Diposkan pada ARTIKEL

HAND BOOK


Sebut saja Hand Book …
Hand Book atau kita terjemahkan bebas menjadi Buku Petunjuk … (ada juga yang menyebut Guide Book atau Owner’s Manual Book)
Adalah sebuah buku yang berisi petunjuk dan panduan untuk pengoperasian suatu Alat / Barang.
Buku ini selalu kita dapatkan jika kita membeli alat elektronik – Gadget – atau barang-barang yang lainnya …
Tersimpan di kotak kemasan … biasanya dijadikan satu dengan kartu garansi, kwitansi bon pembelian dan lain sebagainya …

Pertanyaan saya adalah …

Apakah anda menggunakan Buku Petunjuk tersebut …???

Menurut pendapat saya ada TIGA macam perilaku konsumen dalam menggunakan Hand Book atau Buku Petunjuk ini.

Yang Pertama …
Buka kemasan alat elektronik tersebut …
Langsung baca buku Petunjuk sampai tuntas …
Baru kemudian memasang / menggunakan alat tersebut dengan referensi dari Buku Petunjuk tersebut …

Yang Kedua …
Buka kemasan alat elektronik tersebut …
Dan langsung menggunakannya … tanpa membaca buku petunjuk …
Jika ada masalah ?
Baru buku petunjuk dikeluarkan dan dibaca pada bagian tertentu … sesuai dengan permasalahan yang di temuinya … atau pada hal-hal / features yang belum diketahuinya …

Yang Ketiga …
Buka kemasan … Langsung pakai alatnya …
Buku Petunjuk / Hand Book sama sekali tidak di pegang …
Masih rapi terbungkus plastik …
Lalu kalau ada masalah ? atau ada hal / features yang tidak diketahui ?
Gampang …!!!
Tanya teman saja … atau telpon customer service saja … atau panggil tukang … !!!
Atau … bawa alatnya ke toko tempat dia membeli alat tersebut …
Praktis kan … !!!
Gak Pake baca-baca lagi …

Lalu …
Bagaimana perilaku Trainer ini … yang berhubungan dengan penggunaan Hand Book ?
Kalau saya … cenderung ke nomer 2 …
Agak sok-sok tau dikit gitu deeehhh …
Jika ada masalah … atau ada hal / features yang kurang tau … baru baca bukunya …

Kalau tetap tidak mengerti … ???
Ya beli yang baru lagi dengan tipe yang lain … gitu aja kok repot
(hahahahha)
(Ngarang kamu Ner … ner …) 

So bagaimana dengan anda ?
Baca tuntas buku petunjuk ? or …
Baca saat diperlukan saja ? atau …

Tidak Baca sama sekali ?

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

82 tanggapan untuk “HAND BOOK

  1. aku ngga pernah baca hand book, sama sekali. Klo ada masalah minta tolong KD yang baca 😀

    tapi memang sebaiknya beli yang baru lagi dengan tipe yang lain, sumpah!

    om, LJ akhirnya terjun bebas di Indonesia Matters..

    1. Terjun bebas ?
      Saya sudah sejak 2 minggu yang lalu Bundo …
      Tapi tak apalah …
      Blog Kyaine alias Si Kakak a.k.a Mas Gus … sedang Rising sekarang …
      semoga bertahan ya …

      Salam saya

  2. saya sama dgn Mas Enha, sok stil yakin, pasang2, beres.
    kalau ada masalah, baru deh si manual book ini dibaca, dicari solusi nya didlm sana.
    kalau gak ketemu, baru panggil tukang.
    salam

  3. Tergantung bos. Kalau produknya nggak umum dan belum pernah punya yang seperti itu, pasti dibaca sampai tamat. Tapi kalau sudah kenal betul, ya langsung pakai tanpa baca manual book.

    Salam Bos…

  4. Sependapat sama Bang Hery. Kalau cuman sekadar HP sih udah nggak pake petunjuk2… Baru kalo kepingin explore lebih jauh, saat itu aku mulai buka2 buku… atau browsing internet… atau ya… nanya yang udah punya! 😀

  5. Salam Takzim
    Saya selalu membaca petunjuk setiap akan mengunakan peralatan elektronik pak, khususnya tegangan apakah 220 atau 240v, oh iya pak mau ikut kopdar ga tolong kirim no hp ke email saya ya
    Salam Takzim Batavusqu

  6. saya tipe kombinasi Om. kadang nomer 1 kalo manual book (nah ini nama laennya) nya nampak nggak njelimet.

    nomer 2 kalo buku panduannya cuma berisi 2 bhs (indo & english)

    nomer 3 kalo bukunya mengandung bhs cina, portugal, jepang, jerman, prancis, arab, 1001 malam…dll… wasalam deh…

  7. saya tioe yang membaca, sampe tuntas, meskipun ga ngerti-ngerti amat. Kalo nemu masalah, ya baca lagi… begitu deh pokoknya…

    ada sih saat=saat tertentu saya ga baca manual. misalnya pas beli henpon baru dgn merek sama dgn yg saya pakai sebelumnya, hanya beda tipe. Biasanya sih saya ga baca lagi manualnya. kan sama ajaaaa… :mrgreen:

  8. Saya buka, pasang, lalu menggunakannya sambil baca buku petunjuk sampai tuntas udah kayak baca buku fiksi. Eh, kalo buku fiksipun, saya selalu baca kata pengantarnya sampai tuntas, lowh….

  9. kalau buku petunjuk Hape atau elektronik umum lainnya saya biasanya gak baca lagi om 😀

    tapi kalo buku petunjuk kehidupan alias alquran saya gak perlu nunggu kepentok masalah baru dibuka2,jelas saya butuh sebagai sarana ibadah saya memahami perkataanNYA dan keinginanNYA ,dan sebagai pelunak hati saya yang amat keras ini,mudah2an kita mencintai buku petunjuk ilahi yg satu ini ya om 😀

  10. Cenderung di nomor 2 deh om, tapi kalo masang lemari plastik harus sambil baca handbooknya biar gak salah masang besi-besinya hehehehe

  11. sama om, saya juga nomor 2…. namun dalam beberapa keadaan tertentu,(termasuk malas membaca dan naluri sok-sokan saya kambuh) saya lebih memilih cara 3….

  12. aku malah sama kayak Om..
    cenderung sama kondisi yang kedua, dan baru tadi malam mengalaminya.
    jadi lucu kalo diingat.
    harus bisa mengubah kebiasaan neh, biar kayak kondisi perta.
    thx

  13. Kalo peralatan yang dibeli saya dah paham banget cara pengoperasiannya, termasuk tips-tips penggunaannya, buku manual itu akan tersimpan rapih di dalam plastiknya. Kalau belum begitu paham ama gadgetnya, saya cenderung berperilaku seperti yang #2, Om…

    Salam

  14. klo peralatan yang dibeli kira2 ga susah2 amat pakainya, ya… ga pernah baca handbook.. klo kira2 agak rumit? ga dibaca juga tu handbook.. langsung aja cari bantuan orang lain untuk memasangkannya.. 🙂

    1. hahahah… kalo berhuruf kanji dan mau ngga mau harus baca, mungkin kirim email ke aku ya?
      hmmm jadi pengen ngirim sesuatu yang petunjuknya pake Kanji (niat ngerjain!)

  15. Aku jelas nomor dua dong! Tapi kadang banget tuh sampai musti buka manual.Laptopku skr sedang ngambek, dan ngga bisa buka manual, krn kerusakan pada hardware. Harus diservis, sedangkan mau nelpon cust servicenya MALAS!

    EM

  16. Sepertinya saya tidak baca sama sekali pak Trener. Soalnya jarang beli barang yang ada manualnya… kehkehkeh… beli henpon bekas–ga ada manualnya. Beli tv second juga ga ada manualnya. Beli kompi dapat lungsuran, ga jelas manualnya kemana. ^_^V

    1. Huahahaha …
      Bang Sapril ini ada-ada saja sih …

      Eh BTW … untuk yang “Nomer 6” itu …
      ndak ada Buku Manualnya lho …

      So … It’s learning by doing !!!
      Tapi asik kok … sumpah …

      hehehe
      (mengedipkan sebelah mata )(cling)

  17. Kalo untuk benda yg sebelumnya tidak pernah kugunakan (ex: printer, scanner dll ) … lia cenderung No.1 pak.. 🙂 krn nggak suka bolak balik urusan kalo salah nantinya… 🙂

    tapi kalo untuk benda yg familiar sperti hp, kipas angin, mesin cuci dll.. langsung pake aja…. hehehe…

    tp kebanyakan sih emang no .2… 🙂

    1. Yup …
      Kalo untuk kipas angin, Tape Compo dan yang sejenisnya
      ndak perlu baca

      Hahaha
      Hare gene trainer gaek ngomong Tape Compo …
      jadul bener … (MP3 player lageeee …)

  18. Saya yang gaptek ini paling males beli barang..jadi biasanya suami yang beli, yang baca, yang pasang…hehehe

    Ada gunanya juga, nggak lirak lirik pengin ini itu…payah ya…

  19. saya kadang pake cara ke-2
    lebih sering pake cara ke-3
    bahkan saya pernah beli HP baru, dus dan buku saya tinggalkan di counter, lha buat apa ribet bawa2 dus, wong sy butuh HP-nya aja, bukan untuk dijual lagi:D
    habis itu salesnya bisik2 ke temannya, baru kali ini dapat konsumen seperti ini
    org sinting kali?
    hahaha…

  20. Sama ama Lala juga deh, kalo henpon, atau gadget2 yang umum sih biasanya langsung pake aja, learning by doing en exploring. Tapi kalo masih awam dan takut fatal kalo sampe salah, baru deh baca buku petunjuknya. Jadi mungkin, masuk ke kategori nomer dua ya?! 😀

  21. Terima kasih atas kunjungan anda di blog sederhana saya pak.
    Blog anda juga sangat informatif dan menarik, saya melihat sepertinya traffic pengunjung anda cukup banyak.

    Saya juga akan sering mampir kemari… Agar mudah mengunjungi link blog anda saya tautkan di blog saya, semoga kita bisa menjalin silaturahmi di dunia blogger..
    Salam Blogger,

    1. Sama-sama mas …
      perkenankan saya juga akan menautkan Blog mas di tempat saya …

      Saya kelompokkan di The Gentlemen’s Chanson ya Mas …
      bersama Bapak-bapak yang lain …

  22. Iya om, kalau saya tipe orang yg pertama, bahkan mungkin saya akan membaca berulang kali untuk memastikan bahwa saya sudah mengerti, maklum om suka agak2 lemot memahami buku petunjuk elektronik heheh

  23. Gak ada no 4 Om?…Tipe : Yang baca manualnya orang lain, yang masangin alatnya orang lain, yang benerin kalau ada apa2 orang lain…*eh tapi aku gak termasuk tipe ini loh Om, suwer 😀 hehe*

  24. Aku termasuk no 2 Om…
    kalau buku petunjuknya ngaco, terjemahan ngasal gitu jadi males banget deh…. bukannya mau nyombong atau begimana gitu, kayaknya lebih mudah dingertiin deh instruksi dlm bahasa Inggris.. 🙂

  25. Emang, saya juga kadang sok tahu, langsung pake barang setelah mengamati sekilas. Tapi seringnya sih baca dulu handbook-nya, soalnya berabe juga kalo barang rusak, permaisuri pasti ngomel-ngomel.

  26. saya termasuk tipe yg ke 2 pak.
    tp 2 bulan lalu baru ngeh, ketika seorang teman mengajak saya ke dept perdagangan. wah..ternyata cukup rumit jg ngurus manual book spt itu. eh begitu nyampe di konsumen malah nggak dibaca

  27. saya biasanya kalau ada trouble atau kesulitan memakainya baru saya buka handbooknya hehe…
    kcuali kalau barang baru pertama kali memakai ya biasany baca manualnya dl 😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s