PAK SOLEH


Ini nama seorang pemilik Warung Sate.  Warung sate ini terletak di jalan Patal Senayan … tepat diseberang Apartemen Senayan.  Warung yang Laris manis … karena memang satenya enak sangat …

 

What is so special about it … ?

Sate Pak Soleh ini tidak bisa dipisahkan dari sejarah hidup keluarga Trainer.  Bapak-Ibu-Aku dan Adikku.   Dulu tahun 75-80 an … Pak Soleh dan keluarga merupakan tetangga kami.  Di kampung Juraganan, Patal Senayan.  Mereka menyewa sebuah rumah petak kecil dari papan yang sangat sederhana di dekat rumah kami.  Setiap malam Pak Soleh menjajakan sate dengan berjalan kaki mendorong rombongnya … berkeliling disekitar rumahku …  kadang anaknya pun dibawa serta. Suaranya lantang … keras dan khas.  ”Tttttteeeeeeyyy ….”

 

Jika dirumahku ada keramaian … entah Arisan, Selamatan atau Pertemuan Keluarga … Ibuku selalu memesan sate dari Pak Soleh … praktis sangat … hawong dekat … tinggal jalan 10 meter saja.  Jika ada tamu banyak, dan ibuku tidak sempat masak, maka sate Pak Soleh adalah solusi jitu.  Waktu adikku akad nikah di rumah … ada suguhan sate Pak Soleh.  Ketika kami syukuran kelulusan sarjanaku, pesan satenya juga di Pak Soleh.  Ketika acara nguduh mantu, pernikahanku dulu satenya pun dari Pak Soleh … Dan karena kami tetanggaan … Pak/Mak Soleh pasti melebihkan barang 10 – 20 tusuk for bonus.  Once again … Sate Pak Soleh tidak bisa dipisahkan dari sejarah kehidupan keluarga kami.

 

Usaha Pak Soleh berkah … terus berkembang … setapak demi setapak … dan dia akhirnya berhasil menyewa tempat.  Sebuah kios kecil di pinggir Jalan raya Patal Senayan … Langganannya pun kian banyak … Dan dia tidak perlu lagi berjualan keliling kampung …

 

Dari hasil berjualan sate itu dia bisa menyekolahkan anaknya sampai ke Perguruan tinggi. Pak Soleh dan istripun telah menunaikan Ibadah Haji … juga dari usaha gigihnya ini.

 

Pak Haji Soleh dan keluarga asli dari Madura … Bicaranya keras … straight forward … namun hatinya baik sangat … jujur dan tulus … dalam berdagang pun dia selalu menjamin kepuasan pelanggannya … Satenya masih tetap berdaging empuk, matang dan besar-besar … Bumbu kacangnya pun tetap royal … sama persis seperti dulu …

 

Minggu Kemarin Trainer dan anak istrinya berkesempatan lagi makan Sate di Warung ”H Soleh”.  Dan dalam waktu sekejap, 45 tusuk sate ayam … 3 piring nasi … 2 piring lontong … plus 3 bungkus emping … habis tandas … bersih … sampai ke bumbu-bumbunya …

 

Namun waktu itu Aku tidak melihat Pak Haji dan Mak Haji Soleh disana …

Ketika aku tanya pada mas-mas yang jaga disana ”Pak Haji ndak pernah kesini lagi ya mas ? Mak Soleh apa kabarnya mas ?”

Dan dia jawab …”Wah Pak Haji sekarang seringnya istirahat dirumah saja … beliau pernah kena Stroke sih … dan Mak Haji juga jarang kesini … karena menunggui bapak dirumah …”

 

Trainer tertegun, Pak Haji sudah semakin tua rupanya.  Trainer pun mendoakan … Semoga Pak Haji dan Mak Haji Soleh selalu diberi kesehatan … untuk terus bisa menyediakan Sate Ayam yang enak untuk seluruh pelanggan-pelanggan setianya …

 

Trainer belajar dari kegigihan dan ketangguhan Keluarga Pak Haji Soleh … seorang pedagang sate yang sederhana … seorang pekerja keras …. asli dari Madura …

 

(And BTW … Pak Haji dan Mak Haji Soleh kalau memanggil kami, Aku dan adikku … ”Nak-kanaknya Bu Guru …?”.) J

$

About these ads

22 pemikiran pada “PAK SOLEH

  1. Saya sangat terharu dengan kegigihan & keuletan Pak Soleh. Saya yakin nilai-nilai keyakinan dalam diri Pak Soleh begitu luarbiasa, tentunya yang paling membahagiakan buat beliau adalah bukan segala hal yang sudah dimilikinya sekarang namun lebih-lebih karena beliau bisa membuktikan kepada dirinya sendiri dan orang-orang yang dicintainya tentang sebuah nilai keyakinan.

    Salam kenal pak NH, artikel bapak sangat inspiring…

  2. Sebuah potret kehidupan nyata yang menyuguhkan bahwa ‘if you think you can, you can’, Pak Nh. Ada banyak filosofi yang patut dipetik.

    Yang lebih menyenangkan lagi, Pak Nh terus menjaga hubungan baik itu. Nyaris seperti keluarga.

    Senang bisa membaca kisah seperti ini di sini.

    * * *

    Semoga nak-kanak di rumah sehat selalu, Pak Nh. Salam.

  3. 45 tusuk sate ayam … 3 piring nasi … 2 piring lontong … plus 3 bungkus emping

    hmmm kayaknya 45 sate utk ber-5 kurang deh. pasti bunda lagi diet ya? (kalo mas trainer kayaknya lagi program menggemukkan badan kan? hehehhe)

    Rasanya ingin terus muda dan dipanggil anaknya pak XxX tanpa ada rasa kehilangan memory yang ada. But… that’s life… semua berjalan terus dan nothing can stop the time.

    Semoga Pak Soleh dan istrinya selalu dilindungi Tuhan
    EM

  4. Hay Om…

    Warung sate kecil yang selalu rame itu kan om? patal senayan itu kan Om???

    Keknya pernah makan…sama mertua hehehe

    Btw..Om..
    Kalo mau sembuh bindengnya minum air jahe anget ya..:)

    Love you ..cepat sembuh bindengnya om :)

  5. Mmmm… Sate Madura…? I love it..
    Untungnya cukup banyak juga di Pekanbaru orang Madura yang jualan sate Madura..

    Tapi, jadi penasaran juga ama satenya Pak Soleh..
    He he..

  6. Sate…???? Mannnna ? mannna?
    mmmh bangun tidur malem2 uenaaaaak tenaaaaaaaan.
    Apapalgi sate kambing. uuuuh cocok dimusim dingin kek begini.
    Pernah coba tanpa bumbu kacang? jauh lebih nikmat. Asal Sate kambingnya diolah dengan benar, artinya bau kambingnya sudah ilang…

  7. Semoga Pak Haji dan Mak Haji Soleh selalu diberi kesehatan … untuk terus bisa menyediakan Sate Ayam yang enak untuk seluruh pelanggan-pelanggan setianya …

    Amiin yaa ALLAH, amiin yaa Rabbala’alamiin…

    Tesentuh dengan hubungan Om sekeluarga dengan Pak Soleh, bertahun-tahun lamanya hubungan kekeluargaan tersebut masih terjalin..

  8. Amin…semoga doanya om buat pak Soleh dan keluarganya dikabulkan…(ikut nDoain deh…)
    btw, di Lampung sate yang enak juga sate Pak Saleh…kemaren di Malng ada sate enak di daerah Bantran juga sate ‘bang Saleh’…kalo orang namanya Saleh…jualan sate…pasti enak dan laku keras kali ya om???

  9. Ikut nimbrung nih Pak Trainer…ini papanya devita yang juga muridnya trainer dari depepe pertama
    Klo sekarang rasanya masih mak nyus….. berarti Pak Saleh sudah berhasil menurunkan ilmu ke ahli warisnya sehingga resep atau blend nya tetap terjaga ….
    BTW ngomong2 soal sate di Tangerang juga ada sate yang enak di jalan Imam Bonjol, klo dari arah karawaci kira-kira 100m setelah perempatan / lampu merah Cikokol
    Namanya Sate Tegal Bu Tia, sate ayam nya nikmat dan sate kambingnya lezat serta dihidangkan dengan hot plate. worthed di coba kalau lagi jalan2 ke Tangerang

  10. Kalo tidak berhati keras dan nekad, aku tidak pernah bisa hidup di kampung orang sampai sekarang.

    Aku setuju, jiwa Keluarga Pak Soleh yg kokoh bisa membangun kehidupan yang kokoh pula. Perlu dicontoh itu!

  11. beginilah dup hidup itu dek. hidup ini udah sah susah taiye. daripada cuman ngomong dan ngeluhin orang lain, mending jual te sate.

    saya dalam tulisan tentang WARGA NEGARA PEJUANG, maksudnya pengen memberi gambaran seperti ini om. ternyata om bisa bikin postingan yang lebih menyentuh. wah saya mesti terus belajar sama om nih.

    ssst, om kalau saya kutip, boleh ya? boleh dong! hehehe…

    nh18 to Kang Tren …
    Wow ya Buoleh buanget …
    Tenk kyu ya Kang …
    (aku mau nyisir dulu aaahhh …)(hehe)

  12. Saya geli baca komentarnya pak Hendra Grandis…hahaha…memang mas trainer men temennya pak Sholeh….yang satenya nak enak tenan itu….

    Perjuangan keras yang hasilnya manis….

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s