Posted in MY FAMILY, Si Sulung

SULUNG INDEKOS


13 Januari 2015

Hari ini saya mengantar anak saya si Sulung ke tempat indekosnya.  Kebetulan saya tidak ada jadwal mengajar, sehingga saya bisa membantu dia sepenuhnya.  Ini adalah kali pertama si Sulung indekos.

Si Sulung akan menjalani program praktek kerja selama kurang lebih lima minggu di sebuah puskesmas di Tangerang Selatan, Propinsi Banten. 

Tentu pembaca yang sudah kenal saya pun akan bertanya “Lho om ? … om kan tinggal di Tangerang Selatan juga, kok ini si Sulung malah indekos sih ?”

Ya … kami memang tinggal di Tangerang Selatan, tetapi puskesmas tempat si Sulung praktek kerja lapangan ini, letaknya lumayan jauh dari rumah kami.  Rumah kami ada di bagian Tenggara sementara puskesmas tersebut letaknya ada di ujung Barat Daya Tangerang selatan.  Sehingga untuk memudahkan operasional dan agar tidak melelahkan, si Sulung memutuskan untuk indekos di dekat puskesmas tersebut.  Dia indekos bersama beberapa orang teman sekelasnya yang juga kebetulan mendapat penempatan di puskesmas yang sama.

Si Sulung adalah mahasiswa semester lima, di jurusan ilmu kesehatan masyarakat.  Sehingga tidak heran jika praktek kerjanya mengambil tempat di puskesmas.

Ketika mengantarnya tadi pagi, saya sempat meninjau rumah dan melongok kamar tempat dia akan menghabiskan malam-malamnya selama praktek kerja ini.  Kondisi kamarnya sangat sederhana.  Tidak ada perabot apa-apa, tak ada tempat tidur, tak ada meja.  Yang ada hanya sebuah lemari pakaian usang, yang sudah pecah cerminnya.   Lantainya dari keramik biasa, dan dindingnya pun sudah ada beberapa pulau bekas rembesan air hujan di sana sini.

Saya sama sekali tidak ikut campur dalam mencari dan memilih tempat indekos ini.  Semua dilakukan sendiri oleh si Sulung dan teman-temannya.  (Saya hanya mengantar ke sana saja)(hahaha)

Jujur jauh di lubuk hati yang dalam, saya kasihan melihat kondisi kamar yang dipilih mereka itu.  Namun saya menguatkan hati untuk tidak campur tangan.  Biarlah dia dan teman-temannya merasakan sendiri bagaimana indahnya hidup di kamar indekos.  Saya ingin mereka belajar mengelola hidupnya sendiri.  Lagi pula, ini kan hanya 5 minggu dan kamipun (jika mau) bisa setiap saat menengok ke tempat indekosan ini. 🙂

So … have a nice stay Mas !

Take Care dan jangan bertingkah !

(Kamar kamu di rumah … biar Ayah yang ngurus …)(hehehe)

kamar1
kamar ini akan ditinggal penghuninya selama beberapa minggu

 Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

Note :

Besok mau bawain dia Mie Goreng GM kesenangannya aaahhh …

(jiaaahhh si Om … baru juga sehari …)

 

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

82 thoughts on “SULUNG INDEKOS

  1. Saya jadi ingat dulu pertama kali kos om…kamarnya juga sederhana…
    Awal2 ga bisa tidur…lama2 terbiasa. Kalo kos itu kangen banget sama masakan ibu, maklum terpaksa harus beli makan di warteg. hehehhehe😉

    Semoga si sulung lancar kerja prakteknya ya om.

    Salam,
    Pungky

  2. jadi ingat dulu waktu si bungsu kos, hampir setiap hari, di bulan2 pertama ,selalu datang membawakan makanan….
    ( gak tegaa…..)
    walaupun akhirnya bisa juga “ditega2in” …hehehe…

    Semoga si Sulung selalu sehat dan sukses Mas , aamiin……..

    Salam

  3. Gak berasa ya Om, udah semester 5 aja..
    Ini tentu akan jadi pengalaman luar biasa buat Mas Tyo..
    Semoga kegiatan magangnya sukses, dan si ayah bisa tahan tidak sering-sering ngirim mie instan, hehe…

  4. Soal ngekos, saya ratunya Om,, hihihi… maklum, orang tua nun jauh di kampung, jadi ujung ke ujung jakarta pernah saya tempatin (kos) hihihi… jadi inget gimana enaknya rasa nasi uduk hasil nukerin koran bekas selama seminggu , hahahha… ehh..

    salam untuk si sulung.. semoga betah.. semoga makin memahami indahnya hidup..

    salam saya Om,,,
    lama sekali tidak mampir.. :):)

    1. Bundosar apa kabar ? sehat semua yaaa …
      Ratu Kos-kosan ? hahaha bisa aja nih …
      Makan nasi uduk hasil nukerin koran … aahh rasanya pasti luar biasa itu

  5. Hihihi… baru juga sehari…. kelihatannya lebih tegar anak daripada ortu untuk soal indekos ya pak. Hehehe… sering geli kalo tahu kegalauan ortu yg ditinggal indekos anaknya

  6. Anak sulung saya juga kuliah dan harus ngekos 500 km dr rumah… yg selalu ditanya tiap hari itu “sudah makan beluum…?? makan apaaa..??”

    Sukses ya buat si sulung.. semoga bisa mengamalkan ilmunya dengan optimal..

  7. Saya jadi ingat ketika kelas satu SMA pertama kali indekos, baru tiga hari kos pas pulang dari sekolah ibu sudah ada dirumah kosan katanya kangen padahal sayanya biasa saja…..😀
    Seiring berjalannya waktu, saat ini anak sayapun sudah menjelang masuk SMP dan ada beberapa alternatif kemana dia akan masuk sekolah SMP nantinya termasuk ke boarding school. Dari sini saya mulai sadar dengan apa yang dirasakan ibu dulu, bahwa ternyata sangat berat melepas anak dari yang biasanya ada di rumah dan kemudian harus hidup sendiri. Baru sibuk mendaftar saja saya sudah takut kehilangan kebersamaan dengan anak apalagi kalau sudah keterima nanti ya…..?

    1. hahaha …
      Orang tua dimana-mana gitu ya Mas Edi
      Semoga anaknya diterima di boarding school yang diminatinya
      Saya yakin dan percaya … boarding school yang baik pasti memperhatikan peserta didiknya … baik di sekolah maupun di asramanya

      salam saya Mas Edi

  8. wah mas tyo sudah praktek lapangan aja sebentar lagi wisuda, senangnya om sebentar lagi si kakak bisa mentas. Salam utk kakak sulung ya om, semoga senang di indekosnya yang baru 5 minggu ke depan!

  9. saya dulu pertama kos pas masuk SMA, karena rumahnya dikampung, jauh dari jalan raya dan SMA nya ada di pusat kota. Waktu itu bapak yang mencarikan tempat kos, mengantar pula pas pertama kesana.

  10. kalau kata lagu frozen….let it go….let it go….biar gimana juga sebentar lagi anak2 akan terbang mencari kehidupannya sendiri. Semoga dengan tulisan ini saya juga kudu belajar agar bisa siap….thx ya om enha

    1. Hahha … iya ya Pak …
      Sebenarnya saya berharap dia ditempatkan di Pisangan sini … atau di kelurahan di sekitar pak Neck tinggal …
      kan bisa nitip-nitip hahaha

      Salam saya Pak Neck

  11. Padahal kos cuma sebentar, tapi berasa akan bertahun2 ya Om….
    Selamat menikmati dunia kos ya Mas….🙂
    Jadi kepikiran, bagaimana perasaan Alm. ayah saya dulu ketika saya kos di Jakarta🙂

    1. Betu Mbak …
      saya juga salut sama beberapa sahabat blogger, orang tua yang rela melepas anak-anaknya untuk mandiri di pesantren
      Ini demi kebaikan anak-anak juga ya Mbak

  12. jangan sering dijenguk om, nggak enak sama temen2nya😀 kalo mau ngasih bakmi GM bisa diorderin aja via telepon terus suruh ngirim ke alamat kos si sulung om, biar surprise gitu hehe

    1. Wah … bener juga ya Ri …
      saya juga harus jaga perasaannya di depan teman-temannya.
      ide yang bagus … telpon deperi order … (hahaha)

      salam saya Ari

  13. Sepertinya om sulit melepas si sulung Indekos niiih, padahal hanya terpisah beberapa meter (hihiiii). Pesan saya yang dari SMP sudah jauh dari Orangtua..hihiii, kuatkan hatinya dan sampaikan bahwa ayah dan bunda percaya, si sulung akan baik-baik saja, pun soal makanan. Bakmi GM nya kirim ke Daan Mogot sajah Om..

    1. Hahaha …
      ini udah latihan kok Tante …
      Si Sulung ini sering sekali kegiatan … dan menginap dimana-mana 2-3 hari …
      (tapi yang ini laen sih …)(tetep)

      salam saya Tante Tanti

  14. Saya blm pernah ngekost Om.. Dulu pengen ngekost tp ga dibolehin hihihi
    Wah bakalan tiap mlm ke kamar si sulung terus nih buat melepas kangen :p

  15. Betul om, kita harus tega…toh masih di Tangerang, kalau ada apa-apa masih dekat. Kita mengajarkan anak untuk mandiri.
    Jadi ingat saat si sulung kost di Yogya dulu, rasanya nggak tega, tapi kan memang semua itu harus dilalui….dan jujur saja, kondisi kita sebagai ortu dulu lebih sederhana kan?

  16. Begitu ya Om, nggak tega. Hemm, pantesan kalo saya balik ke Bandung (dari rumah orang tua di Jawa Tengah) Ibu selalu menangis. Kalo Bapak nangisnya nggak diperlihatkan ke anaknya.

  17. Seperti masa paling indah dalam hidup saya dimana saya isi dengan membaca buku, menulis, dengar radio sambil tiduran, bobo ciang. semua itu dilakukan di kamar kos.

  18. Bukan hanya pengalaman pertama bagi Mas Sulung ya Dhimas. Jadi pengalaman pertama juga buat Ayah Bunda melepas nya. Memantau tanpa terasa mengawasi …
    Semoga praktek kerja mas Sulung dilancarkanNya.
    Salam

  19. Kasih sayang ayah akan selalu terkenang…
    *dan saya kembeng2 teringat ayah yang mengantar saya saat kost pertama di GG 39… nemuin ibu kost dan menitipkan saya langsung…. hiks…

  20. Baca posting Om yg ini saya jadi teringat ketika dahulu mengantar anak pertama saya ke kamar kostnya di Bandung.
    Sekarang sudah berakhir masa kost anak saya itu Om. Sudah lulus kuliah, lagi mencari peluang kerja.
    Mungkin besok-besok anak saya akan kost lagi. Sama seperti bapaknya ini yg ngekost juga di Bekasi…

    Salam,

  21. Ada orangtua yang begitu saja mengganti pilihan anaknya. Padahal, anaknya memilih, apalagi bersama teman-temannya sudah melalui proses ini dan itu. Salut saya, OM. Meski kamarnya sudah ada pulau karena rembesan, meski hanya ada lemari usang yang cerminnya sudah retak, inilah hasil proses memilih, musyawarah, dan memutuskan.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s