K M S


.
KMS yg ini, bukan Kartu Menuju Sehat yg nyatet hasil timbangan anak2 Balita itu lho… KMS yang ini : Kenangan Masa Sekolah.

Hm…mau bernostalgia tentang masa sekolah yg mana ya? EsDe, EsEmPe, EsEmA atau saat di pawiyatan luhur ? Rasanya, tiap masa sekolah yg kulalui punya banyak kenangan dan masing-masing tak terbandingkan… alaah… guayane rek.

Jadi…kali ini mau menulis satu dua kenangan manis yg mewakili setiap masa sekolah yg kulaui itu.  Nah, ini dia :

Masa EsDe

  • Saat klas 2 pernah jatuh di sekolah hingga engsel siku kiri sempat bergeser dan mesti pake gips & menggendong tangan selama beberapa bulan.  Wuih…sungguh itu adalah saat-saat yg paling menyiksa bagi gadis kecil yg tak bisa duduk tenang ini, dan yg paling tak tertahankan adalah ketika adakalanya rasa gatal mendera di dalam gips! Wow…sampai kini masih terbayang gemesnya ! nggak lagi-lagi, ah!  :(  Tapi alhamdulillah, dengan dukungan penuh dari keluarga, meskipun sempat beberapa bulan ‘bertangan satu’ tetap semangat berangkat sekolah tiap harinya (dan tetep usiiil terus ga bisa anteng..hehe ) Lucunya, setiap kali ganti gips perawatnya pasti geli karena permukaan gips itu penuh ‘hasil karya seni’ baik karya sendiri maupun karya teman-teman kecilku 😀
  • Kenangan manis lain di esde ini adalah menjadi ‘bintang-klas’ setiap tahunnya, 2 tahun pertama di salah satu esde di kota kecil di lereng gunung merbabu dan 4 tahun berikutnya di esde lain di  ibukota Jawa Tengah.  Alhamdulillah  🙂

 

Masa EsEmPe

  • Masa esempe ini kulalui di sekolah yg juga menjadi tempat ibu mengajar.  Nah, meskipun tidak pernah diajar langsung oleh beliau ( yg rupanya memang dikondisikan seperti itu oleh beliau ) tapi tetap sangat terasa beban menjadi anak guru : kalau nilai bagus, ada saja yg curiga dapat bocoran soal, tapi kalau nilai kurang… halaah… anak guru kok bodho, gitu pasti cemoohan yg akan diterima.   Masih berkaitan dengan status sebagai anak guru ini, sering juga mendapat tugas memeriksa hasil ulangan dari kelas2 paralel yg diajar ibu – tentunya sebatas soal pilihan ganda yg benar salahnya sudah pasti – namun dilarang keras memberitahukan apapun hasilnya pada yg bersangkutan.  Belajar menjaga amanah, hehe….
  • Kenangan lain apa ya? Oh iya… masa esempe ini juga masa-masa awal punya diary Maklum…abege  🙂

 

Masa EsEmA

  • Nah, yg ini masa mulai kenal organisasi.  Mulai diperbolehkan untuk ikut aktif dalam kegiatan-kegiatan di luar sekolah -dengan janji harus tetap menomor-satukan belajar tentunya – dan kegiatan PMR serta kegiatan2 lain di ambalan adalah yg paling berkesan.  Mulai belajar mandiri dan tak lagi jadi anak papi 😉
  • Di masa ini pula mulai  mengeksplorasi minat & bakat, tersalur melalui majalah sekolah yg bernama Ekspressi, dan mulai mereka-reka banyak ‘nama-pena’  (yg , mungkin sekarang istilahnya ‘nama-keyboard’ coz kita sudah jarang pake pena.. 😉 )

 

Masa Kuliah

  • Masa ujian kemandirian karena harus jauh dari keluarga.
  • Masa punya banyak teman dengan beragam latar belakang budaya, agama, ekonomi, dll … yang kemudian mengarahkan kami pada kesempatan belajar bertoleransi, bertenggang rasa alias tepo sliro…
  • Masa belajar bertanggung jawab dan mendewasakan diri sebagai persiapan penting sebelum memasuki dunia kerja dan dinamika hidup yg sesungguhnya.

Begitulah…sebagian kenangan masa sekolah yg kulalui, yg – kuyakin – masing-masing masa mempunyai peran penting dalam membentuk apa adanya aku saat ini, dan aku tak bisa memilih masa mana yg paling penting bagiku….

Bagaimana denganmu, kawan ?
Masa sekolah mana yg paling kau sukai / paling berarti bagimu ?

Tulisan ini dikirim oleh Penulis Tamu
Dia adalah Mechta Deera
Pemilik Blog Mechta
blogger detik
Tinggal di Jawa Tengah

65 thoughts on “K M S

  1. Asyiiik, ada Mechta juga disini!
    Kenangannya membuat saya ‘meloncat’ ke masa itu Mechta, dan saya paling suka masa SMP plus kuliah…abis SD dan SMA-nya mah biasa-biasa aja…😀
    Pak Her, makasih ya udah dipublish-kan cerita tentang Mechta!

    1. Sama-sama Bu Irma …
      Ini suatu kehormatan bagi saya
      Bu Irma … Juga Mechta … dan teman-teman lain mau menjadi penulis tamu di blog saya ini

      salam saya

  2. pake gips itu emang gak enak banget kayaknya ya mbak mech, hehehe,,, kaku, pegel, dan gatel,,, aku sih gak pernah *semoga jangan pernah* tapi kalo isengin temen yang pake gips, pernah, hehehe,,, ikutan gambar2 di gipsnya, seru..!!!

    sip, kenangannya tentu manis dan gak terlupakan ya mbak..🙂
    senang ikut membaca KMS ini,,,🙂

  3. Hihi…rasanya gimanaaa gitu ya, baca tulisan sendiri di blog teman… Terima kasih kakak kelas…sudah memperbolehkanku mengalami sensasi rasa itu🙂

  4. Perkenankan saya juga memberi komentar nih :

    Paling tidak Ada Tiga Hal … kesamaan saya dengan Mechta ini …

    1. GIPS
    entah kebetulan atau bagaimana … Saya pun Siku Tangan Kirinya … pernah “mlengse”. Waktu itu saya jatuh dari Sepeda. Sempat “dibetulkan” oleh dokter … dengan cara operasi kecil … tetapi sayang siku tersebut tidak kembali ke posisi normal … sehingga mengakibatkan tangan kiri saya jika direntangkan bentuknya “Nggendewo” … agak bengkok … mirip busur panah … sampai sekarang
    (Dan kejadiannya juga ketika saya SD kelas 4)

    2. PMR – PRAMUKA & … ANAK GURU
    And believe it or not … kegiatan saya ketika SMP dan SMA adalah Pramuka dan Palang Merah Remaja … persis seperti Mechta
    Dan ajaibnya … Saya pun Anak Guru. Ibu saya Guru. Cuma bedanya … Mechta di SMP … Sementara saya satu sekolah dengan Ibu Saya ketika Saya SMA .,,
    And yes … itu serba salah … dapet nilai bagus dikomentari … dapet nilai jelek apalagiii … hehehe.

    3. Almamater Kuliah

    Saya dan Mechta Almamaternya sama … Fakultasnya Sama … bahkan Jalan masuk ke lokasi gedung perkuliahannya pun sama … bedanya hanya Bidang studi dan … (tentu saja) … angkatan. Please jangan tanya siapa yang lebih tua … hahahaha

    Demikian komen persamaan saya …🙂

    Salam saya

    1. Wah…kebetulan sekali ya…ada cukup banyak kesamaan kita… ( lengan kiri saya juga masih ‘nggendewo’ sampe sekarang, pak…😦 kesamaan satu lagi ya🙂 )

          1. Aku juga anak guru lho! *ngacung*
            Tapi nggak pernah satu sekolah sama tempat ayah mengajar. Ya iyalah, wong ayah ngajar di SLTA, padahal beliau wafat waktu aku masih SD😦

  5. yang paling suka dari nostalgia sekolah: saat SMU soalnya banyak kegiatan yang bisa diallakuin bareng temen gokil-gokilan sampai hal bermanfaat macam ikutan osis atau penelitian MIPA… yang jujur sih, masa nyari gebetan juga😀

  6. 2 dari 3 dugaanku udah benar oom, besok itu yg muncul IJ bukan (itu kalau beliau udah kirim tulisan, rasanya sih sudah, kan sudah beredar dari 2 hari lalu)?

  7. semua masa punya kenangan mb…
    tapi kalo dinilai dari kedekatan dengan teman2, sy merasa teman2 SMA yang paling dekat sampai sekarang. Kalau teman2 kuliah, justru teman2 organisasi yang dekat.

    punya diary juga SMP. Tapi waktu itu yang ngisi teman2. Ngisi ky biodata gitu.
    SMA jg mulai ‘menulis’ di mading & majalah sekolah. Pertama kali punya nama pena (yg dipakai sampai sekarang😉 )

  8. Jadi ingin berbagi kenangan saat muda nih…🙂
    SD : Terkenal pemberani -atau sengaja jadi korban ya🙂 – karena selalu jadi orang pertama yang menghadapi dokter saat mau disuntik imunisasi atau periksa gigi

    SMP : Kelas 3 dipercaya jadi ketua kelas di kelas yang menjadi gudangnya anak-anak bandel plus jadi satgas anti narkoba tapi di hari kelulusan kami jadi kelas terbaik🙂

    SMK : Menjadi saksi hidup terseretnya teman SMK saya oleh KRL Jabotabek😦 *sampai trauma sama Kereta Api

    Kuliah : Merasakan sensasi -dan pusingnya- kuliah + kerja + organisasi…

    Masa sekolah sungguh luar biasa….😀

  9. Saya juga punya orang tua (Ibu) yang mengajar di SD yang sama tempat saya sekolah dulu Mba. Tapi mungkin sudah diatur, sehingga Ibu ga pernah ngajar saya.
    Yang enaknya kalau duit jajannya habis, bisa minta lagi karena Ibunya dekat…he3x

  10. Hee hee hee hee
    Ternyata ini toch adek kelasnya si inyiakkk
    Salam kenal mbakk
    Aku gak punya ibu guru,,
    Tapi punya abang juara teladan di sekolah,,
    Enaknya cepet terkenal,,
    Dikenal semua orang,, pas ospek selamat dari acara di kerjain
    Gak enaknya,,
    Di bandingin mulu,,
    Pada comment gini
    Oh adeknya fadil ya,, biasa jadi juara teladan kaya fadil dong
    Atau,,
    Kok pecicilan yak,, padahal abangnya diem loh ‎​ƪ(‾ε‾“)ʃ ‎​ƪ(‾ε‾“)ʃ
    Hee hee hee
    Lumyan mengalami hal itu dari
    SD,SMP,SMA,sampe kuliah

  11. Kok…masih inget yah masa SD…he he he

    Kisah indah di sekolah..Om Nh kok kepikiran yah buat bikin ginian….ide brilian menginspirasi untuk menciptakan moment-moment indah yang patut dikenang😀

  12. kenangan waktu sekolah :

    SD – salah seorang temanku ngising di kelas waktu ulangan pelajaran berhitung.

    SMP – dikaplok pak guru karena menguap. Ih guru kok ngaplok-an sih.

    STM – ikutan teman meramaikan pasang togel/lotto sampai uang saku kuraaaaaaang terus.

    Salam hangat dari Surabaya

  13. kalo aku masa paling indah dikenang saat smp dan sma, SMP masa aku mulai menganal banyak kegiatan organisasi, hampir semua diikuti OSIS, PMR, Pramuka…
    KAlo SMA masa mulai mengnal cinta, aku pacaran ama kakak kelas, tapi sekarang malah nikah sama teman sekelas aku….🙂

  14. Senengnya mengingat KMS..
    Eh..eh..sering lihat nama mba Mechta..
    salam kenal Mba..nanti mampir2 ke rumah deh..boleh kan?? hhe..

    Hmm..
    Waktu SD,seneng banget selalu aktif pramuka sampai camping kemana-mana,selalu jadi bintang klas hhe.
    Waktu SMP,masih aktif pramuka juga,nah lucunya yah ada Guru Matematika suka gemes lihat aku eh malahan anakknya di jodoh2in ma aku satu kelas pula Tidaaak..!!
    Waktu SMA,paling banyak kenangan indah deh,trus aktif di OSIS,banyak kegiatan yang seruu apalagi kalo dah Ngospek anak2 baru *balas dendam* hihiih.

  15. Betul ya mba Mechta… mengingat masa kecil itu menyenangkan… kadang ada rasa pengen mengulangnya kembali, tapi kan ga mungkin ya…

    Kebayang mba gmn ga enaknya 1 sekolah dg tempat ibu mengajar, dulu kalo ada temenku yg anak guru, suka di omong2in dibelakang, hasil ujian jg dikomentari terus, dpt bagus dibilang dpt bocoran, dpt jelek apalagi…

    Salam kenal mba…

  16. Kenangan waktu SD: pernah dibentak kepala sekolah gara-gara main pingpong pakai batu
    Kenangan waktu SMP: pernah dipulangkan lebih awal oleh kepala sekolah ( semua siswa ) gara-gara ada yang corat coret papan absen ( sampai sekarang nda tahu apa arti coretan itu hingga membuat pak kepsek marah besar )
    Kenangan waktu SMA : tak ada satupun, karena saya nda pernah merasakan indahnya masa-masa SMA, saya sekolah di SMEA ( oh sama saja yah, hehehe ). Yang tak pernah terlupa, di SMEA lah saya bertemu almarhumah. Ya, almarhumah ( ummi Sabila ) adalah teman sekelas waktu kelas 1 dan 3 ( kelas 2 berbeda kelas, dan karena inilah rasa itu mulai ada ).

  17. salam kenal, Mechta
    banyak ya kenangan KMS ,Mechta
    bagian yg pake gips itu yg enak gak enak, krn dulu sewaktu SMP aku pernah juga mengalaminya , enaknya , jadi boleh gak nyatet,
    dan ulangan juga secara verbal, gak pake nulis😛
    gak enaknya, suka diisengin juga sama temen2😦
    dan di gipsnya itu krn tergelincir sewaktu praktek olah raga
    salam

  18. salam kenal… kesamaannya cuma… satu almamater… soalnya aku juga satu almamater sama om, artinya kita juga mbak, wkakakakaka…

    yang paling berkesan adalah semua…😦 setiap tahapan punya kenangan sendiri2… berhubung aku selalu pindah2 sekolah… aku punya banyak temen yang kadang sampe lupa dan bikin mikir: mereka kaya apa sekarang?

  19. Memang masa sekolah adalah sebuah ‘jangkar’ yang acapkali membantu kita menavigasi hidup kedepan…

    Seneng udah bisa mampir kesini, salam hangat dari Iraq.. ya Iraq yang masih meledak-ledak itu😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s