Diposkan pada NGEBLOG

ONE PAGE


 

Serial nge blog Konservatif Tradisionalis cara si Trainer.

 

Aku selalu menulis draft postingan ku di Microsoft Word terlebih dahulu.  Dan Ada satu hukum yang berusaha aku taati ketika mengetik naskah, yaitu aku harus bisa menuangkan tulisanku hanya dalam satu halaman saja … ONE PAGE … jangan lebih.  Dengan font trebuchet 11, spasi tunggal.

 

Kenapa begitu …?? … Awalnya Karena Trauma …!!!

Ada satu peristiwa yang sedemikian membekas.  Terjadi thn 1987, ketika aku menulis skripsi S1 ku.  Seperti pada umumnya skripsi … aku berusaha menuliskan skripsiku itu panjang lebar … sampai 250 an halaman … wah asik sangat … nanti bisa aku pamerkan ke khalayak … Skripsiku tebal … keren … gaya !!! … Kelihatan Pintar … !!!.  Calon Sarjana jeh. (Lebih Tebal = Lebih Bagus …)(begitu fikirku …).

 

Namun ketika dikoreksi, Dosen Pembimbingku bertindak bak Jagal Sapi.  Dengan ringannya … beliau menorehkan tinta merah di banyak bagian … (beliau menulis … “gak perlu”, “gak penting”, “out of fokus”, “delete”, “buang” …  mencoret-coret kalimat dan juga banyak membubuhkan tanda X yang sangat besar).  Hah banyak bener yang di sunat … lemes aku.

 

Dan akhirnya sodara-sodara … skripsiku hanya tinggal 40-an lembar saja … (itu pun sudah ditambah dengan lembar pengantar ucapan terima kasih yang sengaja aku panjang-panjangkan …).  So pelajaran dari Dosen Pembimbingku adalah … Please Gunakan Kalimat yang Efektif.  Sajikan fakta, data, informasi yang relevan saja.  Membuat skripsi tebal yang (di)panjang(-panjangkan) tidak membuat kamu terlihat lebih pintar … begitu kata dosenku.  Ini sungguh terapi kejut yang sangat membekas.

 

Hal ini terbawa terus sampai sekarang.  Baik dipekerjaan … bahkan juga di Blog !!!

Entah ini trauma atau bagaimana … Namun aku selalu takut kalau menulis terlalu panjang di Blog … aku mencoba untuk mendisiplinkan diri sendiri … nh18 jangan nulis panjang-panjang !!!

 

Dan aku harus berterima kasih pada Dosen Pembimbingku itu … Dia Betul adanya !!!

Para pembaca mungkin tidak punya waktu yang banyak untuk membaca, karena dikejar-kejar Bandwith … You better “CONCISE” … padat … !!!.  (Ibaratnya … Jangan Gembrot Ngglombyor & Menggelambir… Jangan pula Ceking Twiggy & Garing … Tapi buatlah tulisan yang Sexy-Padat-Berisi …)… (agar “enak dan kenyal” untuk dinikmati …).

 

Aku tidak bisa se piawai Andrea Hirata atau Kang Abik … yang sanggup membius dan memaku pembacanya untuk terus mengikuti kalimat demi kalimat … sampai di dilembar terakhir novelnya …  Aku tidak yakin bahwa aku bisa menahan para pembaca untuk membaca Blog ku berlama-lama seperti penulis-penulis hebat itu …

 

Sehingga once again …

 

ONE PAGE … ONE PAGE … ONE PAGE !!!

Use Effective Sentences … Use Correct Cosmetics … Use Relevant Informations …

Agar tetap “SEXY … PADAT … BERISI”

 

(tttuuuiiinnnnggg …)

(suuiiiitt … ssuuuiittt )

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

23 tanggapan untuk “ONE PAGE

  1. Benar, Bos.
    Kalau kepanjangan pembaca biasanya langsung jenuh.
    Koran aja dibuat lebih simpel (contohnya Kompas yang bermetamorfosa), apalagi blog.

  2. Karena itu, postingan bos selalu enak diikuti.
    Hanya dalam 3-5 menit pembaca bisa langsung beres, dan bisa memberi komen dengan mudah.
    Btw, kemana aja, Bos?

  3. Whahaha… 😆 Setuju..
    kalo kebanyakan malah jadi suka males bacanya..
    jadinya cuma ngabsen aja deh kalo kebanyakan..
    cuma tergantung juga, kalo lagi pengen banyak cerita, dan cerita itu akan menjadi tidak bermakna kalo ada yang dihilangkan..
    yaaaa terpaksa jadi banyak postingannya

  4. hehehe..
    Saya biasa nulis puanjaaaanggggg.. banget
    Kalo uda nulis, suka susah untuk stop sih.. wekeke
    iri sama Om yang bisa disiplin gituh.. Kalo saya? Nggak deh… Nggak mungkin bisa. apa karena saya cerewet ya Om? *bahkan nulis komentar pun panjang gini.. hehe*

  5. Memang bagusnya sih kalau singkat padat…..sexy. (hmmm siapa sih tidak suka yang sexy-sexy)
    Waktu skripsi kalau cuman kalimat penjelasan saja ya bener gitu jangan panjang-panjang. Tapi kalau ditambah pakai tabel, grafik, gambar, statistik ya pastilah panjang dan berlembar-lembar. Belum lagi kalau pakai gambar supaya yang baca bisa langsung mengerti yang dimaksud. Jadi tergantung ceritanya dan masalahnya.
    Bahkan kadang dengan gambar saja tanpa tulisan, kalau sudah bisa dimengerti ya apa salahnya hehehe. Tapi resikonya, interpretasi orang lain-lain. Masih untung kalau tidak jadi perkelahian dan debat kusir….
    Soal bandwith ya memang susah sih. Saya aja perbesar dari 500MB jadi 2GB….hihihi.

  6. wah tulisanku banyak yg panjang..
    tapi om, dosenku kok minta skripsiku yang banyak ya???
    padahal bagiku udah cukup tapi dosenku bilang masih banyak yg kurang…

  7. bentul om, lebih enak yang sexy-padat-berisi soalnya waktunya terbatas buat baca2. trus pengennya ninggalin pesen juga trus kabur deh ke blog2 yang lain. kalo kepanjangan……suka males baca (hehehehe……..tau ndiri kan om, keponakan ini ga doyan baca).

  8. tulisanku banyak yang panjang 😦
    sebenarnya pengen diedit, tapi udah keburu males.
    apa harus dijagal dulu yah, biar tulisannya seksi, padat, berisi 😀

  9. Pak NH18… pagi2 kok ngomongin aku tohhh, hehehehe…

    Selamat pagi, semoga hari ini menyenangkan… (no doubt for your psoting, bener banget… musti padat dan one page… emang ada yg lebih yach???… kikikikikik… apa lebih panjang dari diriku???… )

    Saya suka dikomplen sama orang kalo tulisan saya kependekan… tapi ada yg juga komplen kalo tulisan saya kepanjangan…

    Lahhh… susah sekali membahagiakan semua orang yach…

    silly

  10. gya ha ha..
    bener tu, om…

    klo mbaca postingan kepanjangan rasanya udah mumet sik. apalagi ndag ada visual gambarnya (dasar anak arsitek 😛 )

    jadi warning buat presty juga niy..
    one page! one page!
    😆

  11. 🙂 betul om trainer, singkat padat berisi lbh efektif deh kayanya.
    tapi kalo lagi mode curhat, biasanya saya banyak out of fokus, hehehe.. (*pengalaman)

  12. abis kalo nulis kadang gimana mud sih om.. kalo emang lagi banyak banget yang pengen diungkapkan penting ga penting itu barisan kata seakan terketik dengan sendirinya 😀

    ah… skripsi ya… hm… penting ga penting yang penting pengen lulus segera 😦

  13. Kalau di departmen saya: statistika ipb, malah berlomba2 untuk membuat skripsi setipis mungkin: bahkan ada yg berhasil membuat skripsi 5 halaman. Dahsyat!

    Ada cerita menarik juga nih mengenai skripsi. Pas tugas akhir, kita ber3 kerjasama dengan salah satu perusahaan, Direkturnya minta draft skripsi. Dikasihlah draft skripsi yg kira2 5 halaman itu. Direkturnya terkejut “Pendek banget”. Tapi ngga sampai 1 menit, dia berbalik memuji. “Bagus! Bagus banget. Ini skripsi ringkas dan padat”. Hehe…16x… Cukup 3 menit untuk membaca skipsi itu…

    *wah, komentar saya ngga efektif nih*

  14. Tadinya aku juga suka begitu…. pengennya nulis yang pendek, tapi loh loh loh… pas udah selesai kadang bisa jadi 2 halaman…. mungkin karna kurang pandai memilih kata ye….
    Dan aku intinya menulis (seperti kata Asma Nadia) tulislah… tulislah… tulislah… jadinya ya ta’ tulis kabeh…. 😀
    Kalo yang membaca mau menghabiskan silakan (tapi gak boleh minta tambah), kalo hanya baca sekilas juga monggo…
    Gitu aja Pak….
    Maaph ya kalo jadi jenuh…
    *Tuh.,.. nulis komen aja kepanjangan*

  15. Panjang dan pendeknya tulisan mah sesuai kebutuhan, kalo dipanjang2in hanya untuk memenuhi requirement dosen agar bisa 4000 kata essaynya tapi isinya ngalor ngidul mah ga perlu, tapi kalo relevant ya monggo ae… 😀 . kata bpk/ibu dosen kalo lebih dari requirement maka kelebihannya ga dibaca…kan repot….hehehe

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s