Diposkan pada PERTUNJUKAN HARI INI

RITUAL DI ATM

 

Beberapa waktu yang lalu … Aku berniat untuk mengambil uang di salah satu ATM.  Aku datang hampir bersamaan dengan dua orang (tidak usah aku sebutkan jenis kelaminnya).  Dengan ”khalant” nya trainer mempersilahkan mereka untuk ke ATM lebih dahulu.

 

Mereka (sebut saja si A dan si B) … maju ke mesin itu.  … Kartu ATM BELUM disiapkan.  Si A sibuk nguplek Tas Tangannya (yang lebih mirip Bondolan itu ) … (besar sodara-sodara).  Tas nya di aduk-aduk untuk mencari Dompet (yang juga besar).  Aduk-aduk lagi … rupanya kartunya nyelempit entah dimana … cukup lama si A mencari kartu di dompetnya … Akhirnya ketemu … si A memasukkan ke slot

 

Lalu … ”Pass wordnya … pass wordnya ???” ah rupanya si A lupa passwordnya … kembali obok-obok bondolannya … untuk mencari secarik kertas contekan password…  Akhirnya ketemu … aha selesai masalahnya dong ??

 

Ternyata belum sodara-sodara … karena tulisan angka pasword itu terlalu kecil … si A rogoh-rogoh lagi bondolannya … mencari kacamata … Trainer Masih Sabar Menanti … 2 meter dari mereka, memasang ”senyum manis yang paling maklum” yang aku punya  …

 

Kartu masuk … kacamata terpasang … password di pencet …

Sementara ATM berfikir … Mbakyu A pun uplek bondolan lagi … cari sisir sikatnya … lalu khusyu nyisir … (Trainer bersyukur mereka tidak nekat ”nyatok” rambut disana …)

 

Si A berkata pada si B … ”Mmm jadi berapa yang mesti saya transfer nih jeng… ???

Si B berkata … ”mmm terserah mbakyu A saja … 1 juta juga tidak apa-apa untuk panjer”

Si A berkata lagi  : ”hhmm OK … oh iya nomer rekening jeng B berapa yaaa …”

 

And yes sodara-sodara … giliran Jeng B lah yang uplek ngaduk-ngaduk tasnya … yang juga besar mirip bondolan itu … untuk mencari catatan nomer rekeningnya … butuh waktu beberapa saat …  Dan setelah ketemupun Jeng B … kembali mengaduk-aduk bondolannya … untuk mencari … tentu saja .. kacamata kucing untuk membaca …

 

Ready untuk transaksi transfer … ??? … ternyata belum juga …

Mereka kesulitan untuk bagaimana cara mentransfer … lalu mereka memanggil Satpam … dan Satpamnya pun mengajari cara pencat-pencet tombol tersebut …

 

Singkat kata.  Selesai semua transaksi … kartu ATM di ambil … struk diambil … masukkan dompet … kacamata taruh ke Bondolan … beres semua … Mbakyu A dan Jeng B siap meninggalkan ATM … (dan ya … sambil tak lupa menyibak-nyibakkan rambut tergerai mereka yang ”pirang gadungan” itu …, plus ketawa-ketiwi ”kenes” tentunya …)

 

Trainer siap Maju … (sudah mulai kehilangan kesabaran … lamaaaa banget soale …)

 

Ternyata Mbakyu A berkata lagi … ”eh sebentar jeng … aku tak ambil cash tunai dulu yaaaa …”

Aaaaarrrrrggghhh … OH NO … !!! Trainer mundur lagi …

 

Dan Kembalilah ritual semula itu … Uplek-uplek Tas Bondolan … ambil dompet … dapet kartu… rogoh lagi bondolan … ambil kertas contekan Password … obok-obok lagi bondolan … ambil kacamata … pencet-pencet tombol … berkali-kali … ditunggu lagi … rupanya ada masalah lagi … Panggil Pak Satpam lagi …

 

Mbakyu A berkata …”Mas saya ini mau ngambil 125 ribu saja kok ndak bisa-bisa ya …”

Dan apa kata Satpam … ?

”Maaf Ibu … jelas saja tidak bisa … karena mesin ini isinya pecahan Seratus Ribuan  …”

 

Aaarrrrrggghhhh … Plis deh …. Trainer kini sudah habis kesabarannya  …

Akhirnya Trainer Jongkok saja …. !!! (Kesal sangat … !!!)

  

(Ngambil duit di ATM kok seratus dua puluh lima ribu sih buuuuuu … )(”Mancal” amat …)

(Udah gitu mbok ya o … semua disiapkan dulu … biar epektip dan episien gitu loh …)

.

.