Posted in PERASAANKU HARI INI, TRAINER KECIL

MANDI HUJAN


 

Sekarang musim Penghujan.  Hujan turun hampir setiap hari, pagi dan sore.  Kadang bisa membuat macet Jakarta dan banjir di mana-mana.

 

Zaman dulu, hujan adalah anugerah yang paling kami tunggu-tunggu.  Ya kami, si Trainer kecil dan adik perempuannya, NH bersaudara.  Apa pasal ???

Ini saatnya bermain.  Bermain yang paling nikmat !!!  … MANDI HUJAN … !!!

 

Jika hujan turun, apalagi sore hari kami mengiba-iba pada Ibu untuk diperbolehkan mandi hujan di luar.  Dan jika ibu lihat hujannya lebat, beliau pasti bilang : “Yo wis kono … “.  (Ya sudah sana).  Tetapi kalau hujannya hanya gerimis kecil saja, ibu justru melarang.

 

Ketika SIM-H (surat izin mandi hujan) didapat, kami segera melesat keluar.  Berlari-larian, becek-becekan, ciprat-cipratan.  Riang ria, kebes basah.  Nikmat sangat … !

Waktu kami tinggal di komplek dosen di Ciputat biasanya kami lari ke jalanan di depan rumah.  Ada banyak teman, anak tetangga kiri-kanan yang juga punya SIM-H.  Maka bermainlah kami bersama mereka (Ramai riuh rendah … Dufan pun kalah !)

 

Ketika kami pindah ke Patal Senayan, acara mandi hujan tetap eksis.  Namun ini kami lakukan hanya berdua saja, dan tidak keluar pagar.  Hanya di seputaran rumah saja.  Rumah kami itu di bagian samping dan depannya ada teras marmernya.  Aaaahhhaaa … ini “wahana” variasi permainan lagi …

 

Teras dengan lantai marmer itu licin sangat kalau hujan.  Jadilah ritual mandi hujan kami tidak sekedar berlarian saja, tetapi ditambah … berseluncur sodara-sodara.

Ambil awalan dengan berlari sebentar, lalu sontak menjatuhkan badan.  Berlutut atau bahkan rebahan sambil meluncur indah disepanjang teras marmer tersebut.  Ccciihhuuuiii … (sambil berteriak akan lebih afdol ). 

 

Bosan berseluncur, kami pindah bermain di pancuran.  Air cucuran atap yang jatuh dari talang atas.  Semakin deras hujan, air cucuran atap tersebut akan semakin keras menerpa kepala atau punggung kami.  Bagai dipijat ala thalasso  “water theraphy” … en ini (sekali lagi ) nikmat sangat.

 

Dan jika hujan sudah mulai reda, hanya tinggal gerimis saja Ibu pasti berteriak memanggil kami : “Hei ..wis-wis … mlebu ngger … mandi ” (Hei sudah-sudah, masuk anak-anak. Mandi ) dan kami pun dengan menggigil, njedindil, kulit keriput dan bibir pucat akan dengan senang hati mandi (BTW entah mengapa air bak mandi akan terasa semakin hangat jika kita habis mandi hujan)

 

Yang kami heran kami kok ndak sakit ya ???  Walaupun habis mandi hujan heboh seperti itu ???

 

Ah jadi kepingin mandi hujan lagi nih : “Tante Sruntul … Yok Sis … kita mandi hujan lagi … !!!”

 

Apakah para pembaca pernah punya pengalaman serupa ?

Salam saya

om-trainer1

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

36 thoughts on “MANDI HUJAN

  1. Menurut saya, sebetulnya tidak lebih dingin, mungkin air hujannya saja yg suhunya lebih rendah karena terbuka ketimbang air di kamar mandi.
    Beberapa hari yang lalu, sudah saya coba, ketika nguras rumah dengan air yg sebetis itu… ha ha ha… (banjir deng). Airnya lebih hangat di dalam rumah ketimbang di depan rumah.

  2. Pengennya bisa kayak zaman anak kecil dulu ya..

    Bisa selalu riang dan senang-senang sepuasnya bermain dengan hujan..

    Dulu aku juga begitu, tapi sekarang kalo hujan ya malah kehujanan nggak bawa payung! hehe…😀

    Jadi teringet kata2 ini, “i like walking in the rain, because nobody know i’m crying”…

    hehe..🙂

  3. Kayaknya kalau angkatan jadul begitu sama saja Pak, lha wong yg namanya game center, PS dll. belum ada …

    Kalau saya dan adik-adik (laki semua) lebih seru yaitu di rumah kakek-nenek di kampung, jadi selain basah juga jeblog lumpur (kalau di rumah sendiri jelas nggak boleh tuh) … hahaha🙂

  4. maen huja-hujan emang enakk, tapi itu dulu masa kecil kita… ^^

    salam kenal Pak.🙂
    punya banyak sahabat di dunia maya memang memberikan nuansa yang khas pada keseharian Q-ta, apalagi kalau terjalin kehangatan komunikasi dan rasa saling memiliki.

    sudilah kiranya tukeran link., saya minta add http://warnadunia.com di blogroll mbk.

    sebagai ganti nanti saya tautkan blog anda di 3 semua blog saya lainnya yg page ranknya 3 dan 2.
    seperti winsolu.wordpress.com asianherbal.blogspot.com senopatiarthur.blogspot.com

    lumayan nambah trafik pengunjung dan jumlah sahabat di dunia maya.🙂

    bila berkenan silakan beri jawaban di http://warnadunia.com/about/

    saya tunggu yaa…
    thanks ya udah baca comment saya.🙂

  5. Seingetku dulu boleh mandi ujan tapiii sejak SMP pernah ujan-ujanan ehhhh setelah itu pusinggg hehehe setelah itu jadi ga mau lagi mandi ujann….pas banget saat aku komen ini tau-tau ujan deres….

    weeee jemuran belum di angkat,ommm

    *lariiiii*

  6. Hi…hi…kok sama ya pak Enha…
    Walaupun saya perempuan, tapi saya satu satunya perempuan dari 7 bersaudara laki laki. Jadi kalau masalah Mandi Hujan….waah,selalu ikut,sekalipun dilarang oleh Eyang saya…tapi ibu memperbolehkan.
    Kata Eyang : Bocah wedok..ojo melu Cah lanang….kok malah udan udanan.,, Waah,beliau nggak tahu,padahal Asyiik betul dapat SIM H

  7. mandi hujan…?
    wah, terakhir kali saya mandi hujan beberapa hari yg lalu pak, ketika di perjalanan pulang dari kampus, hujan turun dg dahsyatnya. karena kepalang basah, ya sudah, teruskan saja mengendarai motor sambil hujan2an, asyiiik.. bisa mandi hujan sekaligus cuci motor gratis, huahaha…🙂

  8. Mandi Hujan?
    Oh Noooooooo nanti seperti artis India,
    bersari tapi bodynya keliatan sekseh…. BAHAYA!

    Itu Mbak NH umur berapa sih? hehehe.
    Masalahnya aku kelas 4 SD aja udah dibilang Gadis hihihi
    (u know what I mean kan?)
    Sebagai Gadis tak boleh begitu-begitu
    (bilang aja ortu overprotective hihihi)

    BUT

    halaman rumah kami sering kemasukan anak-anak laki-laki yang mandi hujan di taman depan rumah. Karena ada ledeng di situ, sehingga mereka membersihkan lumpur di situ. Kami di dalam rumah hanya bisa ngiri melihat mereka-mereka. Well, untuk 3 gadis kakak beradik memang tidak ada SIM -H. Adanya cuman SIM A🙂
    (Coba ada kakak laki-laki pasti lain deh)

  9. Eh tapi baca ceritanya Uda, aku teringat. Aku pernah mandi hujan di TOKYO! Dalam perjalanan dari Studio ke Univ Keio. Hanya makan waktu 20 menit jalan kaki memang, tapi hujan lebat sekali dan angin kencang sehingga payung rusak. Yang parahnya lagi, sepatu sandal yang aku pakai sampai rusak! BUT harus mengajar 1,5 jam di kelas yang pesertanya hanya 2 orang (Satu ibu dan satu bapak). Karena mereka kasihan padakuh kelas dibatalkan, dan si IBu mengantar aku sampai rumah naik taxi. Wow Naik Taxi! Mewah tuh! 8000 yen sajah (800rb rupiah) dan dibayarin si Ibu. Dan si Ibu sampe minta supir taxi untuk matikan AC spy aku ngga sakit!

    (huh panjang ya…bisa jadi satu posting sendiri nih hihihi)
    Maaf om …(gayanya Yessy)

    EM

  10. kang, saya juga dibilangin hal yang sama.
    kao ujannya lebat, malah boleh mandi2 ujan. tapi kalo gerimis, malah ga boleh sama sekali.
    coz, katanya kalo gerimis bakal bikin kepala pusing sementara kalo ujan lebat ga.
    pas saya tanya kenapa, katanya kalo ujan lebat, airnya ga nempel ke kepala. tapi kalo gerimis, bakal nempel.

    heheh…

  11. saya mandi hujan di pantai dekat rumah nenek. Pulangnya kakiku di sabet selang kecil…nenekku marah karena gak ngomong kalau pergi mandi hujan sejauh itu..hehehe.. *badung*

  12. Hujan2an is my fav one sir!!
    Prosotan di tembok datar yang basah. Telanjang pula…woalah…..keren buanget! ada sih merindukan moment seperti itu lagi…tapiiiiiiii….malu dooooonk sudah bangkotan koq maen prosotan jeeeeeh jeeeeeeh…..

    Sekarang saat hujan2 di usia uzur keknya mudah sakit, Solusinya ngojek payung atau narik koran bekas di taro di atas kepala. Ya Tooooh? Pasalnya ya…malu lah….koq sudah tua main ujan2an….piye toooh.com

  13. Wih, aku pernah mandi ujan, jaman kecil dulu om NH18. Hahhaha ternyata sama yah dulu klo liat ujan lebat n air ngalir tuh udah brasa liat kolam renang gratisan hehehhehehehe langsung njebur hihihi

    Ini kunjungan pertama saya ke blognya om NH18 lho…jadi salam kenal yah om NH18 hhihihihih

    ohya, makasih juga sudah berkunjung n kasih komen ke blog saya hehehe

  14. Sekarang mandi hujan?? Jangan dong ah..’Nggilani!’ (Sekseh kata EM). Hi hi…
    Tapi anehnya aku ga’ kasih tuh SIM-H ke anak-anakku.. Ga’ adil ya? Tapi sikonnya beda kan.. sekarang di depan rumahku jalan umum gitu yang rame kendaraan. Kalo jaman dulu kita masih bisa main di tanah kosong/kebun.

    Eh, tapi saking noraknya, dulu air yang tumpah dari reservoir aja kita anggap hujan buatan dan langsung minta mandi di bawahnya. Serasa mandi di bawah pancuran. Girang banget, kayak udah lama ga ketemu air hujan.(Maklum deh, belum kenal shower di kamar mandi!) Dan ibu kita yang baik hati itu, malah sengaja ga’ matiin pompanya cepat2. Thanks ya mom… sudah membuat masa kecil kita menyenangkan.

    nh18 to ADE-NH
    Huahahahah …
    Perlu diputer filem nya gak ???
    Horor weiceh …

  15. Haha…

    Lagi ngebayangin dirimu yang sekarang lagi maen hujan dan perosotan bareng tante Sruntul…
    hehe… pasti menyenangkan!

    … menyenangkan di mata orang yang ngeliat!😀

    You have a wonderful childhood, Om… Nah, berarti sekarang adik-adik manisku itu boleh kan, maen sepeda? *nggak nyambung*😀

  16. mandi hujan, om???
    he he he..
    sampe sekarang aja masih seneng…

    terakhir kemaren, 3 hari lalu, pulang dari warnet presty mandi hujan. ujannya duerresss… karena lumayan jauh dari kos, presty putuskan mandi hujan!!

    wakakak…
    dengan berbekal minta plastik k OP warnet, masukkin barang berharga plus sendal k plastik, presty terobos ujan tanpa make mantel!!
    *padahal ada mantel di jok..:mrgreen:

    lha, namanya pengen mandi ujan, ya g pake mantel, jadi malah seneng2 ae kehujanan..😆

  17. Kesukaan kita ternyata sama ya om…waktu kecil aku dan kakak suka sekali mandi hujan dan sama dengan om, ijin hanya diberikan mama jika hujannya deras dan bukan gerimis…..

  18. terakhir mandi hujan kapan ya?
    waktu smp kaleee…
    eh itu karena kehujanan.
    waktu itu mau pergi sekolah..
    eh, tiba2 hujan deras turun tanpa babibu, sementara saya di sepeda.
    setiba di sekolah baju basah kuyup deh.

  19. wahh sama om…aku juga dulu waktu kecil sering main hujan2ann…paling seneng kalo berdiri dibawah talang air…serasa mandi di shower hehehehe….

    emang bener, kenapa kita ngga pada sakit yachh…padahal hujannya deres bangett…kalo sekarang mah udah kena flu kalee….

  20. iyaa aku juga suka mandi hujan, dan memang iya bolehnya kalo hujan deras. Paling suka sambil main hujan saya main galasin sama teman-teman sekolah om, seru apalagi ada gebetan hehehe…miss that moment:mrgreen:

  21. Om.
    Saya sukaaaa sekali mandi hujan.
    Terutama di rumah kami di Biak dulu kan halamannya rumput Jepang pula. Jadi kalau ada genangan-genangan, langsung meluncur….. duhhh senangnya kalau membayangkan itu.
    Tak terasa ssekarang sudah menua…🙂

  22. ternyata kita punya “sweet memory” ama mandi hujan ini Ya Om, soalnya dulu boro-boro ada video game sama internet , tapi menurutku acara main anak dulu lebih seru dan mengasyikkan. Salam dariku Om.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s