GELAS PLASTIK


.

Dua buah gelas plastik. 
Yang satu berwarna biru muda, satu lagi merah jambu.
Berisi air minum.
Selalu tersedia di sebuah meja kayu kecil, di teras depan rumah.
Setiap kami pulang sekolah,

Ya … Ini kenangan masa kami kecil dulu, tahun 1973
Aku kelas 4 SD, adikku kelas 1 SD

Ketika kami pulang sekolah, pintu rumah pasti terkunci
Bapak bekerja sebagai pegawai negeri
Ibu pun bekerja, menjadi guru di salah satu SMA
Kami tak punya asisten rumah tangga
Rumah pun kosong adanya …

Jadi sebelum Ibu berangkat mengajar
Beliau selalu menyediakan air minum
Di dua gelas plastik tersebut
Diletakkan di sebuah meja kayu kecil, di teras depan rumah

Supaya kami, anak-anaknya, tidak kehausan sepulang sekolah …

(note : dulu belum ada air mineral dalam kemasan)

Demi keamanan … memang rumah selalu dikunci.
Kami tidak bisa masuk ke dalam rumah.
Biasanya sepulang sekolah,
Kami minum air dari gelas plastik tersebut …
Lalu langsung bermain bersama teman-teman, tetangga kiri kanan.
Sambil menunggu ibu pulang …
Begitu terus setiap harinya …

Dan asal tau saja …
Jika gelas-gelas plastik tersebut diangkat
Maka disana masing-masing akan ada sekeping uang logam
Sekeping untukku … sekeping untuk adikku
Seharga Lima rupiah, Untuk tambahan jajan kami sekedarnya

(Jaman itu … Lima rupiah sudah bisa untuk beli roti atau penganan kecil,  relatif cukup untuk mengganjal sementara perut kami siang itu …)

Aku tidak tau apakah Ibu masih menyimpan gelas-gelas plastik itu
Kedua gelas plastik yang penuh kenangan itu

Yang warna biru muda milikku
Yang merah jambu punya adikku

(sebetulnya kenangan manisnya bukan pada gelas plastiknya …  tetapi pada kepingan logam Rp. 5 yang selalu berada di bawahnya) 🙂

Dan asal tau saja sodara … ketika kami pulang sekolah …
Air itu selalu utuh … kepingan Rp. 5 itu pun selalu ada disana …
Tidak pernah ada yang iseng meminumnya …
Tidak pernah ada yang iseng mengambilnya …
Padahal pagar rumah kami terbuka lebar …

Sis … kamu masih ingat ritual gelas plastik sepulang sekolah ini kan ?

(Stop press : Dan ternyata My Sis masih ingat …

Ini buktinya : …

comentnhi

.

17 thoughts on “GELAS PLASTIK

  1. errr saya sih sampe rumah biasanya di suruh ganti baju, cuci kaki, cuci tangan, cuci muka, makan siang, sholat trus bobo. soalnya jam 3-an gitu mesti ke TPA😛

  2. Wah seru ya..
    Dulu sy tiap pulang sekolah yg prtma dilakukan adl memanggil ibu. Kalo sdh trdengar suaranya,meskipun tdk ktmu orgnya,rasanya dah tenang…
    Langsung deh makan siang,meskipun msh pkl.10 pagi… Hehe..

  3. Aduuh Oom
    saya belajar sesuatu
    mesti siap sedia setiap saat memikirkan kepentingan anak2 ataupun org yang kita cintai seperti ibunya Oom itu🙂

    btw tahun 73? heeeem mama dan bapak saya malah belum ketemuan hehehe

  4. Waaaaah.. memang orang tua kita dahulu dan kehidupan sekarang ini sudah jauh berbeda.. dah kehilangan jati diri yaaaa
    Salam Sayang

  5. Ceritanya seru, Om! Aku suka sekali. Gaya kosmetik tulisanmu belakangan ini beda, ya. Yang ini lebih, um… enak, renyah, dan apa yaa.. gurih2 gitu deh.. hehehe.. kayak makanan aja..

    Kayaknya dulu Om pernah crita soal ini juga.. Tapi dari dulu aku nggak pernah tahu, gelasnya pake tutup nggak saat itu.. kan aku kuatir juga kalo kemasukan debu. hihihi…

  6. VERY NICE POSTING..
    Light but deep nicely mixed up at the same time.
    Entah kenapa, terlepas dari cara berceritanya yg santai dan makda dibalik cerita itu..
    ada yang membuatku sangat tersentuh..

    Makasih untuk sharingnya sahabat..🙂

  7. pertama saya agak heran, kok gak dibuatkan saja kunci rumah duplikat buat Om dan adiknya ?

    setelah dipikir, biarpun pegang kunci serep, pasti Om nolak deh, karena maunya justru

    Lalu langsung bermain bersama teman-teman, tetangga kiri kanan.

    gak enak dong malah disuruh jagain rumah, apalagi bersih-bersih selama Ibu belum pulang.

    bener gak ?

    *sok teuuuu*🙂

  8. Haha..Masih ingat dong.. Mengesankan! Lima perak itu memang berharga.
    Pulang sekolah.. minum dulu, lalu ganti baju rumah yg juga selalu disiapkan ibu di bangku kecil (untungnya di dekat teras rumah ditumbuhi pepohonan yang bisa dipake sembunyi untuk ganti baju…he..kecil2 sok malu). Sesudah itu cari teman dan main ke rumahnya sampai ibu pulang.
    Seingatku uangnya dipakai kalau ada teman yg sama2 mau jajan atau kalau lagi kepingiiin banget, karena dulu masih takut-takut ke warung sendirian..he..

  9. masa kecil memang indah buat dikenang ya om..
    dulu kalo saya pulang ke rumah, selalu ada salah satu atau salah dua adik/kakak yang di rumah, karena kami berempat punya jadwal sekolah yang beda2..

  10. duh, masing-masing segelas air sampe ibu pulang cukup?
    hihi… mesti pipisnya dikit banget deh, om.
    *halah, dibahas*

    romantisme masa kecil memang menarik untuk diingat ya, om?

  11. memori indah masa kanak-kanak…
    nggak pernah habis untuk dikenang…
    gelas boleh rusak atau ilang, tapi kenangannya pasti nggak demikian…

  12. Ah manis sekali Om.
    Ditaruh minuman, dan ada sekeping uang untuk jajan.
    Di sisi lain itu mengajarkan anak untuk lebih mandiri dan siap menghadapi kejadian….🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s