Posted in PERASAANKU HARI INI, THE TRAINER

TOKO SEPEDA


Kemarin sehabis makan Siang, Trainer pingin refreshing.  Cari udara luar sebentar.

Lantas aku teringat perbincangan dengan teman sekantorku beberapa hari yang lalu.  Dia Seorang penggemar sepeda sejati. Anggota Bike To Work dan juga anggota komunitas penggemar sepeda lipat.  Dia bilang di belakang kantor kita ini ada toko sepeda yang lumayan komplit.  Letaknya di Galeria Ponsel SCBD.  (Hah aneh bukan … namanya Galeria Ponsel tapi ada toko Sepedanya …)

Akhirnya siang itu aku iseng jalan kaki kesana.  Toko itu tidak sulit ditemukan.  Memang betul kata teman kantorku itu, toko ini lengkap menjual pernak pernik sepeda.  Mulai dari rem, bel, lampu, helmet, shock breaker, pakaian bersepeda sampai sepatu khusus bersepeda.  Termasuk menjual Sepeda juga tentu.

Iseng aku intip harganya … (eh eh sapa tau aja ada yang cocok untuk aku pakai bersepeda di hari Minggu besok ).  Mulailah aku observe satu persatu.

Sarung tangan … ???  Harganya 80 ribuan sampai 150 ribuan … (bah … mahal juga).

Celana jersey selutut khusus bersepeda ? … 125 ribuan (beuh ampun).  Aku memberanikan diri bertanya … ”Mas selain model ini, ada lagi nggak yang lain … ?” (maksudku siapa tau ada yang lebih murah …)

Lalu apa dia bilang … ”Oh ada Pak … yang merek Shxxxxo”

”mmmm harganya berapa ?” aku tanya lagi …

”Tujuh Ratus Tigapuluh Lima Ribu … !!!” … WHAAATTTT !!!!.  Semahal itu ??? hah forget it man … (terbuat dari apa sih celana itu …???)

Aku stay cool, sok-sok gengsi, kalem, mlipir-mlipir.  Pura-pura liat-liat yang lain lagi, tapi arahnya menuju ke pintu keluar.  Aku mau ngacir balik ke kantor, tidak jadi membeli apa-apa (sebelum aku semakin pingsan melihat harga-harga disana …).

Tapi dasar trainer, mataku masih sempat-sempatnya ngintip harga yang tergantung di salah satu Sepeda di sudut ruangan dekat pintu keluar.  Dan angka yang tercantum disana adalah … Rp. 34.750.000,-  (Ya … tiga puluh empat juta rupiah lebih sodara-sodara …).(Gelo sia’ …).  (Setara dengan tiga motor bebek itu)

Aku berfikir What is so special about that sepeda sih … ???

Hmmm … mungkin dari kawasan Semanggi ini, hanya dengan lima kali genjotan ringan saja, kita sudah bisa sampe di Pantai Marina Ancol (hahaha … Trainer ngawur …)

Hah … Hobby bersepeda rupanya mahal juga ya … ???

(Trainer membatin dalam hati … Ah besok Minggu … aku pake sarung tangan ojekku sajalah yang harganya lima ribuan, pake celana panjang training, kaos oblong, dan sepatu olah raga yang biasa saja plus pake topi pet bertuliskan “Trainer” kebanggaan ku itu … )(pls lihat avatarku)

 

(En seperti biasa … kalo emang dasarnya sudah Ganteng … ya ganteng saja … ndak perlu pake outfit pernak-pernik bersepeda heboh yang mahal-mahal itu kan … )

(Dan pembacapun membatin … “Dasar Trainer kere” …)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

42 thoughts on “TOKO SEPEDA

  1. Sekalian hattrick ah…
    Bos, kalau aku udah terlanjur beli sepeda cewek yang ada boncengannya. Maksudnya sih buat istriku, sekalian bisa dipakai oleh asiten rumah tangga kalau mau beli ini itu.
    Eh dilalah. Istriku cuma sempat pake dua kali. habis itu sepeda tak pernah lagi disenggolnya. Maka, aku pun harus bersungut2 kalau mau main sepeda. Udah sepedanya nggak pake gerigi tambahan, bentuknya cewek pula..
    Jadi makin males bersepeda…
    He he….

    nh18 to Abang …
    HUahahaha … aku ketawa Bang …
    Abang nih bisa aja …
    Nanti boncengan sama aku deh … biar nggak tengsin …
    (biar nanti orang bilang … Wah Pak Hery punya hewan
    peliharaan baru nih …, so cute …)

  2. Hahaha celananya terbuat dari benang emas kali mas…
    hiahaha…. mo ngacirnya itu loh…..Gak usah ngacir kali, jalan mundur aja menuju pintu hehe….
    btw Tuw sepeda ko’ bisa segitu yaa harganya? produk dari mana dan marek apa ya??

  3. Siip itu sudah oke, tujuannya kan maw cari kringet bukan fashion show hehe

    nh18 to Ibu Rita …
    Itu lah bu …
    Aku aja sampe heran kok …
    Itu cuma celana doang padahal …

  4. iya om, shiman…..emang mahal mahal harganya. Aku sudah 4 bulan gak jalan bareng Bike To Work Jambi..lagi Malas…

    nh18 to Vem …
    Bener Vem … merek itu mahal sangat …
    ayo jangan malas …
    let’s genjot your bike …

  5. Mahal mungkin karena dihitung jg faktor keamanan + kenyamanannya bukan cuma fungsi semata.

    Jadi inget guyonan tentang tukang becak, “bayar seribu minta aman”:mrgreen:

    nh18 to Hari ..
    Ya mungkin karena keamanan dan feature
    tambahannya yang komplit …
    jadi mahal …

  6. Jangan beli Om…mending investasi di Ticket pesawat aja…biar bisa promo tour ke Jambi dan Eropa….Speda biarlah sepeda. Aku nggak rela kalau duit yang di kasih kemaren Om beliin buat Speda…nangis aku Om…(OMG di Jitak Om bisa2)
    Nilai duit bisa bolak2 berapa kali piknik Jambi Jakarta Om? Dipikir2 kalao bikin sendiri harganya juga pasti mahal Om, hasilnya belum tentu bagus dan Kuat kan Om….
    Merk belum lagi…Pajak belum masuk Juga….nggak rela pokoke Om…invest untuk yang lain ajah.

  7. Sapeda kumbang anu si abah oge hargana henteu sakitu atuh Om….merknya PokTorolong.com roda tiga gitu om…

    nh18 to Pak Dey …
    Huahahahha … aya-aya wae si akang teh …
    EH btw roda dua aja udah 34 jeti
    apalagi roda tiga ya …??
    Tetep ketawa … ketawa getir …
    (ketawa tanda tak mampu )

  8. Huahuahua…..saya jadi ngakak….
    Lha kan naik sepedapun ada gayanya….kalau naik sepeda mahal, ya disesuaikan dengan beli celana dan kaos yang sesuai, jadi kalau difoto keren.

    Saya pernah ikutan aerobik, dan khusus perempuan…maklum aerobik nya yang spesial gitu lho…..yang pokoknya ditanggung suami pasti balik lagi ke rumah…hahaha (kok jadi geli sendiri).
    Tahu nggak, saya bingung, lha temen2 itu keren banget pakaiannya, pas badan, tapi menurut instruktur kita memang harus pake yang pas badan, agar instuktur tahu kalau gerakan keliru…pas yang harusnya ambil nafas, tahan…ternyata malah sebaliknya…bukannya bahenol, malah bisa jadi lebih semlohe.

    Akhirnya kalau jalan2 ke mal lirak lirik juga, mencari celana senam yang keren dengan harga sesuai (plus pakaian dalamnya harus sesuai juga)…..hahaha
    (wahh aku kok jadi ketawa terus ya…dasar mas trainer suka bikin orang ketawa….hihihi)

    nh18 to Ibu EDratna
    Sudah bu … cup … cup …
    Yang jelas aku juga ketawa membaca cerita ibu mengenai pakaian
    senam itu …
    Salam saya ibu …

  9. Pak, blog nya cipu add yah.

    Saya jadi mikir apakah kalo mau gabung di bike to work harus memiliki aksesoris2 itu? Wahhhh, ntar yang mau member jadi mundur. Mudah2an saja orang2 nangkep filosofi bike to work yang sebenarnya.

    Cipu sih mending beli sepeda yang biasa Pak Trainer, pake celana sport biasa, pake oblong, sendal jepit. Yang penting kan mengurangi polusinya, bukan Gayanya. Tapi kalo emang mampu sih, gak masalah

    nh18 to Cipu …
    Saya pikir tidak mesti begitu pak ..
    Yang penting bersepeda ke kantor …
    Aku juga bukan anggota Bike To Work
    Masih belum berani …
    Lalu lintas Jakarta menakutkan … (hehehe)
    Salam kenal saya Pak …

  10. Saya ada teman yg ketika saya tanya harga sepedanya berapa dan dia bilang 6 jutaan (sepedanya keren juga sih) saya sudah “gubres-gubres” alias bersin-bersin … hehehe ini 34 juta ! weleh-weleh …

    nh18 to Pak Oemar …
    Hehehe …
    Ya gitu deh …
    Kemaren aku ndak gebres-gubres sih …
    Cuma tiba-tiba jadi kepingin ke belakang …
    (alergi mahal …)🙂

  11. Yessy setuju sama kalimat yang terakhir Om…

    En seperti biasa … kalo emang dasarnya sudah Ganteng … ya ganteng saja … ndak perlu pake outfit pernak-pernik bersepeda heboh yang mahal-mahal itu kan … )

    Kekekek…

    beli sepeda 34 juta ya…hehehe…pasti istri mudanya Bambang Tri kekekekeke

    Hay Om!
    Siang ini ngapain aja??

    *ya kerja lahh Yess…emang eloo..kekekek*

    nh18 to Yessy …
    Hai Yess …
    Siang ini ngapain ? … mmm ya makan siang lah …
    dimana ? … di kantin kantor sajah … (hahaha)
    (dan yessy pun nyletuk … “ssiiaaaannn de lo*)

  12. kan harga tidak bisa dibohongi pak🙂
    mungkin dengan naik sepeda 34 juta kita menjadi merasa kaya dan secara tidak sadar bertingkah laku dan berpikiran seperti orang kaya dan akhirnya kaya beneran🙂 aamiin

    nh18 to Mas Hilal …
    Hehehe …
    ada-ada aja mas Hilal ini …
    Apa kabar Mas … ?

  13. iya om, gw juga ga habis fikir kenapa mahal banget sih…. Si Onta sih ga gw tambahin apa2. Masi aseli ONTA!

    Jadi inget kisah di Jakarta Mendengar… Ada biker (sepeda) beli minum or makan di salah satu warung. Ditanya sama tukang warungnya, “Mau kemana mas?” Dijawabnya, “Ke Cibubur (atau Ragunan, lupa)”.
    “Oh… mudah2an kebeli motor ya mas”
    Wakakakakak… Belum tau tuh tukang warung… Padahal helm sepeda lebih mahal dari helm motor.

    nh18 to Ipey …
    Huahaha …
    Ini nih komen yang aku tunggu …
    Sesama penggemar Onta …
    Pa kabar Pey …?

  14. Kalau Om pakai sepeda yang 34 juta, saya mau mbonceng, tapi kalau pakai sepeda yang 400 ribu-an … oh, no! (soalnya takut sepedanya mrotholi ….😀 )

    nh18 to Ibu Tuti (-)K
    Hehehehe …
    Jadi isin aku bu …
    Mrotholi sih endak … cuma rodo’ bagemanaaaa begitu
    Salam saya Bu …

  15. Ada pepatah : kucing kurus mandi di papan, sepeda gak mulus yg penting wajah tampan😀 sbulan yg lalu mau beli sepeda buat Lily, tuker tambah saja kita mesti nambahin 800 ribu, mending duitnya buat benarin pagar deh.

    nh18 to In-Jul ..
    hahaha …
    Bener banget …
    Tapi kok rada jauh ya …
    Sepeda vs. pager …
    Kesian si Lily tuh …

  16. betul nih, kesan hemat dan sederhananya jadi berkurang denger cerita ini. tapi gpp deh, mungkin mesti gitu yah, yg penting bbm rada hemat, udara lebih bersih, pada sehat pula.

    om saya juga sudah beli sepeda. tapi pake listrik. maksudnya, biarkalo kecapean tinggal di gas. eh taunya keenakan. pas batrenya ngedrop, jadi ga dipake lagi. padahal dulu pernah sampai 2 kali seminggu ngantor pake sepeda.

    oiya, seharusnya tata kota memang mengarah kepada kenyamanan pemakai sepeda, pejalan kaki, terutama anak kecil. jadi manusia yang dinyamankan. kalau di negara kita konsep kotanya memang lebih menyamankan mobil om. dibandingkan manusia.

    nh18 to kang tren
    Kang … jujur nih …
    Sebelum beli sepeda ku yang sekarang ini
    sempet kepikiran untuk beli sepeda listrik itu
    tapi nggak di approved sama “mentri keuangan”
    Ah si akang ingetin aku lagi tuh …
    Jadi pengen lagi deh tuh …

  17. wah jd inget suamiku yg kmrn sempet ngrengek…halah…pengen beli sepeda gara2 temen deketnya ngompor2in

    aku jwb gampang aja…”emangnya bakal fungsi??” …”dah siap kesrempet taksi yg jalannya seenake dhewe..”

    dan suamiku cm cengar-cengir…bataaaallll beli sepeda..gara2 ga sanggup jwb pertanyaan isterinya huahahah…

    nh18 to ven ..
    propposal tidak di approved sang menteri keuangan …
    hehehe …
    pesen ku untuk suaminya Ven …
    “Jangan menyerah bro … rayu teruuuusss …”
    (hehehe)

  18. Duh mahal banget ya!

    Walaupun apa-apa mahal di kotaku, tapi aku masih mendapat barang-barang yang murah. Selain itu aku tak malu-malu menawar.

    Aku beli sepeda utk anakku (bekas tapi kondisinya masih gres) hanya 10€. Terus kasih tahu temanku kalau di suatu toko ada jual tas kulit utk bagasi sepeda + helmnya seharga 10€ juga.

    nh18 to mbak Julia …
    Wow asik juga tu ya …
    salam saya mbak

  19. mahal ya ternyatah?? ^mikir lagi.. padahal tadinya udah pengen bgt beli sepeda.. demi ikut program bike 2 work^

    diulas sekalian sepeda yang murah dunk.. khi3

    nh18 to ratuw
    Nggak semua mahal kok kak …
    Banyak juga yang murah tapi harganya
    yyyaaaa … affordable lah …
    seperti yang saya pakai sekarang.

  20. memang banyak orang yg mementingkan gaya daripada fungsi.
    sebagai contoh, beli hape model terbaru dg fitur canggih, padahal keperluannya hanya buat nelpon dan sms… mubadzir sangat…!

    sepeda seharga 34 juta? pasti gak tenang tuh bawanya, mikir dulu mau parkir di mana…🙂
    eh, kalau bapak jadi beli sepedanya, saya boleh pinjam ya, pengen merasakan ada gak bedanya antara sepeda murahan dg sepeda mahal itu, hehehe…

    salam saya pak

    VZ

    nh18 to Uda …
    Celakanya ndak aku beli tuh Uda …
    Membayangkannya saja aku rodo sungkan …
    hahahaha …
    Keknya sama aja deh rasanya …🙂

  21. biasa nya speda semahal itu yg dipake buat lomba kali Om
    jd kalo menang bs balik modal..😀

    jd inget bju renang..
    harganya ada jg yg ampe jutaan..
    padahal nie..
    kecil pas badan, bahannya dikit, bisanya dipake dikolam renang doank.. hihihi

    nh18 to Inge …
    Bener nge’
    Sepertinya bahan celana jersey bersepeda itu sama
    seperti bahan pakaian renang itu …

  22. mas…

    mau ngga aku kirim sepedaku?
    (harganya mahal loh 40 juta rupiah
    — boong sih —)
    ada boncengan depan belakang loh
    asyik bisa bertiga hihihi

    bisa goncengin Bimo dan Yoga
    (langsung semaput tapi…)
    hehehhe

    EM

    nh18 to EM
    Oh tidaaaaakkk …
    Hahahaa …
    Bener aku bisa pingsan nanti …
    Gede-gede soale …

  23. hehehehe kalo saya pak buat perlengkapan sepeda pake alternatif lain…buat nutup lutut saya gunting kaus kaki yang dah ga kepake…terus buat penutup lengan saya pake yang punya buat perempuan ada di Kaki lima cuman 5000, sarung tangan banyak yang cuman 15000 an

    yang jelas intinya buat olahraga kita cari alternatif yang murah…

    nh18 to omiyan …
    Hah bisa ditiru ini …
    Nanti sampe rumah aku mau cari kaos kaki ah …
    mau buat penutup tangan sampai pergelangan
    hehehe …
    Thank you omiyan …

  24. saya juga akhir2 ini keranjingan naik sepeda. pergi ke warung di sebelah rumah, sampe bela2in naik sepeda.
    Menurut saya sih perlengkapan sepeda kayak penutup lutut itu hanya untuk yang profesional mau ikut lomba atau baru belajar bawa sepeda. kalau hanya putar2 kompleks atau ke warung sebelah rumah…nggak perlu heheheh

    nh18 to dian …
    I think so …
    Sepertinya sih ndak perlu heboh-heboh banget ya …
    makasih ya Dian, kamu mau datang kesini …

  25. hehehehe…. iya tuh om, hobi bersepeda emang mahal….
    sepeda 34 jeti masih separuh harga dari koleksi empat sepeda salah satu pejabat di Malang, yg harganya berkisar antara 70 jeti sampe 100 jeti githu😀

  26. @ Emiko:

    Jangan, Sis… kurang lengkap tuh… mustinya ada boncengan 4… Lha Mas Tyo n Bunda nggak diajak apa.. hehehe..

    *eh, Om.. beli becak aja deh, kan lumayan, bisa pangku2an… Om tetep yang genjot… wekekekek…*

  27. wahhh….sepedanya kemahalan tuh
    cocoknya cuma buat Bunda Dyah
    dan Mbak Tutinonka aja.. hehehe
    bener, soal kegantengan Mas NH
    ngga ada yg bs bantah
    secara aklamasi pasti semua setuju
    hmmmmmm 😆

  28. hahahahaah….bukan kere om tapi realistis ajah. What on earth we have to spend 30 mil for biking. Mending buat umroh, atau sekolahnya anak2…iya toh….atau liburan keluarga….atau membantu sesama.

  29. ha….ha…kok saya malah bukan bayangin sepeda dgn harga mahal itu ya ?
    yg kebayang malah sewaktu Mas Enha mlipir mlipir mau keluar toko….ha….ha………….* ketawa sampai guling2.
    salam.

  30. Ah, baru tahu Pak NH punya postingan ini…
    Stay cool, mlipir-mlipir, sok gengsinya kok saya banget ya?? (Halaaaah… ngaku-ngaku! Kepengen dibilang mirip Pak Trainer yang gant*** tanpa outfit mahal2, hehehe….)

  31. Karena terlalu banyak mikir asesoris tinimbang olahraganya akahirnya nggak jadi bersepeda ria. Uang untuk sepeda malah dibelikan sepatu Bata atau modem ha ha ha ha.
    Salam nggenjot dari Anoraga mas

  32. karena baru beli sepeda seharga 1 jutaan, saya jalan2 ke senayan hari minggunya berolahraga dengan celana training dan kaos, tanpa helm. Saya lihat banyak yang bersepeda lipat yg dibawa dengan mobil, trus lengkap dengan helm, kacamata sepeda, dan kaos bersepeda…wah lengkap bgt aksesorisnya padahal ke senayannya naik mobil tapi aksesorisnya sperti habis genjot dari rumah…ternyata ragam orang bersepeda unik juga…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s