Diposkan pada TRAINING

POINTER


 

Note : ah sekali – sekali posting lagi mengenai Training aaahhh

 

Ada banyak alat yang harus dipersiapkan oleh seorang Trainer ketika melaksanakan suatu sesion In Class Training.  Lap Top, projector dan Screen itu yang utama.  Lalu ada juga MP3 player untuk memutar musik, yang tersambung ke kabel audio/sound system. 

 

Ada satu alat lagi yang biasanya disiapkan oleh para Trainer … alat itu adalah POINTER.  Alat penunjuk.  Ada yang memakai Laser Pointer.  Remote projector atau wireless mouse masa kini pun banyak yang sudah diperlengkapi dengan built in Laser pointer.  Ada pula yang agak konvensional …  menggunakan alat penunjuk yang menyerupai ball point antene Radio Transistor yang bisa ditarik panjang itu.

 

Terus terang … Aku jarang menggunakannya POINTER ini (baik yang laser maupun yang kayak antene radio itu …)

 

Lalu aku memakai apa ???

Aku memakai bayangan tangan atau jari ku sendiri saja … hehehe … J

Ini adalah ciri khasku.  Ini ”trade mark” ku … Banyak trainee yang amazed dengan caraku yang sangat konvensional ini.  FYI … ada juga rekan Trainer lain yang pernah melihat cara aku mengajar … mencoba mempraktekkan cara ini namun tidak berhasil, tidak bisa seperti aku katanya.  Bahkan ada satu Trainer dari Malaysia sampai frustasi … gak bisa-bisa mempraktekan cara ku ini … (halah lebai luh…)

 

Ya … aku menggunakan bayangan tangan atau jari ku sendiri untuk menunjuk data atau informasi yang ditayangkan di layar …

 

Gak kebayang caranya kan ???

Begini … Pernahkah Anda atau Ayah anda bermain dengan lampu dan bayangan tangan / jari anda waktu kecil dulu … tangan anda bergerak sedemikian rupa sehingga terlihat bayangan di dinding bisa berbentuk seperti kambing … kelinci … dan sebagainya …

 

Nah kurang lebih begitulah caranya … Tangan dan jariku aku tempatkan sedemikian rupa didepan projector … sehingga menghasilkan bayangan jari hitam yang tepat menunjuk hal / informasi yang ingin aku tekankan … di layar … Bisa dengan tangan kiri atau tangan kanan … (tapi tidak kedua-duanya, bisa-bisa aku malah ngomong ”mmbbeekkk” nanti)

 

Once again ini perlu latihan … dan pembiasaan …

Other wise … bayangan jari – tangan anda malah bisa sangat mengganggu … bahkan menutupi layar … dan kadang tidak tepat menunjuk hal yang diinginkan … akibatnya anda akan sibuk maju mundur kekiri kekanan hanya untuk ”ngepasin” titik yang dituju …

 

Hehehe … Penasaran ??? … Kalau mau lebih jelas membayangkannya …

Datanglah sekali-sekali ke session training ku … (hehehe)

 

Kita main-main dengan bayangan tangan dan jariku yang terkenal ituh … hehehe

 

(Gua kayak dalang nih jadinya …)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

15 tanggapan untuk “POINTER

  1. Mas trainer pasti masa kecil kurang bahagia nih,
    masih main bayangan tangan …. kalau dulu ke tembok sekarang ke screen.
    Tapi saya tahu pasti itu sulit sekali menentukan jarak tangan dengan lensa proyektor.
    So…ini rupanya trade marknya mas trainer shg menjadi extraordinary.
    Salut mas…

    EM

  2. Cool…
    tapi kalo projectornya ngegantung, apa trade marknya masih bisa dlakukan?

    Trademark saya mah make excel tanpa mouse, tapi sayangnya ga ada yg ngeh… 😛

  3. Lho, bukan dalang tho? Kirain nyambi jadi dalang juga.. hihihi…
    Tapi ..
    hebat, hebat, hebat!
    Kok bisa ya, ngira-ngira biar pas gituh…
    Uluh uluh si Om inih.. hebat banget sih…… *keplok2*

    Eh, Om
    Jadi boleh nih kita dateng ke tempat training sesionnya berlangsung? Ntar aku dateng deh, kalau kebetulan ada training di Surabaya! 🙂

  4. Waktu seminar tugas akhir saya sudah pakae penunjuk yg kayak antena itu Pak soalnya yg laser belum ada. Eh … di Jepang meski sudah moderen saya pernah liat di kelas disediakan penunjuk yg terbuat dari kayu yg lumayan gede. Aneh juga ya ? mungkin untuk sekalian “nggebug” mahasiswa yg ngantuk … hehehe …

  5. Wah, idenya unik juga nih…
    Jarang2 ada yang pake kayak gini.
    Ntar kalau ada training aku dikasih tahu ya Bos.
    Kalau ada waktu kosong mungkin aku bisa datang…
    Kayaknya postingan POINTER, Musik dalam Training ini bisa menjadi cikal bakal buku, Bos.
    Tambahin lagi ya Bos…

  6. hahaha Pak Oemar…. untung saya belum pernah pake pentungan itu. Tapi yang pasti di Waseda itu proyektornya di atas jadi sulit untuk pake tangan. LL class di sana terlalu banyak instrumen jadi malah abis waktunya untuk ganti-ganti instrumennya, akhirnya saya ngga reserved class itu lagi untuk semester berikutnya. Kelas konvensional juga bisa dibuat menarik kok.

  7. seingatku, waktu kecil, si ayah kalau lagi bacain cerita buat anak2nya pake gaya seperti itu, pake tangan trus ntar kelihatan gambarnya di dinding.
    Itu jaman dulu, jaman sekarang masih laku yah ?
    ih jadul banget sih :-p
    *kabur sebelum ditimpuk yg punya blog*

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s