JUNGKAT-JUNGKIT


.

Ada tiga jenis wahana permainan yang umumnya ada di halaman sekolah taman kanak-kanak.  Tiga wahana permainan standart tersebut adalah : “Perosotan”, “Ayunan” dan “Jungkat-jungkit”

Perosotan dan Ayunan saya rasa sudah banyak yang tau bentuknya seperti apa.

Lalu apa yang dimaksud dengan jungkat-jungkit ?
Ini juga sebetulnya sudah banyak yang tau.  Namun istilahnya saja yang lain antara daerah yang satu dengan daerah yang lain.  Jungkat-jungkit ini mirip neraca timbangan.  Sebilah kayu panjang … di beri engsel tepat di tengahnya … satu anak duduk di ujung yang satu … anak yang lain akan duduk di ujung yang lainnya.  Lalu mereka pun bergantian mengapung dan merendah … naik … turun.

Namanya juga anak-anak … kadang mereka beramai-ramai menaiki jungkat-jungkit tersebut.  Entah tiga lawan tiga.  Empat lawan empat … bahkan lebih.  Kalau ada anak yang gendut … maka mereka akan membentuk komposisi se seimbang mungkin.  Bisa 3 diujung yang satu, lawan 4 diujung yang lain.  (tergantung gede kecilnya si Anak).

Lalu ada apa dengan Jungkat-jungkit ?
Terus terang, Kami pernah mempunyai pengalaman yang buruk dengan jenis permainan yang satu ini.  Ini cerita tentang si Sulung, waktu dia TK dulu.  Waktu itu dia beramai-ramai naik jungkat-jungkit bersama teman-temannya.  Riang … ria.  Saking senangnya, dia dan teman-temannya bermain sangat bersemangat.  Ketika sampai diatas badan mereka akan terlontar sedikit dari dudukannya.  Demikian juga ketika berada dibawah, tekanan kebawah semakin keras.  Mereka memainkannya dengan cara menolak bilah papan kayu tersebut dengan kaki … sehingga semakin berjungkat-jungkit melenting dengan keras.  Baik saat naik keatas maupun saat menghujam ke kebawah.  Brag … brug … brag … brug

Siang hari sepulang sekolah, si Sulung mengeluh sakit di bagian bawah perutnya.  Semakin sore rupanya sakitnya semakin menjadi.  Dia meraung-raung … terbungkuk-bungkuk … menahan sakit sambil memegangi bagian bawah perutnya.

Mulanya kami perkirakan si Sulung jajan sembarangan.  Kena bakteri, kuman makanan atau yang sejenisnya.  Sehingga perutnya sakit.  Namun setelah kami interogasi … pagi dan siang tadi dia bilang dia tidak jajan apa-apa.  Dia hanya memakan roti bekal dari rumah.  Akhirnya … asisten rumah tangga kami berucap … “Bu … mungkin Mas Tyo “turun berok” kali ???”.  Kami pun berfikir “ah masa iya sih ?”.  Dan setelah ditanya-tanya … “Mas Tyo tadi main jungkat-jungkit ya?”  Dan dia meng iya kan … 

Arrggghhh … mungkin inilah penyebabnya.  Saking semangatnya bermain … “anjluk-anjlukan” … kebanting-banting … sehingga menyebabkan sakit dibawah perut pada siang harinya.

Akhirnya kami meminta tolong tetangga yang kebetulan mempunyai keahlian memijit dan menangani hal-hal seperti ini.  Dan memang menurut penuturannya … Mas Tyo … turun berok … (entah betul entah tidak … saya tidak tau …)

Yang jelas … Alhamdulillah … setelah ditangani oleh si Ibu tua itu … tetangga kami yang baik hati itu,  Mas Tyo berangsur-angsur sembuh.  Tidak mengaduh-aduh lagi.  Malamnya pun dapat tidur dengan nyenyak.  Sejak saat itu kami trauma dengan yang namanya permainan Jungkat – jungkit.

So pelajarannya adalah …
Walaupun saya tidak tau penyebab utamanya, namun tidak ada salahnya saya memperingatkan diri sendiri … mengingatkan keluarga saya … dan juga mungkin pembaca semua yang mempunyai anak kecil … atau keponakan yang masih duduk di bangku TK atau SD.

Agar hati-hati bermain dengan jungkat-jungkit …

Pesankan kepada anak atau keponakan anda, kalau bermain jungkat-jungkit itu sebaiknya pelan-pelan saja.  Tidak usah dibanting-banting, tidak usah ber ajluk-ajlukan dengan keras.  Apalagi sampai meloncat-loncat segala.  Agar kejadian seperti yang dialami oleh anak saya … si Sulung … tidak terulang kembali.

-

So … pembaca sekalian …
Apa anda punya pengalaman serupa ?
Atau pernah melihat kejadian serupa ?
Di sekolah anak-keponakan anda ?
and BTW apa nama wahana permainan ini kalau di tempat anda ?

salam saya

.

.

About these ads

33 thoughts on “JUNGKAT-JUNGKIT

  1. Kalau pengalaman sendiri, belum pernah yang seperti itu Om. Namun, pengalaman di sekolah yang saya ikut mengurusnya, pernah terjadi kejadian yang nyaris sama. Antisipasinya adalah di atas tanah pas di bawah masing-masing ujung papan, di taruh ban bekas. Sehingga ketika menghentak, tidak tertumpu pada benda tumpul, namun membal karena ban tersebut.

    Saat ini, saya juga melihat di beberapa TK dilakukan juga hal yang sama. Saya kira, itu cukup meminimalisir kejadian seperti yang dialami Mas Tyo dulu itu.. :)

  2. ya di sini juga memang bukan dipakaikan semacam ban di bagian bawah spt kata Uda Vizon, tapi dipakaikan semacam per, jadi tidak langsung mengenai tanah.

    Satu lagi di kebanyakan TK di sekitar rumahku tidak lagi memasang ayunan, karena ternyata itu yang paling memakan “korban”. Namanya anak-anak, tidak bisa tunggu giliran dengan anteng, sehingga sangat berbahaya jika lewat di depan atau di belakangnya.

    Semua alat maian di taman-taman Jepang pasti dimonitor/diperiksa berkala oleh pemda. Karena kadang timbul korban (yang sampai masuk tv juga). Semisal perosotan di bagian pinggirnya ada besi yang mencuat, sehingga waktu ada anak yang merosot turun sambil berpegangan, kena besi itu, dan… putus jarinya. Atau semacam besi (jungle jim) berputar, ada anak yang kejepit jarinya hingga putus, dsb. Oleh karena itu biasanya di taman-taman, ada papan peringatan supaya ibu-ibu memperhatikan anaknya yang sedang bermain supaya tidak terjadi kecelakaan, atau melaporkan jika terlihat sesuatu yang kurang beres.

    Padahal kalau dipikir-pikir permainan anak-anak di Indonesia jauh lebih “tidak aman” dibanding di Jepang. Kesannya memang Jepang “over protective”, tapi bagi kami itu membuat kami nyaman. Kebetulan tadi siang aku sempat melihat peralatan main di TK dan mau menulis tentang itu. Jadi disini saja hehehe.

  3. Diantara wahana permainan di TK saya paling nda bisa naik ayunan, Om. Bukan karena pengalaman jatuh dari ayunan, tapi perut terasa mual saat sedang mengayun ke belakang. wal hasil, selalu pusing, mual usai bermain ayunan. Begitu juga dengan – apa ya namanya, yang diputar2 begitu – selalu saya hindari, pusing dan mual setelahnya. Kalau jungkat jungkit saya cukup nyaman dan alhamdulillah tidak pernah mengalami hal seperti Mas Tyo.

  4. iya dulu waktu kecil juga pernah mengalami hal yang kurang lebih sama.. tapi tidak turun berok… tapi ke pentok kayunya.. permainan ini dan ayunan sudah jarang di tempat bermain modern sekarang… tinggal adanya prosotan ya.. ini kalau saya lihat di tempat bermain di mall mall.

  5. Wah olive paling ngeri naik jungkat jungkit, dan kapok juga dulu waktu tk pernah terbang karena lawannya terlalu berat dan serentak, orang sunda bilang “ngaleunyap”, pas ga pegangan juga. Hampir jatuh untung masih ada keseimbangan dan keburu di tolong ibu ibu.Dari situ kapok ga mau main jungkat jungkit lagi.

    Turun berok ? Kirain aku khusus kaum wanita saja Om , ternyata laki laki juga banyak yang mengalAmi hal begitu, syukur deh Mas Tyo cepet di tangangani sama ahlinya.
    Memang paling parno sama mainan anak anak ya, kalo aku sih membiarkan anak bermain itu,q selama masih dalam pengawasan,tapi papanya si olive tuuh suka hissteris kalo lihat mainan begituan, serba ketwkutan jatuh hehhehe…

    Ditempatku namanya jungkat jungkit juga, tapi seringnya bilang jungkedik jungkedang, orang sunda bilang begitu om..

  6. Pengalaman pribadi ya jatoh dgn sukses terduduk pas lg main jungkat jungkit om hihihii lumayan dong sakitnya trus abis itu sm ibu saya gk boleh lg main jungkat jungkit parno kejadian yg sama terulang :D
    Pernah juga main jungkat jungkit tp dikerjain temen saya, critanya saya sendirian tp temen2 saya banyak jdnya saya nggantung dong sampe nangis loh itu krn gk bs turun…jaman tk dulu saya emang sering dikerjain temen :D

  7. Sebagian besar alat main di TK atau SD bisa mendatangkan bahaya Om, apalagi kalau nggak ada pengawasan dari pihak sekolah. Semua diakibatkan oleh sifat anak2 yang memang belum bisa menjaga keamanan diri

  8. Wow…membaca postingan Om dan komen teman2 saya malah baru tau lho Om ternyata mainan-mainan itu cukup berbahaya. Coz selama ini belom pernah melihat ‘kecelakaan’ dan waktu kecil (malah kalo ayunan sampai sekarang) sukkka bgt main ketiga permainan itu :)

  9. jangankan permainan dengan alat seperti itu
    anak2 di sekolah itu suka main gendong2an…
    mana kuat sih ya saling gendong belakang secara badan hampir sama..
    akibatnya anak temanku itu jatuh kepentok dan salah satu gigi depan terlepas …
    untung gigi ketemu dan bisa dipasangkan lagi (tentu saja degn bantuan drg)

  10. Eeerrrggg… kok tiba2 lupa yak namanya disini.. bgn tdr gini komentar emg gak mikir.. hihihi…

    Klo aku masalahnya malah diperosotannya om.. org naik dr tangga belaksng.. aku naek dr depan shg celana robek.. lama kelamaan lututpun bengkak parah.. jd takut dg perosotan..

  11. alhamdulilah kalo saya ga pernah sampe jatoh ato turun berok … :D
    paling kalo di ayunan takut banget kalo terlalu tinggi suka sawan gitu udah turun nya ga tau udah lemes aja… bhasa sunda nya : GAGALAYUNAN

    kalo perosotan suka banget dri kecil sampe sekarang waterboom pun di naekin xixixixi .. bhasa sunda nya : GOGOLOSORAN

    untuk Jungkat Jungkit aku ga suka sama mainan satu ini entah kenapa kata ibu aku sih dri aku TK paling takut naik yang itu, tapi kalo sekarang bukan takut lagi cuima ga demen aja naik kaya gtuan… bhasa sunda nya : N-jot N-jotan

  12. memang harus ada pengawasan dr guru, walopun skrg jungkat-jungkit udah terlihat lebih aman krn ada per atau ban di bawahnya..

    selain jungkat-jungkit yg suka bikin sy ngeri itu ayunan, apalagi yang single ayunan gitu.. Mnrt sy kl utk sklh sebaiknya jgn pake ayunan yg single, ayunan yang muat 2-4 org dg berhadap-hadapan itu lebih aman. Yg namanya anak blm kenal bahaya. Kl ngayun suka tinggi2.. Sy bbrp kali liat anak jatuh dr ayunan di TKnya anak2 dulu.. Kalo pun mau tetep pake yg single, talinya harus panjang. Jadi kursi ayunannya harus nyaris sp tanah biar anak2 gak bs terlalu kenceng ngayunnya.. Seperti di sklhnya anak2 skrg.. Tp yang paling utama memang harus ada guru atau org dewasa yg ngawasin yg ngawasin sih

  13. yang paling penting memang kewaspadaan dari orang dewasa disekitar ya pak.. eh, aku kok jadi lupa dulu nyebut jungkat jungkit apa ya… kalau yg 2 sih ingat, bandulan & prosotan…

  14. Wahana permainan di TK sepertinya memang sudah menjadi suatu keharusan.
    Namun sebaiknya pihak sekolah juga harus memperhatikan segala resiko kecelakaan yg mungkin terjadi akibat permainan tersebut.

    Salam,

  15. Saya tidk mempunyai pengalaman main jungkat-jungkit karena nggak pernah TK dan di kampung saya kayaknya belum ada waktu itu.
    Sekarang di mana-mana kayaknya ada jungkat-jungkit. Memang anak-anak bergembira-ria sehingga harus diawasi dan segera diingatkan jika gerakan mereka sudah membayakan.
    Terima kasih sudah diingatkan karena 3 cucu saya sedang semlamber-semamblernya.

    Salam hangat dari Surabaya

  16. Benar Om, pengalaman seperti ini perlu kita bagi-bagi, supaya ytdak ada korban yang lain. O ya dibeberapa TK, mainan jungkat-jungkit sudah ada yg dikasih ban bekas atau per di bawahnya.
    Trima kasih Om, salam untuk semua keluarga…:)

  17. bahaya juga ternyata ya om,,,ok deh saya nggak bakalan naik jungkat-jungkit ,,,bukan takut sakit perut tapi kran emang usia saya nggak mungkin lagi buat main itu hehe
    kalo di tempat saya namanya “onjak-onjik’” om

    hormat saya dari Padang

  18. saya pernah Om, dan memang rasanya sakit dan itu terasa langsung ketika main itu, tapi ya namanya masih anak, karena rame2 sama teman jadi gak dirasain…

    wah, ternyata bisa sampe gitu sakitnya ya Om..
    terima kasih infonya Om, nanti kl udah punya anak biar bisa antisipasi…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s