Posted in HEADLINE NEWS, PERTUNJUKAN HARI INI

KARANGAN BUNGA


(Weekend ini nulis tentang apa lagi nih enaknya ?)

Tentang Karangan Bunga saja ya …

Ini terinspirasi dari pemandangan Kamis Malam kemarin.  Ketika saya melintasi jalan di depan sebuah pusat perbelanjaan yang baru saja dibuka.

Di jalanan depan pintu masuk gedung pusat perbelanjaan itu, ada banyak berjejer Karangan Bunga besar-besar.  Banyak sekali … Warna Warni.  Dari ujung yang satu ke ujung jalan yang lain … Karangan bunga ucapan selamat dari kolega, suplaier, perorangan, PT Ina … PT Inu, Bapak Itu, Bapak Anu …  dan sebagainya …  Terlihat sekali kemeriahan acara tersebut.

Congratulation for … anu anu …
Selamat atas … ina inu …
Semoga Sukses … itu ini …

.

Hal ini mengingatkan saya mengenai cerita Karangan Bunga ini

Saya jadi teringat ketika saya bekerja di sebuah Yayasan Pendidikan Musik Vokal beberapa (puluh) tahun yang lalu … Kebetulan tempat saya bekerja ini dekat dengan Pusat Penjualan Karangan Bunga … yaitu di Jalan Barito, Jakarta Selatan … (sekarang sudah tidak ada lagi … sudah berubah jadi Taman Bermain).

Jika ada waktu luang atau istirahat makan siang,  saya sering iseng-iseng berjalan-jalan kesana. 
Untuk apa ? … Ya untuk melihat-lihat saja.  Kebetulan Pusat Penjualan Karangan Bunga tersebut bergabung menjadi satu dengan kios-kios yang menjual beraneka ragam Ikan hias dan keperluannya, Akuarium, Tanaman Air, Hiasan kolam dan semacamnya.  Asik aja cuci mata melihat ikan-ikan hias itu.  (menghilangkan kejenuhan …)

Nah dasar saya suka iseng …
Suatu ketika saya melewati salah satu kios karangan bunga itu … Iseng saya bertanya kepada sekelompok Mas-mas yang sedang sibuk merangkai sebuah karangan bunga besar … Bertuliskan Congratulation … bla-bla-bla …”

“Wah, keren banget Pak karangan bunganya … ini mahal ya Pak ?” (saya iseng bertanya)
“Yaa lumayanlah … tergantung pesenannya … kalo bunganya macem-macem ya Mahal”

“Banyak ya Pak pesenan bunga untuk hari ini …? “ (saya bertanya lagi … karena saya lihat ada beberapa karangan bunga yang belum jadi … teronggok di ujung kios)
“Alhamdulillah nih … Ada yang pesen 5 biji karangan bunga seperti ini, mesti dikirim Sore ini …”

“Wah Bapak pasti repot nganternya nih …, Gimana cara nganternya Pak ?” (Trainer usil bertanya lagi)
“Oh itu justru gampang Mas … karena karangan bunga ini akan dikirim ke alamat yang sama …, di gedung xxxx “ (si Bapak menyebutkan nama sebuah Gedung)

“Lho … hebat ya … Ucapannya bisa banyak begitu … Ngetop juga itu yang punya acara”

Lalu tiba-tiba Si Bapak perangkai bunga (juga beberapa orang lain yang ada disana ) tertawa tertahan …

Kenapa begitu ?
Maka berceritalah si Bapak …
Menurut penuturan si Bapak, sebetulnya Karangan Bunga ini yang pesan … ya orang yang itu-itu juga … yaitu yang Punya Hajat … Dia pesen 5 buah … hanya saja dengan design yang berbeda dan dia minta tolong ditulis masing-masing dari Pihak yang Berbeda … Karangan Bunga yang pertama dari si Anu, kedua dari PT Itu … yang ke Tiga dari Doktorandus Anu … dst.

Jjiiaaaahhh …
Berarti yang pesen Dia sendiri … Untuk dikirim ke Alamat Dia juga … Tapi seolah-olah dari Orang Lain … ???

Saya terheran-heran … (Gumun …)(Kok bisa …?)

Si Bapak Penjual Bunga pun menerangkan lagi …
Ohhh ini biasa mas … Banyak Orang yang melakukannya …
Supaya Hajatannya terlihat meriah … Supaya Acara Perhelatannya terlihat Hingar Bingar … Supaya Acara Peresmiannya terlihat Sukses …
Mereka banyak memesan karangan bunga … tapi atas nama pihak lain … yang kemudian Karangan Bunga tersebut akan dipajang (baca : dipamerkan …) … di pintu masuk Gedungnya sendiri …

Agar terlihat seolah-olah … Si Tuan Rumah yang empunya hajat (entah Hajatan Kawinan, entah Pembukaan Gedung, entah Peresmian ina – inu) … lebih tampak bergengsi …
Terlihat banyak koleganya … Terlihat besar … !!!

Trainer waktu itu tetap nggak habis pikir …

Pesen Karangan Bunga …
Jumlahnya Banyak …
Untuk Diri Sendiri …
Dikirim ke alamat sendiri … tapi atas nama orang lain …
Biar meriah !!!
Biar kelihatan bergengsi … !!!

.

Saya geleng-geleng kepala … !!! (Rupanya … ada banyak hal yang saya tidak mengerti waktu itu …)
Ini pembohongan publik namanya … !!! (hahahah …)

(tapi itu duluuuuu … )(entah kalau sekarang … !)

🙂🙂🙂

 

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

70 thoughts on “KARANGAN BUNGA

  1. Dan …
    Beberapa tahun kemudian …
    Saya baru mengetahui …
    Bahwa hal yang kurang lebih serupa …
    Terjadi juga pada Iklan Ucapan Selamat Sebesar Satu Halaman Penuh Yang ada di koran-koran itu

    Selamat dan Sukses Untuk ANU …
    Dari … berbagai macam pihak …
    Iklan dipasang oleh ANU sendiri …
    Yang bayar juga biasanya ANU juga …
    hahahaha …

  2. jah pak…
    Kirim buat diri sendiri.
    Bbergengsinya disebelah mananya?
    Salam..
    Selamat berakhir pekan..

    To Adi ?
    Letaknya dimana ?
    Di “persepsi” orang-orang yang datang🙂

  3. mas… kalau pilkada bukannya banyak tuh😀
    (ngga ngerti juga sih)

    Tapi…. sepertinya biasa sekali deh perbuatan seperti itu dilakukan. Semisal guru piano yang akan performance membeli karangan bunga banyak yang nantinya akan diberikan oleh murid-muridnya kepadanya, anak-anak kecil nan imut-imut seakan dia guru favorit hehehe. (pernah dengar cerita begini)

    Saya suka bunga, dan dulu waktu masih single sering juga membeli karangan bunga untuk diri sendiri loh. Abis ngga ada yang beliin sih😀 (apa itu termasuk pembohongan publik ya? hihihi)

    tabik
    EM


    To EM
    Iya betul Em …
    Saya juga pernah mendengar hal serupa …
    Sekolah membeli bunga …
    DIberikan pada siswa …
    Untuk diberikan kembali kepada para Guru …

  4. Namanya juga usaha Om Trainer…he..he…walaupun pemborosan, seenggak-enggaknya dia telah berbagi rejeki buat yg merangkai bunga.


    To Ina …
    Iya betul na …
    Paling enggak bisa ngasih rejeki pada tukang bunga itu …

  5. Pernah terpikir untuk berbuat begitu waktu SMP, beli dan kirim coklat dan bunga untuk diri sendiri biar serasa ada yang penggemar gelap gitu… biar temen-temen pada ngiri dan heboh. apa daya, nggak ada uangku hihi….

    Pernah nih, di asrama mahasiswi. Seksi dana jualan bunga mawar pas Valentine, untuk dana acara Dies Natalies asrama. kubeli satu mawar merah Om, untuk Nana. pengirim nama cowok yang kukarang sendiri. pas hari H…. laah…ada 2 mawar yang dikirim ke biro-ku.. jadi yang satu dari siapa dong? jadi penasaran… sampai sekarang aku nggak tahu siapa pengirim gelap itu… 🙂


    To Nana …
    Hayooo …
    dari sapa hayoo …
    Gua bilangin lhooo …
    (Melirik komentar dibawah …)

  6. he….he…he…he..
    aku malah gakpernah kepikiran…
    kalau orang yang sama kirim untuk dirinya sendiri..
    kadang suka mikir sendiri..
    daripada tuch karangan bunga..dipake cuma sebagai penyemarak aja..
    knapa gak di kasih uangnya aja ya..
    kan lumyan bisa dipake buat yang lain..
    kalau karangan bunga, cuma sehari aja pake nya..

    salam hangat dari bulan..


    To Put Moon
    Untuk hal-hal seperti ini
    ada banyak yang tidak bisa kita mengerti jalan fikirannya Put …
    hehehehe

  7. Om, trainer… ada 3 hal:
    1. bisa dianggap sbg stealth marketing (aka undercover marketing, aka buzz marketing) gak tuh??
    2. Om trainer tanya gak, kenapa yang banyak kerja di tempat karangan bunga spt itu lebih banyak mas-mas nya dari pada mbak-mbak?
    3. wah ada signaturenya sekarang… om sendiri yg buat or salah satu jagoannya??

    salam,


    To Bro
    1. mmm saya tidak tau … ada juga yang mengatakan ini adalah upaya Public Relation dan pencitraan
    2. Ini juga saya tidak tau … tapi saya pikir banyak juga kok yang karyawannya Wanita … bahkan Ownernya
    3. Yup … itu yang bikin komputer … hehehe

  8. Wah, gak pernah kepikiran ada kayak gitu. Trus ada gak ya yang komentar di blog-nya sendiri, huehehe…


    To Ibu Al …
    Wah saya tidak tau tuh …
    Yang jelas saya pikir banyak juga sih yang menulis komentar di blognya sendiri
    untuk balas komentar tentunya
    atau untuk melengkapi tulisannya

  9. wah semoga tidak berlaku di dunia blog om, awas meninggikan diri sendiri tidak baik untuk kesehatan hoho, iya si pai ilang dulu kemarin menepi dulu om demi masa depan #baca:sidangakhir


    To Pai
    Selamat Datang kembali Pai …

  10. wah beneran ada gitu? saya baru tahu Om..
    benar2 deh mengejar gengsi apapun di lakukan, mungkin biar terlihat rame dan orang jadi penasaran kali ya.. jadi inget ada tempat makan yang baru buka, beberapa hari tuh terlihat rame terus tapi ternyata orang2nya itu2 juga dan saudara2 yg punya tempat makan itu sendiri.. bisa jadi ini salah satu trik marketing juga..


    To Ne’
    Ya … itu salah satu trik marketing …
    memainkan persepsi …

  11. wah paling nggak ska sama karangan bunga, buat jalanan susah klw sudah lewat jadinya macet total klw sudah ada karangan bunga… dimana2 karangan bunga…

    (bru tw saya pak klw karangan bunga itu dia sendiri yg pesan, dikirim ke alama dia sendiri…ckckc emang bener pembohongan publik…🙂 )


    To Ariesa
    Itu nggak semua kok …
    ada juga yang memang kiriman dari para kolega dan kenalan

  12. hayah…. ternyata gitu ya pak…. tiwas ina inu jebule yg bikin dia sendiri


    To Mas Andi
    Yup …
    Tapi itu dulu lho ..
    Ndak tau kalau sekarang …

  13. Klo di blog, dia yang nulis tapi dia juga yg koment, biar dikira tulisannya banyak yg baca … hahaha_


    To Shaleh
    Ya … tapi ini boleh-boleh saja toh …
    hawong blog .. blog dia sendiri …
    heheheheh

  14. Wah wah … baru tahu ada akal-akalan begitu … bisakah ini disebut “Tujuan menghalalkan cara??” … Ampun deh … akal manusia zaman edan kini …😦

    1. Tapi yaaa … terserah aja … saya gak berani ikut-ikutan model begituan … hehehe


      To Jaya
      mmm … saya pikir ini halal-halal saja …
      boleh-boleh saja …
      kan tidak mencuri toh ?

  15. huahahaha yang bener om… ada2 aja ya kok ada yang sampe segitunya ngirimin bunga ke diri sendiri…😀


    To Om Arman
    Ya begitu lah Om
    tapi itu dulu …
    sekarang saya tidak tau

  16. Jangan tiru2 lho Oom
    takutnya tiap mimggu dirumah mbungkusi kardus kosong disampul coklat lalu ditulisi :
    Kepada Yth
    Oom nh18
    ….
    Jakarta

    ————–
    Pengirim
    Pakde Cholik
    GBP N-5/14
    Surabaya

    Biar orang kantor mengira Oom menang kontes terus. ha haha ha

    salam hangat dari Surabaya


    To Pak De
    Hahahahaa …
    Ya nggak lah Pak De
    Tanpa itu pun saya sudah menang terus kok
    hihihihihi …

  17. lho, apa PT Ina, PT Inu, si A dan si B yang jadi ‘pengirim’nya ga kompLain, Om? ato justru mereka jg diuntungkan?


    To HM
    YOU GOT IT …
    Disitulah seninya …
    Simbiose Mutualisma …

  18. uhoo~~ uhoo~~ terungkap sudah dibalik kemeriahan yang hajatan.. ada-ada aja tuh orang yang punya hajatan,🙂


    To Deq
    His Name is also effort
    Namanya juga usaha …🙂

  19. Sumpah… !!
    Baru tau saya pak, kalo ada yang mengirim karangan bunga semacam itu.
    Ada ada aj yak, sampe segitunya..
    Btw bentar lagi puasa nih, mohon maaf lahir dan batin kalo ada salah salah kata (tulis). Selamat menjalankan ibadah puasa. salam saya.


    To Mood
    Sama-sama Mood
    Mohon maaf lahir bathin juga ya

  20. Mbak, kayaknya kalau yang dinamakan KEBOHONGAN PUBLIK sudah biasa terjadi di Negeri ini. Bisa dilakukan oleh Pejabat, Artis, dll……
    Dan kayaknya tidak ada hukuman buat mereka yang melakukan…..!!!!


    To Ded
    Saya Mas …
    Kok dipanggil Mbak … ?
    hehehe
    (Semua bisa salah. Bisa Ded, Bisa Saya … juga Artis dan Pejabat )

  21. (Ralat……Maaf Mas kok saya buat Mbak sih, yang benarnya ini Mas….)
    Mas, kayaknya kalau yang dinamakan KEBOHONGAN PUBLIK sudah biasa terjadi di Negeri ini. Bisa dilakukan oleh Pejabat, Artis, dll……
    Dan kayaknya tidak ada hukuman buat mereka yang melakukan…..!!!!


    To Ded
    Wah kalau itu saya tidak tau Mas …
    Karena saya tidak melihat dan menyaksikan dengan mata kepala sendiri
    saya berani cerita situasi diatas
    karena saya menyaksikannya sendiri …
    dan itu terjadi dulu …
    entah sekarang …

  22. wah, bisa masuk kategori penemuan langka juga ini Mas,
    krn mengirimi diri sendiri hehehe.aya aya wae………..
    demi gengsi, apapun dilakukan……………:(
    salam


    To Bunda Ly
    Iya bunda ly
    Tapi ini situasi dulu lho
    entah kalau sekarang

  23. Jiaaaaaah….. itu sih “Jiaaaaaah Florist” prestige dodol itu maaaaah…
    Pernah ke Jambi? bagaimana kotaku ini membuat karangan bunga? Jangan heran disini sudah maklum, karena cuaca panas, tidak seperti di bandung atau di daerah pegunungan, karangan bunga yang dipesan harganya 200 ribuan per lembar. Ini untuk ukuran 2 meter x 160 meter. saya paling rajin pesan untuk relasi, bukan untuk diri sendiri loh ya… Nah uniqnya entah karena susahnya bunga tumbuh bermekaran disini, entah karena memang tak mau merusak, atau karena memang lebih senang dengan bunga plastik. alhasil karangan bunga semuanya memakai bunga plastik… PALSU! memang sih segar sepanjang hari… absolutely saya belum pernah menemukan 100% pakai bunga segar, kecuali kembang untuk nyekar.

    lalu apakah karanganbunga itu di buang setelah acara selesai?? tentu tidak. Dua hari paling telat, pemilik “Jiaaaaaah Florist” ini akan datangmengambil kembali karangan bunga yang sudah dipasang di yang mpunya hajat. dia gondol lagi… lalu di sewakan kembali kepada pigak lain dengan susunan bunga dan moment yang berbeda. Anehnya “Jiaaaaaah Florist” ini koq laku terus yaaaaa…


    To Pak De Van de Kray …
    Ini informasi yang baru bagi kita semua Pak De
    Terima kasih informasinya
    Bagaimana Kabar Awan kita Boss ?

  24. Hah? bener2 baru tau aku modus operandi semacam ini
    geleng2…
    besok kucek deh di kantorku gitu juga apa nggak…


    To Ibu Devi
    Ini kejadiannya dulu Bu …
    Entah kalau sekarang …
    mudah-mudahan sih sekarang sudah tidak lagi

  25. lama tak berkunjung kemari…
    jadi ingat puisinya Taufiq Ismail berjudul Karangan Bunga:
    “Tiga orang anak kecil
    Dalam langkah malu-malu
    Datang ke Salemba
    Sore itu

    Ini dari kami bertiga
    Pita hitam pada karangan bunga
    Sebab kami ikut berduka
    Bagi kakak yang ditembak mati
    Siang tadi”

    sukses untukmu selalu, Sahabat..
    tetap semangat..

    sedj
    http://sedjatee.wordpress.com


    To Sedjatee
    Wah puisi yang bagus
    terima kasih ya
    sukses juga untuk Sedjatee
    salam saya

  26. Hmm… berarti prospek usaha karangan bunga ini lumayan cerah juga ya, Om…
    (kalo masih banyak orang yang menjaga gengsi sih… )😀


    To Kakaakin
    Yup … begitulah …
    Untuk acara pernikahan saya kurang tau kenyataannya
    yang saya ambil contoh diatas adalah untuk peresmian suatu gedung/tempat

  27. Salam kenal,
    Saya tidak pernah menyangka orang mau membohongi diri sendiri dan
    orang lain dengan cara seperti itu.
    Blog anda bagus, mudah dicapai, enak dilihat dan informatif. Congrats!
    Silakan mampir ke blog saya: multibrand.blogspot.com.


    To Multybrand
    Terima kasih …

  28. Hehehe.. ternyata ada ya yg seperti itu, saya baru tau Om (lugudanpolos.com)

    Tapi sayangnya kalo hajatan udah selesai bunga2 itu kebanyakan pasti masuk tong sampah.. emang sih bunga2 itu gak bisa tumbuh lagi, tapi tetep sayang aja gitu ngeliatnya..


    To Kang Duddy
    Iya memang begitu kang …
    Tetapi saya lihat banyak juga pengunjung yang mencabuti Bunga-bunga segar itu
    untuk dibawa pulang

  29. Sekarang malah lebih banyak yang begitu Oom, lha gengsi orang sekarang kan 40x lipat dari orang dulu,, hehehhe….

    aneh tapi nyata ya oom


    To Iyha
    Kalau yang sekarang saya tidak Tahu Ha …
    mungkin saja begitu

  30. Waaahhhh.. ternyata begitu yaa??

    Yang di koran juga?

    Wah, saya tertipu, selama ini saya berpikir alangkah hebatnya si empunya hajat dengan kolega2 sebanyak itu.. ternyata bisa saja itu direkayasa ya..

    Bener-bener deh..

    Waktu SMP dan kuliah, saya dan teman2 sering bikin karangan bunga, dari kertas krep dan batang bambu, diikat pakai kawat, tulisannya pakai stirofom. Sayangnya kami selalu membuat karangan bunga untuk ucapan belasungkawa.. jadi momennya selalu sedih..😦

  31. mbuahahahahhaa….
    ada gitu yah ternyata..??
    ckckkckc……
    hadula hadula…
    apa sebenarnya yang mereka cari?
    ckckck..
    daripada 5 karangan bunga x Rp…………….,- dipake buat pamer..
    kan mendingan duitnya buat beramal tuh..
    malah jadi abungan akhirat..🙂
    hehehe

    eman eman tauu…🙂

  32. sekarang masih tau om…khususnya orang yang hajatan seputar Riau hahahahaha…

    malah kadang kalo ditanya mo dikado apa, yang punya hajat minta karangan bungan biar keliatan meriah katanya hohohohoho….

    hi om…apa kabar? coba waktu itu sempet ketemu dirimu ya ^^

  33. selamat malam oom,
    kayanya tuh yang pesen gengsinya segunung kali ya,
    hehhehehe.
    kalo sekarang kayanya lebih parah oom,bisa-bisa nyewa orang lagi buat hadir jadi tamunya.xixixix.
    tapi lucu oom.wkwkwk

  34. hohohoho…banyak fakta pembohongan publik Kek, termasuk poling atau survey stasiun TV tertentu untuk ningkatin pamor (pernah diungkap di kaskus) dan banyak lagi pokoknah…

    itulah, kalo prestise, gengsi dan penghargaan manusia menjadi prioritas utama😦

  35. wah ini sudah jelas ria ya om trainer, pingin dibilang hajatannya meriah dan punya banyak koneksi, padahal beli bunga sendiri di kirim kepada diri sendiri, terimakaih artikelnya yang menambah wawasan

    Btw yang meninggal mertua laki-laki pak

  36. Wah….. supaya meriah .. kirim bunga untuk diri sendiri.
    Untuk ditempat saya belum membudaya seperti ini Mas…
    biasanya kalau kita kirim bunga kalau ada acara, malah nggak di respon.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s