, pengen banget deh nraktir Om Nh makan bakso…😀😀

  31. hahaha ane baca Judulnya langsung penasaran & baca ampe habis😀 ternya bener Yk…. sekitar tempat tinggal gue pun banyak Yg sepeti Itu😀 kasian juga yk Tukang bakso…kalau menemui setiap hari 10 pelanggan yg seperti itu bisa2 bangkrut …hiiii

  32. saya kalo makan di rumah pakek piringnya pak bakul tahu tek, makanku selalu cuwepet.. biasane tanduk2 barang haha.. tapi kalo kasusku beda pak, ketika aku yg beli, lha kok tetangga2 ikutan beli.. nah kalo begini khan namanya nggak menutup rejeki, tapi malah menarik pelanggan alias penglaris..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s