Diposkan pada MY FAMILY, Si Sulung

GURU ANAKKU

 

(Postingan ini ditulis … Masih dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun ke 35 Sekolah Anak-anakku)

 

Anak-anakku semua bersekolah di Madrasah Pembangunan UIN Jakarta.  Ini terletak di perumahan Dosen UIN Jakarta.

 

Pada tahun 1964 s/d 1975 Trainer kecil pernah tinggal dikompleks perumahan dosen tersebut.  Sangat berdekatan lokasinya dengan sekolahan itu.  Maka tidak heran jika banyak teman-teman sepermainan masa kecilku yang akhirnya memilih menjadi guru yang mengajar disekolah itu, bertugas mengabdi di Madrasah tersebut …  Ya … rupanya mereka memilih yang praktis saja … bekerja di tempat yang tidak jauh-jauh dari tempat tinggal keluarga mereka.

 

Ada satu orang guru si Sulung di Tsanawiyah, sebut saja namanya Ibu EH.  Beliau adalah teman masa kecilku dulu … kita sekelas waktu jaman di SD dulu.

 

Ketika aku menjemput Si Sulung di Sekolah … pada suatu hari Sabtu … Aku dan Ibu EH bertemu secara kebetulan dan bertegur sapa di halaman sekolah …  Dan namanya juga teman Lama … maka … Kami pun berbincang persis seperti dulu ngobrol jaman kecil … Ya … Kami main panggil nama saja … juga sebutan akrab ”elu – gua” … (Namanya juga teman masa kecil kan …???)

 

”He NH apa kabar lu …, anak lu sekolah disini ya …”

”Eh …  Elu Ha’ … iya anak gua sekolah disini … Elu apa kabar … ??? gua denger ngajar disini ya … pegang pelajaran apa Ha …”

”Iya Gua ngajar IPA disini … Elu tinggal dimana sekarang … kerja dimana luh  …”

 

Dst .. dst … kangen-kangenan … nostalgia layaknya teman lama …

 

Dan lucunya … Bu EH langsung bisa menebak …

 

”Bentar-bentar NH  … gua tebak … Anak lu namanya Yudhistira bukan ? kelas 9 D kan ???

”Iya … kok elu tau ???? (Aku surprais … heran kok dia bisa tau …)

”Ya jelas tau lah … orang mukanya persis banget … plek ketiplek kayak Elu dulu …hahaha ”

”Hahahhaa …bisa aja luh.  BTW anak gua gimana ??? … nggak nakal kan … hehehe ??? ”

 

Dan kita cekakakan … terus asik ngobrol … bicara ngalor ngidul …

Dan ketika si Sulung muncul … langsung kita menyadari bahwa posisi kita sudah berbeda … dia guru anak ku … sementara aku orang tua siswa …

 

Langsung sontak kita switch frekuensi … rada formal …(Jaim.mode.on) …

 

 

”Ibu EH … mmm maaf Ibu,  kami mau permisi dulu ya Bu …Assalamu’alaikum(aku mengucap salam sambil membungkuk sopan). (Si Sulung pun salam takzim khas anak murid kepada gurunya … menempelkan tangan ibu gurunya ke dahinya)

”Oh iya Pak … silahkan pak …Wa’alaikum salam ” (kata Bu EH sambil tertawa tertahan ….)

 

Akhirnya begitulah … Dalam perjalanan pulang … Aku bilang wanti-wanti sama si Sulung … ”Mas Tyo … Ibu EH itu dulu temen ayah waktu SD … kamu nilai IPAnya harus bagus lho ya …”

Dan aku tambahkan lagi …”… kamu jangan malu-maluin Ayah ya …!!!”

Dan Mas Tyo pun protes … ”Lho kok gitu Yah ???, emang kenapa …??”

 

Huahahaha …. iya juga ya … apa hubungannya coba … Kok si Anak jadi kena beban mental begini …!!!

 

(Ya iyalah … jangan sampe Bu EH nanti bilang … IIhh bapaknya dulu pinter … kok nilai IPA anaknya dodol …)

(aku kan nanti malu …)(hehehe).

(Untungnya mas Tyo selama ini selalu 10 terbaik di kelas …)(hah ….  aman … aman….)

.

.

.